Do You Know Part 6

Udah lama ya gua gak nulis serian ‘Do You Know’ ini… 😀 Buat pembaca baru, postingan ‘Do You Know’ ini adalah postingan gak penting tentang hal-hal yang gua temui di LA yang mana gak pernah gua temui di Indo dulu… Yah sekedar iseng aja ngebanding-bandingin gitu… 😀

Satu

Pada tau mobil limousine kan? Mobil mewah yang panjang banget yang biasa dipake para celebrities kalo lagi dateng ke red carpet gitu?

Nah ternyata ya disini tuh bukan cuma celeb yang naik limousine, tapi orang-orang biasa juga! Yah walaupun dulu di Indo pun gua pernah beberapa kali ngeliat ada limousine lewat di Sunter, tapi kalo disini lebih sering lagi ngeliat limousine di jalanan. Apalagi kalo lagi ngelewatin venue yang pas ada konser, kayak Hollywood Bowl gitu, wah yang namanya limousine pada numpuk tuh parkir di depannya. Jelas bukan celeb yang naik, tapi orang-orang emang kalo ada acara-acara tertentu suka nyewa limousine. Gak tau maksudnya biar gaya atau cuma iseng buat seneng-seneng aja ya… 😀

Contoh lainnya tuh kita suka ngeliat limousine kalo pas lagi ke gereja deket rumah. Di gereja ini emang banyak orang Hispanic nya. Dan buat orang Hispanic, anak cewek kalo umur 15 tahun itu harus dipestain gede-gedean, yah model kayak sweet 17 di Indo gitu. Isilahnya quinceanera. Tapi mereka lebih niat lagi karena sampe ada upacaranya di gereja dulu sebelum pesta. Dan anaknya tuh pake gaun putih kayak gaun pengantin gitu. Plus… ada ‘bridesmaids’ nya juga lho! Heboh banget dah. Nah kalo pas quinceanera gini, biasanya keluarga si yang ulang tahun bakal nyewa limousine dah.

Yang lebih antik lagi, salah satu karyawan di kantor gua (orangnya emang nyentrik sih) tuh mobil pribadinya limousine lho! Emang limousine tua sih. Tapi ya aneh aja ngeliatnya, ke kantor nyetir limousine. Mobil segede gitu ya isinya dia sendiri. Huahaha. Gua belum pernah tanya sih, gimana dia parkirnya ya… Gua rasa kudu melintang. Hahaha.

Dan yang paling gress… Minggu lalu, di jalanan rumah gua, di pinggir jalan gitu, ada sebuah limousine putih, mulus, kinclong, diparkir di pinggir jalan ditempelin kertas ‘For Sale’. Hihihihi. Berasanya kayak jualan mobil biasa (sebangsa Toyota/Honda) gitu gak sih. Ditaroh pinggir jalan dengan tulisan ‘For Sale’as if bakal ada gitu orang yang kebetulan lewat trus mikir ‘ah gua mau beli limousine ahhhh…’. Aneh banget ya… 😛 Sayang gua gak bisa foto karena gua lagi nyetir…

Dua

Ngomongin soal mobil, gua sih salut banget ama ketertiban orang-orang sini kalo di jalanan. Yah walaupun ada lah ya beberapa orang yang nyetirnya ngasal, tapi secara overall mereka pada tertib.

Pernah ya sekali waktu pas jam pulang kantor dimana jalanan udah dipastiin padet, plus lagi abis ujan gede, ternyata ada perempatan yang lampu lalu lintas nya mati. Dan karena baru aja mati, jadi belum ada polisi yang dateng untuk ngatur lalu lintas.

Kebayang gak kalo di Indonesia bakal jadi apa itu perempatan? Pasti jadi benang kusut karena mobil-mobil maju ke tengah semua kan?

Nah, disini kagak lho. Asli semua mobil pada gantian lewat. Jadi tiap arah bakal ngasih 1 mobil lewat. Abis itu gantian arah lainnya yang lewat. Kalo pas di depannya macet gak ada tempat, ya giliran dia dilewatin. Pokoknya bagian tengah-tengah perempatannya itu tetep kosong, gak ada mobil yang maksa masuk padahal depannya brenti. Mantep banget dah. Gua sampe kagum banget kok bisa ya pada sabar saling ngantri dan ngasih kesempatan yang lain lewat gitu… 😀 Bener-bener patut ditiru nih di Indo!

Tiga

Nah gua sebenernya gak tau juga waktu itu kenapa kok lampu lalu lintas nya tiba-tiba mati. Entah karena kena petir atau gimana. Tapi  satu hal lagi yang patut ditiru ama Indo (padahal bapak-bapak DPR kita udah sering studi banding lho ya… tapi kok kayaknya gak ada hasilnya… :P), gua selama 4 tahun lebih tinggal disini, gak pernah sekalipun ngalamin mati listrik di rumah! Kalo gua coba inget-inget dulu di Indo, rasanya gak pernah ya dalam setaun aja gak pernah mati listrik. Pasti ada aja dah mati listriknya… 😛

Empat

Masih tentang yang gua kagumi dari orang-orang disini tuh adalah mereka sangat-sangat sporty! Gak pagi, gak siang, gak malem, di jalan tuh pasti kita ngeliat orang lagi jogging. Kadang gua mikir juga sih kalo ngeliat ada orang jogging jam 10 pagi atau jam 3 siang, itu orang kagak kerja apa ya? Hahaha. Tapi ya begitulah mereka, demen banget olahraga. Di sini tiap taun ada lomba triathlon (untuk amal), jadi kudu berenang di laut, naik sepeda, trus lari. Dan tiap taun kantor gua pasti ikutan. Dan tiap udah dibuka pendaftarannya, tuh selalu dalam waktu singkat udah penuh karena banyak peminatnya. Suka kagum gua ama orang-orang yang sangat sporty begini.

Trus yang juga beda dibanding Indo tuh tentang lokasi tempat fitness. Kalo di Indo kan rata-rata tempat fitness itu adanya di Mal ya… Kalo disini jarang ada Mal yang ada fitness center nya. (Btw, kenapa ya di Indo banyak tempat fitness yang berlokasi di Mal? Apa tujuannya biar sekalian bisa ngeceng? Hehehe). Nah yang banyak tuh tempat fitness nya berlokasi di gedung perkantoran! Orang-orang sini tuh demen fitness pas sebelum ngantor atau sepulang ngantor… atau pas jam makan siang!

Iya lho, mereka tuh bela-belain banget makan siangnya sambil kerja, atau bahkan gak makan siang sekalian (paling cuma minum protein shake) supaya bisa fitness pas lunch break. Niat abis ya… 😛

Gua jadi inget di salah satu kantor yang gua pernah kerja dulu. Kalo pas jam makan siang, abis pada kelar makan, boro-boro olahraga ya… yang ada matiin lampu kantor (satu lantai, lampunya dimatiin semua) dan… semuanya tidur berjemaah! Gua yang tadinya udah bersiap-siap mau ngajakin ngobrol sampe shock. Lha kok pada tidur begini… Dan bener-bener semuanya tidur, kecuali gua! 😛

Emang sih orang-orang sini banyak sekali yang lifestyle nya sangat healthy. Bahkan deket kantor gua ada tempat jualan salad (yang bener-bener cuma jualan salad doang) dan itu sampe kudu ngantri lho kalo pas jam makan siang! Rasanya di Indo belum pernah ya liat ada tempat yang cuma jualan salad doang, plus ngantri pula. Kalo ada yang sampe nekad buka tempat yang cuma jualan salad, gua yakin pasti sepi ya… Hahaha.

Lima

Tapi kontradiksinya juga sangat ekstrim… Disini juga banyak orang yang obesitas parah! Dalam artian… paraaaaaaahhh gueeedeeeee banget gitu orangnya (lemaknya ya, bukan otot). Bayangannya kayak peserta-pesertanya acara The Biggest Loser gitu… 😛 Nah yang kayak gini ini jangan ditiru dah. Belum lagi banyak juga orang sini yang suka banget minum coke yang mana mereka minum coke itu udah kayak orang minum air. Jadi bisa berkaleng-kaleng dalam sehari. Ampun deh… Yang begini ini bener-bener gak boleh ditiru banget dah!

Enam

Yang juga beda antara orang sini dengan kita orang Indo, orang-orang sini tuh demen banget ama sinar matahari. Duh tiap kali gua pergi makan ama temen kantor ya, mereka pasti milih duduk di outdoor. Semakin kena matahari semakin demen. Padahal kalo kita (apa gua doang ya? :P) kan pasti kalo ada yang indoor dan ber-AC ya mendingan ngambil yang indoor dong ya? Atau kalo sampe outdoor pun nyari yang ada payungnya kek atau ketutupan pohon gitu. Huahaha. Oh ya, fyi, sinar matahari disini tuh nyengat dan terik banget lho!

Ngomongin masalah matahari, gua jadi inget pas kapan itu lagi di gereja Indo. Jadi abis kelar misa, Andrew dan anak-anak lain pada lari-larian di lapangan parkir. Eh ada mama salah satu anak (orang Indo tentunya :D), neriakin anaknya suruh masuk ke dalem hall, gak boleh lari-larian di luar… karena panas! Huahahaha. Jadi geli gua dengernya. Cuma orang Indo tuh yang melarang anaknya main di luar karena panas… 😀 (Jadi inget kalo di Indo suka ngeliat cewek-cewek yang suka pake payung kalo lagi jalan karena takut panas… Hayo ngaku, ada yang suka payungan karena takut panas gak?? :P)

Dipikir-pikir padahal kan kita orang Indo harusnya udah terbiasa sama panasnya matahari ya, tapi kok justru malah jadi takut ama matahari ya? Bingung… 😀

Tujuh

Ok, yang terakhir nih… Belakangan ini gua banyak denger dan baca kalo Red Velvet dan Rainbow cake lagi ngetop banget di Indo ya! Blog-blog banyak banget yang ngomongin 2 cake ini. Cici gua juga ama temennya sampe bela-belain banget nyobain 2 cake ini dari toko kue yang satu ke toko kue yang lain cuma buat ngebanding-bandingin rasanya. Dan bulan depan pas dia main kemari, salah satu tujuannya adalah mau ngebandingin ama RVC disini! Huahaha.

Emang sih RVC dan RC itu asalnya dari US ya. Tapi justru disini gak sampe seheboh di Indo lho. RVC sih emang selalu ada di toko-toko cake/cupcake atau di supermarket. Yah udah semacem kayak kue coklat gitu lah yang udah jadi standar kue yang pasti bisa ditemui di seluruh toko kue.

Nah tapi kalo RC itu justru gak pernah ada di toko-toko kue disini! RC itu biasanya homemade. Bikinan mama-mama kalo pas anaknya ulang tahun gitu. Jadi gak pernah ada dijual di toko-toko kue. 😀

Yang unik disini, yang mungkin boleh dicontoh nih ama para pengusaha di Indo, siapa tau bisa booming juga… disini ada Red Velvet ice cream cupcake. Jadi di tengah-tengah RVC nya dikasih es krim vanilla. Wuii menarik banget dah keliatannya. 😀 Trus yang juga menarik… disini ada yang namanya Blue Velvet cake yang terbuat dari blueberry! Nah… ini baru menarik! Red Velvet cake is sooo last year, you know?! 😛 Hahaha (bisa dikeroyok orang se-Indo gua… :P). Ntar gua ceritain lagi ya kalo gua udah nyobain… 😀

Ya udah lah segini dulu edisi ‘Do You Know’ kali ini. Udah kepanjangan ya… mana gak ada foto-fotonya pula… Ntar gua diprotes lagi karena posting nya gak ada fotonya… Huahahaha. 😛

Happy Thursday, all!

PS. Buat yang lagi gak ada kerjaan, kalo mau baca edisi ‘Do You Know’ yang sebelum-sebelumnya, silakan diklik disini: part 1, part 1.5, part 2, part 3, part 4, part 5.