Revenge

Okay, here I am… Alone again in this café…

Gak enak banget dah yang namanya nongkrong di café sendirian itu. Mana gak ada yang lucu-lucu pula disini buat sekedar nyuci mata gue yang udah sepet. Isinya tante-tante semua yang lagi pada arisan. Bete deh.

Kemana ya temen-temen gue… Kangen…

Gue tau sih sebenernya kenapa mereka gak dateng lagi kesini buat nongkrong bareng gue. Gue tau. Gue sadar. Gue sadar sesadar-sadarnya kalo semua ini karena kesalahan gue sendiri…

Gue emang bego! Tapi penyesalan selalu dateng belakangan kan…

Iya gue tau gue salah, tapi yang gue gak tau kenapa gue tetep aja dateng kemari lagi-kemari lagi. Udah tau pasti gak ada yang nungguin gue disini. Udah tau pasti gue bakal sendirian lagi disini. Kenapa juga gue mesti kesini lagi?

Gue gak tau…

Eh tapi tiba-tiba ada cowok yang baru dateng. Lucu. Pake banget.

Ih, gak jadi nyesel deh gue kemari. Hehehe. 😛

Aduh dia tiba-tiba ngeliat kemari pula. Ke-gap deh gue lagi ngeliatin dia. Pura-pura ngeliat ke jendela ah… Dududu…

Jadi inget ama lo, Shin! Aarrgghh Shin, coba ada elo ya disini. Pasti seru banget deh. Kita bisa ngegosipin si cowok lucu ini. Lo pasti langsung minta kenalan dah, malu-maluin. Gue kangen Shin… Gue kangen sama berisiknya lo… Gue kangen sama geng gosip kita sepulang sekolah… Gue kangen banget Shin ama elo…

Gue jadi inget kejadian sebulan lalu, terakhir kalinya gue ngobrol ama elo Shin…

“Gue hamil…”

“Apaan? Hamil? Jangan becanda lo…”

“Gue beneran hamil Shin…”

Gue masih inget tampang lo yang melongo bego pas denger gue bilang kalo gue hamil. Gue pengen ketawa sebenernya ngeliat tampang lo yang dodol abis, tapi gue lagi pusing banget waktu itu…

“Kok bisa? Sama Andy? Kurang ajar itu anak! Tanggung jawab gak dia? Tuh kan gue udah bilang dari dulu ama lo kalo si Andy emang brengsek. Tampang sih boleh lah, tapi kelakuan minus banget. Lo juga sih, mau-maunya jalan ama dia, udah kayak kena pelet aja! Tanggung jawab gak dia sama lo? Kalo gak, mau gue samperin sekarang juga. Gue gebukin juga tuh anak!”

Shin… abis nginget-inget omongan lo yang berapi-api itu lagi sekarang gue jadi pengen ketawa. Elo yang kecil mungil mau ngegebukin Andy yang segede gitu? Pengen liat gue… 😛

“Bukan Andy, Shin…”

“Lha, jadi siapa?”

“Gue baru kenal ama dia pas clubbing beberapa minggu yang lalu Shin. Bukan anak sini. Gue waktu itu ngikut sepupu gue. One night stand. Lagi mabok gue waktu itu Shin…”

“Trus lo udah kasih tau dia?”

“Udeh, kemaren. Dia gak ngaku jalan ama gue malem itu Shin. Gue tau banget itu dia. Semabok-maboknya gue, tapi gue inget bener Shin… Tapi dia gak mau ngaku…”

“Trus bokap nyokap lo gimana?”

“Mereka belum tau. Gue bisa diusir Shin. Gue bakal gak diakuin jadi anak lagi. Gue bakal jadi gelandangan Shin… Gue…”

Gue gak bisa ngomong lagi karena gue mulai nangis tapi gue gak berani nangis terlalu kenceng takut keliatan orang-orang lain di café ini…

“Hmmm… Aborsi?”

“Gue takut dosa Shin. Gue gak bisa hidup nanggung beban karena udah ngebunuh bayi gue sendiri… Gue gak tau Shin, gue mesti gimana… Gue gak tau…”

“Siapa namanya cowok itu? Kasih tau gue Lis, sini kasih gue nomor telponnya!”

Dan saat itu gue udah gak bisa nahan tangisan gue lagi. Demi biar gak histeris di dalem café, gue lari keluar ke jalanan… Mata gue yang udah kabur karena air mata, pikiran gue yang lagi kacau, bikin gue gak ngeliat ada truk yang melaju ke arah gue.

Gelap.

Gue udah mati. Tapi gue masih balik ke café ini lagi. Duduk sendirian. Gak tau nungguin siapa. Bukan nungguin Shinta atau geng gosip gue pastinya karena gue tau mereka gak akan pernah dateng lagi kesini sejak kejadian sebulan lalu.

Tapi sekarang gue tau kenapa gue disini.

Gak lama setelah gue ngeliatin cowok lucu yang duduk di meja seberang itu, gue liat ada temennya dateng. Sosok yang amat sangat gue kenal. Shin, waktu itu gue belum sempet ngasih tau elo nama cowok yang udah bikin gue mati itu siapa kan?

Namanya… Joko.

Dan si Joko keparat itu sekarang ada disini. Dan dia kaget setengah mati ngedenger cerita kalo gue ada disini. Dan dia langsung ngibrit lari keluar café tepat disaat ada truk melaju cepat. Dan dia juga mati sekarang. Kayak gue.

Dan gue pun akhirnya bisa tersenyum lagi.

Gue mau pergi sekarang. Dan gak akan kembali lagi.

 

* Revenge: Reserved Chapter Two, fiction, written by Arman Tjandrawidjaja, Los Angeles, October 10, 2017

**********

Trivia:

  1. Cerpen ini adalah lanjutan dari cerpen sebelumnya yang berjudul Reserved (klik disini buat baca cerpen sebelumnya biar lebih jelas cerita keseluruhannya gimana :D) tapi ditulis dari sudut pandang tokoh yang lain (Lisa).
  2. Pas bikin cerpen Reserved, gak kepikir untuk bikin cerita bersambung. Tapi gara-gara beberapa orang yang komen bilang suruh sambungin, ya udah deh gua sambungin aja. *gua nurut anaknya* Hahaha. Thanks ya buat yang udah memberi semangat gua untuk nulis lanjutannya. Ini pertama kalinya gua bikin cerita bersambung. 😀
  3. Kemaren pas udah mantepin ati mau nulis cerita sambungannya, tadinya rada ambisius mau bikin ceritanya jadi tetralogi. Bakal ada cerita dari sudut pandang Lisa, Andy dan ceweknya si tokoh utama dari cerpen Reserved (yang ternyata gak gua kasih nama :P). Tapi apa daya, kemampuan dan waktu terbatas, jadi ya dibikin ceritanya dari sudut pandang Lisa aja ya and that’s it! *males mikir* 😛
  4. Di cerpen Reserved ada beberapa yang komen kirain Joko nya juga hantu. Terus terang pas pertama kali gue kepikir cerita buat cerpen Reserved itu emang ide awalnya si Joko nya juga hantu (kok kalian bisa ngebaca pikiran gua sih? :P). Tapi dipikir-pikir ntar malah jadi rumit ceritanya dan nanti jadi kepanjangan jadi diubah dah Joko nya dibikin manusia. Hantunya cuma Lisa doang.
  5. Di cerpen ini, di bagian awal gua berharap yang baca gak tau kalo ini adalah cerita dari sudut pandang Lisa yang adalah karakter dari cerpen Reserved kemaren. Berhasil gak gua? Atau dari awal udah ketebak? 😛

Thank you ya yang udah baca cerpen gua… Any feedback is appreciated, namapun lagi belajar… 😀

PS. Sumber gambar dari sini. Edited by me. 😀