Our Valentine’s Days

Tadinya mau gua kasih judul Valentine In Memory karena emang gua mau cerita sejak Valentine pertama bareng Esther. Udah mulai gak kreatif nih gua, tiap kali ceritanya in memory mulu. Huahahaha. Abis dipikir-pikir belum pernah diceritain juga di blog jadi ya gua cerita lah… (padahal emang gak ada ide cerita yang lain aja… :P).

Jadi setelah dipikir-pikir… kok ternyata gua ama Esther belum pernah yang namanya ngerayain Valentine di restoran ya… Pernah sih sekali tapi karena kondisi ‘terpaksa’.

Hahaha.. terpaksa?? Hehehe… Bingung kan?

Jadi sejak kita jadian di bulan Maret 2003, Valentine yang pertama (berarti tahun 2004) dengan terpaksa di skip, karena Esther masih di Amerika. Jadi gua cuma nitip kado aja…

Trus Valentine 2005 yang merupakan satu-satunya Valentine dimana kita masih berdua dan tinggal di satu kota (hehehe) malah gak bisa dirayain juga karena waktu itu oma gua meninggal yang akhirnya seluruh keluarga gua pada ke Surabaya. Kita gak ikutan karena 3 minggu lagi mau married kan, jadi katanya gak boleh pergi ngelayat. Tapi bukan berarti kita bisa ngerayain Valentine juga, karena engkong gua kan sendirian di rumah. Jadi kita harus jaga rumah! Huahahaha. Kasian ya… Gua masih inget banget tuh, jadilah kita pulang kantor mampir ke WTC Mangga Dua, trus beli pempek dan rujak juhi di food court nya buat di bawa pulang. Trus kita makan di rumah gua deh… Gak seru yaaa… πŸ˜›

Oh ya, pas Valentine 2005 ini juga gua mulai beliin Esther bunga (gak nyolong lho yaaa… beli! :P). Gua mesen ama florist yang kita pake buat ngedekor gereja pas married ntar. Pagi-pagi flower bouquet nya dianter ke rumah gua yang ceritanya ntar bakal gua anter ke rumah Esther sebelum ngantor. Ternyata oh ternyata… buketnya sih gede… tapi gede ama rerumputan doang! Mawarnya seupil-upil! Huahahaha. Asli beneran kecilnya minta ampun! Sampe rasanya kalo diliat sekilas, mawarnya gak keliatan ketutupan ama rumput-rumputnya yang banyak banget itu! Hehehe. Gile gua malu banget lho sebenernya mau ngasih bunga itu ke Esther. Tapi ya udah dibeli masa gak dikasih ya… Ya gua kasih juga… Termasuk Valentine yang gagal nih… πŸ˜›

Tahun 2006, udah ada Andrew nih. Waktu itu Andrew berarti baru 4 bulan ya. Sebenernya sih udah dibawa-bawa keluar juga ya… Tapi kayaknya kita masih ngebatesin untuk keluar-keluar malem deh, jadi kita gak rencana untuk keluar dinner pas Valentine. Tapi biar surprise, gua mesen bunga dong buat Esther. Kali ini mesen ama temen karena dengan harga yang sangat affordable bisa dapet bunganya mawar dan cala lily. FYI, Esther suka banget ama cala lily, tapi cala lily kan mahaaaallll… hehehe.

Sehari sebelum Valentine, bunganya dianter ke rumah bokap nyokap gua. Jadi malemnya gua rencananya ngambil ke rumah bonyok, trus pas pulang rumah langsung gua umpetin biar besok paginya bisa langsung kasih surprise!

Ternyata… gagal maning sodara-sodara!!!

Pertama, ternyata bunganya.. hiks.. gak seger gitu ya! Mawarnya kelopaknya udah item-item, dan cala lilynya kecil-kecil banget. Pokoknya kurang ok gitu…

Kedua, pas gua udah di rumah malem itu, si temen telpon pula! Dan karena gua gak angkat HP gua, dia telpon ke Esther! Bilang kalo mau ngomong ama gua. Padahal dia itu temennya Esther. Trus gua kalo di rumah kan ya rata-rata di kamar terus kan, masa gua pas ngangkat telpon tau-tau keluar, kan jadi aneh. Sementara si temen malah nanyain, gimana bunganya. Lha gua mesti jawab apa coba??? Kan Esthernya ada disono!! Huahahaha… Kaco dah… Ya jelas akhirnya terbongkar sudah! πŸ˜› Akhirnya malem itu juga bunganya gua kasih Esther. Gagal lagi kan…

Tapi yang ada malah Esther ngasih surprise ke gua. Ceritanya emang pas itu, udah berhari-hari gua ngidam makan shabu-shabu (gua kan emang sering ngidam hehe). Pas hari Valentine, pas pulang kantor, dari luar kamar gua udah ngeliat kok kayaknya kamar gua remang-remang ya. Hehehe. Ternyata… Esther udah nyiapin candle light dinner lho buat gua!! Hahaha.

Jadi di kamar udah disiapin 1 meja kecil ama 2 bangku. Di tengahnya ditaroh lilin ama sekuntum mawar dari surprise gua yang gagal itu. Trus Esther juga udah nyalain lagu Misty (lagu memory kita nih). Plus shabu-shabu dong tentunya! Duh gua sampe terharu biru dah… Si Andrew lucu banget pula. Dia duduk di bouncer nya diem banget lho ngeliatin kita makan. Si Andrew malem itu bener-bener kooperatif banget. Biasanya kan dia gak mau tuh dicuekin, suruh duduk sendiri. Selalu minta digendong atau diajak main. Tapi malem itu dia diem aja lho ngeliatin mommy-daddy nya kencan. πŸ™‚ Trus abis itu kita dansa-dansa… Seru deh… Unforgettable banget dah Valentine 2006 ini… Walaupun surprise gua gagal, tapi surprise nya Esther malah berhasil banget! Hehehe.

Lanjut ke tahun 2007. Belajar dari pengalaman-pengalaman sebelumnya, tahun ini gua mesen bunganya ke Atrina aja yang udah jaminan mutu. Emang lebih mahal dikit, tapi mantap banget dah bunganya! Dianternya pun on time, pagi-pagi. Jadi tentang bunga sih berhasil banget tahun ini. Tapi secara perayaannya?? Gagal maning… gagal maning!!!

Padahal tahun 2007 ini gua udah niat banget mau ngerayain Valentine dengan makan di restoran dong tentunya. Kan Andrew udah cukup gede juga buat diajak pergi malem-malem.

Jadi harusnya udah gak ada masalah dah. Tapi apa boleh buat… Andrew sakit dari sejak 5 hari sebelum Valentine! Gara-gara abis banjir kita pergi keluar tuh, Andrew jadi kena virus. Sampe 5 hari kok panas nya naik turun (sempet tinggi banget pula sampe 40.9), plus di hari kelima, yang mana adalah Valentine’s Day, keluar merah-merah. Emang sih dari bentuknya gua tau itu Roseolla yang mana tidak berbahaya, tapi yang bikin stress tuh kalo Roseolla kan harusnya bintiknya keluar pas panasnya udah hilang dan anaknya jadi aktif lagi kan… Lha ini si Andrew malah masih panas dan jadi lemes selemes-lemesnya! Bingung kan?? Yang paling ditakutin ya kalo sampe kena DBD!

Akhirnya Valentine’s Day kali itu dihabiskan di JWCC (klinik tempat dokternya Andrew berada). Kita sampe seharian disono.. karena apa? Karena di JWCC yang petugas ngambil darahnya bloon! Duh kesel banget dah kalo ngingetnya. Akhirnya kita ke Brawijaya Hospital buat ngambil darah. Dan… karena udah jam makan siang, ya makan siang lah kita di sana. Di restoran yang namanya Hot Shot. Huahahaha. Jadi emang kesampean niat gua untuk makan di restoran pas Valentine’s Day, tapi makannya di restoran di rumah sakit!

Maksa kan… Enggak banget dah… πŸ˜›

Jelas termasuk perayaan Valentine’s Day yang gagal nih… Yah untungnya Andrew gak DBD. Itu udah bikin seneng banget dah! πŸ™‚

Tahun 2008, kita baru pindah kemari. Acara ngasih bunga tentunya berhasil lagi. Mahal banget gile mesen bunga disini. Hahaha. Tapi Esther bener-bener gak nyangka kalo gua bakal ngasih bunga. Jadi surprise nya berhasil.

Tapi Esther gak mau diajak makan keluar… Soalnya lagi pengiritan. Hahaha. Jadi secara perayaan ya gagal! Bukan gagal lagi, yah emang gak ada perayaan apa-apa. πŸ˜›

Nah besok udah Valentine lagi nih. Pengen banget dah dirayain. Tadinya pengen ngasih surprise ke Esther ngajak makan di satu restoran yang di atas bukit gitu. Kita belum pernah kesana, keliatannya bagus. Rada mahal tapi gak semahal resto-resto yang lain (ajegile lho resto-resto nih pada aji mumpung banget… pas lagi Valentine pada dibikin paket dan harganya makkkk mahallll bangettt!!!). Tapi ternyata resto nya udah full booked besok!! Gile yaaaa… 😦

Mau ke tempat yang mahal-mahal kok rasanya gak wise ya lagi krisis begini dan kita pun lagi pengiritan banget. Tapi kalo ke resto yang biasa-biasa aja kok jadi kurang berasa perayaannya ya… Hehehe. Yah tiap weekend juga kita biasa makan keluar, jadi apa bedanya ama Valentine’s Day?? πŸ˜›

Trus tentang bunga, mau mesen kayak tahun lalu juga kok mahal amat ya, balik-balik gak wise rasanya karena sedang pengiritan. Tapi di condo kita nih bunga-bunga lagi pada bermekaran lho. Dan ada mawar-mawar dan juga ada cala lily!! Apa gua petik-petikin aja ya? Huahahaha… πŸ˜›

So ya begitu lah, sampe H-1 masih belum ada rencana yang jelas… Toh everyday is Valentine’s day kan?? (kalimat basi yang jadi andalan kalo udah mentok gak tau mesti gimana ngerayainnya.. hahahaha).

Iklan