Do You Know Part 5

Kembali lagi kita berjumpa di edisi ‘Do You Know’. Tapi kali ini edisinya rada beda nih. Kalo biasanya gua ngebandingin antara apa yang gua liat disini (Los Angeles) dan gak pernah gua liat sebelumnya di Jakarta, kali ini gua mau ngebandingin apa yang gua liat/alami disini yang ternyata gak sesuai dengan bayangan gua tentang sebua kota besar dan terkenal yang namanya Los Angeles ini.

Siapa sih yang gak kenal ama LA? Kota dimana Hollywood dan Beverly Hills berada. Tempat tinggal para bintang-bintang film ternama. Kota yang sering dijadiin setting di film-film Hollywood. Kota besar di negara maju yang namanya Amerika itu?

Tapi ternyata… LA itu gak seindah yang keliatan di film-film. At least gak seindah dan sekeren yang ada di bayangan gua. 😀

1. Bangunannya tua-tua

Jangan dibayangkan karena Amerika adalah negara maju jadi bangunan disini pada serba modern. Enggak! Bangunannya banyak yang tua-tua. Mall dan restoran-restoran pun kebanyakan bangunannya tua. Kalah keren deh ama Mall dan restoran-restoran Indo. Ini gua ngomong in general ya. Ya tentu ada Mall dan restoran yang keren disini. Tapi overall, kebanyakan pada bangunan tua.

Bahkan, disini pun ada area yang pertokoannya selain tua juga kumuh lho. Model kayak di daerah Koreatown atau di Downtown, banyak pertokoan yang rada kumuh model kayak Mangga Dua pasar pagi atau Asemka gitu. Beneran, gua gak bohong! Hihihihi.

2. Bus sekolah

“Bus sekolah yang kutunggu… Kutungguuuu… Tiada yang datang!”
Ada yang tau gak lagu itu? Sekali lagi, berbahagialah dirimu yang gak tau lagu itu! Huahaha. Aduh kenapa pula ya belakangan gua jadi suka nyanyiin lagu-lagu jadul ya disini? Jadi berasa tua banget…  😛

Tapi emang bener… Di sini mau nunggu bus sekolah? Ya gak ada yang dateng! Padahal kalo kita ngeliat di pilem-pilem kan biasanya kalo anak-anak mau pergi sekolah ya naik bus sekolah kan ya? Ternyata itu hanya berlaku di kota-kota lain di Amerika tapi gak di LA! Aneh? Banget! 😛 Orang temen kantor gua yang asalnya bukan dari LA juga merasa aneh kok kenapa kalo di LA kok gak ada bus sekolah. Hahaha.

Jadi kalo di LA, untuk public school nya, bus sekolah itu hanya disediakan untuk anak-anak special needs aja. Atau kalo lagi mau pergi field trip, baru deh pake bus sekolah. Sementara untuk hari-hari biasa ya ortunya kudu nganterin sendiri anak-anaknya. Jadi ya sama kayak di Indo, kalo pagi-pagi, di depan sekolah ya macet lah, penuh mobil-mobil yang nganterin anak-anak sekolah.  Makanya gua milih mendingan jalan kaki daripada nyetir. Pusing nyari parkirnya kalo nyetir mobil. Enakan jalan kaki sekalian olah raga…

3. Gelandangan

Sekali lagi karena Amerika negara maju, kirain mah masyarakatnya makmur ya. Ternyata gak juga. Ada banyak gelandangan lho disini! Yah walaupun gak selalu ngeliat karena mereka berpindah-pindah, tapi once in a while kalo lagi jalan pasti kita ada ngeliat 1 atau 2 orang gelandangan yang tidur di trotoar. Emang sih mereka gak mengganggu, mereka gak minta-minta duit ke kita, pokoknya mereka ya diem aja lah. Tapi kan tetep aja rasanya gak enak ya kalo lagi jalan ngeliat ada gelandangan gitu. Kita kan gak tau mereka kapan terakhir mandi, takut mereka bawa kuman-kuman kan…

4. Kendaraan umum

MRT? Subway? Boro-boro! Gak ada!! Kalah ama Singapur ya. Kalo kereta sih ada, tapi gak mencakup seluruh wilayah LA. Kita yang tinggal di daerah West LA sini gak dilewati kereta. Jadi kendaraan umumnya cuma ada bus. Bus nya pun payah, gak selalu tepat jadwal datengnya.

Padahal LA itu kan gede banget ya. Tapi gak ada kendaraan umum yang memadai. Jadi buat yang jalan-jalan kemari, emang kudu nyewa mobil dan nyetir sendiri. Kalo mau ngandelin kendaraan umum sih bakalan gak nyampe-nyampe.

5. Macet

Dan sama masalahnya kayak Jakarta, karena fasilitas kendaraan umumnya kurang memadai, jatohnya semua orang nyetir sendiri yang mana mengakibatkan kemacetan parah!

Siapa bilang di Amerika gak ada yang namanya macet? Silakan pergi ke LA, di rush hours, itu yang namanya freeway bakal stuck. Macetnya ampun-ampunan! Beneran macetnya gak kalah lho ama macetnya Jakarta. 😛 Makanya kita sampe bela-belain beli condo yang meskipun mungil tapi mahal banget, tapi yang penting deket kantor, jadi gak perlu kena macet-macetan di freeway pas jam pergi dan pulang kantor.

6. Polisi

Emang sih polisi disini taat hukum dalam artian gak bisa disuap. Tapi… polisi disini juga suka ngumpet lho! Ampun dah! Kirain mah cuma polisi Jakarta yang suka main petak umpet ya. Jadi kudu ati-ati deh kalo nyetir disini. Gua udah 2 kali ketangkep polisi karena polisinya ngumpet. Yah emang gua salah juga sih melanggar rambu lalu lintas, tapi mbok ya gak usah ngumpet-ngumpet gitu ya. Kalo gua ngeliat ada polisi kan gua pasti patuh ama rambu-rambu. Hihihihi.

Belum lagi kalo lagi jalan jauh di freeway. Kayak kalo nyetir ke SF gitu. Nah namanya juga nyetir di freeway, lama-lama gak berasa pasti jadi tambah ngebut kan. Kudu ati-ati banget nih. Kalo bisa kalo nyetir di freeway jangan sampe kita jadi yang paling depan. Kudu ngikutin mobil-mobil lain. Biasanya ntar dari yang pada ngebut-ngebut, tau-tau bisa pada pelan… Kalo tiba-tiba mobil-mobil di depan kita tiba-tiba pada pelan, pasti di depannya lagi ada yang lagi ketangkep polisi karena ngebut! Hihihihi.

Ngomongin polisi, gua jadi inget pas bokap gua lagi main kemari. Kita lagi jalan-jalan di Rodeo Drive, Beverly Hills. Pas ngeliat ada polisi disono. Bokap gua pun jadi pengen minta foto. Kan Beverly Hills cop kan terkenal gitu, dulu kan pernah sampe dijadiin film (Eddie Murphy yang main kalo gak salah ya), jadi bokap gua pengen foto ama Beverly Hills cop yang asli. Eh pas bokap gua ngomong ke polisinya, dia gak mau lho diajak foto, katanya dia lagi tugas, mau ngejar orang. Yah udah dong, bokap gua udah mau pergi. Eh pas bokap gua udah mau pergi, dia manggil bilang ya udah kalo mau foto boleh tapi kudu cepetan. Hihihihi. Gaya tuh polisi pake sok sok jual mahal dulu. 😛

7. Salju

Mungkin udah banyak yang tau, tapi ternyata ada juga yang belum tau, soalnya pas gua cerita tentang Natal, ada yang komen nanya apakah bakal white Christmas disini. Mungkin emang bayangan banyak orang, kalo yang namanya di Amerika ya pasti bersalju ya. Tapi di LA, gak bersalju sodara-sodara. Di kotanya ya maksud gua. Kalo mau nyari salju harus ke arah pegunungan (nyetir sekitar 2 jam-an lah). Kalo di kotanya, pas Winter cuacanya paling dingin paling 5 derajat ya (pas subuh-subuh gitu), dan suhu rata-rata kira-kira sekitar 13-15-an derajat lah.

Bahkan kalo lagi Summer, disini panasnya bisa ajubile lho. Bisa sampe 40 derajat Celcius! Makanya gak heran kalo tinggal disini bukannya malah jadi putih, tapi malah item-item kulitnya. Gosong! Hahaha.

Kalo bule sih emang kulitnya pada dasarnya bagus ya. Kalo kena matahari jadi tanned gitu bagus warnanya. Dan kalo pas udah gak Summer, mereka jadi cepet balik putih lagi. Lha kalo kita kulit Asia… pas Summer yang ada jadi gosong semua! Hihihihi. Bukti nyatanya ya si Andrew tuh. Dulu sebelum pindah kemari tuh dia putih lho. Tapi sejak disini, apalagi sejak sekolah (karena kan tiap hari jalan pulang pergi sekolah, belum lagi pas main-main di sekolah), jadi item gosong.  😛 Gua sampe suka mikir, duh ini anak, pindah ke Amerika kok malah jadi item gosong gini. Berasa kayak pindah ke Afrika aja… 😀

Hmmm ya udah lah segini dulu, udah panjang nih tulisannya. Intinya cuma mau ngasih tau aja kalo sebenernya tinggal dimana-mana ya sama aja ya. Pasti ada plus ada minusnya. Dan kadang, kenyataan emang gak selalu seindah kayak yang kita bayangkan ya… Beneran lho pas gua pertama kali nyampe disini gua merasa… yaaahhh kok ternyata LA kayak gini doang, gak keren… Hahaha. 😀

PS. Seperti biasa, kalo mau baca ‘Do You Know’ yang edisi-edisi sebelumnya silakan klik disini: part 1, part 1.5, part 2, part 3, part 4.

Iklan