Kartu Natal

Gua pengen tau nih… hari gini masih ada gak yang kirim-kiriman kartu Natal? πŸ˜€

Rasanya sejak HP merajalela, internet dimana-mana, kartu Natal udah mulai punah tergantikan oleh SMS dan email. Bener gak?

Padahal jaman dulu tuh rasanya seneng banget lho kalo dapet kartu Natal. Senengnya itu beda dibanding kalo dapet SMS atau email ucapan Natal. Gimana gak, kalo kartu Natal itu lebih terasa personal gitu, kan tiap kartu ditulis tangan oleh pengirimnya. Kalo SMS atau email itu kan rata-rata udah baku trus langsung send all aja. Jadi kurang berasa meaningful gitu… πŸ˜€

Dulu gua pas masih kecil malah suka ngadu banyak-banyakan dapet kartu Natal ama koko gua. Kalo bisa dapet kartu Natal banyak tuh rasanya banggaaaa banget! Hahaha. Makanya gua sangat menyayangkan menghilangnya budaya kirim-kiriman kartu Natal ini…

Sampe akhirnya gua pindah ke US! Ternyata disini, yang katanya orang-orangnya sangat individualis, yang katanya orang-orangnya gak sekekeluargaan orang Indo, justru budaya kirim-kiriman kartu Natal itu masih ada lho! Bahkan banyak yang nyetak khusus kartu Natal nya pake foto keluarga mereka.

Biasanya kartu-kartu Natal yang kita dapet itu bakal kita tempel di kulkas sampe nanti diganti sama kartu-kartu Natal yang baru di tahun berikutnya. Seneng aja ngeliatin foto-foto mereka. Kita jadi gak merasa terlalu lonely disini ya… πŸ˜€

Dan tentunya kita gak mau ketinggalan dong! Kita juga kembali membudayakan ngirim kartu Natal setiap taun sejak tinggal disini. Dan sebagai orang yang suka berfoto, tentunya kita juga ikutan nyetak kartu Natal pake foto kita tiap taunnya! πŸ˜€

Taun 2008, 2009, dan 2011 kita ngambil jalan pintas dengan foto bareng Sinterklas di mal aja. Gampang… tinggal dateng, duduk, jepret, bayar (gak enak buntutnya :P). Cuma taun 2010 yang kita ber-photo session di rumah.

Nah taun ini, kita dengan niatnya ber-photo-session lagi di rumah, yang mana sayangnya (walaupun emang udah diprediksikan sih) susaaaaahhh banget!

Berhubung ada yang lagi alergi ngeliat kamera, jadi awal-awal kita nyoba poto-poto candid aja. Lumayan suka sih sama hasilnya… Cuma berhubung candid, lha jadi potografer nya gak ikutan dipoto dong! πŸ˜›

xmas collage 1

Lagian si Emma juga gak betah lama-lama udah kabur aje… πŸ˜›

xmas collage 2

Jadi trus kita pindah ke pose standard, poto di depan pohon Natal! Once again, berhubung susah ya mengkoordinasi 2 anak itu, jadi kalo poto barengan tuh pasti salah satunya jatohnya burem! Hasil motoin nih anak dua yang paling lumayan cuma dapet satu ini nih…

DSC08479 edit resize

Solusinya? Yah potonya kudu gantian. Paling ntar dibikin collage aja kalo mau dicetak ya…

xmas collage 3

Dan sebagai usaha terakhir, kita coba juga lah untuk foto berempat pake timer. Yang mana dari berkali-kali poto, ternyata ada juga satu yang berhasil! Iya… cuma satu! Mending lah ya, daripada gak ada sama sekali… πŸ˜›

So, here is our official Christmas picture of 2012… πŸ˜€

DSC08493 edit resize

Actually kita puas sih ama foto yang ini walaupun si Emma ngapain juga itu tangannya lagi ngorek kuping segala, tapi ya udahlah… πŸ˜€

How is your Christmas preparation so far, guys?

Iklan