Bulan Maret Ini…

Minggu Pertama

Gua dapet surat kalo SIM gua bentar lagi expired.

Wuiii gak berasa ya… kita udah memasuki tahun kelima disini! Cepet banget!

Gua masih inget pas mau bikin SIM dulu. Gimana awalnya sok pede aja main langsung pergi test teori… dan gagal total dong! Gak lulus! Huahaha. Ternyata susah ujiannya. πŸ˜› Lha di Indo gua bikin SIM selalu nembak, gimana dong… Hahaha. Tapi setelah percobaan kedua, lulus dong. πŸ˜€

Dan yang paling deg-deg-an tuh pas ujian praktek. Gimana gak deg-deg-an orang dulu di Indo gua paling sering ngelanggar lampu merah. Pas disini pun gua sering banget ngebablas stop sign. Huahaha. Kaco banget kan. πŸ˜› Belum lagi gua gak gitu pinter parkir paralel. Asli nervous banget dah pas mau ujian. Penguji nya aja kayaknya tau kalo gua nervous abis, sampe disuruh tarik napas dulu pas mau mulai. Hahaha. Tapi ternyata… lulus dong! Ditulis nya very good pula! πŸ˜€

Balik lagi tentang perpanjang SIM, ternyata prosesnya gampang banget lho. Perpanjangnya tinggal lewat internet, bayar pake credit card, trus dalam beberapa hari dikirimin dah SIM yang baru. Mantap ya… πŸ˜€ Jadi gak perlu calo kan kalo begini. πŸ˜›

Minggu Kedua

Gua pengen banget beli Tom’s shoes!

Setelah mengobrak-abrik blog, ternyata udah 2 tahun yang lalu (dan pas kejadiannya di bulan Maret juga) terakhir kalinya gua punya keinginan yang kuat banget untuk beli sepatu. 2 tahun yang lalu itu gua tiba-tiba pengen banget beli sepatu Converse All Stars. Pengennya itu yang sampe menggebu-gebu, yang sampe tiap hari ngeliatin sepatu-sepatunya di internet, sampe berkoar-koar kesana kemari…. Pokoknya heboh banget dah!

Tapi masalahnya ama gua itu selalu sama, yaitu banyak maunya tapi gak banyak duitnya! πŸ˜› Budget beli sepatu gua tuh gak pernah mahal-mahal amat. Gua gak pernah merasa rela untuk beli sepatu yang mahal (untuk ukuran gua, sepatu mahal itu kalo di atas $30). Jadinya ya gitu, pengeeeeen beli tapi sayang duitnya. Ribet kan? πŸ˜› Yah tapi 2 tahun lalu sih akhirnya gua nemu tuh Converse yang bagus dan murah! πŸ˜€

Nah taun ini, tiba-tiba gua pengeeeeeeen banget beli sepatunya Tom’s shoes. Buat yang gak tau sepatunya kayak apa (google aja gih! :P), sepatunya tuh cuma sepatu kain biasa gitu, yang kalo dipake bentuknya kayak kaki lu dibungkus kain aja. Hahaha. Jelek tapi keren intinya. πŸ˜› Tom’s shoes ini lagi nge-trend. Lumayan banyak orang pake. Dan tiap ngeliat orang pake sepatu ini, gua tambah pengen!

Balik lagi masalahnya adalah… sepatunya mahal! Yang paling murah (yang classic) sekitar $50-an. Bahkan ada yang sampe $100-an (tergantung model). Jelas gak masuk budget sepatu gua kan. Apalagi sepatunya cuma kain doang gitu lho for God sake, kenapa juga harganya mahal amat???

Bukannya gak punya duit tapi berasa sayang aja duitnya. Tapi pengen. Tapi sayang duitnya. Tapi pengen. Tapi sayang duitnya. Huahahaha.

Well, intinya sampe sekarang belum beli-beli juga nih. Tapi pengen. Tapi belum beli. Tapi pengen. Halah, gak abis-abis! πŸ˜›

Eh eh eh… tapi ada yang berbaik hati mau beliin lho… moga-moga weekend ini jadi beli dah! πŸ˜€

Minggu Ketiga

Gua suka banget ama lagu We Are Young nya Fun.

Gua itu tipe orang yang suka ama lagu-lagu oldies. Ama lagu-lagu jaman sekarang ya suka tapi bukan yang sampe sukaaaa banget gimana gitu (gua ngomongin lagu Barat ya). Ya sekedar suka-suka aja. Dengan pengecualian lagu-lagunya Christina Aguilera ya. Hahaha.

Jadi jarang tuh gua ngefans banget ama lagu-lagu jaman sekarang. Beberapa waktu yang lalu gua pernah ngefans banget ama Moves Like Jagger-nya Maroon 5. Lagu-lagu setelah itu, gak ada yang gimana-gimana amat. Lagu-lagu Adele yang number 1 dimana-mana? Biasa aja. Lagu-lagu Lady Gaga? Biasa aja. Lagu-lagu Nicki Minaj? Biasa aja. Lagu-lagu Rihanna? Bikin muntah. Entah kenapa ya gua gak suka banget lho ama Rihanna. Hahaha. πŸ˜›

Nah, bulan ini, gua asli ngefans ama lagu We Are Young nya Fun! Gak tau ya, menurut gua lagu ini kok enak banget ya!! Hahaha. Suka banget nyanyiin lagu ini. Bahkan kadang sampe gak bisa ilang dari pikiran gua, bisa terngiang-ngiang lagu ini terus. Hahaha. Mungkin karena gua in denial gak mau jadi tua ya? Huahahaha. πŸ˜›

Ayo kita nyanyi bareng-bareng!

Tonight… we are young
So let’s set the world on fire
We can burn brighter
Than the sun…

Anyway, pas gua nyanyi lagu ini di kamar mandi, kata Andrew lagunya kayak intro nya lagu Lion King (maksud dia intro nya lagu Circle Of Life). Mampus gak? Perasaan gak ada mirip-miripnya dah… Apa itu faktor gua yang nyanyi ya bikin lagu ini jadi kayak lagu Lion King? Huahaha. πŸ˜›

Minggu Keempat

Gua akhirnya berhasil nonton Battle Royale!

Sejak gua baca banyak orang yang membanding-bandingkan The Hunger Games ama Battle Royale, gua jadi penasaran banget nonton film Jepang yang satu ini. Apalagi pas nonton trailer nya keliatannya seru dan sadis gitu. Dan ternyata ada temen kantor gua yang punya DVD nya, jadi gua pinjem deh weekend kemaren.

Secara garis besar emang inti ceritanya sama ya. Jadi di Battle Royale ini anak-anak kelas 9 yang harusnya pergi field trip ternyata mereka diculik dan dibawa ke satu pulau. Di sana, dalam 3 hari, mereka harus saling bunuh-bunuhan sampe tinggal 1 orang yang hidup. Kalo sampe 3 hari masih ada lebih dari 1 orang yang hidup, mereka dibunuh semua.

Nah film ini sangat menekankan acara bunuh-bunuhannya itu. Sebagian besar filmnya ya berputar disana. Dan gak tau juga gua rating film nya apa, tapi asli adegan bunuh-bunuhannya sadis abis. Bener-bener diliatin banget. Darah muncrat dimana-mana. Seru emang… πŸ˜€ My kind of movie banget. πŸ˜› Untuk masalah kesadisan dan acara bunuh-bunuhannya emang The Hunger Games kalah deh. Yah mau gimana ya, The Hunger Games kan ngejar PG13 (kalo gak PG13 gak bakalan sesukses sekarang kan… :D).

Tapi untuk masalah jalan cerita, The Hunger Games tentu menang lah dibanding Battle Royale. Battle Royale jelas-jelas gak mentingin jalan cerita. Trus acting pemain-pemainnya juga jelas The Hunger Games menang jauh. Aduh asil geli deh ngeliat pemain-pemainnya Battle Royale. Kaku abis, dan banyak adegan-adegan yang malah bikin ketawa saking jeleknya acting nya. Dan yang lebih parah lagi, aduh gak tau siapa penata musiknya Battle Royale…. Ampun deh jelek banget. Hehehe.

By the way, jangan ditangkep kalo gua bermaksud ngejelekin Battle Royale ya. Sama sekali enggak. Ini murni pendapat gua yang paling jujur dah. πŸ˜€ Gua bilang kalo The Hunger Games digabung ama Battle Royale, nah itu bakal jadi film yang sempurna. Sempurna buat gua. Tapi pasti gak sempurna buat perusahaan karena gak akan sukses di pasaran. πŸ˜›

Ngomongin The Hunger Games, buat yang follow Twitter gua pasti udah sampe bosen ngebaca twit gua tentang film ini ya. Hahaha. Tapi terlepas apakah twit gua berkontribusi atau gak (kayaknya sih enggak! Haha), film ini sukses besar di opening weekend nya kemaren. Dengan gross revenue sekitar $153 juta, The Hunger Games menduduki peringkat ketiga the highest opening weekend gross for all time! Dan peringkat pertama untuk film non sequel. Hebat banget kan… πŸ˜€

Dan hari Senin kemaren, ada email dari si CEO kalo besok (Jumat) kita bakal dikasih cek untuk celebrate!!! Woohoo!!! πŸ˜€ Jadi gak sabar menanti Jumat nih… Hahaha.

Nah jadi siapa yang belum nonton The Hunger Games?? Buruan nonton gih! Rugi lho kalo gak nonton. Lagian itung-itung bantu temen kan, siapa tau ntar kalo semakin sukses filmnya gua dikasih cek lagi! Huahaha. πŸ˜›

Iklan