MLM: Halal atau Haram?

Karena lagi ada pembahasan tentang oknum MLM di blog nya Susy, gua jadi inget ama tulisan gua di blog gua yang lama tentang oknum MLM juga.

Kejadiannya di bulan Juli lalu. Gua tulis ulang tapi tentu gak persis sama. Yang penting intinya dijamin tetap sama. Oya percakapan ini semuanya dilakukan lewat SMS.

Here we go…

Di suatu siang bolong, tidit tidit handphone ku berbunyi.. tidit tidit begitu bunyinya…

xxx: Helo Boz, apa kabar nih?? Ini gue, X.

Wah tumben si X nge-sms. Nomor hp nya ganti lagi nih. Lebih tumben lagi kok manggilnya pake Boz ya? Kesambet apa nih anak??

Me: Baik.. lu apa kabar?

xxx: Baik juga. Hari Minggu pagi besok ada acara gak Boz?

Me: Wah kebetulan hari Minggu udah ada acara. Ada apa nih? Anak lu ultah ya?

xxx: Hehe gak kok. Ada seminar yang bagus tentang keluarga dan anak. Bagus banget Boz.

Fyi, dia tau betul kalo gua punya anak.

Me: Seminar apa?

xxx: Pokoknya bagus banget deh… kudu dateng.

Me: Ya seminarnya apa dulu. Sekarang banyak seminar2 yang ngaco. Misalnya kayak G*** D****.

xxx: Wah apa tuh G*** D****? Gua malah gak pernah denger. Yang ini dijamin seminar nya gak ngaco deh.

Me: Ya apa dulu seminarnya? Kayak G*** D**** kan terbukti pseudoscience. Gua gak mau kalo ntar ikut seminar yang kayak gitu.

xxx: Kalo gua sebutin nama seminarnya, lu pasti bengong. Mesti dateng langsung deh. Gak bakal nyesel.

Ok deh… Kebayang gak, ada orang yang nyebutin suatu nama seminar dan lu jadi bengong (gua ngebayangin bengong itu adalah muka orang dengan tatapan kosong dan mulut ternganga mungkin juga rada ngeces). Seminar apa coba yang bisa bikin gua bengong? Apa ini seminar tentang metafisika dan atom nuklir yang tentunya gak gua kuasai? Bukannya ini katanya tentang keluarga dan anak? Kenapa bisa bikin bengong? Temukan misterinya setelah ini…

Belum sempet gua reply, dia sms lagi:

xxx: Money back guarantee Boz. Harganya murah kok cuma 55rb. Yang ikut ribuan orang, bahkan si –gua lupa namanya– yang mantan penasehat presiden USA aja juga ikutan.

Ok pada titik ini, kecurigaan gua udah mencapai 99%. Tapi karena siang bolong itu bener-bener bolong, dalam artian gua juga iseng, gua terusin dong… πŸ˜›

Me: Bukan masalah uangnya, tapi waktunya. Gua gak mau waktu gua sia-sia. Seminar apa sih? Penyelenggaranya siapa? -hitung satu-

xxx: Dijamin deh Boz pasti ok banget seminarnya. Jadi ada waktu nih ntar hari Minggu? Cuma jam 9-12 kok.

Me: Ya tapi gua perlu tau, seminarnya apa? Penyelenggaranya siapa? -hitung dua- Ada e-flyer nya gak? Lu emailin gua aja ke -sensor-

xxx: Wah gak ada e-flyer nya Boz, cuma ada brosurnya aja.

Me: Kalo gitu lu tulis aja yang ada di brosur itu ditulis seminar apaan dan penyelenggarnya siapa? -hitung tiga-

Gak ada balesan untuk beberapa saat yang lumayan lama, mengingat sms-sms di atas itu selalu sahut menyahut dalam hitungan detik.

Akhirnya.. tidit tidit handphone ku berbunyi, tidit tidit begitu bunyinya…

xxx: Namanya Business Building Seminar.

Okeh deh… mari kita analisa sedikit:

1. Keliatan banget kalo untuk ngasih tau nama seminarnya aja dia harus berpikir keras dan mungkin ribuan kali.

2. Dia tetep gak mau nulis penyelenggaranya. Apakah penyelenggaranya orang yang pemalu? Ataukah dia tuh seseorang yang namanya-tak-boleh-disebut?

3. Buka IE, www.google.com, search: Business Building Seminar… taraaaaaaaaaa….

Me: ooo network21 ya?

xxx: Oh Boz tau ya? Sedalem apa lu tau tentang network21? Jadi gua booking ya buat 1 orang atau berdua ama istri?

Me: Ya tau tau aja, sori ya gua gak interested.

xxx: Oh ya udah gakpapa.

Hihihi, temen yang udah gua ceritain bilang gua kurang kerjaan. Ngabis-ngabisin pulsa aja. Ok lah 10 sms kali 250, cuma 2500, gpp kok… tapi terpuaskan bisa membuka kedok yang sebenernya tak perlu berkedok.

Kalo emang bisnisnya bagus, kalo emang produknya baik, kenapa harus bohong? Kenapa harus ditutup-tutupi? Bukannya justru harus berbangga? Apa malu kerja jadi MLM? Kalo malu kenapa kerja disitu? Kenapa ngajak-ngajak orang untuk ikut malu?

Temen gua bilang: soalnya kalo dia langsung bilang itu dari MLM, orang pasti langsung gak mau ikutan.

Lho.. sudah segitu jelekkah citra MLM? Kenapa bisa sejelek itu sampe begitu orang denger MLM langsung antipati? Apa karena metode pemasarannya yang salah? Tanya kenapa…

Jadi inget kejadian bertaun-taun lalu (beberapa saat setelah lulus kuliah), ada temen yang telpon dan bilang dengan antusiasnya: Man, kemaren gua ketemu senior anak Atma. Dia ngajakin bisnis bareng lho. Asik gak tuh. Besok gua mau ketemuan dia.

Besoknya… Man, ternyata MLM… Padahal udah gua bela-belain macet-macet kesono… dengan suara lesu selesu-lesunya.

Apa emang harus begitu caranya? Membuat orang kecewa dengan harapan mungkin ada 1 dari 100 orang yang kecewa yang akhirnya mau jadi downline?

Enggak kok, gak mesti gitu. Gua punya temen yang juga kerja MLM, tapi caranya gak gitu kok. Dia selalu terang-terangan. Dan usahanya berhasil tuh… malah dia sukses di situ.

Berarti hanya oknum-oknum aja yang suka menghalalkan cara-cara yang haram untuk memasarkan produknya. Yang akhirnya justru malah menjatuhkan citra produk yang dipasarkan, yang malah bikin orang jadi tambah males denger MLM, yang bikin orang jadi lebih antipati… Dan gua salah satunya yang udah terlanjur antipati… Maap ya… πŸ˜›

Iklan