Baper

Gimana gak baper ya kalo ngeliat anak-anak performed bagus banget? 😀

Jadi ceritanya kemaren malem tuh anak-anak recital nyanyi. Andrew nyanyi lagu Keep The Head Up nya Andy Grammer, sementara Emma nyanyi Think of Me dari Phantom of the Opera (udah pada tau pasti ya karena waktu itu gua pernah posting video Emma latian nyanyi lagu ini kan… :D). Kalo dulu gua pernah cerita kan betapa gua selalu nervous kalo Emma mau recital nyanyi karena Emma itu anaknya demam panggung banget (klik disini kalo mau baca), nah kali ini gua awalnya rada tenang karena emang si Emma udah mantep banget nyanyi lagu ini. Plus kita udah test drive dengan nyuruh Emma nyanyi di depan temen-temen sekolahnya (klik disini ceritanya) dan waktu itu Emma nyanyi dengan bagus dan pede, tanpa harus ditemenin pas lagi nyanyi (baru pertama kali nih dalam sejarah Emma nyanyi di depan publik tanpa ditemenin!). Jadi aman dong ya…

Ternyata, angan-angan tinggallah kenangan… Recital nya diadainnya jam setengah 7 malem! Jeng jeng jeng! Si Emma itu kalo bangun pagi banget, sekitar jam 6 pagi. Jam setengah 8 malem itu udah masuk kamar buat tidur. Jadi jam setengah 7 itu tuh jam lagi ngantuk-ngantuknya. Dan si Emma kalo lagi ngantuk? Wuiiii seraaaammm… Hahaha. 😛 Beneran gua gak bohong. Gak bisa nyalahin si Emma sih karena harus gua akui itu sifat turunan dari gua. Jadi kalo lagi ngantuk langsung bad mood abis. Senggol bacok lah. 😛

Jadi apa kabar tuh sama recital jam setengah 7 malem?

Mana hari Sabtu kita selalu padet pula kan ya. Pagi ada les ballet yang gak bisa dibolosin karena kan Emma mau recital 2 minggu lagi (iya… ini lagi masa-masanya recital nih!). Trus siangnya Emma les berenang yang mana gak bisa dibolosin juga karena minggu lalu udah gak ada les berenang, takut kalo kelamaan gak berenang ntar si Emma mogok lagi kan sayang orang sekarang dia udah jago gitu berenangnya. Dilema kan. Jadi ya tetep aja kita jabanin semua les-lesannya. Pulang rumah sekitar jam setengah 4, si Emma udah keliatan banget ngantuk. Udah mulai rebutan mainan sama Andrew yang mana dikit-dikit udah bikin dia mau nangis aja… Haiyaaa…

Anyway, the show must go on…

Kayak begini nih dandanannya Emma…

recital 1

Trus Esther bilang kayaknya pake flower crown nya jadi too much karena ada bunga gede di gaunnya. Gua suruh bunga di gaunnya di lepas si Emma gak mau, jadi ya udah gak usah pake flower crown lah…

recital 2

Gimana… cakep gak? 😀

Ada story nya nih gaunnya Emma ini. Jadi ceritanya si Emma ini belakangan minta mulu dibeliin baju yang model kemben (istilahnya tube top ya). Yah gara-gara kebanyakan ngeliatin foto-foto orang pre-wed sama pengantin yang bajunya rata-rata model begitu. Si Esther trus bilang ke gua, ati-ati aja ini anak ntar gede pasti jadi kemana-mana pake baju model kemben. Gua bilang ama Esther kalo gitu mendingan dibeliin sekarang. Suruh dia pake buat main-main di rumah sampe puas, jadi ntar dia gak penasaran lagi pas gede. 😛

Jadilah kita beli gaun ini dan dipikir-pikir daripada cuma dipake main-main di rumah ya sekalian aja dipake buat recital kan (tadinya rencananya buat recital pake gaun yang udah ada aja). Masalahnya… takut gaunnya melorot gak sih? Secara gak ada ganjelannya? Hahaha. 😛 Yah walaupun itu bahannya karet, tapi tetep aja ya… Ntar yang ada melorot jadi kayak Tessy di Srimulat. Hahaha. 😛 Akhirnya mau kita pasangin pita. Gua bilangin si Emma cuma buat pas nyanyi aja dipakein pitanya, ntar abis itu dilepas buat dia main-main lagi. Eh asli ngotot gak mau, sampe nangis segala. Ya udah lah…

Ini foto-foto dulu pas baru sampe di tempat recital… Recital nya kali ini bertempat di gereja yang mana sound system nya keren abis dan donasi nya bakal disumbang ke My Friend’s Place yang mana adalah tempat penampungan buat para homeless children. So it was for a good cause.  🙂

recital 3-horz

<rambutnya dibikin curly tapi ternyata gak tahan lama… :P>

Si Andrew juga gak kalah dong ya harus dibeliin outfit. Tadinya bingung si Andrew mau dipakein apa. Ngeliat video nya Andy Grammer eh bajunya kaos doang. Gak seru. Akhirnya kita beliin jaket kulit imitasi warna item. Trus beberapa minggu lalu, kok ya bisa pas-pas-an si Andrew nemu sepatu Converse (dia kan suka banget ama Converse) bahan kulit warna hitam, lagi diskon, pas size nya dia dan tinggal satu pula! Jadi ya udah dibungkus dah… 😀

recital 5-horz

Pertama rehearsal dulu buat ngetest mic nya. Emma nyanyi nya bagus. Lega deh… Kalo Andrew sih gak perlu dikhawatirkan… 😀

Trus recital nya dimulai. Andrew dapet giliran kedua, duluan sebelum Emma. As usual, si Andrew sih stage act nya mantap banget! Silakan ditonton deh videonya…

recital 12recital 13

recital 15

recital 17

recital 16

Trus si Emma dapet giliran ke-4. Dan udah keliatan dari awal kalo si Emma grogi banget. Pas nyanyi tangannya gak bergerak-gerak. Hehehe. Trus… ada bagian (rada depan) yang dia lupa liriknya pula! Lha kok bisa-bisanya ya dia lupa, padahal selama ini udah mantep banget lho dia hafal lagunya walaupun emang panjang banget. Jadilah dia brenti. Deg! Takut banget nih dia bakal mogok nyanyi!

Akhirnya diulang dan di bagian yang sama… dia lupa lagi! Mati dah… Eh untungnya dia bisa lanjut dan setelah itu dia semakin mantep nyanyinya. Walaupun tetep ya tangannya jadi diem aja. Hahaha. Tapi ya udah termasuk kemajuan banget nih karena once again dia bisa nyanyi nya tanpa ditemenin di panggung dan dia bisa ngatasin mood nya yang pasti lagi gak enak banget karena ngantuk plus groginya pula!

Ini videonya…

recital 7

recital 8

recital 9

recital 10

recital 11

Good job Andrew dan Emma! Nyanyi sambil nari-nari kayak Andrew gitu tuh gak gampang lho. Dari 17 orang yang nyanyi kemaren (campuran anak kecil, remaja dan dewasa) cuma Andrew doang yang seru banget stage act nya. Dan buat Emma, walaupun ada salah dikit nyanyinya, tapi tetep aja ya nyanyi lagu opera sepanjang itu buat anak umur 4 tahun, it was amazing! 😀 Asli bangga banget!

recital 18

recital 19

<foto sama guru nyanyinya>

recital 20

<sama Kung Kung & Pho Pho yang kebetulan lagi dateng dari Indo>

recital 21

<we are proud parents!>

Begitulah cerita recital nyanyinya anak-anak. Sampe bertemu kembali di cerita-cerita recital berikutnya. Bulan depan bakal ada recital piano, ballet dan biola! Ajang adrenaline banget dah ini. Antara ikutan nervous tapi bangga juga… Hehehe. 😀

Iklan