Crazy Parents

Belakangan ini emang kita sibuk luar biasa. Emang kalo tengah taun gini jadi sibuk sama acara anak-anak. Dari recital nyanyi (klik disini), ballet (klik disini), piano (klik disini) sampe graduation (klik disini). Dan akhirnya rangkaian acara anak-anak ini ditutup dengan acara recital violin nya Emma hari Minggu kemaren. Untung kegiatan renang nya gak pake ada acara ya…. Gak tau lagi ntar someday kalo sampe ikutan kompetisi-kompetisian… πŸ˜›

Cape? Iya pastinya. Udah kelar gini baru berasa lega. Rasanya baru bisa napas. Hahaha. Gimana gak, kalo mau recital gitu kan latian lebih intense trus kita juga lebih was-was jangan sampe ntar sakit atau jatuh atau apa gitu kan… Apalagi kalo anaknya model kayak Emma. Suka adaaa aja acara cideranya. Kayak hari Sabtu kemaren nih dia (saking gak bisa diemnya) kegelincir baseball bat dan jatuh ke lantai sampe pantatnya biru! Nangis-nangis dah kesakitan… πŸ˜›

Trus kalo cape ngapain juga ngelesin anak banyak-banyak? Temen kantor gua nyebutnya β€œcrazy parents” buat orang-orang yang anaknya les hampir tiap hari, dia gak tau aja kalo kita juga termasuk β€œcrazy parents”! Hahaha.

Yah walaupun emang cape banget tapi seneng dan bangga lho ngeliat perkembangan anak-anak itu. Lagian menurut gua selama anaknya sanggup (dan enjoy), gak ada salahnya ya explore banyak hal. Bukan berarti nanti mereka harus jadi professional tapi kita gak pernah tau jalan hidup mereka nanti lewat yang mana. Sekarang ini kita cuma berusaha ngebuka jalan sebanyak yang kita bisa aja kan ya… πŸ˜€

Kalo udah gak sanggup ya emang mesti dibatesin. Kayak Andrew dulu juga belajar violin 2 tahun tapi akhirnya kita stop karena akhirnya jadi keteteran yang lain. Walaupun sayang karena dia suka tapi ya mau gimana lagi. Nah kalo Emma kan sekolahnya masih belum susah jadi so far masih bisa banyak kegiatan. Ini aja sebenernya dia juga mau les gymnastic, piano, soccer dan tap dance. Gymnastic nya sih lagi mau mulai nih Summer ini (pas ballet nya lagi off). Piano juga mau mulai. Tapi kalo soccer udah gak ada waktunya. Sementara kalo tap dance… udah gak ada duitnya. Hahaha.

Jadi sebenernya kita β€œcrazy” gak sih? Ada temen gua juga yang bilang dia pernah baca kalo sebenernya bagusnya tiap anak itu dibatesin 2 kegiatan aja. Jangan terlalu banyak malah gak fokus. Hmmm tapi balik lagi menurut gua kalo anaknya bisa ya why not ya? So far sih gua liat si Emma bisa-bisa aja ngikutin semua les-lesannya… Moga-moga aja emang ntar dia bisa multi-talented. Jadi inget kemaren pas kita pergi makan siang sebelum recital, si Emma dapet fortune cookie nya begini…

IMG_8852

Amin dah ya… πŸ˜€

Ok, back to the violin recital. Sebelum pergi, poto OOTD dulu dong ya… Hehehe.

emma jun 32

emma jun 31

Yang paling nge-hits dari OOTD nya Emma ternyata adalah sepatunya! Dari tukang parkir (iya tukang parkir yang mana adalah bapak-bapak Mexico berkumis tebal) di restoran pas kita makan sebelum recital udah komen bilang sepatunya Emma bagus, trus ortu-ortu lain pas masih nunggu sebelum recital mulai juga muji sepatu Emma, sampe staff sekolah musiknya terakhir juga minta motretin si Emma karena dia suka ama sepatunya! Huahaha.

Anyway… very proud of Emma. Sama kayak pas recital ballet, dia anteng duduk di bagian para performers lain (jadi gak duduk bareng kita) selama recital. Abis udah giliran dia, gua panggil kalo dia mau duduk ama kita secara dia kan gak kenal ama anak-anak lain (beda ama pas ballet di mana dia kenal ama temen-temen satu group nya kan) eh dia gak mau lho. Dia mau tetep duduk di bagian para performers. Pinter dah. πŸ˜€

emma violin4

Emma main violin nya juga bagus! πŸ˜€ Emma main dua lagu. Yang pertama O Come Little Children, ini videonya… (jangan lupa matiin Soundcloud widget di bagian bawah blog ini ya)…

Trus lagu keduanya judulnya May Song…

 

emma violin3

emma violin5emma violin1

<with her teacher>

Gua bilang progress nya bagus banget secara dia baru les sekitar setengah tahun aja. Cuma gua kurang suka nih ama Suzuki method. Sampe sekarang Emma belum diajarin baca not, coba! Emang metode Suzuki itu lebih dari pendengaran aja. Jadi si Emma bacanya tuh setiap not harus di-convert ke string nya key apa trus jarinya nomor berapa gitu. Cepet banget emang nangkepnya jadinya, tapi menurut gua kan gak bener ya.

Udah gitu gurunya kayak males-malesan. Gua udah bilang minta diajarin baca not dan dia bilang iya. Tapi gua gak liat diajarin. Trus kayak recital gini juga itu gua yang minta lho, kalo gak minta gak diikutin. Dia bilang katanya biasanya anak-anak udah les 1 tahun baru ikut recital. Lha anak lain pas recital kemaren ada yang mainnya cuma Twinkle-Twinkle atau bahkan cuma gesek-gesek tanpa ada lagunya aja ikutan recital… Masa iya anak-anak itu udah setaun les?

Pokoknya gak puas banget ama tempat les nya si Emma. Mana mahal pula. Jadi kita lagi pengen nyari tempat les baru nih. Moga-moga bisa segera dapet tempat les baru yang lebih ok ya… πŸ˜€

Yang ada sekarang udah gak ada recital tapi jadi mesti nyari-nyari tempat les baru, mesti trial-trial lagi… Never ending story… Hahaha. πŸ˜›

Iklan