The Facts About Our Labor Day Weekend

Fact #1

Hari Jumat siang, gua bawa Andrew dan Sydney ke bioskop untuk nonton The Oogieloves In The Big Balloon Adventure. Ada yang tau Oogieloves itu apa? Gak tau? Berbahagialah dirimu yang gak tau ya! Dan mendingan jangan nyari tau, apalagi ngasih anak lu tau…. Jangan! πŸ˜›

<gambarnya ngambil dari IMDB>

Dari trailer nya aja sih keliatan kalo film ini jelek banget ya. Tapi apa daya, si Andrew pengen banget nonton film ini. Jadi ya udahlah ya, namanya juga gua bapak yang baik *uhuk*, jadi ya gua ikutin lah ya. Dengan pedenya kita ke bioskop untuk nonton yang jam 1.15. Gua udah ngecek di website nya pas hari Kamis kalo ada pertunjukan yang jam 1.15, yang mana ternyata… gak ada dong! Kata pegawainya jadwal pemutaran film Oogieloves diubah yang tadinya sehari 4 kali jadi… sekali doang! Cuma pagi jam 10.30.

Baru kali ini gua tau ada film yang baru keluar sehari (emang baru keluarnya hari Kamis kemaren) udah langsung dikurangi gitu jadwal pemutarannya. Ternyata pas gua baca di internet, di hari pertama pemutaran film ini, average revenue nya cuma $47 per bioskop! Kalo harga tiket itu kira-kira $7, berarti cuma ada 7 orang dong yang nonton di tiap bioskop dalam sehari! Hihihihi. Kasian banget ya ini film. Padahal yang bikin karakter Oogieloves ini sama ama yang bikin Teletubbies lho.

Fact #2

Gimana dong ama 2 anak yang udah ngarep-ngarep nonton Oogieloves tapi kudu batal? Kecewa pastinya ya…

Tapi ternyata menangani anak kecewa itu gampang. Tinggal diajak ke supermarket dibeliin popsicles, beres dah! πŸ˜€

Fact #3

Trus disambungin aja makan popcorn, bakal lupa dah semua tentang acara nonton yang batal tadi. :p Eh btw, kenapa ya popcorn itu nyandu? Gua tuh padahal bukan penggemar jagung, dan gak pernah sampe merasa pengen makan popcorn (tapi kita selalu nyetok popcorn di rumah karena si Andrew doyan). Tapi tiap kali si Andrew makan popcorn, entah kenapa gua selalu akhirnya ikutan makan dan gak bisa brenti… Aneh…

Fact #4

Tidur siang itu nikmat banget yaaaa.. πŸ˜€ Walaupun gak pules-pules amat karena Emma tidur di ranjang gua dan gua jadi kebangun-bangun takut si Emma ngegelinding… πŸ˜›

Fact #5

Ternyata gak perlu ke theme park untuk menghilangkan HP! BB gua pas hari Jumat kemaren ilang di rumah! Gak tanggung-tanggung, sampe 2 kali dalam sehari BB gua ilang. Yang pertama sih emang gua yang pikun, gua taroh di kamar Andrew. Nah yang kedua ini ribet banget nyarinya gak ketemu-ketemu. Ada sampe 3 jam kali lho gua ama Esther barengan nyari. Padahal rumah cuma seupil tapi kok gak ketemu juga BB nya dimana. Ditelponin pun gak nyambung. Sampe gua mikir jangan-jangan kebuang di sampah dan udah dibuang ke tong sampah gede di belakang.

Eh tapi akhirnya setelah ditelpon berpuluh-puluh kali, nyambung juga tuh. Tau gak dimana BB nya? Di kolong ranjang! Dan tersangka utamanya ya siapa lagi kalo bukan si baby bear! Bukannya nuduh sembarangan ya, abis di layar nya ada ketik-ketikan huruf-huruf ngaco, plus lagi si Emma ini lagi demen banget ngebuang-buang barang ke kolong. Haiyaaa…

Fact #6

Labor Day weekend itu identik dengan Sale! Jadi hari Sabtunya kita dedikasikan untuk pergi ke mal. Wah rencana di otak sih udah banyak. Gua mau beli kaos, celana, jaket, dan sepatu. Udah ngeprint kupon-kupon segala. Semangat dah pokoknya.

Hasilnya? Nihil! Gak dapet apa-apa! I don’t know if I have to be proud or sad… πŸ˜›

Fact #7

Pas di mal, di hall nya lagi ada promosi nya Coca Cola. Ada permainan-permainan dan ada… photo booth! Gratis! Tadinya sih kita pas lewat mikir males lah ya mau mampir. Tapi baru jalan berapa meter, akhirnya kita puter balik. Rasanya kok gak enak ya kalo ada foto-foto gratis dilewatkan begitu saja… πŸ˜›

<sayang Emma gak ngadep kamera ya>

Fact #8

Si Emma jalannya sekarang udah semakin lancar, jadi di mal pun dia maunya jalan sendiri mulu. Dan begitu masuk toko baju dong… Dia langsung ke rak-rak dan… milih-milih baju!

Ya ampun padahal kita kagak ngajarin lho, kok dia kayaknya fasih bener gitu ya milih-milihnya. πŸ˜› Gua masih inget banget lho dulu pas si Andrew masih kecil. Dia juga suka ke rak-rak baju kalo di toko, tapi bukan buat milih-milih baju melainkan buat ngumpet di antara baju-baju itu! Emang kalo cewek, udah dari sononya kali ya, kalo ngeliat baju digantung-gantung langsung otomatis milih-milih. πŸ˜› *ngumpetin dompet*

Fact #9

Siap-siap sakit ati kalo minta pendapat ama anak kecil!

Ceritanya Esther beli baju kan, trus sampe rumah dicobain sambil tanya ke Emma β€œbagus gak?”, yang mana dijawab ama Emma… *liat aja sendiri di videonya ya! :D*

Fact #10

Anak kecil tuh demen banget ya kalo disuruh ngejarin kerjaan orang gede, salah satunya ya do laundry. Lucu dah si Esther kan udah milah-milah baju yang mau dicuci dan ditaruh di lantai. Trus Emma yang ngambilin bajunya dari lantai, dikasih ke Andrew, dan Andrew yang masukin ke dalem mesin cuci. Demen banget mereka bisa ngebantuin kita nyuci baju. πŸ˜€

Sayang mereka gak bisa ngelipet baju dan nyetrika ya… πŸ˜›

Fact #11

Hari Minggu pagi, kita nyoba lagi untuk nonton Oogieloves. Kali ini dapet tiketnya. Dan ternyata setiap anak kecil yang nonton dikasih light wand buat dimainin pas nonton. Emang film Oogieloves ini ceritanya film interaktif, jadi selama nonton, anak-anak boleh berdiri, boleh nari, boleh nyanyi, boleh terserah deh ngapain aja. Gak mesti duduk diem gitu.

Anyway… filmnya emang jelek, sodara-sodara! Berasa kayak nonton Teletubbies atau Barney tapi di bioskop. Gitu doang. Lagian ya pas filmnya baru mulai kan anak-anak udah disuruh pada berdiri tuh buat ikutan nari, eh lagu pembukaannya malah nge-beat nya nanggung gitu. Jadi anak-anak akhirnya cuma berdiri bengong dan akhirnya pada duduk lagi. Dan setelah itu, sepanjang film udah gak ada lagi yang berdiri buat ikutan nari. Dan sepanjang film, gua perhatiin, ortu-ortu nya pada main HP semua! Huahaha. Mumpung gak ada yang marahin kalo main HP pas lagi di bioskop kali ya… πŸ˜›

Jadi kalo gua boleh saran, mendingan jangan nonton Oogieloves di bioskop dah, kecuali kalo:
1. Anak lu merengek-rengek minta nonton
2. Nontonnya gak usah bayar
3. Punya waktu senggang

Kalao salah satu syarat diatas gak terpenuhi, sumpah dah, jangan nonton! Mendingan nonton The Possession aja (nomor 1 lho di Box Office!)… πŸ˜€

Fact #12

Minggu siang, setelah ke Gereja, kita ke supermarket buat belanja. Dan si Emma ya, duh nih anak bener-bener kudu diawasin banget dah sekarang. Tiap kita meleng dikit ya, dia pasti ngambil barang trus dimasukin ke trolley lho. Jadi bener-bener sampe kita harus ngeliatin dulu dah, di trolley kita itu beneran isinya barang-barang yang kita mau beli atau ada barang-barang siluman hasil ‘belanjaan’-nya Emma! πŸ˜›

Fact #13

Sorenya, kita nyambung ke mal. Gua masih penasaran nih, masa sih gua gak dapet belanjaan apa-apa.

Dan hasilnya adalah… tetep gak dapet apa-apa! Emang gak jodoh kali ya… πŸ˜›

Fact #14

You know, it’s always very nice to have this “ah-tomorrow-is-a-holiday” feeling on Sunday night… πŸ˜€

Fact #15

Hari Senin (Labor Day), jam setengah 4 pagi, gua ama Esther tiba-tiba kebangun. Gempa bumi!! Kenceng banget gile. Orang kita tidurnya lagi pules sampe kebangun. Untung Andrew ama Emma gak kebangun.

Ternyata gempanya ‘cuma’ 3.2 SR. Tapi berhubung pusat gempanya deket ama kita (di Beverly Hills), jadi berasa banget. Biasa emang setiap tahun pasti ada gempa yang lumayan gede disini, tapi seinget gua taun lalu gak ada. Duh moga-moga gak ada gempa-gempa lagi ya…

Fact #16

Siangnya kita pergi ke pesta ulang tahun anak temen. It’s a Smurf party! Kebetulan Andrew ama Emma punya baju Smurf kembar, dikasih cici gua, jadi pas nih bisa dipake… πŸ™‚

Fact #17

Dan baru kali ini seumur-umur gua mengalami masuk di dalem bubble! πŸ˜€

Fact #18

Dari pesta, kita kemana hayo? Jelas… ke mal lagi! Huahaha.

Well, the third time is a charm… Akhirnya gua dapet baju juga. Huahaha. Cuma sehelai kaos sih. Tapi ya daripada gak dapet apa-apa ya… πŸ˜›

Fact #19

Kenapa yang namanya long weekend selalu berasa cepet abisnya ya?

Fact #20

Gile postingan ini panjang banget ya. Gua salut buat kalian yang berhasil ngebaca semuanya tanpa ketiduran! Hahaha. πŸ˜€

Β 

Iklan