Masih Ngomongin Rumah Baru…

Gak berasa, udah hampir 2 minggu aja kita tinggal di rumah yang baru. Pernah denger istilah ‘house poor’ gak? That’s exactly our condition now! Haha! Sekarang kalo weekend nyari makannya di tempat-tempat yang murmer semacem Panda Express dan Yoshinoya. Apalagi kalo yang lagi ada kupon, there off us went! Fakir kupon banget dah! Hahaha. 😛

Doain moga-moga condo kita yang lama bisa segera disewa orang dengan harga yang tinggi ya! Biar kita bisa rada napas dikit! Hahaha. 😀

Ok, jadi gimana rasanya nih tinggal di rumah yang baru so far?

Gua tambah hari tambah seneng lho sama rumah yang baru ini. Gak tau ya, rasanya seneng aja gitu. Hahaha. It’s a good sign soalnya pas beli sebenernya dulu gua sempet khawatir kalo gua berasa kurang sreg. 😛 Masih berantakan banget sih sampe sekarang. Semua kardus udah dibuka sih tapi masih banyak barang-barang bergeletakan dimana-mana. Kita mau pelan-pelan aja buat beresinnya.

Anyway, gara-gara pindahan ini ada beberapa penemuan yang bikin kita terkaget-kaget.

Yang pertama yaitu betapa banyaknya barang kita ya! Hahaha. Bener-bener lho, 10 tahun tinggal di satu rumah itu ternyata jadi penimbun banget ya. 😛 Gua sampe bingung kok bisa barang sebanyak ini dulu juga muat ya di condo kita yang lama yang mana lebih kecil. Condo yang sekarang udah lebih gede dan lebih banyak storage tapi begitu dimasukin barang-barang kita langsung penuh semua! 😛

Yang kedua yaitu betapa banyaknya frame foto kita! Kalian mungkin pada tau ya kalo kita suka banget sama frame foto. Sekarang udah 99% frame nya digantung di tembok atau dipajang di rak/dresser tapi ya masih ada aja yang belum. Gitu aja sekarang masih kepikir mau nyetak-nyetak foto lagi. Huahaha. Gak bisa ngeliat tembok nganggur soalnya. 😛

Yang ketiga yang paling bikin gua terkaget-kaget tuh adalah betapa banyaknya bajunya si Emma! Ya sebenernya emang kita tau sih kalo Emma bajunya banyak tapi gak ngira sebanyak ini. Hahaha. Awalnya pas kita mulai masukin baju-baju (atasan dan bawahan) yang dilipet ke lemari barunya tuh udah bikin kaget kok banyak banget. Emang dulu bajunya Emma disimpen di berbagai tempat yang terpisah-pisah sih (ada yang di lemari kamar Andrew, lemari kamar gua, di dresser, termasuk ada yang di koper karena gak muat) jadi gak keliatan banyak banget kayak sekarang yang semuanya masuk di satu lemari (lemari nya Emma sekarang tuh gede banget). Yang lebih bikin shock lagi tuh dresses nya. Jadi buat lemari di kamarnya Emma ini Esther beli gantungan baju warna pink (kamarnya Emma serba pink ceritanya, kalo mau liat sneak peek nya ada di IG story gua ya…). Beli 50 biji. Dan ternyata… gak cukup! Pas Esther bilang ke gua, gua gak percaya. Semalem akhirnya gua liat sendiri. 50 biji itu gak ada separuhnya. Jadi kayaknya dress nya Emma tuh total ada lebih dari 100 biji! Hah?

HAH?

Emang sih kita suka beliin Emma baju tapi beneran gak nyangka kok Emma bisa punya dress lebih dari 100 biji? Jadilah sekarang kita bener-bener nutup mata kalo ke toko (plus gak browsing online store) untuk gak beliin Emma baju lagi. Kemaren ini si Emma sempet ngambil satu dress lagi pas kita lagi ke toko minta dibeliin tapi kita gak kasih! 😛

Beberapa kali gua dapet request di Instagram pada pengen liat lemarinya Emma. Ntar ya kalo lemarinya udah bener-bener beres, gua fotoin dah. Biar nanti kita bisa kaget sama-sama. Hahaha.

By the way, kita merasa rumah ini kayak bener-bener di-design buat keluarga kita. Layout nya perfect banget buat kita yang punya anak cewek yang masih kecil, dimana kamar yang punya lemari gede itu tuh letaknya persis sebelah kamar kita, jadi ntar kalo si Emma udah mulai belajar tidur sendiri (iya sampe sekarang belum mulai! :P) kan lebih nyaman buat Emma karena deket sama kita (dan kita juga lebih deket kalo si Emma nangis misalnya). Sementara kamar satu lagi yang lemari nya kecil letaknya jauh dari kamar kita, jadi cocok buat si Andrew yang emang udah lebih gede dan bajunya gak banyak. 😀

Yang keempat yang juga bikin kaget karena gak nyangka sebelumnya adalah perbedaan harga. Walaupun kita gak tinggal di Beverly Hills, berhubung karena kita tinggalnya di perbatasan, jadi apa-apa yang terdekat sama kita ya lokasinya di Beverly Hills. Yang gua gak nyangka tuh ternyata harga-harga di Beverly Hills itu rata-rata jadi pada lebih mahal! Contohnya kalo ke Chinese restaurant. Biasa kalo di LA, harga lunch specials di Chinese restaurant tuh berkisar $8-$10 per porsi. Di Beverly Hills? $10-$13! Porsinya lebih kecil pula! Mesen pizza di Dominos, ya kalo harga pizza sih sama karena standard tapi delivery fee nya lebih mahal $1. Walaupun cuma beda $1 kita jadi gak rela bayarnya. Mending kita jalan kaki ngambil secara lokasinya cuma 2 blok. Gaya dah, ke Beverly Hills cuma buat beli Domino’s pizza. Hahaha. 😛

Trus hari ini gua lagi mulai nyari-nyari tau harga membership LA Fitness yang ada di deket rumah. Karena kita punya member AAA jadi harusnya bisa gak usah bayar uang pangkal ($99), tapi ternyata… kalo lokasi yang Beverly Hills gak termasuk! Trus kalo lokasi lain harga bulanannya $25, disini jadi $35! Huaaaaaaa!!!! Kenapa begitu???

Selain hal-hal yang bikin kaget, setelah kita tinggal di rumah baru ada juga yang kita kangenin dari rumah lama…

Yang pertama tuh Galbi King, restoran Korean BBQ yang letaknya persis di sebelah rumah kita yang lama. Kita suka banget makan disini karena deket banget, enak dan murah! Sampe kenal lho sama pelayan-pelayannya. Ya sekarang masih bisa sih kesana tapi gak bakal sering-sering karena jadi jauh, bukan yang tinggal ngesot doang. 😛

Yang kedua, YMCA. Kita udah jadi member YMCA selama 7 tahunan. Again, sampe kenal sama semua pegawai disana. Anak-anak juga berasa nyaman banget disana. Gua suka fitness disana sama Andrew. Esther suka ikut kelas-kelas dan anak-anak juga selalu berenang disana karena kolam nya indoor dan heated. Tapi apa daya sekarang jadi jauh jadi kemaren ini akhirnya kita cancel membership kita. Setelah 7 tahun lho, jadi rasanya sedih juga!

Yang ketiga, kangen sama jalan parkiran di condo lama yang selalu jadi tempat gua poto-potoin si Emma setiap hari Sabtu pagi. Kita suka poto-poto disini karena jalanannya panjang terbuka, jadi bagus buat background karena polos dan sinar matahari nya pas. Di condo yang baru parkirannya di basement jadi terlalu gelap buat poto-poto. Gua kan orangnya suka kepikiran sama hal-hal gak penting ya, tapi pas awal rencana mau beli condo yang baru ini salah satu yang gua pikirin adalah dimana gua bakal bisa poto session sama Emma tiap weekend? Soalnya sejauh mata memandang kok gak ada tempat yang ok buat pepotoan. Gak ada area terbuka, gak ada taman. Iya, daerah rumah kita kagak Instagramable banget dah. Masa kita kudu poto-poto di trotoar? Hehehe 😛

Akhirnya kemaren ini pertama kalinya kita poto sesyiong di rumah baru. Kita poto-potonya di… gang belakang rumah. Not too bad sih ternyata menurut gua, cuma jadi beda aja nuansanya ama poto-poto biasanya… Ini beberapa hasilnya… 😀 (Poto-poto lainnya ntar gua posting di website nya Emma aja ya…)

Ya udah segini dulu ceritanya, belum ada poto-poto house tour nya ya… Masih mesti beberes lagi! 😀