Rumah Idaman

Gak berasa, bulan Juli kemaren ini genap sudah kita tinggal di condo tercinta ini selama 7 tahun! Condo yang relatif kecil cuma dengan 2 kamar tidur dan 2 kamar mandi, yang tadinya kita beli dengan pertimbangan toh kita (dulu) cuma bertiga dan paling untuk jangka waktu 5 tahun-an aja lah.

Eh tapi sekarang udah berempat dan udah lebih dari 5 tahun juga kita masih disini! Hahaha. Emang sih udah mulai berasa sempit. Emang sih kita jadi kudu ribet nyari sekolah yang bagus buat Andrew taun depan karena publicΒ middle school yang di-assigned ke rumah kita gak bagus. Emang sih pastilah kita pengen punya rumah yang lebih gede dan lebih bagus.

Tapi condo kita ini lokasinya mantep banget. Udah sering kan gua cerita ya kalo jaraknya cuma 5 km dari kantor, jadi gua kalo makan siang bisa pulang ke rumah. Kalo kita mau beli rumah yang gedean, kudu nyari lokasi yang jauh karena kita gak afford beli rumah yang gedean di daerah sini. Udah gitu condo kita ini letaknya bener-bener strategis. Supermarket, apotik 24 jam, toko peralatan sekolah, dokter anak, pom bensin, restoran (dari McD, KFC, sampe Korean BBQ), halte bus, semuanya itu literally tinggal nyebrang jalan. Mau ke park juga tinggal jalan. Sekitar 1.5 km-an dari condo kita, di jalanan tempat kita tinggal ini dikenal sebagai Japantown dimana bersemayam puluhan restoran dan daerah nya hip gitu jadi kalo malem atau weekend rame banget. Tinggal disini tuh rasanya everything is very convenient.

Yang gua juga suka dari condo kita ini karena kompleksnya kecil. Jangan dibayangin kayak gedung apartemen bertingkat-tingkat kayak di Jakarta ya. Kompleks kita ini bangunannya cuma 2 lantai dan cuma ada 38 unit. Bangunannya itu ngelilingin taman kecil di tengah-tengah. Nah ini yang gua seneng. Walaupun tinggal di condo dan tentunya gak punya yang namanya halaman rumah, tapi kita berasanya kayak punya. Jendela kita ngarah ke taman, jadi kalo buka jendela ya langsung ngeliat tanaman-tanaman dan pohon-pohon. Gitu juga kalo buka pintu, kita juga langsung keluar ke taman, gak ada lorong-lorong kayak kalo tinggalnya di gedung tinggi ya. Yah walaupun tamannya milik umum, tapi most of the time selalu sepi jadi berasa kayak milik pribadi. Hahaha.

Jadi walaupun kita cuma tinggal di condo, anak-anak tetep bisa ngerasain main di halaman, kayak pas hari Senin kemaren ini. Karena lagi libur Labor Day dan kita gak kemana-mana, jadi ya pagi-pagi anak-anak main aja di luar. *dan tentunya gua jadiin ajang mari-kita-latian-memotret* πŸ˜€

Awalnya main badminton…

badminton7

<udah kayak Susi Susanti gak nih gayanya? :P>

badminton2

badminton3

<walaupun main asal-asalan tapi ini anak dua seneng banget!>

badminton1

<tadi pose nya udah kayak Susi Susanti kok sekarang jadi kayak Ksatria Bergitar? :P>

badminton5

<nyariin kok yang hilang>

badminton4

<suka banget ngeliat si Emma di foto ini, kayaknya happy banget! :D>

badminton6

<Do Ming Jun… Hihihi. Kita suka merasa si Andrew kayak orang Korea jadi si Esther suka manggil Do Ming Jun, gak tau itu nama artis Korea beneran atau karang-karangannya Esther aja :P>

Trus nyambung main petak umpet…

hideseek3

<lha ini curang nih, ngitungnya kok sambil ngintip sih! :P>

hideseek9

<ready or not… here I come!>

hideseek1

<Emma lagi ngumpet diΒ mail room.Β Can you spot her?>

hideseek2

<ceritanya lagi ngagetin gua, padahal gua nya gak kaget! :P>

hideseek8

<daddy, ayo ngumpet!>

hideseek5

<anak tetangga jadi ikutan main>

hideseek7

<sssstttt… jangan bilang-bilang ya kalo Emma lagi ngumpet disini!>

hideseek4

<paling demen dah naik turun tangga ke basement… tinggal gua aja yang ketar-ketir mulu takut ini anak jatuh!>

Abis itu main scooter….

scooter2

scooter3

scooter1

Dan berakhir harus dipaksa masuk rumah buat mandi karena udah sampe lepek semua! πŸ˜›

hideseek6

Jadi kalo ditanya apakah condo kita ini adalah rumah idaman kita? Ya jelas bukan. Jadi sampe kapan kita bakal tinggal di condo ini? Yah doain aja ya kita dapet rejeki buat beli rumah yang lebih gede tapi tetep deket kantor! Hehehe. πŸ˜€

Iklan