WFH: Masih Atau Udah Balik Kantor?

Kalo gua masih sih… Belum tau bakal sampe kapan. Kemungkinan mulai September (dengan asumsi kalo anak-anak balik sekolah) baru kita bakal balik ke kantor 2 hari dalam seminggu. Tapi kalo anak-anak masih sekolah dari rumah ya kita juga bakal tetep kerja dari rumah. Sekolah anak-anak lagi pada bikin survey, kita pengennya nanti di tahun ajaran baru (sekarang udah lagi pada libur panjang alias Summer break) yang dimulai pertengahan Agustus maunya gimana. Dikasih 3 pilihan, mau lanjut sekolah online, balik ke sekolah lagi dengan aturan-aturan tertentu, atau balik sekolahnya gantian jadi misalnya sebagian anak masuk sekolah Senin-Rabu, yang lain Selasa-Kamis. Gua milih pilihan yang terakhir. Tapi ya dengan asumsi bener-bener dijaga banget ya social distancing sama sanitasi nya.

Jadi so far ya kita mesti get very comfortable dah kerja di rumah. Akhirnya sekarang gua udah dapet monitor yang lebih gede. 22 inches. Sama kayak monitor yang gua biasa pake di kantor. Ada yang bilang katanya kurang gede. Kalo buat gua sih udah cukup banget, apalagi setelah 3 bulan pake laptop yang layar nya cuma 13 inches (klik disini), pas dapet monitor ini langsung rasanya melek banget. Huahaha. Lagian meja kerja gua kan termasuk imut ya, jadi monitor yang 22 inches ini udah pas banget dah, gak bisa pake monitor yang lebih gede dari ini. Hahaha.

Meja kerja gua yang imut ini udah penuh sekarang. Selain monitor yang lebih gede, juga ada frame foto dan work anniversary awards (yang dikasih setiap 5 tahunan) yang tadinya ada di meja kerja gua di kantor. Kalo jeli juga bisa liat ada obat tetes mata karena mata gua suka bintitan (aneh deh padahal di rumah terus tapi kadang tetep aja bisa bintitan) dan minyak telon gara-gara kemaren ini kok kita pada gantian kayak digigit bug gitu di kaki. Ok emang gak penting banget informasinya ini ya, tapi ini mengantisipasi biasa ntar ada yang komen “sorry salah fokus, kok ada minyak telon ya”… hahaha. πŸ˜›

Kerjaan juga kok rasanya tambah lama tambah sibuk ya. Bahkan jauh lebih sibuk dibanding pas kerja di kantor lho. Gua pas lagi chatting ama temen gua yang di Indo, dia juga berasa gitu. Kalian juga pada berasa gitu gak sih? Mungkin karena kerja di rumah, jam kerjanya jadi tambah panjang ya karena kita gak brenti buat perjalanan pulang pergi. Tapi gak komplen kok… Udah bagus ada kerjaan kan ya… πŸ˜€

Disini sekarang udah mulai pada buka lagi. Mall udah pada buka dan pas kita lewatin keliatannya rame banget parkirannya. Restoran juga udah pada buka untuk dining in walaupun katanya sih dibatesin jumlah tamunya biar bisa social distancing. Kita sih belum berani pergi ke mall atau ke restoran. Gym gua juga udah buka tapi gua juga belum berani balik. Masih diem-diem di rumah aja.

Tapi udah sebulan belakangan ini kalo weekend kita keluyuran buat nyamperin temen-temen. Ya paling 2-3 temen lah kita kunjungi. Biasanya kita tukeran makanan atau ya sekedar ngobrol-ngobrol aja di depan rumahnya.

Si Andrew sampe bilang ini gara-gara Corona malah kita jadi sering ketemu temen yang tadinya jarang ketemu. Yah mungkin segala sesuatunya selalu ada sisi positive nya ya. Kalo biasanya kan susah banget ya mau ketemuan ama temen pas weekend. Kitanya juga sibuk, temen-temen juga pada sibuk dengan acara masing-masing. Mau nentuin jadwal ketemu juga gak gampang. Kalo sekarang, semua jadi available. Jadi kita bisa ketemuan ama mereka. Seneng juga lho ya… Jadi sekarang tetep selalu menanti-nantikan weekend, bukan karena mau jalan-jalan ke mall atau acara-acara performance Emma, tapi karena mau jalan-jalan ngunjungin rumah temen. Hahaha.

Gimana dengan kerusuhan (klik disini)? Udah aman tentram kok sejak yang weekend waktu itu gua ceritain. Protes-protes masih jalan terus tapi damai. Waktu itu juga rusuhnya gak sampe ke kawasan rumah-rumah kok, di daerah pertokoan aja. Banyak temen yang nanya soalnya ngeliat di berita kan serem banget ya, tapi disini enggak kok. Jauh banget bedanya ama kejadian 98 dulu ya. Ya moga-moga akan tetep aman selalu. Kita pas nyetir keluar juga biasa-biasa aja. Gua malah gak ngeliat demo sama sekali karena mereka demo nya bener-bener di area tertentu aja. Gua juga gak ngeliat bekas-bekas yang dirusak. Semua udah langsung bersih, tembok yang dicoret-coret udah langsung ilang semua. Ada beberapa toko yang masih ditutupin kayu sih kaca nya tapi gak banyak.

Trus cerita apa lagi ya…

Oh pas kemaren ini abis pergi ngambil makanan bareng Andrew, pas udah nyampe garasi, gua suruh si Andrew coba nyetir buat parkir mobil. Wuiii seneng banget si Andrew! Pertama kalinya nih beneran nyetir. Dia kan udah pengen banget tuh nyetir mobil. Nanti taun depan (pas umur 15 setengah) baru boleh ya mulai belajar, jadi dia kaget banget pas gua suruh nyoba sekarang. Hahaha. Tapi ya cuma suruh parkir doang, cuma biar bisa feeling nginjek dan lepas rem sama muter setir aja. Nginjek gas aja belum. Hahaha. Nginjek rem nya masih dut-dut-an, belum dapet feelingnya.

Tadinya si Andrew gak mau gua post soalnya nanti takut kalo ketauan polisi kan dia belum cukup umur. Hahaha. Orang nyetir nya cuma di garasi doang kok. Lagian gua yakin para pembaca blog gua gak akan ada yang kepo trus ngelaporin polisi kan ya? πŸ˜›

Kalo si Emma, lagi mulai belajar main skateboard lagi. Setelah taun lalu nyobain pertama kali trus gak sempet belajar lagi, belakangan ini sempet 2 kali udah belajar lagi. Awalnya ya takut-takut lagi, mulai dari nol. Eh pas ada tetangga yang lewat trus jadi diajarin dikit deh ama dia soal gimana balancing dulu. Trus pas si Emma udah lebih bisa kontrol balance nya, dia jadi lebih pede buat main skate board nya. Udah lumayan sih kalo turunan, kalo nanjak yang masih kurang bisa dia.

Selain itu ya si Emma masih ikutan collab-collab sana sini dan besok (hari Kamis tanggal 18 Juni) Emma bakal di wawancara di acara Dubi Dubi Dam di RTV jam 1.30 siang WIB. Buat yang gak tau, Dubi Dubi Dam ini acara talk show anak-anak gitu di Indo, pembawa acaranya penyanyi cilik Jane Callista. Pada nonton gih ya… πŸ˜€

Gak live sih, udah direkam dulu lewat Zoom. Tadinya maunya live, tapi kalo jam 1.30 siang jam Indo disini berarti midnight dong ya. Hahaha. Gua bilang gak bisa lah kalo live, akhirnya mereka ok juga buat rekam duluan. Trus acara ini harusnya untuk melestarikan lagu anak-anak Indo tapi Emma kan gak tau lagu anak-anak Indo ya jadi buat si Emma dikasih pengecualian boleh nyanyi lagu bahasa Inggris. Hahaha. Tapi interview nya si Emma berusaha banget pake bahasa Indo kok. πŸ™‚

Ya udah lah segini dulu cerita random nya kali ini…