Celebrity Fitness

Gua nih sejak jaman dahulu kala udah terkenal sebagai orang yang sangat gak suka ama yang namanya olah raga. Boro-boro berenang atau voli. Gak bisa dah. Basket, badminton, ama ping-pong yang ya bisa lah… walaupun cuma taraf beginner. Dari dulu sampe sekarang… tetep aja beginner. Hahaha.

Nilai olahraga gua di raport gak pernah lebih dari 7. Paling parah pas kelas 1 SMA. Karena jam olahraganya di luar jam sekolah, gua jadi suka bolos. Hahaha. Nilai di raport pernah cuma dapet 6. ๐Ÿ˜› Gua sampe diketawain temen gua. Katanya aneh kok matematika dapet 9 tapi olahraga dapet 6. Orang lain mah matematika dapet 6, olahraga dapet 9. Hahaha. Ya masih bagus dikasih 6, orang jarang-jarang nongol gitu. Kaco ya. Sampe gua dipanggil gurunya, disuruh bikin kliping tentang olahraga buat dapet nilai, kalo gak nilainya gak ada. Hihihihi.

Pas naik kelas 2 SMA, gua memutuskan ikutan ekstrakurikuler pingpong aja. Kalo kita ikut ekskul, gak perlu ikut pelajaran olahraga lagi. Kenapa gua ikutan ekskul pingpong? Karena gurunya katanya lebih baik. Dan… gua tetep dong jarang nongol. Kalo nongol pun lebih banyak ngobrolnya dibanding main pingpongnya. Hahaha. Akhirnya gua dipanggil lagi ama gurunya, disuruh bikin kliping, karena gua gak ada nilai. Kaco banget dahhh… ๐Ÿ˜›

Naik kelas 3, nah baru lega deh. Udah gak ada pelajaran olahraga lagi soalnya. Hahaha. Sinting bener kalo dipikir-pikir.

Dan gua sejak SD sampe SMA itu badan gua kurus kering kayak kurang gizi (kecuali bagian pipi tentunya yang selalu mendapatkan gizi lebih). Sampe lulus SMA,ย gara-gara dikasih minum obat China Tien Chi, ย nafsu makan gua jadi gila-gilaan. Gak pernah berasa kenyang, yang ada berasa laper mulu. Serem lho… Seminggu gua minum obat itu, gua brentiin. Soalnya beneran gak pernah guaย  berasa kenyang. Abis makan masih bisa makan lagi makan lagi. Dan setelah obat dibrentiin, ternyata nafsu makan gua tetep tinggi.

Akibatnya ini badan (terutama pipi) melambung tak terkendali. Sampe temen-temen SMA yang udah mulai jarang ketemu, kalo pas ketemu sampe terkaget-kaget.

Nah… mulailah koko gua ngajak-ngajakin gua untuk ikut dia fitness. Koko gua ini emang orangnya sporty. Badannya keker soalnya dia suka bodybuilding. Bahkan dia pernah jadi model di majalah Matra untuk bagian exercise-nya. Dia juga pernah masuk semifinal Be Our Cover nya majalah Men’s Health Indonesia. Pernah juga ikut Fear Factor Indonesia pas edisi Model. Trus karena dia ahli banget ama yang namanya nutrisi, gizi dan supplement,ย kadangย  dia juga jadi pembicara seminar. Belakangan juga dia jadi juri di kompetisi binaraga yang diselenggarain ama Ade Rai. Dan kerjaan dia sekarang selain tetep jadi personal trainer, dia juga jadi associate editor dan author di majalah Muscle Indonesia. Oke deh cukup membangga-banggakan koko sendiri ya… hahaha.

Ya intinya dia maksa-maksa gua untuk ikutan fitness. Gua akhirnya dengan terpaksa ikut juga deh. Tapi kok rasanya malesssss banget ya? Malesnya tingkat parah, sampe rasanya kalo mobil udah mau nyampe di tempat fitness tuh gua langsung bad mood. Huahaha. Parah ya. Trus ya gitu deh, jarang banget gua ikut dia fitness. Cuma bisa diitung jari. Gua gak suka ama suasana di tempat fitness. Entah kenapa.

Sampe akhirnya udah lulus kuliah, mulai kerja. Gua mulai nyoba untuk fitness lagi. Berdua ama temen gua si Rudy. Kita fitness nya cuma seminggu sekali, tiap Sabtu pagi di Clark Hatch Sudirman. Lama-lama gua mulai terbiasa. Karena kalo abis fitness, badan rasanya enak gitu. Kenceng semua.

Nah sampe di pertengahan 2003, mulai promo akan dibuka tempat fitness baru namanya Celebrity Fitness (CF) di Plaza Indonesia. Trus karena ada temen gua yang udah ikutan, akhirnya dia nyetanin gua ama Rudy untuk ikutan juga. Kalo ngeliat site plan nya emang ok banget ya, trus tempatnya juga ok pula (my favourite mall gitu lho). Jadi akhirnya kita ikutan juga deh.

Setelah molor-molor terus, akhirnya Februari 2004, CF resmi dibuka. Wah pas pertama kali gua ngeliat ini tempat, gua langsung suka. Baru kali ini gua suka ama tempat fitness! Gak tau kenapa, rasanya tempatnya enak aja gitu. Pas. Sreg.

Sejak itu lah gua jadi lebih rajin fitness. Seminggu 2-3 kali. Pulang kantor. Sampe Esther pulang Indo pun langsung gua ajak join CF juga. Kita fitness seminggu 3 kali sepulang kantor. Enak deh badan rasanya lebih fit. Bentuknya juga lebih ok rasanya. Jadi lebih PD. Hehehe.

Tapi karena Esther hamil dan harus bedrest, akhirnya Esther harus brenti. Tinggal gua nerusin sendiri. Itu pun cuma seminggu sekali pas weekend karena sekarang kantor gua udah deket rumah. Jadi sangat gak efisien kalo gua ke CF pas pulang kantor. Macet banget lah. Tapi gua juga gak akan brenti atau nyari tempat lain yang lebih deket. Karena gua udah sreg banget ama CF yang di PI ini (di EX sih tepatnya)…

Ya sampe sekarang ini, gua harus mau gak mau brenti. Setelah 3 tahun 8 bulan, gua harus brenti juga. Besok adalah hari terakhir gua akan fitness di CF. Hiks hiks… sedih juga rasanya. Gua bener-bener merasa cocok ama tempat ini. Enak banget gitu.

Gua rasa gua bakal kangen ama ritual hari Sabtu gua. Pagi fitness, sementara Esther & Andrew jalan di PI. Abis fitness gua jalan bareng mereka di PI. Makan, muter-muter. Asik sekali jalan-jalan di PI.

Hiks hiks… moga-moga gua nemuin tempat fitness yang se-ok CF di sana nanti. Soalnya gua denger-denger katanya di US tuh tempat fitness nya jelek-jelek. Hahaha. ๐Ÿ˜›

Bye bye CF…