Indonesia Trip: 3rd Week

Mari sekarang kita tuntaskan cerita jalan-jalan ini yaaaa… Are you ready? Get set… Goooo!!!

Sabtu, 26 Desember 2009

Baji Pamai

Dibuka dengan pesen delivery nasi goreng Baji Pamai buat sarapan.

Rasa: Muantap nian!! Gile enak banget ini nasi goreng ya!! Pake babi panggang tentunya!

Harga: Rasanya berapa belas ribu gitu ya?

Opini: Gua tahbiskan nasi goreng Baji Pamai sebagai nasi goreng restoran terenak menurut lidah gua!

Trus acara hari ini adalah Esther pergi facial ama temennya, sementara gua dan Andrew bareng keluarga gua pergi nengokin temen nyokap gua yang kena kanker di Cilandak. Disini disuguhin risoles yang menurut gua enaaaakk banget (tapi menurut nyokap gua kagak! Hehe)!!! Gua sampe makan 2 biji.

Trus dari situ nyambung ke Emporium Pluit karena janjian ketemu Esther disana. Karena udah jam makan siang, kita langsung ke foodcourt. Tentunya pengembaraan mencari KFC masih berlanjut dan thank God… KFC nya sepi!

Langsung beli kid’s meal yang isinya 1 ayam, 1 nasi, dan Milo. Dapet mainan Marvin tentunya, yang ama Andrew dikira itu buat dia.

Andrew: Mana mainan Andrew?

Gua: Itu punya Daddy!

Andrew: Punya Andrew! Daddy kan udah punya banyak Marvin… Ini punya Andrew!

Yeeee… yah whatever you say dah… yang penting udah dapet Marvin nya! Hehehe.

Gua minta ayam nya yang crispy. Gua emang pengen banget sekedar makan kulit crispy nya, soalnya ayam goreng yang crispy di KFC sini tuh kagak enak! Sementara daging dalemnya dimakan ama Andrew.

KFC

Rasa: Tetep ayam goreng yang crispy nya KFC itu enak banget yaaaa… Kulitnya terutama… Mantep! 🙂

Harga: 34 ribu untuk kid’s meal nya. Tuh para kolektor Marvin, segera serbu KFC!!

Opini: Buat crispy nya emang KFC Indo lebih enak daripada KFC US!

PUTRA KENANGA

Trus buat makan siang, gua mesen nasi campur di Putra Kenanga.

Rasa: Biasa aja.

Harga: Plus minum harganya 38 ribu.

Opini: Biasa aja.

Trus setelah jalan-jalan bentar, kita pulang. Di rumah gak lama ada orang nganter pesenan sosis brood (gimana ya spell yang bener nya?). Nyokap gua mesen dari temennya. Ae mateeeee sosis brood nya enak banget!!! Gua sampe gak bisa brenti makannya rasanya….

Rasa: Enak banget!! Bahkan setelah beberapa hari berikutnya gua makan 2 sosis brood tiap pagi, tetep aja gak bosen, malah gua masih nyariin terus tapi ternyata udah abis… 🙂

Harga: 6000 atau 7000 gitu per biji. Rada mahal ya, tapi very worth it!

Opini: Sosis brood nya sama persis ama yang di Bon Ami Surabaya. Mantep banget!!! Sayangnya ini orang kan rumahan gitu yang bikin, dia gak bisa delivery sebenernya, kudu diambil (di Menteng). Kemaren ini pengecualian kata dia, jadi dikirim ke rumah kita.

Malemnya makan di rumah.

Minggu, 27 Desember 2009

Dari awal kalo ditanya orang mau ke Mangdu gak, gua selalu dengan pedenya ngejawab enggak! Tapi berhubung di Bandung gak dapet kaos, dan koko gua bilang ada toko yang kaos nya bahannya enak, jadilah pagi ini gua bareng koko gua ama istrinya ke ITC Mangga Dua. Berburu kaos tentunya! Dan gua dapet kaos gambar Smurf! Hehehe. Trus dapet kaos ama celana buat Andrew juga. Lucu celana-celana anak di ITC ya. Gua beli yang modelnya tambel-tambelan gitu.

Gua emang dulu sebelum koleksi Marvin, gua itu suka ama Smurf. Ini nih beberapa koleksi Smurf gua… Lucu ya… 🙂

Sementara gua di Mangdu, Esther ama Andrew pergi ke rumah temennya. Hari ini ada acara kumpul-kumpul ama temen-temen SMA nya Esther. Dari Mangdu, gua nyusul ke rumah temennya Esther di PIK.

Karena potluck, makanannya jadi banyak banget! Ada nasi goreng, mie goreng, dan pangsit gorengnya Bakmi GM, ada yang bawa siobak, ada yang bawa gado-gado, dan yang punya rumah bikin ayam masak pedes yang emang enak tapi pedes banget! Hehehe. Trus ada juga yang bawa es krim yang salah satunya adalah es krim rasa alpukat! Enak!!

Malemnya makan di rumah karena nyokap gua masak bistik lidah yang enaknya tiada tara tiada banding!

Senin, 28 Desember 2009

Hari ini kita ke Plaza Indonesia lagi janjian ketemuan ama sepupu-sepupu gua lagi. Dulu kita emang once in a while suka janjian ketemuan sambil makan dan nongkrong-nongkrong gitu…

Kuppa

Dulu gua ama Esther tuh demen banget makan di Kuppa. Dari mulai pacaran sampe udah ada Andrew. Jadi kemaren ini pas ditanya mau makan dimana, kita langsung minta makan di Kuppa.

Tom yam koong, ayam pandan, Thai beef salad, mee crob, fish cake… Trus apa lagi ya lupa gua…

Yang pasti, makanan di Kuppa emang enak-enak semua dah! Dan terpuaskan akhirnya kita bisa makan ayam pandan lagi. Hahaha. Iya aneh lho, di LA nih banyak banget Thai restaurant dan yang punya pun orang Thai, tapi gak ada satupun yang jual ayam pandan. Gak tau kenapa. Padahal daun pandan ada jual kok disini…

Rasa: Kuppa never fails!

Harga: 880 ribu ber-8

Opini: We always love Kuppa! 🙂

Trus dari situ kita ke Minneapolis. Andrew main ama anak sepupu gua di Hide And Seek. Lumayan mahal ya tempat main ini, harganya 70 ribu per anak dan 30 ribu buat orang dewasa yang ikutan masuk. Enaknya di Indo ada pembantu yang bias suruh ngejagain anak-anak main, jadi kita bisa nongkrong sambil ngobrol-ngobrol.

Excelso Café

Kita mesen minuman alpukat gitu. Lupa gua namanya apa. Jadi jus alpukat, ada rum nya dikit kayaknya, trus serutan coklat dan es krim vanilla.

Rasa: Enak banget! Dan gelas nya gede banget lho!

Harga: 45 ribu ++ kalo gak salah.

Opini: Minumannya porsinya gede, pas banget buat yang mau nongkrong lama-lama, jadi minumannya gak abis-abis. Hahaha.

Abis main di Hide & Seek, nih anak berduaan makan es krim yang kecil-kecil gitu. Lucu juga ya es krim model gini. Cocok buat anak kecil jadi gak keburu lumer kayak kalo makan es krim cone yang gede. Hehehe.

Abis makan es krim trus main yang Wall apa gitu yang mesti mati-matiin lampu-lampunya. Andrew mah mainnya ngasal abis… Dan dari sono pada balik Hide & Seek lagi. Doh kok gak kelar-kelar mainnya… 😛

Akhirnya karena udah kelamaan mainnya, kita ajakin pada pindah ke Red Pepper soalnya kan gua masih pengen makan somay nya… Hehehe.

Somay Red Pepper

Rasa: Enak!!! Kalah dah somay abang-abang (ya iya lahhhh… Hehehe).

Harga: 6500 per biji.

Opini: Still the best somay di restoran (kalo yang bukan di restoran ya tentu somay nya Esther yang the best dong… Hehe).

Sementara Andrew makan mie goreng disitu. Gua gak nyobain sih mie nya, tapi keliatannya enak soalnya si Andrew doyan. Hehe.

Pulang-pulang udah sore banget jadi gak keluar lagi dah. Makan di rumah aja.

Selasa, 29 Desember 2009

Hari ini Bevy ulang tahun yang ke-2!! Happy birthday ya Bevy!!

Sands

Siang nya kita ditraktir makan dimsum all you can eat di Sands (Mangga Dua Square). Namanya juga AYCE, ya kita pesen aja hampir semuanya. Hehehe.

Rasa: Enak juga, tapi tetep gua bilang Samudra lebih enak ya.

Harga: 38 ribu ++ per orang. Good deal kan? 🙂

Opini: Boleh lah buat yang mau AYCE dimsum. Tapi kalo gak bisa makan banyak ya mendingan ke Samudra atau Ah Yat kali ya…

Pulangnya misah. Anak-anak pulang ke rumah untuk tidur. Gua ama koko dan bonyok gua lanjut ke ITC lagi. Ketagihan kan jadinya. Lumayan, dapet kaos lagi… Huahaha.

Wien Steak

Karena ulang tahun ke-2, jadi kita ditraktir 2 kali! Yay! Malemnya kita dinner di Wien Steak di Sunter. Gua udah pasti mesen grilled chicken steak. Esther mesen cordon bleu, sementara Andrew kita pesenin fish & chips.

Rasa: Cordon bleu dan fish & chips nya sih biasa aja ya. Tapi grilled chicken steak nya juara dong!! Buat orang Surabaya yang suka ama steak nya Bon Café, nah grilled chicken steak nya Wien Steak ini mirip banget ama chicken steak nya Bon Café!!! Enak banget dah! Bumbunya itu lho… Slllrrrrppp!!! Kalo gak mikirin perut sih gua udah nambah kali! Hahaha.

Harga: Berkisar di 20 ribuan.

Opini: Jelas mendingan ke Wien Steak kemana-mana daripada ke Joni Steak. Tempatnya pun ber AC dan lebih nyaman walaupun lebih kecil.

Rabu, 30 Desember 2009

Seribu Rasa

Siang ini kita ditraktir ama temennya Esther yang baik hati dan tidak sombong. Kita bahkan dijemput dan dianterin pulang lagi.

Seribu Rasa ini letaknya di jalanan belakang Hotel Nikko tuh yang kalo diterusin tuh ke gereja Theresia… Nama jalannya Agus Salim bukan ya?

Restorannya bagussss tempatnya. Keren banget gitu interior nya, antara etnik tapi gak sampe etnik banget. Trus pake tirai-tirai orange dan lilin-lilin. AC nya dingin dan wangi melati! Bener-bener wanti melati terus lho. Enak banget. Kalo malem pasti romantis banget dah.

Kita mesen udang gulung goreng, tiram omelet, lamb dimasak pake madu gitu, ikan yang entah dimasak apa itu (pelayannya gak ngerti) tapi gile itu bumbunya enak banget!, sayur (green bean apa apa ya itu, gua lupa namanya) dimasak pake dried scallop, ayam goreng binjai, ama apple pie buat dessert.

Rasa: Ajegile… Semuanyaaaaaa enaaaaakkkkkk!!! Enak banget malah!

Harga: Rada mahal sih keliatannya. Gua gak gitu inget persisnya. Tapi sekitar 70 ribuan per porsi kalo gak salah ya (kecuali ikannya yang lebih dari 100 ribu). Dan porsinya gak gitu gede. Ikannya bahkan cuma separuh. Tapi walaupun porsinya gak gitu banyak, cukup mengenyangkan dengan mesen beberapa sayur untuk di share ber-5. Berapa persis total kerusakannya gua gak tau nih, udah gua tanya ke yang bayar tapi gak mau ngasih tau… 😛

Opini: Mantep banget ini restoran. Tentu kudu ada budget sedikit lebih ya. Tapi harganya worth it! Enak dan mantabbb!!! Apalagi kalo ditraktir, semakin mantab lagi! Hahaha.

Trus abis makan kita dipulangin ke Krekot karena Esther dan Andrew akan spend the rest of the afternoon di Krekot. Esther janjian ketemu ama bekas guru Mandarinnya dulu plus ama temennya.

Sementara gua dijemput ama cici dan nyokap gua untuk pergi nonton di Pacific Place.

Tentang nonton ini lucu juga. Tadinya tuh janjian nonton bareng sepupu-sepupu gua. Ternyata akhirnya pada cancel. Sementara bokap nyokap gua yang tadinya gak mau ikutan jadi mau ikutan. Ya udah, bokap gua langsung ke PP dari kantor dan koko gua juga langsung ke PP. Jadilah kita pergi ber-5! Moment yang jarang banget nih (gak pernah malah rasanya) pergi ber-5an lagi kayak jaman dulu. Hehehe. Sejak kita pada berkeluarga biasa yak an pasti pergi nya rame-rame dong…

Tapi lucu juga rasanya pergi bareng bokap nyokap ama cici koko gua… 🙂

Blitz Megaplex

Ceritanya tadinya mau nonton gara-gara dapet voucher buy 1 get 1 di Blitz PP. Makanya kita bela-belain ke PP. Apa daya, voucher nya gua yang megang, sementara jam setengah 3 kita masih baru nyampe Monas (macet jalanannya hari itu) padahal film nya (Avatar 3D) bakal main jam 3.50. Akhirnya karena bokap gua udah dateng duluan dan dia bilang kursinya cuma tinggal di barisan paling belakang atau di barisan-barisan depan, ya kita suruh dia beli dulu dah di barisan paling belakang! Tanpa voucher tentunya. Tapi ya gak apa lah, tiket nya kalo weekdays gak mahal ternyata. 50 ribu untuk 3D, 30 ribu untuk yang bukan 3D. Kalo weekend, buat 3D jadi 100 ribu! Gile ya bedanya banyak amat…

Bioskop nya sendiri bagus. Yang paling bagus menurut gua adalah susunan kursinya. Jadi kalo di 21 kan biasanya paling ujung tuh beberapa kursi trus baru jalanan, trus kursi-kursi lagi di tengah, jalanan lagi, dan ada beberapa kursi lagi di ujung satunya. Nah nonton di bagian ujung-ujung gitu kan gak enak… Jadi miring ngeliat layarnya.

Nah kalo di Blitz nih paling ujung-ujung tuh jalanan, jadi semua kursinya di tengah. Bagus begini kan, jadi gak ada orang yang harus miring nonton nya karena duduk di ujung deket tembok!

Film Avatar 3D nya juga bagus. Gak perlu gua bahas dah ya, pasti semua juga udah pada nonton. Hehehe.

Nan Xiang

Trus kelar nonton, kita makan di Nan Xiang.

Mesen bebek panggang, baso kepiting yang isinya ada kuah, ayam rebus (ada araknya gitu), sapo tahu, trus apa lagi ya kok gua jadi lupa. Hehehe.

Rasa: Enak semua. Bebeknya mantep, empuk gitu! Dan baso kepiting nya dong yang paling enak!!!

Harga: Lagi-lagi lupa. Hahaha. Maap ya. Rasanya per porsi berkisar antara 50 – 80 ribuan gitu ya. Dan porsinya gak gitu gede juga. Jadi emang rasanya rada mahal, tapi kalo pake BCA diskon 50% kok… So don’t worry! 🙂

Yang lucu ya diskonnya ditulis food only, tapi ternyata nasi putih gak termasuk didiskon! Baru tau gua kalo nasi putih itu ternyata bukan food ya? 😛

Opini: Gua suka Nan Xiang! Apalagi kalo diskon gini, ok banget! Hehehe. Cuma ati-ati, cici nya Esther bilang lamien nya Nan Xiang kagak enak sekarang. Jadi ya makan lah masakan yang lain ya, jangan lamien.

Sayangnya kita pergi ber-5 gini kagak ada yang bawa kamera. Jadilah poto-potonya pake HP doang… Sayang kan kalo moment langka gini gak diabadikan… 🙂

*Kita bertiga kagak mirip ya? Hehe*

Kamis, 31 Desember 2009

Gak berasa ya, udah hari terakhir di tahun 2009… Rasanya tahun 2009 ini cepet banget lewatnya…

Untuk menutup taun 2009, kita pergi ke FX Mal! Kenapa?? Karena kita belum pernah aja ke FX. Hahaha.

Dulu sebelum jadi FX kan juga ada mal disini. Kita mau pergi kagak pergi-pergi. Sampe suatu waktu, kita mutusin pengen iseng lah liat mal ini. Eh ternyata nyampe sana udah tutup! Hahaha. Trus ya diganti FX ini. So kita kudu dateng dong kali ini… Masa nunggu ntar keburu tutup lagi? Hehehe.

Mal nya gak gede, tapi ternyata gak sekecil yang gua bayangkan. Tadinya gua kirain kecil banget kayak EX gitu. Ternyata lumayan ada berlantai-lantai ya. Cuma rasanya gelap dan suram aja. Mungkin karena sepi ya. Trus ada prosotannya yang terkenal itu. Lucu juga ngeliatin orang-orang yang lagi main, pada teriak-teriakan. Kita sendiri kagak ada yang punya nyali buat main. Hehehe. Eh tadinya Esther mau main sih… Tapi akhirnya gua larang soalnya dia lagi sakit maag dan diare cukup parah waktu itu. Ntar main prosotan begitu tambah mencret kan repot… Hehehe.

Mangkok Putih

Berhubung Esther lagi gak fit, kita nyari restoran yang aman-aman aja lah. Jadi kita ke Mangkok Putih.

Gua mesen nasi bebek hainam sementara Esther mesen nasi ayam hainam.

Rasa: Biasa aja.

Harga: Kalo gak salah sekitar 30 ribuan gitu ya.

Opini: Biasa aja lah. Nothing’s special.


Cahaya Lestari

Eng ing eng… Ini nih yang jadi highlight wisata kuliner kali ini. Buat makan-makan penutup taun, mertua gua ngajakin makan disini.

Cahaya Lestari ini dulunya di Hayam Wuruk. Restoran kuno dan jelek tempatnya, tapi makanannya dahsyat man! Trus sekarang udah pindah tempatnya. Yang di Hayam Wuruk masih ada restoran tapi namanya udah berubah, jadi ati-ati ya jangan tertipu. Cahaya Lestari nya sendiri pindah ke Mangga Besar di atas Apotik Roxy (sederetan ama Lokasari). Tempatnya sekarang tentunya udah bagus dong…

Udang gulung goreng, lindung cah fumak, sop ikan, mie goreng, udang rebus, sapo tahu, kodok goreng mentega, ayam pa cam ke.

Rasa: Huaaaaaa ini jadi juaranya nih. The best restaurant selama wisata kuliner kita. Mantep banget! (Yang disayangkan cuma mie goreng nya aja yang ternyata biasa aja… Yang lainnya sih luarrr biasa!!)

Harga: Maapkan, gak tau gua. Tapi berapapun harganya, restoran ini sangat gua rekomendasikan dah!

Opini: Gua nyesel gak sempet ke Cahaya Lestari lagi sebelum pulang balik LA!

Abis makan-makan kita pulang. Gak ada acara apa-apa lagi. Gua justru seneng kalo pas malem taun baru tuh di rumah, nonton TV (walaupun acaranya gak jelas) sambil denger dar dor dar dor bunyi petasan, trus tidur! Ngerasain tidur 1 tahun nih kapan lagi kalo bukan pas 31 Desember kan… Hehehe.

Jumat, 1 Januari 2010

Happy new year!!! Moga-moga tahun 2010 ini jadi tahun yang lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya ya… Amin…

Tahun baru harus dirayakan dengan makan-makan di restoran baru dong! Baru dalam artian kita belum pernah makan sebelumnya.

Setelah dapet rekomendasi sana-sini, kita putusin untuk pergi makan di Maystar di Emporium Pluit.

Maystar

Sayang rombongan kita gak komplit. Karena malah sekarang mama mertua gua yang diare. 😦

Kita sengaja dateng early karena katanya restoran ini rame banget, mana gak bisa reserve pula. Jadi sekitar jam setengah 12, koko gua udah ngetek tempat duluan.

Babi panggang, sop kepiting asparagus (asparagus nya keras), udang masak ham, cumi bakar, gurame tahu tausi, bebek panggang (kalo pengeluaran 500 ribu, bebek panggang nya cuma dihargain 100 perak), dan bapao isi telur asin, tantart, ama pudding kelapa buat dessert nya.

Rasa: Hmmm gimana ya… Enak sih enak, tapi gak sampe gimana banget ya! Bakpao yang isi telur asin itu sih emang outstanding. Telur asin nya melted gitu… Enak! Tapi dessert nya yang pudding kelapa itu sih biasa banget. Masa gitu doang harganya 45 ribu per biji? Overpriced tuh….

Harga: Makan ber-10 (termasuk Andrew dan Bevy) abis 1 juta 25 ribu.

Opini: Mendingan ke Cahaya Lestari dahhhhhhh!!!

Trus abis itu Andrew main di Timezone sementara kita jalan-jalan. Main gak kelar-kelar sampe kudu dipaksa-paksa baru mau keluar. Duh untung disini kagak ada Timezone ya… Bisa tekor kalo main Timezone mulu. Hahaha.

Trus beli-beli CD Indo. Seneng beli CD Indo soalnya harganya murah-murah. Haha. Kita beli apa aja ya… KD, Agmon, Kerispatih yang terbaru, Samsons, Geisha, ama Bali Spa (piano & gamelan) – lucu banget nih CD, lagu-lagunya pake nada pentatonik gitu dan gabungan antara piano dan gamelan plus ada nature sounds (kayak suara ombak, suara burung), very relaxing dah dengernya… Oh ya plus beli CD nya Kris Aquino (kalo yang ini kagak murah), lagunya audiophile gitu.

Eh ternyata di tengah foodcourt ada live music. Bagus juga nyanyinya. Akustik gitu. Dan si Andrew dong… sampe terpesona nontonnya. Nyimak banget. Kalo gak ditarik-tarik, dia nongkrong disitu terus tuh. Hehe.

Lanjut lagi makan froyo di Red Mango. Kita pernah sih makan Red Mango yang disini. Rasanya ya sama aja lah. Menurut gua enak ya enak aja tapi kok kayaknya lebih enak Sour Sally dikit ya…

Trus pulang. Malemnya gua request nyokap gua untuk bikin bistik lidah lagi dan dibarengi ama sop merah yang pake potongan lidah juga! Wuiiiii mantep banget dah!

Sabtu, 2 Januari 2010

Oh no… Udah hari terakhir liburan nih… Huhuhuhu…

Karena Esther juga masih belum sembuh bener sakit maag nya, plus mama mertua gua juga, jadinya siang ini nyari tempat makan yang ada bubur nya dah dan nyari yang di Sunter aja soalnya abis itu si Esther bareng mama dan cicinya mau luluran di Sunter Garden, sementara gua dan keluarga gua mau karaoke di Nav Sunter Mal.

Jadi mendaratlah kita di Bubur & Nasi Hainam Mangga Besar. Kebetulan disitu katanya gak apa-apa bawa makanan dari luar, jadi kita beli somay Leelo juga yang kebetulan jualannya di sebelahnya. Kita dulu emang suka beli somay Leelo. Gua sih makan somay doang, jadi gak tau itu nasi hainam ama buburnya enak gak.

Somay Leelo

Rasa: Enak juga, walaupun tetep enakan somay nya Red Pepper.

Harga: 4500 per biji.

Opini: Cocok lah rasa ama harga ya. 🙂

Abis makan kita langsung misah.

Nav Karaoke

Wah sekarang udah lebih canggih ya. Monitor nya touch screen! Trus seperti yang udah dikira, emang Nav ini yang punya sama ama restoran Bima di Surabaya. Nah restoran Bima ini terkenal nasi gorengnya enak! Jadilah kita mesen nasi goreng Bima.

Rasa: Enaaaaakkk!! Nasi gorengnya nasi goreng merah gitu. Buat orang Surabaya yang tinggal di Jakarta, pergilah ke Nav, nasi gorengnya beneran kayak nasi goreng di Surabaya!

Harga: 18 ribu

Opini: Juara 2 the best nasi goreng restaurant, setelah Baji Pamai.

Karaoke nya awalnya dimonopoli ama Andrew dan Bevy. 1 anak megang 1 mic. Kita nya gak boleh megang mic. Lah pegimana coba… Jadi setelah 4 lagu dimonopoli, 2 anak diungsikan ke Sunter Mal biar pada main. Jadi kita bisa puas karaokeannya… Hahaha.

2 jam kita karaoke disana. Gak puas rasanya… Masih kurang! Hehehe. Tapi Esther udah kelar lulurannya, jadi kita janjian ketemuan di Sunter Mal. Andrew sendiri seneng dah main di playground nya trus naik binatang yang bisa jalan keliling Mal gitu. Sampe 2 kali dia naik beginian.

Pulangnya mampir Ollino dulu buat beli es krim. Buat gua, es krim Rum Mocca nya Ollino is the best ice cream in Jakarta!! Gua sampe makan 2 bungkus nih es krim nya… 🙂

Malemnya dinner di rumah. Nyokap gua bikin lumpia basah isi rebung, udang, haisom, cilantro, pake bumbu tauco. Mantepppp… Enak banget!!! Gua sampe makan 5 biji kayaknya! Hahaha.

Pempek 161

Eh trus ada temennya Esther yang nanya apa kita udah kesampean nyobain pempek 161? Kita bilang belum. Eh dengan baik hatinya, temennya ngebeliin pempek dan dianterin ke rumah! Duh jadi terharu kita…

Rasa: Enak juga, tapi menurut gua pempek nya Sari Sanjaya is the best ya!

Harga: Gak tau, namanya juga dikasih.

Opini: Kalo buat gua sih, gua lebih suka pempek nya Sari Sanjaya. Tapi buat yang udah nganterin pempek 161 ke rumah kita, thank you banget ya… We really appreciate it! 🙂

Trus abis itu gak lama ada another good friend yang dateng. Bawa… bola-bola ubi goreng! Nah lho, jadi makan mulu kita. Hahaha. Lucu juga bola ubi ini ya. Dalemnya kopong gitu. Enak manis gitu. Tapi harus dimakan panas-panas, kalo udah nginep jadi alot.

Minggu, 3 Januari 2010

Pas dateng bawa 4 koper gede plus 2 koper kecil. Salah satu koper kecil nya itu punya temen mertua gua, jadi kita balikin. Gua pikir malah pas balik LA, 1 koper kecil kita bisa masuk ke salah satu koper gede jadi kita cuma total bawa 4 koper gede. Apa daya ternyata barang kita beranak pinak! Terutama mainannya Andrew nih yang makan tempat. Belum buku-bukunya.. Hehe. Jadilah boro-boro koper yang kecil masuk ke koper gede, yang ada kita minjem 1 koper gede lagi dari mertua gua! 😛

Pesawatnya sih jam 14.20, tapi biar gak mepet-mepet, kita jalan dari rumah jam 11 siang. Langsung ngantri check in yang mana udah panjang, soalnya banyak rombongan TKI sih yang mau ke Taiwan. Sebenernya salah satu koper kita ada yang over weight, tapi berhubung ditimbangnya gak satu per satu, jadi langsung barengan ama koper-koper lain, jadi ya lewat dah, karena secara total kan gak over weight.

Urusan check in lancar, kita keluar lagi buat makan siang dulu.

Hoka Hoka Bento

Seperti biasa gua mesen paket yang isinya chicken teriyaki ama lumpia udang goreng (eh bener gak ya namanya).

Rasa: Tetep enak kok menurut gua. Cuma itu kenapa chicken teriyaki nya jadi cuma dikasih dikit banget ya? Pelit amat… 😛

Harga: Berapa ya… 30 ribuan kalo gak salah ya…

Opini: Boleh lah buat nunggu di airport.

Sayangnya setelah makan gua baru tau kalo ada Baso Afung. Yah… coba mendingan gua makan Baso Afung dah daripada makan Hokben. Ya gak…

Trus jam 2 baru kita mulai drama sinetron tangis-tangisan. Hiks hiks. Asli sedih banget dah mau pisah lagi dari keluarga…. Huhuhuhu…. Trus buru-buru masuk soalnya udah mepet waktunya. Eh ternyata belum boarding juga.

Flash forward, nyampe di airport Taiwan. Walaupun di pesawat udah makan, tapi gua udah nyiapin perut buat makan xiao lung bao!

Jadi buat yang lagi transit di airport Taiwan, ada restoran namanya Honbaryu (satu-satunya kok) di daerah gate C, sederetan ama playground Hello Kitty. Ini restoran ya xiao lung bao nya mantep banget!!! Karena kita udah nyobain pas kita transit mau ke Jakarta, jadi pas balik ini kita kesono lagi.

Kita mesen ramen buat dimakan Andrew ama Esther dan 3 porsi xiao lung bao! Gua makan 2,5 porsi xiao lung bao nya. Huahahaha. Maruk ya… Tapi emang enak banget sih!

Yah begitulah cerita liburan kali ini. Seneng banget rasanya bisa pulang kampung. Makanya gua tulis disini biar bisa gua baca-baca lagi ntar kapan-kapan, soalnya kan rasanya gak mungkin bisa tiap taun pulang kampung kan. Selain harga tiketnya mahal, cuti gua kagak banyak, dan perjalanannya terlalu jauh lah buat Andrew…

Thank you for all our family and friends… Thank you ya for all your kindness and hospitalityWe really really had a great time there!!! See you again next time… 🙂

PS. Sekarang yang tertinggal hanyalah rasa kangen, lemak-lemak di perut, dan penyesalan! Iya gua nyesel banget gak makan rujak cingur dan martabak telor! Huhuhu… gara-gara pas di Jakarta sok sok takut kalo sampe diare, sekarang asli gua nyesel banget dah!

PS lagi. Yang belum kesampean juga adalah… ke Social House! Entah kenapa, gua pengen banget nyobain Social House sebenernya. Atau ke Orient 8. Tapi apa daya… Gak sempet!!

PS lagi lagi. Dan tentunya gak sempet nyobain iga dan sambel nya yang katanya (banyak bener yang ngomongin kita) enak banget di warung Leko. Padahal udah sempet masuk daftar lho karena temennya Esther yang buka warung Leko di Sudirman Citywalk udah nyuruh kita mulu untuk dateng, mau ditraktir. Tapi apa daya lagi… Waktunya itu lho gak ada… Jadinya gak sempet deh… 😦

PS terakhir nih. Happy Friday semuanya!! Disini lagi long weekend nih, duh senangnya… Jadi Senin masih libur… 🙂 Weekend ini jangan pada lupa nonton Spy Next Door ya… Hehehe.