From LA With Love

Kali ini, perkenankanlah gua me-review 1 film bioskop, 3 DVD, dan 3 buku yang baru gua tonton dan baca…

Movie Review

From Paris With Love

Ceritanya nih si James Reese (Jonathan Rhys Meyer) adalah personal assistant nya duta besar Amerika di Perancis. Tapi dia juga punya sampingan untuk ngebantuin CIA. Ngebantuinnya kecil-kecilan sih, misalnya buat ngegantiin plat nomor mobil, atau masangin alat penyadap. Nah Reese nih kepengen dapet peranan yang lebih dari itu. Akhirnya dia disuruh nemenin salah satu agen CIA, Charlie Wax (John Travolta), yang dateng ke Paris untuk memberantas jaringan narkoba.

Ternyata tujuan Wax dateng ke Paris bukan sekedar memberantas jaringan narkoba tapi lebih dari itu… Dia kesana untuk memberantas jaringan teroris! Dan ternyata pas mereka berhasil masuk ke salah satu tempat persembunyian para teroris itu, ada banyak foto-foto Reese yang ditempel di temboknya. Jadi keliatannya mereka itu ngincer Reese! Nah lho… Reese jadi bingung kenapa kok bisa dia yang diincer?

Ada apa sebenernya?

Seperti biasa gua gak akan ngasih spoiler lah disini… 🙂 Pada nonton sendiri aja di bioskop ya… Film ini mulai main hari ini lho! Btw, mungkin HR kantor gua ngebaca blog gua ya yang komplein soal screening nya telat mulu, jadi kali ini kita dikasih screening sehari sebelum film nya beredar di bioskop! Huahahaha… Gak telat sih, tapi mepet amat… 😛

Overall menurut gua film ini lumayan lah. Yah film action gitu. Adegannya ya berantem, tembak-tembakan, dan kejar-kejaran. Gak bagus banget, gak jelek banget. Ceritanya sendiri sebenernya ya bukan sesuatu yang baru banget, tapi juga gak sama-sama banget ama film-film sejenis lainnya.

John Travolta disini acting nya mirip banget ama pas dia main di The Taking of Pelham 123. Cuma kalo di The Taking of Pelham 123 dia jadi teroris, disini dia jadi agen CIA. Tapi sama-sama modelnya plontos, berjanggut, berangasan, dan suka swearing.

Yah lumayan lah buat ditonton… Mumpung masih bisa nonton film action lho. Bentar lagi bioskop-bioskop bakal diserbu ama film-film drama menjelang Valentine’s Day kan. Hehehe. So now it’s your chance buat nonton film non drama!!! 🙂 Buat para wanita, sebelum kalian menyiksa pasangan kalian nonton film drama menguras air mata minggu depan, kasih mereka seneng dulu lah dengan nonton film ini minggu ini… Ok?? Hehehe.

DVD Review

Ada 3 DVD yang kita pinjem weekend kemaren…

Paranormal Activity

Karena kehebohannya yang mana film ini sampe nembus gross revenue 100 juta dollar di Amerika doang (padahal production cost nya cuma 11 ribu!), jelas gua penasaran dong ama film horor yang katanya sangat menakutkan ini! Tapi dengan pemikiran, jelas kalo nonton di rumah pasti gak akan seheboh di bioskop (terutama karena kalah jauh sound system nya), dan juga setelah dapet cerita sana sini katanya ternyata film nya juga gak sampe gimana gimana amat, jadi gua bener-bener udah sangat-sangat punya ekspektasi yang sangaaaaaattt rendah lho terhadap film ini. Saking karena film ini sampe heboh aja jadi gua tetep pengen liat.

Dengan berusaha membuat suasana lebih menunjang, kita nontonnya malem-malem dong sekitar jam setengah 11 malem gitu. Setelah Andrew udah tidur dan pintunya kita tutup biar kita bisa tetep masang film nya dengan volume suara yang cukup kenceng.

Dan…. asli gua gak abis pikir, kenapa film ini bisa segitu hebohnya ya? Film ini sangat-sangat membosankan! Sampe gua kesel nontonnya. Asli bosen banget lho. Udah pemainnya cuma 2 orang (eh kadang ada orang lain sih tapi munculnya cuma bentar-bentar) dan acting nya pas-pasan, bukannya bikin film nya jadi berasa nyata tapi bikin jadi bosen berat! Udah gitu, ampun dah gak ada serem-seremnya sama sekali! Sampe abis tetep gak berasa serem. Sampe gua liat yang alternate ending juga sama aja. Gak serem, gak seru, gak bagus banget dah film ini! Hoki banget tuh yang bikin film bisa sukses begitu…

Harry Potter and The Half Blood Prince

Baru kali ini gua nonton film Harpot tanpa baca bukunya terlebih dulu. Sekali lagi gua gak ada ekspektasi apa-apa nonton film ini. Ceritanya apa aja gua kagak tau dan gua gak berusaha mencari tau dulu. Gua cuma merasa harus nonton aja karena gua nonton semua film Harpot dari seri 1.

Seperti film Harpot yang lain, gua suka visualisasinya. Seneng aja ngeliatnya. Hehehe. Tapi secara cerita, hmmm… rasanya emang Harpot udah keilangan gregetnya ya! Jadi ya menurut gua biasa aja lah…

Julie & Julia

Film ini Esther yang milih. Gua sih gak tertarik sebenernya untuk nontonnya. Kayaknya film nya gak seru dan cuma cerita drama biasa aja. Gua sebenernya suka drama tapi yang model romantic comedy gitu. Kalo drama yang cuma banyak omong dan datar-datar, gua gak suka. Dan gua kirain film ini adalah film drama yang model datar-datar doang. Lha abis cuma cerita tentang orang yang suka masak dan pengen ketemu tukang masak idola nya gitu aja kan?

Ternyata… gua salah besar! Dari awal film, gua udah langsung kesangkut. Malah si Esther yang nontonnya kadang sambil ditinggal-tinggal. Gua nya sendiri gak bisa ninggal! Filmnya asli bagus banget!!!! Tak kusangka, tak kukira…

Udah gitu banyak banget hikmah dari film ini. Tentang gimana kita harus selalu jadi orang yang optimis dan positive thinking kayak Julia Child. Tentang gimana kita tuh kalo suka ama sesuatu jangan sampe obssessed yang bisa bikin merugikan orang-orang yang kita sayangi dan merugikan kita sendiri juga tentunya. Dan juga tentang relationship tentunya.

Gile film ini bener-bener inspiring menurut gua!!! Very very recommended! Dan Meryl Streep actingnya bagus banget! Gak heran dia dapet Golden Globe dan masuk nominasi Oscar buat film ini.

Book Review

Wah gua cuma pernah sekali ya posting tentang buku-buku yang gua baca. Tapi emang sejak itu gua gak pernah baca buku lagi sih. Huahahaha. Parah ya. 😛 Selama tahun 2009, cuma ada 1 buku yang gua baca yaitu Rectoverso. Dan selama tahun 2010 ada 2 buku yang gua baca.

Rectoverso

Entah gua yang terlalu high expectation atau gimana ya… Setelah baca serian nya Supernova, gua emang jadi pengagum karya fiksi nya Dewi Lestari. Tapi ternyata gua kudu kecewa ama Rectoverso ini. Dari 11 cerpen yang ada, gak ada satupun yang menurut gua bagus! Semua ceritanya cuma berjalan datar. Kebanyakan kata-kata yang gak perlu. Gak ada ‘rasa’ nya menurut gua. Hambar. Jadi bacanya ya udah gitu aja. Gak ada kesan sama sekali.

Padahal gua sampe mencoba ngebaca buku ini sampe 2 kali lho! Gua pikir apa pas baca yang pertama gua kurang konsen kali ya. Tapi tetep aja tuh. Udah dibaca sampe 2 kali pun tetep gak dapet ‘feel‘ nya. Tetep datar dan hambar. Dan fiksi yang berbahsa Inggris nya parah! Gua sendiri juga bahasa Inggris nya parah, tapi ya ampun… kalo udah sampe jadi buku masa gak bisa nyari editor yang lebih jago bahasa Inggris sih? Gua bisa nemuin banyak banget kesalahan grammar di situ. Padahal gua ini bahasa Inggris nya ilmu jongkok lho! Gua yakin banyak banget orang Indonesia yang bahasa Inggris nya jago-jago dan harusnya bisa dijadiin editor. Yah kalo emang cuma buat orang yang belajar nulis atau nulis di blog sih wajar ya. Tapi ini kan udah jadi buku yang diterbitin gitu lho… Rasanya kok jadi berkesan gak profesional.

Yah begitulah kesan gua ama buku ini. Tapi beda lagi ama CD nya. CD nya bagus banget menurut gua! Lagu-lagunya bagus. Arrangement nya bagus banget! Gua sampe sempet berkesimpulan kalo Dewi Lestari lebih cocokan jadi pencipta lagu aja daripada jadi penulis buku. Hehehe.

My Stupid Boss

Lucu. Tapi gak semua ceritanya lucu. Yah lumayan lah buat bisa ketawa-ketawa bentar. Bukan yang ketawa sampe ngakak gimana sih, tapi cukup bisa bikin nyengir lah. 🙂

Beberapa ceritanya gua udah baca di blog nya. Rasanya emang kalo sering internetan, mendingan baca blog nya daripada baca bukunya. Gratis soalnya. Hahaha.

Perahu Kertas

Another book from Dewi Lestari. Belum kapok ya? Hahaha.

Pas Perahu Kertas keluar, gua denger banyak orang bilang kalo bukunya bagus. Dari yang gua baca-baca, ceritanya nih tentang percintaan dan persahabatan antara 2 orang yang namanya Kugy dan Keenan. Apa serunya coba ngebaca novel percintaan gitu doang? Gak menarik ya rasanya? Tapi kenapa banyak orang bilang bagus? Well, tapi Rectoverso juga banyak yang bilang bagus padahal ternyata gak bagus. Udah gitu buku nya tebel banget pula, kok males ya baca buku tebel-tebel gitu. Eh harganya pun lumayan mahal, 70 ribu kalo gak salah. Lumayan mahal buat buku Indo kan?

Jadi mau beli gak ya?

Begitu tuh yang gua pikirin pas gua lagi di TGA sambil menimang-nimang buku Perahu Kertas. Hehehe. Dan setelah mendapat support dari cicinya Esther yang bilang dia mau baca juga, akhirnya gua beli dah. 🙂

Dan ternyata… gua gak menyesal! Asli buku ini baguuuuusssss banget banget banget!!!! Dari awal ceritanya gak pake bertele-tele langsung seru. Semua penokohannya bisa keluar karakternya secara kuat tanpa harus ada perkenalan yang panjang dan membosankan. Gak ada bahasa-bahasa dan cerita-cerita yang gak penting. Semuanya serba cepet dan mengalir. Buku yang setebel itu, semuanya penting. Rasanya gak ada yang bisa dan patut diedit.

Baca buku ini gua bisa ikutan sedih, bisa ikutan seneng banget, bisa ikutan terharu, bisa ikutan kesel. Baca buku ini gua bisa dapet sensasi yang sama kayak pas baca serian Supernova (dan juga kalo baca buku-buku John Grisham dan baca Harpot seri 1-4). Sensasi gak bisa brenti baca. Sensasi pengen cepet-cepet pulang dari kantor karena pengen nerusin baca. Sensasi yang sangat seneng pas bisa ngebaca bukunya. Dan sensasi yang membuat gua jadi sangat sedih pas bukunya abis! Sedih karena kok abis… Hehehe.

Beneran lho two thumbs up buat Dewi Lestari yang bisa bikin cerita yang sebenernya sederhana ini jadi sangat seru dan menarik! Dan ini bukan kata gua doang lho. Si Esther kan gua paksa suruh baca juga. Tentu dia udah punya ekspektasi tinggi kan ama buku ini karena udah gua promosiin banget. Dan ternyata dia juga ketagihan! Dia juga bilang bagus banget dan jadi sedih pas bukunya abis! Hehehe.

Very very very recommended nih buku ini! One of a kind nih novel indo model begini!

Gua jadi mikir, Dewi Lestari kayaknya emang jagoan bikin novel… Tapi dulu… Hehe. Soalnya ternyata Perahu Kertas ini udah dibikinnya tahun 1996. Jadi bukan bener-bener baru gres. Kayaknya taun-taun segitu emang dia lagi jenius-jeniusnya kali ya. Ya Perahu Kertas, Supernova, Akar, Petir, kan semua tuh lahir di sekitar akhir tahun 90an/awal 2000an. Sementara hasil karya yang sebenernya terakhir ya Rectoverso itu yang gua bilang gak ok banget. Apa ini ada pengaruh dari kehidupan pribadinya? Huahahaha kok jadi gossip gini… 😛 Ya moga-moga gak begitu ya… Moga-moga masih bakal akan ada lagi karya-karyanya yang lain yang seberbobot Perahu Kertas.. Gua tunggu!

Happy weekend all!

Iklan