Father And Son Part 5

Di sekolah Andrew, kalo pagi, sebelum bel sekolah bunyi, anak-anak berkumpul di lapangan dulu. Mereka baris sesuai kelas masing-masing. Sampe bel nya bunyi, baru nanti gurunya anak-anak itu untuk dibawa masuk kelas.

Dalam hal ini, kalo gua liat, ada 4 tipe anak di sekolah Andrew. Pertama, anak yang cuma di drop di drop off zone di luar sekolah, trus anaknya masuk sendiri ke lapangan sekolah. Kedua, anak yang dianter orang tuanya sampe ke lapangan sekolah, trus orang tuanya pulang. Ketiga, anak yang dianter orang tua nya sampe ke lapangan sekolah, trus orang tuanya tetep nungguin tapi nunggunya rada jauh dari anaknya. Keempat, anak yang dianter orang tuanya sampe ke lapangan sekolah dan orang tuanya ikutan di sebelah anaknya yang lagi baris di lapangan.

Nah, Andrew masuk yang mana?

Tentu aja yang… keempat! πŸ˜› Gak tau kenapa kok si Andrew tuh gak pernahΒ berani kalo ditinggal di lapangan sekolah. Pokoknya gua harus selalu ada di sebelah dia dalam jarak 10 cm kali. Bahkan kalo gua bergeser dikit karena mau ngobrol ama orang tua lain, itu juga gak dibolehin ama Andrew!Β  πŸ˜›

Padahal di hal-hal lain dia termasuk anak yang pemberani lho. Misalnya aja nih kalo di supermarket, ada barang yang kita gak tau harganya, si Andrew berani lho kita suruh dia cari pegawainya dan tanya harganya berapa. Dan dia jalan sendiri tanpa kita temenin. Kita ngeliatin aja dari jauh. Paling kalo di tempat-tempat baru, biasanya emang awal-awal si Andrew rada takut-takut (atau malu-malu ya sebenernya)… Tapi kalo sekolah kan tiap hari juga dia kesono, harusnya gak takut atau malu lagi dong ya?

Anyway, beberapa waktu yang lalu, pas lagi udah baris di lapangan, gua baru nyadar kalo kacamata si Andrew ketinggalan di rumah! Gua bilang dong suruh dia tunggu sendiri, gua bakal pulang ambil kacamatanya. Dan seperti yang diduga, si Andrew jelas gak mau! Udah diomong-omongin kalo dia udah gede, kasih contoh temennya yang lain juga ditinggal orang tuanya, tapi tetep aja dia gak mau. Sampe akhirnya ada orang tua lain yang si Andrew lumayan kenal, baru si Andrew mau ditinggal. Walaupun keliatan berat banget gitu.

Dan siangnya gua tanya dong gimana tadi pagi gua tinggal. Dia bilang ok. Dan buntutnya dia malah bilang kalo mulai besok, dia minta ditinggal aja. Gua gak usah nemenin lagi!

Seneng dong gua? Bangga dong gua? Andrew udah gede… Udah berani ditinggal di sekolah sendiri… Ya jelas gua seneng, ya jelas gua bangga… Tapi… gak bisa dihindari, kok gua sedih juga ya. Hihihihi.

Sejak itu, abis gua nganter Andrew di lapangan, gua pura-pura pulang… tapi sebenernya gua gak pulang. Gua ngumpet! Gua masih belum tega sebenernya ninggalin Andrew sendiri.

Bukannya gak percaya ya… Gua percaya kok si Andrew gak mungkin trus kabur. Tapi gak tau ya… apa gua terlalu overprotektif atau gimana, rasanya gak tega aja. Jadi gua sambil ngumpet sambil ngeliatin Andrew sampe dia masuk kelas. Duh rasanya gimanaaa gitu… Berasa kayak kalo di pilem-pilem dimana orang tua nya dijatuhi hukuman ama pengadilan gak boleh ketemu anaknya, trus jadi harus ngintip-ngintip dari jauh buat ngeliatin anaknya gitu. Hahaha. πŸ˜›

Gua jadi kilas balik, biasanya kalo lagi jalan dari lapangan ke kelas tuh kita gandengan. Ntar sampe depan kelas, Andrew minta dipeluk ama dicium dulu. Sekarang? Begitu nyampe di lapangan aja si Andrew udah nyuruh gua pulang. Gua yang kudu minta dipeluk dan dicium dulu. Hiks. Ntar gedean lagi, pasti dia gak mau ya gua cium di sekolah? Huhuhu… Gua gak mau mikir kesana dulu ah… πŸ˜›

Gak tau ya sebenernya gua ini maunya apa. Dulu nyuruh-nyuruh Andrew bisa sendiri, sekarang dia udah bisa sendiri, gua jadi sedih. Huahaha. Tapi ya emang begitu perasaannya. Ya seneng, ya bangga, tapi ya sedih juga! Campur aduk! πŸ˜›

Trus juga kejadian masalah tidur malem. Si Andrew kan kalo tidur masih kudu gua temenin. Dalam artian, dia masuk kamar jam 7.30 trus dia tidur sendiri, tapi sekitar jam 10, setelah gua kelar nonton TV, gua kudu tidur ama dia. Soalnya si Andrew ini kalo tidur malem pasti ada bangunnya sekali, dan kalo dia kebangun dan ngeliat gak ada gua, dia pasti nyariin (biasanya pake nangis pulaΒ :P). Nah udah dari sejak dia ulang tahun kemaren kita suruh dia tidur sendiri sampe pagi, gak gua temenin lagi. Tapi diundur-undur terus.

Kira-kira 2 minggu yang lalu pas kebetulan si Andrew lagi pengen banget minta booster seat buat gantiin carseat dia, kita bilang ke dia kalo dia kudu bisa tidur sendiri dulu baru kita beliin booster seat. Karena kalo udah bisa tidur sendiri, itu tandanya dia udah besar jadi udah bisa pake booster seat. Dan ternyata… Andrew langsung bilang iya, dia mau tidur sendiri!

Seneng dong gua? Bangga dong gua? Terus terang… gua kaget dia bilang mau tidur sendiri! Hihihihi. Malah abis itu trus gua jadi kepikiran. Biasanya kan kalo malem Andrew kebangun, gua trus suka nyuruh dia tidur lagi pake pura-pura masuk ke dalem tenda… Kita emang suka pura-pura lagi berkemah gitu. Trus pura-pura lagi bikin api unggun lah, atau nebarin garem di sekeliling biar gak ada uler yang masuk lah. Atau kalo lagi dingin banget, kita suka pelukan mepet-mepet tidurnya. Mikir gitu kok gua jadi sedih juga ya. Jadi kepikir, si Andrew udah gak mau ditemenin di sekolah, gak ditemenin tidur, trus gua kudu nemenin dia ngapain dong? Kok apa-apa udah gak ditemenin (les piano pun udah lama gak ditemenin, dia di kelas sendirian)… Ntar lama-lama gua jadi gak ada gunanya lagi dong buat Andrew? Pokoknya jadi galau segalau-galaunya deh.

Eh ternyata pas ampir tengah malem, gua udah lagi tidur, si Andrew kebangun, trus dia manggil gua bilang kalo dia minta ditemenin! Huahahaha. Gak pake nangis lagi sih sekarang. πŸ˜€ Yah akhirnya gua temenin lagi. Dan so far, udah 2 mingguan nih, acara tidur sendirinya masih belum juga berhasil! πŸ˜› Ya udah lah, gua nikmati aja masa-masa masih bisa nemenin Andrew tidur… Gak tau akan berlangsung berapa lama lagi juga kan… πŸ˜€

Dan satu lagi masa-masa yang gua masih nikmati sekarang yaitu si Andrew suka banget pake baju yang matching ama baju gua! Yah contohnya yang di foto di atas itu. Kita sama-sama pake baju gambar Wally Waldo (hayoo… ada yang tau gak, siapa Wally Waldo ini? :D). Kita emang ada beberapa baju yang matching gitu. Dan si Andrew suka banget nyuruh-nyuruh gua pake baju yang matching. Tadinya sih gua gak selalu nurutin. Kadang kan ya males aja gitu. Huahahaha.

Tapi ya sekarang kalo Andrew lagi mau minta pake baju yang matching (gak selalu harus gambarnya matching, kadang dia minta asal warnanya aja sama), ya gua turutin aja. Toh ini juga gak bakal lama ya dia mau matching-matching-an ama gua. Hehehe. Ntar dia udah gede, jangan-jangan gua yang maksa-maksa mau kembaran ama baju dia (gua kan suka sok-sok muda)… Huahaha. Let’s see… πŸ˜›

Epilog:

Kejadian beberapa waktu yang lalu, malem-malem sebelum tidur…
Gua : Aduh Andrew… kamu kok sekarang udah gede ya… Daddy masih inget lho pas kamu masih bayi… *pasang wajah sedih*
Andrew: Jadi Daddy mau aku gak usah growing lagi?
Gua: Ya enggak lah…
Andrew: *diem, dengan tatapan mau-lu-apa-sih*
Jangan-jangan dia berasa ini bapaknya udah gila apa ya?? πŸ˜›

PS. Halah! Udah Epilog masih pake PS pula. Hihihihi.

Cuma mau nambahin cerita kalo si Andrew ini anaknya bener-bener baik hatinya. Jadi gini, kalo malem sebelum tidur kan Andrew selalu berdoa Our Father trus doa Hail Mary, nah trus belakangan gua ajarin abis itu suruh bilang: β€œTuhan Yesus, tolong jaga Andrew, Emma, mommy, daddy biar selalu sehat…”
Eh ama Andrew ditambahin sendiri lho: β€œand people in Los Angeles, Jakarta, San Francisco, and all around the world gak ada yang sakit-sakit”. Hihihihi. Tiap malem lho dia berdoa gitu jadinya… πŸ˜€

Ah betapa mulia hatimu, Andrew… Bukan cuma keluarganya yang didoain tapi seluruh dunia juga. Jadi malu gua, karena gua ngajarinnya cuma suruh minta buat keluarga doang. πŸ˜€ Dan maap-maap ya para dokter, kalo jumlah pasiennya menurun karena doanya Andrew… πŸ˜›

PS lagi. Cuma mau ngasih link buat Father And Son Part 1, Part 2, Part 3, dan Part 4. Yah siapa tau ada yang pengen tau… πŸ˜€

Iklan