Apa Persamaan Antara Mark Twain, Christina Aguilera, Dan Srimulat?

“Twenty years from now you will be more disappointed by the things u didn’t do than by the things u did do” ~Mark Twain

Di Twitter, banyak banget berseliweran segala macem quotes. Tapi quote di atas ini yang cukup menohok buat gua.

Bener juga ya. Itu yang namanya penyesalan selalu datang belakangan. Apalagi model orang kayak gua yang rada-rada lebay (rada lho sekarang, karena kadarnya udah mulai berkurang… hahaha). Gua emang suka kepikiran dan menyesali apa yang gak gua lakukan dulu-dulu.

Kalo gua pikir-pikir ya, yang gua sesali karena gak gua lakukan dalam rentang 10-20 tahun yang lalu adalah:

1. Gak lanjut les piano.

Udah pada paham dong tentunya ya. Gua udah sering nulis disini rasanya kalo gua nyesel gak nerusin les piano. Padahal kalo gua terusin les piano nya mungkin gua udah jadi musisi sekarang ya. Paling enggak, gua bisa pede untuk jadi guru piano kali ya? Hahaha. Belakangan ini gua suka mikir pengen juga bisa ngelesin piano buat nambah-nambahin duit, tapi bener-bener gak pede sama sekali. πŸ˜›

2. Gak ngeles Inggris.

Ini juga satu lagi dari Mayora. Kenapa ya dulu gua gak ngeles Inggris? Pernah sih pas awal kuliah gua ngeles Inggris di EF tapi cuma 1 level doang trus brenti gak diterusin lagi. Pas udah kerja pernah pengen lho ngeles lagi, tapi ya apa daya rasa malas lebih kuat dari keinginan. Jadi ya begitu dah… Angan-angan tinggallah kenangan (apa cobaaa…). Padahal coba ya gua dari dulu les Inggris, pasti sekarang gua gak empot-empotan kalo mau ngomong Inggris disini. πŸ˜›

3. Gak ngelarin S2.

Iya… gua pernah ngambil S2, jurusan Finance di Pelita Harapan. Gak sampe 1 semester, gua brenti! Gila gak… Malu-maluin ya, masa sekolah kok gak kelar. Tapi ya ceritanya waktu itu sih kebentur waktu. Tadinya kan gua kerja di kantor yang jam 5 teng pulang, gak pernah lembur, jadi gua bisa pulang kerja trus kuliah. Tapi setelah gua pindah kerjaan ternyata kerjanya lembur-lembur banget karena kita mau implementasi sistem baru kan. Nah sebenernya bisa tuh kalo mau pindah ke kelas yang Sabtu. Tapiiiii…. balik lagi dasar gua raja pemalas, jadinya pikiran gua tuh udah Senin-Jumat kerja cape lembur-lembur, masa Sabtu harus sekolah lagi seharian? Sebenernya selain males, ya gua emang ngaku kalo gua bukan superhero sih. Gua orangnya emang lebih gampang cape dibanding orang-orang lain. Jadi kalo maksain begitu juga bisa-bisa gua teler dan gampang sakit kali ya? Tapi pas akhirnya temen-temen seangkatan gua pada lulus, gila dah… hati gua hancur bagaikan diterpa gada (haduh bahasanya… :P). Sediiiihhh banget lho rasanya! Harusnya gua bisa ikutan wisuda bareng mereka. Harusnya gua udah menyandang gelar S2. Harusnya… harusnya… Sampe sekarang gua suka sedih kalo mikirin yang ini. Tapi ya gimana lagi nasi telah menjadi bubur… πŸ˜›

Belum lagi hal-hal yang lain yang juga bikin menyesal. Misalnya kenapa dulu kok Christina Aguilera gak ngajak gua duet, tapi malah ngajak Ricky Martin? (Gak nyambung ya? :P)

Tapi setelah gua pikir-pikir lagi secara cermat dan seksama, gua jadi gak setuju ama Mark Twain. Menurut gua, semua masa lalu gua baik yang positif maupun yang negatif, baik yang gua lakukan maupun gak gua lakukan, baik yang berhasil maupun yang gagal, itu semua yang membuat gua menjadi seperti yang sekarang ini, yaitu gua yang sekarang punya istri dan anak yang gua cintai, tinggal di negara yang gua impikan, punya kerjaan tetap, dan intinya punya kehidupan yang gak akan mau gua tuker dengan apapun.

Dan 3 point di atas yang suka gua ‘sesali’ itu punya andil lho sampe kehidupan gua bisa seperti ini sekarang. Gua pernah kok merunut-runut, mencoba narik benang merahnya. Ternyata emang bener kalo semua kejadian itu pasti ada hikmahnya di baliknya. Kita gak pernah tau rencana Tuhan buat kita. Yang tadinya kita pikir itu sesuatu yang mengecewakan, ternyata kejadian itu bisa membawa kita ke sesuatu yang lain yang sangat membahagiakan di waktu yang akan datang.

Kalo gua dulu les piano terus, mungkin gua sekarang udah jadi pianis. Kalo gua les bahasa Inggris terus, mungkin gua udah jago ngomong Inggris. Kalo gua nerusin kuliah S2, pasti gua udah punya gelar S2 (ya iyalah…). Tapi kalo gua jadi pianis, gua pinter bahasa Inggris, dan gua bergelar S2, belum tentu (malah mungkin enggak) gua ketemu Esther. Dan itu berarti belum tentu ada Andrew disini.

Duh mana asik coba. Kalo gua gak ketemu Esther, gak ada yang nyiapin odol buat gua kalo mau gosok gigi dong? Hehehe. Dan mana rame kalo gak ada Andrew ya… Dia yang bikin gua ketawa setiap hari (kayaknya dia cocok lho ikutan Srimulat!). Yah kayak semalem aja contohnya. Kan sekarang gua yang nemenin Andrew tidur. Nah kalo udah mau tidur tuh dia gak pernah mau kalo gua mepet-mepet tidurnya ama dia (padahal ntar kalo udah pules ya, dia sendiri yang trus suka mepet-mepetin orang sampe gua tidurnya udah di pinggir ranjang banget).

Jadi seperti biasa dia bakal dorong-dorong gua sambil komplein: “Daddy minggiirrrr…. Daddy sanaaaa… Minggiiiirrrrr!!”

Sampe akhirnya ya udah gua minggir sambil balik badan ke arah tembok sambil ngomong: “Ya udah! Daddy kasih pantat aja!”

Eh gak dinyana, si Andrew malah histeris (biasa nih anak kan juga lebay!): “Gak mauuuuuu!!! Gak mauuuuu!!!”

Gua sampe mikir, duh lebay banget ya si Andrew. Dikasih pantat aja kok sampe histeris gitu.

Eh trus si Andrew lanjut lagi: “Kenapa Daddy mau kasih Andrew pantat? Andrew gak mau… Kan Andrew udah punya!”

Huahahahaha… Srimulat banget gak sih… πŸ˜›

Yah begitulah. Jadi buat apa gua kecewa dan menyesali apa yang gak gua lakukan di masa lalu? Gak perlu banget kan… Karena dengan gua gak melakukan hal-hal itu ternyata gua mendapatkan yang jauuuuhhh lebih baik… πŸ™‚

Daripada mikir ‘penyesalan selalu dateng terlambat’, lebih baik mikir ‘penyesalan itu gak ada gunanya’. Betul gak? πŸ˜€

PS. Jadi apa kesamaannya Mark Twain, Christina Aguilera, dan Srimulat? Kesamaannya adalah… mereka sama-sama namanya disebut di posting-an ini! πŸ˜› Huuuuuuuuu…. *mungutin duit-duit US$10-an yang dilemparin ama penonton*

PS lagi. Dedicated to Christina Aguilera: Ya sudahlah Tin, jangan disesali lagi kenapa dulu gak duet ama gua. Mungkin emang sudah takdir dan suratan ya…Β  Masih ada lain waktu dan kesempatan… Jangan sedih ya…

Iklan