There Is Always A First Time For Everything

Gua dong… tadi abis main bowling!! πŸ˜€

Huahaha… Pasti pada mikir, duileeee gitu aja bangga! πŸ˜›

Yah gimana gak bangga dong… Ini pertama kalinya gua main bowling lho! Telat banget ya?

Tapi ya emang begitulah gua. Rasanya banyak banget telatnya. Orang mah udah main bowling dari kapan tau, gua baru ini pertama kalinya main. Norak. Hahaha.

Yah emang norak, tapi emang harus ada yang pertama kali untuk segala sesuatunya kan? Dan pengalaman pertama selalu seru ya. πŸ˜€ Yup… gua merasa main bowling ternyata seru. Hehehe. Padahal dulu-dulu gua pernah lho sekali ikutan temen-temen gua ke tempat bowling. Tapi temen-temen gua main, gua milih nontonin aja. Gua dulu gak merasa pengen ikutan main. Antara males belajar hal baru dan juga takut malu-maluin. Hahaha. Mungkin emang kalo ABG ya begitu ya. Begini malu, begitu malu. Kalo sekarang udah tambah tua (tadinya mau nulis udah tua tapi kok gak rela… :P), ternyata urat malu emang semakin menipis. Bodo banget dah mau mainnya kayak gimana. Gak ada malu-malunya! Hahaha.

Dan tentu ini juga jadi pengalaman pertama nya Andrew main bowling. Seneng banget dia!

Dan gua baru tau lho kalo kita bawa anak kecil, lane yang buat anak-anak itu got nya (tau kan di pinggiran lane ada semacem got yang mana kalo bola kita ngegelinding ke situ ya gak bakalan ada pin nya yang jatuh) itu dipagerin! Jadi untuk anak-anak, bolanya gak mungkin masuk got. Trus yang gua juga baru tau, buat anak kecil yang belum kuat ngayun bolanya, juga disediain luncurannya (duh gua gak tau lah istilahnya, liat aja di foto di atas yang sebelah kanan itu ya). Jadi bolanya tinggal diluncurin dari atas gitu. πŸ˜€

Eh udah pada tau ya? Gua doang yang baru tau ya? Ah masa sih… Pasti ada dong yang baru tau kayak gua? Kalo ada… kasih tau ya… Biar kita bisa toss dulu! Huahaha *apaaa coba!* πŸ˜›

Anyway, ngomongin pengalaman pertama yang telat, gua jadi inget ama 2 pengalaman pertama gua yang telat yang lain yang cukup membekas di hati.

Buka aib nih ceritanya…. Tapi gua gak malu kok, kan kayak tadi gua tulis, udah semakin tua, rasanya udah gak ada urat malunya lagi.. Hahaha.

Yang pertama tuh tentang pengalaman pertama…. naik sepeda motor!

Kata ‘naik’ disini dalam artian membonceng ya. Bukan nyetir lho! Boro-boro deh nyetir sepeda motor, wong naik sepeda aja gua gak pernah! Hihihihi. (Kayaknya boleh masuk daftar nih, untuk dijadiin pengalaman pertama selanjutnya… belajar naik sepeda! Barengan ama Andrew kali ya… :P)

Jadi emang di keluarga gua tuh gak pernah ada yang punya sepeda motor. Pas kuliah pun di saat gua banyak temen yang naik sepeda motor, tapi tiap kali mau pergi bareng, mereka selalu ngumpul ke rumah gua dan ntar pergi barengan naik mobil gua. Jadi emang gak pernah ada kesempatan buat gua untuk naik sepeda motor.

Sampe pas gua udah kerja, waktu itu sekitar umur 23-an gitu deh, pas lagi ngaudit di Batam. Perginya bertiga dan yang dua lagi itu cewek. Nah biasa kalo lembur, kadang kita suka bosen ama makanan di kantor, jadi kita suka mau pergi makan keluar. Dan biasa kita naik angkot. Entah kenapa malem itu kok bisa-bisanya gak ada angkot! Sementara tau sendiri auditor kayak apa. Kan kudu cepet-cepet aja bawaannya, soalnya kerjaan masih banyak. Jadilah temen gua (yang cewek itu) menyarankan untuk naik ojek aja! Dan disetujui dengan sepenuh hati ama temen gua yang lain yang cewek juga.

Mampus lah gua! Gua mau nolak gak enak ati karena gua yang junior. Lagian masa gua cowok kok gak berani naik motor sih? πŸ˜›

Tapi beneran lho gua takut. Mikir naik motornya gimanan aja gua gak tau. Huahaha. Gelo banget ya. πŸ˜› Trus ntar gua pegangannya gimana? Masa ngerangkul abang ojeknya sih? Duh gak banget kan ya? Tapi kalo gak pegangan, ntar kalo jatoh gimana? Hihihi. Tapi beneran lho gua parno banget waktu itu.

Akhirnya gua nyuruh temen-temen gua naik dulu, gua naik belakangan, biar gua yang di paling belakang. Dan pas udah duduk, baru gua nyadar kalo di belakang dudukan itu ada kayak besi yang bisa jadi pegangan ya? Entahlah itu besi sebenernya gunanya apa. Tapi ya waktu itu gua jadiin pegangan aja. Yang penting, gua selamat nyampe di tempat tujuan kok. Walaupun pas pulangnya, kejadian yang sama terulang lagi. Dan gua deg-deg-an mampus selama di perjalanan. Hihihi.

Tapi sejak pengalaman itu, gua jadi berani tuh dibonceng temen naik motor. Gua pernah kalo gak salah 2 kali diboncengin temen gua naik motor nya. Cuma temen gua abis itu ngoceh-ngoceh, katanya gak enak ngeboncengin gua. Berat katanya. Soalnya gua gak bisa ngikutin arah motornya. Hehehe. Yah maklumin aja dah ya… πŸ˜› Setelah dua kali itu, temen gua gak pernah ngajakin pergi naik motornya lagi. Hahaha. πŸ˜€

Cerita yang kedua tuh adalah pengalaman pertama… masak mi instan!

Tau gak umur berapa gua pertama kali masak mi instan sendiri? Umur 24 tahun! Huahaha.

Yah tapi balik lagi jangan salahkan gua dah ya… Kalo selama ini di rumah selalu ada pembantu ya masa gua dengan niatnya masak mi instan sendiri sih? Istilahnya, kalo bisa nyuruh kenapa gak nyuruh? Ya gak? Huahaha. Emang sih gua ini anak yang manja… πŸ˜› (Eh btw walaupun dulu gua anak manja, toh akhirnya gua bisa mandiri juga kan sekarang? πŸ˜€ *membela diri*).

Nah ceritanya waktu itu gua lagi-lagi dalam perjalanan dinas. Waktu itu gua udah gak jadi auditor lagi. Gua kerja di satu perusahaan kecil yang kurang bonafid. Nah kita dinas ke Surabaya tuh nginep di ruko, di atas kantor! Gua pergi berdua ama bos gua. Dan pas pagi, pas sarapan, gua dikasih sebungkus mi instan aja gitu ama bos gua. Dan disuruh masak sendiri! Gak ada pembantu di sono! Mampus!

Gua mana tau gimana cara masaknya? Nyalain kompor aja gua gak pernah. Yah walaupun gua bisa lah pada akhirnya nyalain kompor, tapi gua mana tau apinya harus segede apa untuk masak mi instan nya? Trus mesti berapa lama masaknya? Duh stres banget dah pokoknya. Dan hasilnya tentu saja gagal! Kayaknya kurang mateng dah… Dan saat itu juga gua langsung memutuskan untuk pindah nginep ke rumah kakek nenek gua aja, dimana ada pembantu disitu! Huahahaha.

Tapi sekarang sih gua udah jago lho masak mi instan. Diajarin Esther. Hahaha. Udah gape dah masaknya! Boleh diadu! πŸ˜›

Ada yang mau ikutan cerita tentang pengalaman pertama yang telat juga gak? Ayo dong, jangan malu-malu… Biar gua ada temennya… Hahaha.

PS. Eh iya, ada satu lagi nih. Minggu lalu adalah pengalam pertama kalinya gua makan… ketoprak! Huahaha. 17 tahun lho gua tinggal di Jakarta, gak pernah sekalipun makan ketoprak. πŸ˜› Malah udah di LA malah makan ketoprak. Dan ternyata ketoprak itu enak juga ya? πŸ˜€

Iklan