Dari Tahun Ke Tahun

1 tahun yang lalu…
Di awal Februari gua nulis kalo berat badan gua turun sekilo, padahal gua berasa laper mulu…

Tahun ini, tepatnya minggu lalu, kejadian yang sama terulang lagi! Udah semingguan ini gua berasanya laper mulu. Jam 10 pagi udah kelaperan, gitu juga kalo sore jam 4-an gitu udah kelaperan lagi. Padahal porsi makan tetep, malah udah dibanyakin. Ngemil juga tetep. Dan yang lebih aneh lagi, berat badan gua minggu lalu itu turun 2 kg! Sampe celana jeans gua pada berasa longgar.

Waktu gua tau kalo berat gua turun 2 kg dan gua tulis di Twitter, pada bilang enak dong berat badannya turun… Nah masalahnya gua ini gak suka kalo berat badan gua turun atau naik. Gua maunya berat badan gua tetep sama terus. Hehehe. Yah sekarang sih udah mulai naik lagi, moga-moga segera balik ke berat semula dah ya…

Tapi gara-gara ngebandingin ama postingan tahun lalu yang ternyata berat badan gua juga turun, gua jadi merasa aneh… Kenapa ya di bulan-bulan begini berat badan gua selalu turun? Padahal kerjaan juga lagi biasa-biasa aja, gak lagi stress… Aneh… 😀

2 tahun yang lalu…
Kisah Romeo & Juliet diadaptasi jadi film kartun Gnomeo & Juliet

Taun ini, giliran kantor gua yang mengadaptasi kisah Romeo & Juliet jadi film yang berjudul Warm Bodies ini…

wb

Film ini sebenernya diadaptasi dari novel karya Isaac Marion tentang zombie yang jatuh cinta sama manusia. Trus apa hubungannya ama Romeo & Juliet? Yah selain cerita tentang cinta dua makhluk (tadinya gua mau nulis “dua orang” tapi eh yang satunya zombie ya… :P) yang berasal dari komunitas yang saling membenci dan bermusuhan (yang zombie pengen makan orang, yang orang pengen ngebunuh zombie), nama-nama karakter nya juga keliatan banget sangat terinspirasi dari Romeo & Juliet.

Tokoh utama pria nya (si zombie) namanya R (R… for Romeo? :D). Tokoh utama wanitanya namanya Julie (obvious lah ya mirip-mirip Juliet). Temen baiknya R namanya M (kalo si Romeo temen baiknya namanya Mercutio). Dan temen baiknya Juliet namanya Nora (kalo di Romeo & Juliet, asisten pribadi yang deket banget ama si Juliet dipanggilnya Nurse). See? 😀

Ok balik tentang Warm Bodies… Ceritanya USA abis kena epidemic dimana banyak orang yang berubah jadi zombie. Cuma tinggal beberapa orang yang masih survive dan mereka tinggal di sebuah kota yang dilindungi oleh tembok yang tinggi. Zombie-zombie nya sendiri kalo yang udah parah, kulitnya pada dikelupas trus akhirnya mereka jadi monster tengkorak yang disebut bonies.

Ternyata beberapa zombie, termasuk si R (Nicholas Hoult) dan M (Rob Corddry), masih ada sisi manusia nya. Mereka masih bisa mikir dan bisa ngomong beberapa kata. Nah pas si R ketemu Julie (Teresa Palmer), tiba-tiba aja si R merasa dia harus melindungi Julie. Dia jadi punya feeling! Sesuatu yang sebenernya gak dimiliki oleh zombie kan. Dan semakin lama dia berinteraksi sama Julie, sisi manusia nya R pun semakin keliatan. Si R jadi bisa mimpi (padahal zombie kan biasanya gak tidur), bisa merasa kangen, dan bisa merasa kedinginan…

Julie sendiri juga lama-lama jadi suka ama R dan dia juga merasa kalo ternyata zombie itu kayaknya bisa disembuhkan. Tapi siapa yang mau percaya? Orang-orang lain (termasuk papanya Julie) gak mungkin percaya. Mereka tetep mau membasmi zombie. Sementara para zombie yang lama-lama mulai semakin timbul sisi manusianya, dimana jantungnya pun mulai berdetak lagi, malah jadi sasaran bonies.

Jadi apakah Julie dan R berhasil meyakinkan para manusia kalo zombie juga bisa jadi manusia (bukan rocker doang lho yang juga manusia, zombie juga… 😛 *kriuk*)? Apakah Julie dan R bisa bersatu… atau harus berakhir tragis kayak Romeo & Juliet? Trus gimana dengan para bonies? Silakan nonton sendiri aja ya… 😀

Menurut gua, film ini ya lumayan lah walaupun ceritanya sih sebenernya biasa banget. Disini terlihat gimana seorang sutradara (Jonathan Levine, yang juga menyutradari film 50/50) itu berperan besar. Menurut gua, film ini dikemas dengan cukup baik yang mana menolong film jadi lumayan. Kalo salah kemasan, gua yakin film ini bakal jadi film yang jelek abis. 😛

Walaupun ya tentu tetep aja  ada adegan-adegan yang sangat gak penting banget ya. Misalnya kayak adegan pas si Julie kabur dari R naik mobil, trus di tengah jalan bensinnya abis. Gua kirain mah begitu dia keluar mobil bakal dikerumunin zombie gitu ya… eh ternyata kagak. Yang ada malah ternyata dia tinggal jalan bentar doang udah nyampe ke kota dimana para manusia tinggal. Lha kalo gitu apa gunanya ada adegan bensin mobilnya abis? Kenapa gak dibiarin aja dia nyetir sampe ke kotanya… toh gak ada bedanya juga. 😛

Btw, walaupun tokohnya zombie, jangan takut ya… film ini bukan film horror kok. 😀 Film ini genre nya rom-zom-com (romantic zombie comedy)! Hahaha. Filmnya ada lucu-lucunya (tapi bukan yang sampe ngakak-ngakak sih), dan banyak romance nya. Ada berantem-berantemnya juga tapi gak banyak. Model film yang enteng-enteng just for fun gitu lah… 😀 Gua kasih nilai 6 dah buat Warm Bodies ini…

Buat anak-anak muda pasti bisa menikmati film ini. Buat yang udah gak muda tapi berjiwa muda juga pasti bisa menikmati film ini. Buat yang udah gak muda dan juga gak berjiwa muda… silakan meratapi nasib! Hihihihi. 😛

Anyway, film ini menduduki nomor 1 lho di Box Office weekend kemaren… 🙂

3 tahun yang lalu…
Masih di bulan Februari, gua pernah nulis tentang pertimbangan-pertimbangan kita untuk punya anak kedua, yang mana waktu itu walaupun rasanya kita udah merasa siap tapi ternyata belum dikasih juga ama Tuhan… 😀

Tahun ini, si anak kedua yang waktu itu dinanti-nanti, udah tambah besar aja dan tambah banyak gaya banget! Nih silakan diliat aja gayanya yang udah serasa kayak ABG… 😛

emma phone collage

Hihihi… geli banget dah ngeliatin gayanya si Emma… Liat aja tuh di foto terakhir, megang telpon nya aja jari kelingkingnya naik ke atas gitu. 😀 Dan pas lagi difoto itu si Emma emang beneran lagi ngoceh-ngoceh lho… Entah dia ngeliat dimana ya orang ngoceh-ngoceh di telpon, padahal gua ama Esther jarang banget dah telponan kalo di rumah… 😛

Happy Tuesday, everybody! 🙂

Iklan