Tragedi Pantai Anyer

Yak… Besok kantor gua ngadain acara turnamen lagi dong. Kali ini gak aneh-aneh kok, turnamen bola voli judulnya. Diadainnya besok siang jam 2, diawali dengan makan siang (gratis tentunya) jam 1.

Ada acara di jam kantor yang berarti bisa ngabur dari kerjaan… Ada makanan gratis pula…

Gua kudu dateng dong??!!

Tentu tidak! Yap, gua tidak akan dateng, sodara-sodara! Bukan karena gua kerajinan sampe lebih milih kerja di kantor daripada makan-makan gratis dilanjutin nonton voli dan bisa sambil ngobrol-ngobrol sana sini… Tentu gua gak sesinting itu! Gua gak pergi ke acara kali ini… karena tempatnya di pantai! Hiks!

Yah begitulah, terhitung sejak tahun 2003, gua emang udah putus hubungan ama yang namanya pantai!

Bukan karena gua gak bisa berenang (iya, gua emang gak bisa berenang! :P), bukan juga karena perut gua belum six packs jadi gak bisa pamer-pamer perut… tapi karena gua trauma ama pantai!

Jadi ceritanya nih pertengahan bulan Desember 2003, kantor gua ngadain outing di Anyer. Dan walaupun gua udah jauh-jauh dari pantainya (masalahnya di Anyer gak bisa jauh-jauh amat sih ama pantai. Disini pantai, disana pantai. Ya iyalaaaaaaahh….), tetep aja mata gua kelilipan pasir, dan mulai sakit lah mata gua itu (mata yang kanan). Trus pulang dari Anyer (hari Jumat) sorenya jemput Esther yang pulang dari US demi acara lamaran. Trus besoknya (Sabtu) Esther ngajak gua kenalan ama temen-temennya, yang mana mata gua mulai timbul bisulnya. Duh… gak banget dah! Padahal udah setaun gak ketemu Esther, giliran ketemu… eh mata gua bisulan! Padahal ini baru pertama kali gua dikenalin ama temennya Esther, eh mata gua bisulan! Ampun gak sih…

Dan gak berhenti disitu penderitaan gua. Besoknya lagi (yang mana adalah hari Minggu), mata gua semakin bengkak parah. Seluruh kelopak mata gua yang kanan itu jadi bengkak gedeeee banget sampe berlipet-lipet! Tau gambar logonya ban Michelin gak? Nah kayak gitu dah bentuk kelopak mata gua. Kayak lemak bayi yang berlipet-lipet gitu. Sampe meleknya pun susah! Mana hari Minggu pula kan… gak ada dokter!

Duh kasian deh Esther. Udah jauh-jauh pulang Indo, gak bisa kemana-mana karena gua nya matanya begitu. Gua nya juga jadi bete banget, soalnya minggu depannya kita udah rencana mau ke Surabaya karena ada temen baiknya Esther yang married, udah gitu kan trus Natal dan abis Natal kita mau lamaran. Lha mata gua nih gimana, bentuknya aja serem begini… 😦

Akhirnya Senin baru ke dokter mata di Mitra Kemayoran. Gua udah minta untuk langsung dioperasi aja (gua udah pernah 2 kali operasi mata begini sebelumnya) untuk dikeluarin isinya biar langsung kempes, tapi kata dokternya gak bisa, karena belum mateng, takut infeksi. Jadi dikasih obat biar kempes sendiri. Haiyaaaaaa… mata gua tuh kalo udah bisulan gini gak bisa pake obat-obatan doang. Si dokter gak percaya dah. Bener aja kan setelah berapa hari ya kempesnya dikit doang, tetep aja bengkak segede gaban!

Akhirnya 2 hari sebelum kita ke Surabaya, gua balik ke dokter dan bilang untuk minta langsung dioperasi aja soalnya besoknya mau lamaran (nepu dikit). Dan dokternya nyerah deh. Dioperasilah mata gua saat itu juga. Dan seperti yang sudah-sudah, ya emang kempes jauh tapi ya gak bisa langsung balik normal kan. Si dokter sih, udah dibilangin dari pertama suruh operasi kagak mau. Menyebalkan. Gua jadi kemana-mana pake kaca mata item dah. Ke Surabaya ya tetep jalan, ke kondangan juga tetep jalan. Tapi kan gua jadi minder dah ketemu temen-temennya Esther dengan mata yang masih aneh bentuknya gitu. Gak tau ya temen-temennya pada mikir apa. Udah dibilangin sih kalo matanya abis dioperasi, tetep aja kan minder ya…

Ya sejak itu lah gua putus hubungan ama pantai! Soalnya bengkak yang dari Anyer itu adalah yang terparah dari sejarah mata bengkak gua selama ini. Huahaha.

Sejarah mata bengkak? Iya… Jadi emang udah jadi sejarah kalo mata gua itu gampang bengkak, gampang bintitan. Pasti langsung pada bilang karena gua sering ngintip kan… Enak aja! 😛 Jadi kelopak mata gua ini, setelah ditelaah oleh beberapa dokter mata, katanya sensitif. Kena kotoran dikit pasti langsung bengkak. Dari bengkak biasa sampe bisa jadi bisul alias bintitan itu.

Kalo gua inget-inget, gua bintitan pertama kali tuh SMP. Lumayan sering tuh gua bintitan pas SMP. Ampun dah. Trus pas SMA dan kuliah udah mulai jarang. Tapi ya tetep ada aja, tiap taun pasti ada lah sekali dua kali begitu. Trus pas kerja mulai lebih sering lagi. Dan tambah lama tambah semakin sensitif. Kena debu dikit aja udah langsung sakit matanya. Dan kalo didiemin pasti bakal jadi bisul! Jadilah gua nih kalo begitu kena debu mesti ngerendem mata pake cairan rendem mata (ya iyalah masa pake cairan pembersih kaca…). Trus gua juga selalu sedia tetes mata cendo mycos. Ini padahal kayaknya obatnya keras ya, tapi ya begitu mata gua berasa rada-rada bengkak dikit, gua kudu langsung tetesin biar gak keterusan jadi bisul. Jadilah gua selalu punya persediaan cendo mycos ini di rumah.

Sejak pindah ke US, gua kirain bakal hilang nih acara bintit-bintitan ini. Ternyata kagak sodara-sodara! Apalagi pas gua masih jalan kaki ke kantor. Sering bener kelilipan walaupun udah pake kacamata item! Dan resenya lagi, disini gak bisa beli obat tetes mata yang isinya sama kayak cendo mycos kalo gak ada resep dokter! Haiyaaa… Ya akhirnya kudu import dari Indonesia deh…

Yah begitulah ceritanya. Sebenernya minggu-minggu lalu, gua masih sempet kepikir mau pergi ke turnamen bola voli ini. Tapi ternyata semalem, pas tidur, tau-tau kok mata gua mulai sakit kayak gejala-gejala mau bengkak gitu. Langsung gua tetesin cendo mycos untungnya gak berlanjut. Tapi gua jadi kayak diingetin dah kalo gua kan udah putus hubungan ama pantai. Jadilah gua memutuskan untuk gak pergi deh… Daripada cuma untuk kesenengan sesaat ntar malah jadi penyesalan berhari-hari…

Ya sudahlah, biarin gua jadi orang yang sok kerajinan di kantor besok… Gua rasa besok siang pasti sepi dah kantor… Siapa tau bisa nyolong-nyolong pulang cepet. Hahaha.