The Expendables

Weekend ini bakal interesting nih soalnya ada 2 film yang bertolak belakang banget yang dijagoin di box office. Eat Pray Love yang cewek abis dan The Expendables yang cowok banget.

Bahkan sampe ada yang bikin trailer yang nulis kalo inilah saatnya buat para cowok-cowok (yang biasanya udah selalu nurut aja ngikutin ceweknya buat nonton film-film cewek) untuk menunjukkan kejantanannya dengan menonton The Expendables dan gak mau nonton Eat Pray Love. Hahaha.

Gua sendiri, karena gua cowok (dan karena dapet gratisan), tentunya gua nonton The Expendables dong! πŸ˜€

Β 

Dari nama-nama pemainnya udah keliatan banget ya film jenis apa ini. Sylvester Stallone, Jason Statham, Jet Li, Dolph Lundgren, Mickey Rourke, Eric Roberts, Randy Couture, Steve Austin, Terry Crews, plus Bruce Willis dan Arnold Schwarzenegger yang muncul cuma bentar banget. Siapa yang gak kenal sama nama-nama ini? Semua jagoan-jagoan film action tahun 90-an gabung jadi satu! Menarik banget ya. Dan film ini dibuat ceritanya untuk mengembalikan sejatinya film action ke dunia perfilman, yaitu film yang bener-bener nunjukin action tanpa banyak menggunakan special effect.

Ok ,sekarang kita menuju ke jalan ceritanya ya. Ceritanya sih sebenernya sederhana aja, tentang para tentara bayaran yang disewa oleh CIA untuk menumpas diktator yang merajalela di pulau Vilena di Amerika Selatan. Sebenernya dulunya negara ini tuh baik-baik aja sampe datenglah orang Amerika yang menunggangi si Jendral yang memimpin di sana dan memberlakukan sistem diktator. Pas awalnya Statham ama Stallone ke sana buat liat-liat situasi, kebetulan yang memandu mereka itu anaknya si Jendral, Sandra. Mereka udah berusaha ngajak Sandra untuk ikut mereka kabur dari Vilena, tapi Sandra gak mau. Sandra masih cinta ama negaranya dan masih berharap negaranya bisa berubah baik kembali kayak semula. Jadi ceritanya walaupun dia anaknya Jendral, tapi si Sandra ini gak mau ikut bapaknya, dia memberontak gitu.

Nah pas udah balik ke Amerika, si Stallone jadi kepikiran ama Sandra. Trus pas lagi ngobrol-ngobrol ama Rourke, Rourke cerita betapa nyeselnya dia karena orang yang dicintai waktu itu bunuh diri tanpa si Rourke berusaha untuk menyelamatkannya. Jadilah si Stallone mau balik ke Vilena demi menyelamatkan si Sandra. Dan tentunya temen-temennya gak membiarkan Stallone pergi sendirian dong… Mereka pergi rame-rame buat menumpas diktator di Vilena.

Spoiler ya? Yah film model begini mah gak ada spoiler-spoiler-an dah. Semuanya udah ketebak, gak ada twist, gak ada surprise. Action nya lumayan ok, walaupun gua tadinya berharap action nya akan lebih banyak dan lebih seru dari itu.

Jadi kesimpulannya gimana? Menurut gua film ini pangsa pasarnya buat orang-orang umur 25 tahun ke atas yang pernah mengalami masa-masa kejayaan aktor-aktor ini. Soalnya yang bisa menghargai film ini ya orang-orang yang emang mau nonton for the sake of the action dan juga for the sake of watching all of those guys barengan di satu film! Baru pertama kali nya kan ini (gua ada baca di internet, ada yang bilang kenapa kok baru sekarang ada yang bikin film dengan ngumpulin aktor-aktor ini… kenapa gak dulu-dulu pas mereka masih jaya-jayanya? Yah karena kalo dulu pas mereka masih jaya, gak bakal ada yang sanggup bayar lah buat ngumpuluin semua aktor sekaliber mereka di dalam 1 film, bisa berapa biaya produksinya… hehehe).

Buat anak-anak di bawah 25 tahun, gua rasa gak akan bisa merasakan kerennya film ini. Soalnya mereka udah didoktrinasi dengan segala macem film-film ber-special-effect yang canggih model kayak Avatar dan Inception.

Well, anyway, gak selalu special effect canggih itu bisa bikin film jadi lebih keren kan ya. Gak selalu special effect itu bisa bikin film jadi lebih greget. Contohnya aja film Clash of the Titans. Film ini yang versi aslinya dulu merupakan salah satu film yang sangat membekas di hati gua. Gua masih inget banget gimana deg-deg-an nya pas adegan Perseus lagi memburu Medusa. Dan Medusa nya pun serem! Trus abis itu gimana seru nya pas Perseus naik Pegasus mau ngejar waktu sebelum si Kraken makan putri rajanya. Asli lho waktu itu rasanya seruuu banget! Orang sampe penonton di bioskop waktu itu tuh pada tepuk tangan! Pertama kali nya tuh gua nonton bioskop dimana penontonnya pada tepuk tangan. Jadi pas Clash of the Titans dibikin ulang, gua bener-bener pengen banget nonton. Karena gua pikir pasti bakal lebih bagus dari versi aslinya kan. Eh ternyata enggak lho… Special effect nya boleh lebih bagus, tapi film nya gak jadi lebih seru! Gak dapet gregetnya! Malah cenderung datar menurut gua…

Yah balik lagi kalo masalah film sih tergantung selera masing-masing juga sih ya… Dan buat The Expendables, gua kasih nilai 7 deh… Demi nostalgia… Hehehe.

So… jangan lupa pada nonton ya weekend ini! πŸ™‚

PS. Gua baru ngeh lho tadi pagi pas denger iklan nya Eat Love Pray untuk kesekian kalinya. Julia Roberts ngomong begini: β€œI am going to Italy, India, and Bali”. Berasa aneh nya gak? Gua ulang ya: Italy, India, Bali. Hehehe. Gua jadi mikir, mungkin yang dulu si Nadine ngomong di ajang Miss Universe itu emang sesuai dengan pemikiran orang-orang tentang Indonesia ya… Indonesia is a beautiful city… Yang mungkin kalo diterusin jadi begini: Indonesia is a beautiful city, which is located in Bali, the beautiful country! Huahaha… πŸ˜›

PS tambahan (16 Agustus 2010). Wah banyak banget yang masuk blog ini karena nyari tentang The Expendables. Ada yang pake tambahan pertanyaan “Expendables gimana?” atau “Expendables bagus gak?”. Hmmm begini ya sodara-sodari (ternyata 40% yang nonton Expendables itu cewek lho!), kalo filmnya bagus atau gak itu kan tergantung selera masing-masing… bener gak? Tapi mari kita lihat fakta nya aja… The Expendables nomor 1 di Box Office lho!! Jadi… langsung aja ke bioskop, mumpung lagi tanggal merah kan… nonton The Expendables aja!! Abis upacara tentunya ya! Hehe πŸ™‚ *berharap bonus taun depan lebih gede lagi dari taun ini :D*

[tweetmeme source=”ArmanTjandra” only_single=false]

Iklan