Beauty And The Beast

The time has come! Akhirnya setelah udah ditunggu-tunggu dari taun lalu, film Beauty and the Beast tayang juga! Tentunya kita langsung nonton di opening weekend dong ya, udah gak bisa nunggu-nunggu lagi! Dan biar lebih mantap, kita nontonnya di IMAX (sayangnya gak nonton 3D karena Emma gak suka nonton 3D sementara Andrew karena pake kacamata jadi ribet kalo didobel pake kacamata 3D).

Untuk jalan ceritanya semua tentu udah tau lah ya. Tentang pangeran yang dikutuk jadi monster buruk rupa yang mana dia cuma bisa berubah jadi pangeran lagi kalo dia bisa menemukan wanita yang jatuh cinta sama dia sebelum kelopak bunga mawar (yang dikasih sama penyhirnya) lepas semua. Kalo kelopak bunga mawarnya lepas semua sebelum ada wanita yang jatuh cinta maka si pangeran akan jadi monster buruk rupa selamanya (begitu juga dengan para penghuni istana yang lain akan jadi enchanted objects selamanya).

Yah inti ceritanya begitu. Dari versi kartun sampe versi yang sekarang ya inti ceritanya begitu. Sama. Beda sama Maleficent (klik disini) yang dibikin beda sama film kartunnya, kalo film live action nya Beauty and the Beast ini emang sengaja dibikin plek-ketiplek sama aslinya yang mana akhirnya bikin para kritikus jadi 2 kubu. Kubu pertama adalah kubu yang suka dengan idenya Disney untuk me-reenact film animasi nya sementara kubu kedua amat sangat gak suka karena menurut mereka film animasi aslinya Beauty and the Beast itu terlalu fenomenal untuk bisa ditiru lagi! Yah emang film animasi yang keluar tahun 1991 itu emang luar biasa ya. Gua masih inget pas nonton tuh sampe terkagum-kagum saking bagusnya (yah buat jaman itu animasinya tuh luar biasa). Makanya gak heran Beauty and the Beast jadi film animasi pertama dalam sejarah yang bisa masuk nominasi Oscars untuk kategori Best Picture.

Nah kalo gua masuk kubu yang mana?

Jelas kubu pertama dong ya! Gua emang suka banget sama Disney yang lagi gencar bikin film live action dari film-film kartunnya, dari Alice in Wonderland, Maleficent, Cinderella dan The Jungle Book (klik disini). Bahkan sekarang Disney lagi dalam proses buat bikin film live action nya Mulan, Lion King, Aladdin dan The Little Mermaid! Waktu Cinderella keluar, gua sempet kecewa dikit karena Disney gak pake lagu-lagu Soundtrack dari film kartunnya (klik disini), jadi sejak nonton trailer pertamanya Beauty and the Beast ini keluar dengan pake lagu-lagu asli dari film kartunnya, wuiii jelas gua seneng banget! Dan ngeliat adegan demi adegan di trailer nya yang juga dibikin sama persis kayak film kartunnya, bikin gua jadi lebih excited lagi!

Tapi kalo semua adegan nya sama persis, mana di trailer nya kan udah diliatin ya hampir semua adegan pentingnya dari awal si Belle di desa, si Gaston yang nyanyi-nyanyi, si Maurice yang ditangkep sama Beast, sampe Belle yang tadinya udah mau kabur diserang serigala dan diselametin Beast, trus si Gaston yang nyerang istana Beast trus sama-sama ama Beast jatuh dari atap istana… nah kalo gitu apa nonton film nya bakal bisa seru? Mana filmnya 2 jam lebih pula!

Jadi gimana verdict nya setelah gua nonton filmnya?

I. Love. It. Very. Much!

Banget! Disney emang hebat banget kalo bikin film-film begini ya. Maleficent, Cinderella, The Jungle Book dan sekarang Beauty and the Beast, semuanya bikin gua nontonnya sampe ternganga-nganga saking bagusnya! Mungkin gua hiperbola, tapi emang gua berasanya begitu. 😛

I love every details in this movie. Dari mulai desa nya Belle, istananya Beast yang bagus banget (gimana bikinnya ya…), kostum-kostumnya, acting para pemainnya (walaupun gua setuju sama banyak orang yang mengkritik suaranya Emma Watson yang kurang ok buat nyanyi tapi gak mengganggu kok…), dan pastinya enchanted objects nya…

Gila bener ya yang ngedesain. Dari versi kartun nya bisa sampe jadi realistis banget kayak begini! Walaupun banyak yang komplain karena idungnya Mrs. Potts bukan spout nya (menurut yang bikin katanya mereka udah nyoba untuk tetep bikin Mrs. Potts nya idungnya itu spout nya tapi ternyata malah jadi kayak babi :P) tapi menurut gua itu gak masalah lho. Dan kayak Lumiere nya juga mukanya bukan di lilinnya lagi justru menurut gua jadi lebih realistis. Gua kasih 4 jempol deh buat desain enchanted objects nya ini!

Trus adegan yang paling grande di film animasi nya itu kan pas lagu Be Our Guest ya, nah tadinya gua gak kebayang gimana mereka bakal bikinnya ya kalo live action begini? Tapi ternyata they pulled it off! Keren luar biasa adegan Be Our Guest nya! Tetep bisa dapet hebohnya kayak di film aslinya tapi tetep bisa keliatan lebih “realistis” (pake tanda kutip karena kan penuh CGI ya…).

Pas nonton bagian Be Our Guest ini gua sampe rasanya gimanaaaa gitu. Gua tuh emang paling suka kalo ngeliat film-film live action yang berdasarkan film kartun gitu. Rasanya keren banget yang tadinya cuma sekedar kartun tapi ini bisa jadi kenyataan! 😀

Dan setelah Be Our Guest, adegan yang paling ditunggu-tunggu tentunya adalah adegan Belle dansa sama Beast pake lagu Beauty and the Beast yang legendaris itu dong ya (dan di film ini tetep dinyanyiin sama Mrs. Potts)…

Liat deh ballroom nya sama semua chandeliers nya itu… Bagusnya bukan main! 😀

Satu yang gua kurang suka adalah gaun nya Belle. Rada underwhelming menurut gua. Kurang wah gimana gitu. Emang sih di film nya pas bagian dikasih detail-detail emas nya itu keren, dan overall gaunnya ok lah, tapi tetep rasanya kurang mewah dibanding sama film kartun aslinya…

Trus ceritanya sendiri walaupun sebagian besar sama persis sama film kartunnya tapi tetep ada detil-detil cerita yang diubah dan ada tambahannya juga. Cerita Beast nya yang dikutuk lebih diperjelas, cerita masa kecil si Beast (kenapa dia sampe jadi nyebelin gitu) plus kenapa beberapa pegawai istananya gak kabur sampe kena sihir juga jadi enchanted objects juga diceritain, cerita tentang mamanya Belle dan juga hubungan antara orang-orang di desa sama para enchanted objects juga lebih diceritain jadi semuanya itu bikin the whole thing jadi lebih makes more sense. 

Trus karakter Belle nya juga diubah. Emang Beauty and the Beast ini kan salah satu cerita princess dimana si princess nya yang tegar dan membantu si pangeran bukan sebaliknya, tapi disini bahkan dibikin lebih kuat lagi. Si Belle lah yang justru inventor bukan bapaknya. Jadi Belle nya lebih keliatan pinter, kuat dan berani.

Dan jelas yang gua tunggu-tunggu banget juga adalah ending nya. Berhubung kita semua udah tau banget akhir film ini begimana, jadi gua selalu menanti-nanti gimana Disney bakal bikin ending film nya biar orang nontonnya gak berasa ‘ah ya gitu doang’. Kayak Maleficent tuh contohnya yang ending nya diubah abis. Sementara Cinderella, ending nya sama persis ama kartunnya. Nah kalo Beauty and the Beast gimana? Walaupun gak sampe beda banget kayak Maleficent tapi tetep ada unsur twist nya sedikit disini. Moga-moga gak spoiler ya, tapi gua kasih tau nih kalo ternyata di film ini si Belle gak sempet ngomong “I love you” sebelum kelopak mawar yang terakhir lepas.

Nah lho… Jadi gimana dong?

Ya nonton aja sendiri ya… 😀 Film ini kudu mesti banget ditonton. Bagusnya bukan main kalo menurut gua. Kelar nonton tuh langsung berasa WOW gitu! Magical bangedah rasanya. Gua kasih nilai 9.5 deh (kurang setengah karena suara Emma Watson yang pas-pasan dan gaunnya kurang ok :P)! 😀

Oh ya, one more thing… Tentunya yang dari sejak gua tau Beauty and the Beast dibikin film live action dan semua lagu original nya dipake, gua sangat menanti-nanti lagu Beauty and the Beast versi pop nya dong ya! Dan pas diumumin kalo yang nyanyi adalah Ariana Grande dan John Legend, wuiii bikin tambah penasaran lagi! Kita kan fans keras nya Ariana Grande! 😀

Tapi ternyata pas lagunya keluar… Lha kok begitu doang? Hampir sama persis sama lagu aslinya yang dinyanyiin sama Celine Dion dan Peabo Bryson. Very 90s. Yah walaupun emang idenya adalah mereka tetep mempertahankan originalitasnya, tapi buat lagu pop nya mbok ya dibikin arrangement nya lebih kekinian gitu ya… Kuciwa banget dah gua dengernya…

Kalo video klip nya sih gua suka. Simple tapi berasa gimanaaa gitu. Dan hebatnya tuh ternyata si Ariana ama John gak shooting bersamaan lho. Jadi mereka shooting terpisah trus digabungin gitu. Keren banget ya teknologi jaman sekarang… 😀

Kalo menurut kalian gimana?

PS. Ada beberapa lagu baru di film ini dan bagus-bagus juga (gua terutama suka sama Evermore yang dinyanyiin sama si Beast) tapi tetep lagu-lagu di film original nya gak bisa dikalahin ya. Lagu Something There is still my most favorite. 😀

PS lagi. Buat yang mau bawa nonton anak-anak kecil yang rada sensitif, disini ada adegan-adegan berantemnya ya. Sebenernya sama sih kayak yang di film kartun, adegan Beast berantem sama serigala dan Beast berantem sama Gaston, tapi karena film nya live action jadi berasa lebih real dan lebih nyeremin. Yah si Emma sih rada takut pas adegan-adegan itu jadi dia nutupin mata tapi tetep komplain karena suaranya kenceng. Kelar nonton si Emma bilang dia sebel banget sama Gaston. Hahaha.