It’s A Mall World After All

So far belum ada berita penting nih dari gua, jadi gua cerita hal-hal gak penting aja ya. Hehehe. Nerusin posting-an tentang fakta-fakta gak penting yang gua tulis bulan lalu, nah gua mau ngasih beberapa fakta gak penting lagi nih…. Dan kali ini fakta-fakta gak penting nya berkaitan dengan dunia favorit kita semua… Dunia Mall! Hahaha.

1. Gak ada supermarket di dalam Mal.
Dulu pas pertama kali kita baru pindah ke Santa Monica, pas nyari hotel, gua tentu salah satu kriteria nya harus deket ama Mal. Bukan karena gua cinta ama Mal ya, tapi karena supaya gampang kalo perlu beli-beli air minum atau barang kebutuhan sehari-hari lah. Intinya sih karena menurut pemikiran gua kalo deket Mal berarti deket supermarket. Bener kan? Di Indo, Mal mana yang gak ada supermarket nya… Kan gak ada. Tapi trus gua dikasih tau Esther kalo itu gak berlaku disini. Dan emang iya lho… Rata-rata Mal disini ternyata gak ada supermarket nya!! Aneh sekali (aneh buat gua sih maksudnya hehe). Ada sih mal yang ada supermarketnya tapi itu bisa diitung dengan jari 1 tangan (so far cuma tau 3 mal yang ada supermarketnya). Itupun supermarket nya cuma jual yang model kering-kering aja, jadi gak ada yang mentah-mentah kayak daging atau ikan. Rata-rata supermarket itu berdiri sendiri, di gedung sendiri, terpisah dari yang lain.

2. Dan gak ada gym di dalem Mal!

3. Rata-rata parkir di Mal itu gratis. Tapi ada juga lho yang parkirnya bayar. Biasanya paling 2-3 jam pertama gratis. Di atas itu? Bayarnya mahal banget! Nah ini gak bagus buat kita para penggemar Mal. Mana cukup coba kalo kita jalan di Mal cuma 2 jam? Gak mungkin kan ya… Nah kalo Mal model begini biasa kalo kita makan di restoran atau nonton di bioskop bisa minta parking validation. Jadi tiket parkir nya kita kasih ke restoran atau mesin di bioskop untuk dikasih validation buat dapet tambahan jam parkir gratis. Untuk makan di restoran biasa dapet tambahan 1 jam gratis, sedangkan kalo nonton di bioskop bisa dapet 3 jam tambahan dengan bayar sejumlah uang tapi murah. Tapi kalo makannya di food court ya gak bisa dapet validation… So bersiap-siaplah untuk bayar parkir yang mahal! Hehehe 😛 Ini penting diinget nih buat yang kalap belanja karena ada Sale. Belanjaannya boleh dapet murah, tapi kalo jatohnya bayar parkirnya mahal, ya sama juga bohong dong ya? 😛

4. Seperti yang gua tulis di postingan yang dulu kalo disini gak ada tukang parkir, yang juga gak ada tuh adalah petugas karcis parkir. Jadi kalo masuk ke parkiran Mal yang parkirannya gak gratis, kita pas masuk harus ngambil tiket dulu. Dan kalo mau pulang, jangan lupa bayar dulu tiket parkir nya di mesin yang udah tersedia. Baru bisa keluar.

5. Kalo diliat dari film-film kan kalo disini tuh kalo abis makan di foodcourt kita harus beresin sendiri ya… Tapi ternyata gak selalu harus kita yang beresin sendiri lho kalo udah kelar makan. Liat-liat foodcourt nya. Kalo foodcourt nya itu pake piring kertas/styrofoam, nah ini kalo kelar makan harus kita beresin sendiri. Buang sendiri ke tempat sampah. Tapi ada juga foodcourt yang pake piring porselen. Kalo foodcourt model begini kita gak perlu beresin sendiri. Abis makan ya tinggal aja di meja, ntar ada petugasnya yang bersihin meja kita. Yah model kayak di Indo lah…

6. Masih tentang foodcourt, kalo mau beli makanan biasa akan ditanya ‘for here or to go?’. Jadi disini kalo beli buat dibawa pulang alias dibungkus, istilahnya ‘to go’ bukan ‘take away’ kayak yang biasa kita pake di Indonesia. Gitu juga kalo kita udah makan tapi gak abis trus sisanya kita mau bawa pulang, kita bilangnya minta ‘to go box’. Lucu ya, sama-sama berbahasa Inggris, tapi beda istilah… 🙂

7. Satu lagi yang istilahnya beda yaitu lift, kalo disini disebutnya elevator.

8. Mal disini rata-rata paling cuma 2-3 lantai. Gak ada mal yang sampe tinggi-tinggi kayak mal-mal di Indo. Kebanyakan malah mal-mal disini bisa dibilang kecil, yah apalagi kalo dibanding ama mal-mal Indo yang kayak GI atau Senayan City gitu ya…

9. Nama mal gak pernah disingkat-singkat kayak kita biasa nyingkat nama-nama mal di Indo, misalnya PS, PIM, PI, GI, MOI. Kalo disini contoh nama mal nya Foxhill Mall, Beverly Center, Westside Pavilion… Gak pernah disingkat jadi FM, BC, WP…

10. Yang paling enak kalo belanja disini tuh ya karena boleh balikin barang alias retur! Kalo kita nyoba baju di toko kan biasa jatohnya pasti keliatan bagus ya, tapi kadang setelah dipake di rumah kok jadi gak gitu bagus… Jangan salah lho itu akal-akalan toko nya tuh, dari mulai cermin nya sampe tata cahaya nya, supaya emang keliatannya jadi bagus. Nah tapi gak perlu khawatir, kalo disini mah tinggal balikin aja ke toko nya, ntar juga dibalikin duit kita. Asik kan… Biasanya kita dikasih 30 hari buat balikin barang gini. Ini juga menguntungkan buat kita kalo pas kedatengan banyak tamu. Udah dua kali kita beli kasur angin pas lagi banyak yang dateng nginep, setelah pada pulang ya kasurnya kita balikin aja, jadi gak menuh-menuhin lemari buat nyimpen kan… Hahaha. 😛

Oh ya, satu lagi nih, ternyata bukan orang Indo doang yang gila mal! Orang Amerika (well ya at least orang LA deh) juga!! Hari Jumat kemaren ada mal baru dibuka di Santa Monica, namanya Santa Monica Place (Setelah direnovasi selama 2 tahun dengan menghabiskan biaya sebesar US$ 265 juta! Padahal mal ini cuma 3 lantai tinggi nya dan luasnya 524 ribu square feet yang mana itu gak sampe 10% nya Grand Indonesia yang luas nya sekitar 6,9 juta square feet, padahal pembangunan GI ‘cuma’ menelan biaya US$242 juta!), dimana ribuan orang sampe ngantre pas grand opening! Bahkan ada yang sampe rela udah ngantri dari malem sebelumnya (jadi nginep gitu)! Gile ya… Jadi penasaran pengen liat mal nya kayak apa, walaupun gua cukup yakin kalo mal nya paling ya begitu-begitu aja… Hahaha.

Ya sudahlah, cukup sekian info gak penting dari gua… 🙂

[tweetmeme source=”ArmanTjandra” only_single=false]

Iklan