Thanksgiving Day

Happy belated Thanksgiving Day, all!

Hehehe telat ya ucapannya. Abis baru sempet nulis nih. πŸ™‚ Liburan Thanksgiving kemaren ini (dari Kamis sampe Minggu) kita emang gak kemana-mana karena ada temen yang dateng dari SF dan nginep di rumah kita. Jadi kita jalan-jalannya seputar LA doang. Yang pasti ya tentu acaranya adalah makan-makan, shopping-shopping, makan-makan, dan shopping-shopping! Hahaha. Seru abis dah pokoknya… πŸ™‚

Hari Thanksgiving nih selalu jadi hari yang spesial buat gua. Emang sih tiap hari juga kita harus selalu bersyukur kepada Tuhan, tapi di hari Thanksgiving ini gua lebih berasa gimanaaaa gitu… Soalnya gua selalu teringat lagi 3 tahun yang lalu.

Tepat di hari Thanksgiving, 3 tahun yang lalu, pertama kalinya gua mendaratkan kaki gua di Amerika ini dengan perasaan campur aduk. Ya seneng karena gua dari dulu selalu pengen ke Amerika, tapi juga serem dan takut karena gua gak punya kerjaan kan… Tapi ya Tuhan emang Maha Baik, kita dikasih jalan dan gak perlu lama-lama nunggu, gua bisa dapet kerjaan.

Dan gak berasa aja, tau-tau udah 3 tahun gua tinggal disini. Dan walaupun udah 3 tahun, tiap kali gua inget-inget lagi ke tahun 2007, gua masih suka amazed sama kenekadan kita waktu itu. Kok bisa-bisanya ya kita nekad abis, ninggalin Indonesia untuk mulai kehidupan baru lagi di sini. Hehehe.

Anyway, setelah 3 tahun disini, banyak orang yang tanya ke gua: betah gak tinggal di Amerika?

Yah buktinya sampe 3 tahun, gua masih disini juga… Berarti betah dong ya? Hehehe. Yah setelah 3 tahun, udah lumayan bisa adaptasi sih. Nyetir udah gak masalah, udah paham sama rambu-rambu dan peraturan lalu lintas sini yang bejibun itu. Kangen ama keluarga, bisa video chat pake Skype. Makanan pun gak masalah, di LA juga gudangnya makanan enak. Rasanya makanan apapun juga ada disini. πŸ™‚

Nah satu-satunya yang masih jadi kendala tuh adalah masalah komunikasi.

Walaupun udah 3 tahun disini, ternyata kok bahasa Inggris gua belum bisa cas cis cus juga ya. Hehehe. Emang sih gua berasa udah banyak kemajuan. Dulunya kan bahasa Inggris gua parah abis.

Gak percaya kalo bahasa Inggris gua parah? πŸ˜›

Tau gak sih, dulu gua kalo mau ngomong β€˜you’re welcome’ (yang versi rada cepet ya) itu suka beribet lho. Hahaha. Beneran… Cuma ngomong gitu aja ribet lidah gua. πŸ˜› Trus gua suka bingung kalo orang nyapa sambil tanya β€˜how’s it going’ atau β€˜what’s up’ itu mesti dijawab apa? Belum lagi suka gak gitu nangkep kalo dengerin orang ngomong. Jadi kalo lagi meeting tuh gua bawaannya nervous, takut gak ngerti pada ngomong apa trus tiba-tiba kalo gua ditanya kan mampus gua…. πŸ˜› Dan gua sangat-sangat menghindari yang namanya ngomong di telpon. Ya karena suka gak nangkep yang diomongin. Denger langsung aja susah apalagi kalo di telpon… Tambah susah kan? Kalo urusan non-kantor emang biasa gua selalu minta tolong Esther kalo bagian harus telpon-menelpon. Lha kalo di kantor gimana… Kan gua gak bisa nyuruh Esther ya? πŸ˜› Jadi gua tuh ada perlu apa-apa sama orang selalu lewat email, gak pernah berani nelpon. Hehehe.

Sekarang, setelah 3 tahun, ya udah berani ngomong di telpon lah kalo di kantor (walaupun kalo urusan non-kantor tetep merasa mendingan minta tolong Esther aja! Hahaha). Ngomong β€˜you’re welcome’ juga bisa lebih cepet tanpa beribet lidahnya (gitu aja bangga… haha). Tapi tetep aja ya kalo mau ngomong yang panjang-panjang suka susah rasanya! Hehehe. Entah kudu berapa tahun ya buat gua untuk bisa lancar berbahasa Inggris. πŸ˜› Eh tapi kaco-kaco gini bahasa gua, gua udah beberapa kali ngasih training session lho disini, seharian pula! Huahaha. Moga-moga gak pada pusing yang ikutan kelas training gua waktu itu. πŸ˜›

Selain masalah bahasa, masalah topik pembicaraan pun jadi kendala buat gua. Orang-orang sini tuh kalo ngobrol suka ngomonginΒ football dan politik. 2 hal yang gua sama sekali gak ngerti! πŸ˜€ Yah bisa sih sebenernya kalo mau belajar, tapi apa daya kemauan belum ada. Hahaha. Jadi kalo pas lagi ngobrol bareng, gua lebih banyakan jadi pendengar dah daripada ikutan nimbrung ngobrol. πŸ˜›

Yah walaupun tetep ada kendala-kendala, tapi gua happy kok tinggal disini… πŸ˜€

Jadi kesimpulannya apa? Yah gak ada apa-apa sih. Cuma mau bersyukur aja atas semua yang udah dikasih Tuhan ke gua selama ini…

Dan kalo ditanya bakal sampe kapan kita tinggal di Amerika? Gua terus terang gak tau sampe kapan… Yang gua tau tuh makan roasted turkey pake gravy dan cranberry sauce itu enak banget, tapi kalo makan kebanyakan jadi eneg. Itulah kenapa kita makan turkey cukup cuma setaun sekali aja, ya pas Thanksgiving Day. Gak nyambung ya… Hehehe.

Iklan