Tradisi Natal

Hari Natal selalu jadi hari yang spesial buat gua. Rasanya beda aja gitu dibanding hari-hari yang lain.

Dari kecil juga keluarga gua selalu ngerayain Natal. Walaupun bukan berasal dari keluarga Nasrani, tapi entah kenapa keluarga besar bokap dan nyokap selalu ngerayain Natal. Jadi setiap Natal, kita pasti ngumpul semua keluarga besar. Dan di pohon Natal udah terdapat banyak kado-kado. Seru banget rasanya. Dan tentunya sangat menyenangkan.

Entah karena emang awalnya dari situ, atau dari mana, gua sejak kecil udah bercita-cita (iya, gua kalo mikir emang suka kejauhan), ntar kalo gua udah punya keluarga sendiri, gua akan meneruskan tradisi ngumpul-ngumpul pas Natal itu. Gua akan ngundang keluarga gua untuk ngumpul di rumah gua. Kita makan-makan trus ya disambung acara buka kado bersama.

Cita-cita itu semakin kuat setelah kita beranjak gede ternyata emang tradisi ngumpul-ngumpul keluarga besar di hari Natal itu gak berlanjut. Sepupu-sepupu gua udah pada sekolah ke luar negeri. Kita juga udah pindah ke Jakarta, sementara kakek nenek gua masih di Surabaya. Jadi paling ya cuma di keluarga inti aja kalo Natal kita kadang pergi makan bareng. Masang pohon Natal itu pun gua yang maksa, kalo gak sih… tradisi pasa pohon Natal juga bakal hilang.

Sampe akhirnya cita-cita gua itu pun tercapai di tahun 2005. Itu adalah Natal pertama setelah gua married. Kita ngundang keluarga gua dan keluarga Esther untuk makan-makan di rumah kita trus disambung acara buka kado. Duh rasanya seneeeeng banget gua! Waktu itu Andrew masih bayi, jadi dia belum bisa ikutan buka kado. Jadi Natal tahun 2006 yang lebih seru lagi, karena si Andrew udah bisa buka ikutan buka kado. Lucu deh, gua masih inget banget tuh, si Andrew yang jadi seksi sibuk ngebagiin kado-kado ke orang-orang yang lain. Duh senangnya gak bisa dilukiskan dengan kata-kata. Yah gimana gak seneng, impian gua sejak kecil dulu akhirnya tercapai. Di hari Natal yang emang adalah hari raya favorit gua, gua bisa ngumpul bersama orang-orang yang gua cintai, sambil ketawa-ketawa… Pokoknya happy banget deh!

Tapi ternyata cuma berlangsung 2 tahun dan tradisi itu berhenti lagi. Yah apalagi kalo bukan karena kita pindah ke US. πŸ˜›

Karena Andrew jadi nya gak bisa merasakan dan menikmati tradisi ngumpul dengan keluarga besar pas Natal, jadinya kita mengenalkan tradisi lain buat Andrew, yaitu tentang Santa Claus.

Gua sendiri sih sejak kecil gak pernah mengalami fase percaya kalo Santa Claus itu beneran ada. Gua tau itu cuma bohongan. Gua tau kado-kado Natal itu semua dari bonyok gua, dari om tante gua, dari kakek nenek gua. Bukan dari Santa Claus.

Tapi gua pikir, gak apa lah Andrew percaya adanya Santa Claus, biarin dia punya kebahagiaan dalam bentuk lain yaitu menunggu-nunggu hadiah dari Santa Claus. Biar dia merasakan magical nya hari Natal.

Jadi sejak Natal tahun 2007, selalu ada kado buat Andrew yang berasal dari Santa Claus.

Dan tahun ini, kita ngajarin dia buat nulis surat ke Santa Claus. Udah berhari-hari menjelang Natal dia udah super excited Santa Claus mau dateng. Semalem aja dia semangat banget untuk nyiapin kue dan susu buat Santa Claus. Trus sebelum tidur, kita ngintip jendela dulu ngeliat ke langit. Si Andrew udah tau kalo Santa Claus bakal dateng naik sleigh ride yang ditarik ama reindeer yang pada terbang. Dia ngeliatin ke langit sambil senyumnya mengembang gitu. Trus gua bilangin kalo Santa Claus datengnya ntar tengah malam pas anak-anak udah pada tidur. Trus si Andrew langsung sambil tersenyum bilang kalo gitu dia harus tidur sekarang. Duh lucu banget dah ngeliatnya…. πŸ™‚

Pas dia lagi ngintipin jendela ngeliat ke langit karena pengen ngeliat Santa Claus itu udah pengen banget gua foto lho. Soalnya asli keliatan nih anak senengnya tiada tara gitu. Tapi gua gak mau ngerusak moment nya dah. Masa gua bilang, eh tunggu-tunggu… Daddy foto dulu ya! Hahaha. Jadi ya udah gua rekam di otak gua sendiri aja dah… πŸ˜€

Seneng banget dah ngeliat Andrew sangat seneng menyambut Natal. Gua jadi inget pas masa kecil gua dulu. Gua juga selalu sangat excited pas mau Natal (sampe sekarang juga masih sih).

Dan tadi pagi pas dia ngeliat ada kado gede dari Santa Claus, waaaa bukan main girannya si Andrew! πŸ™‚ Rasa cape gua pas nenteng mainan itu dari toko nya ke rumah terbayarkan sudah (gile, cape juga tuh ngegotong kardus segede bagong gitu jalan kaki dari toko nya ke rumah)! Hehehe.

Moga-moga Andrew juga punya kenangan Natal yang indah di masa kecilnya… Kayak gua dulu… πŸ™‚

Ada yang mau ikutan berbagi cerita tradisi Natal di keluarga kalian?

PS. Oh iya, ada satu lagi tradisi Natal kita sejak kita pindah ke US. Disini nih kalo hari Natal rata-rata pada tutup. Mal udah pasti pada tutup. Restoran pun banyak yang tutup. Nah ada 1 restoran yang buka di hari Natal dan gak jauh dari gereja kita. Yaitu… Sizzler! Hahaha. Jadilah udah jadi tradisi nih buat kita kalo hari Natal, pulang gereja, kita bakal makan-makan di Sizzler… πŸ™‚

PS terakhir. Cuma buat iseng-iseng doang, ada kuis kecil-kecilan nih. Berhubung tanpa disangka-sangka ternyata kok taun ini kado yang numpuk di bawah pohon Natal kita banyak juga ya… Nah ayo ada yang mau nebak gak, ada berapa jumlah kado (kartu Natal, boneka, dan toples permen yang ada di foto gak diitung sebagai kado ya) yang tergeletak di bawah pohon Natal gua? Sebagai sedikit clue, ini gua pasang fotonya…

Kadonya ada yang ketumpuk-tumpuk, jadi gua gak yakin semuanya keliatan di foto ini. Jadi emang kalian kudu nebak deh… πŸ™‚

Hadiahnya boneka Mickey Mouse bulet yang lagi nyamar jadi Santa’s elf ini…

Siapa aja boleh ikutan nebak (asalkan punya alamat di Indonesia untuk pengiriman hadiah), tapi 1 orang cuma boleh nebak sekali aja ya. Tebakannya ditunggu sampai tanggal 28 Desember jam 3 sore WIB (alias tanggal 27 Desember tengah malam disini) aja ya, tapi hadiahnya bakal dikirimnya ntar bulan Januari ya, soalnya nitip ama cici gua buat dibawa pulang Indo! πŸ˜€

Merry Christmas ya buat semua yang merayakan!! πŸ™‚