Gigit Jari Ajah!

THR… gak dapet!

Libur Lebaran… gak ada!

Mudik… boro-boro!

Ketupat dan opor ayam… gak ada yang ngirimin!

Huaaaaaaaaaa!!!

Jadi… kita cuma bisa gigit jari aja nih!! 😛

Selamat Idul Fitri ya buat yang merayakan! Mohon maaf lahir dan batin ya… 🙂

Selamat mudik buat yang mudik dan selamat berlibur buat yang pergi berlibur! Jangan lupa oleh-olehnya! 😀

**********

Btw, kenapa ya kok istilahnya ‘gigit jari’? Padahal pada kenyataannya mana ada sih orang yang beneran ngegigit jarinya? Ada juga orang ngegigitin kuku! Ya gak sih?

Ngomongin ngegigitin kuku, gua pengen tanya nih, siapa tau diantara para pembaca ada yang hobi ngegigitin kuku. Apa sih enaknya ngegigitin kuku? Apa gak susah ya? Hahaha.

Gua kok selama ini gak pernah merasa enak ya ngegigitin kuku. Udah pernah nyoba, tapi gak merasa asik. Yang asik itu adalah ngopek kuku pake tangan. Nah ini baru sensasinya luar biasa. Huahaha.

Gua emang dari kecil hobi banget ngopek kuku pake tangan. Pokoknya kalo udah ngeliat kuku rada panjang, udah gak tahan deh pengen dikopek semua. Jadinya ya emang kuku gua bentuknya jelek semua, gak rapi. Tapi masa bodoh ya, yang penting enak. 😛

Dan efek samping lainnya adalah… tentu aja luka-luka, berdarah-darah, sampe cantengan udah jadi santapan sehari-hari dah. Sakit emang, tapi sakit-sakit enak gitu. Kayaknya ini yang disebut sengsara membawa nikmat. *sounds a bit psycho ya? :P*

Apalagi kalo udah cantengan. Eh pada tau cantengan gak sih? Jadi gara-gara kuku nya sering dikopek dan berakibat bentuk kukunya gak karuan, akhirnya kukunya pun tumbuhnya gak rata. Biasanya di bagian dalem samping, kukunya jadi numbuhnya tajem dan nusuk ke daging (biasanya terjadinya di jempol kaki). Ini yang disebut cantengan. Sakitnya jangan ditanya. Nyut-nyutan! Tapi semakin gede, gua semakin ahli dalam hal cantengan. Kalo udah cantengan begini, gua bisa ngorek sendiri trus nyabut kuku yang nancep ke daging itu. Kadang susah sih nyabutnya (dan sakitnya jangan ditanya lah…), tapi kalo udah kecabut… wuiii rasanya puas banget! *kalo ini sounds psycho beneran jadinya ya? :P*

Dulu sih gua pas kecil, kuku tangan ama kaki semua gua kopek. Tapi pas udah gedean merasa kurang PD kalo salaman ama orang dan kukunya jelek. Huahaha. Akhirnya gua menterapi diri sendiri untuk gak ngopek kuku tangan. Susah lho. Gua rasa bedanya gak jauh ama orang yang lagi rehabilitasi kecanduan gitu. Duh rasanya kalo udah ngeliat kuku panjang, gak tahan banget pengen dikopek. Tapi ya harus ditahan-tahan. Untungnya masih ada kuku kaki yang bisa dijadiin korban ya (kalo kuku kaki kan gak gitu diperhatiin orang ya).

Eh ya udah ah, orang tadinya cuma mau ngucapin selamat Idul Fitri ama mejengin foto Emma doang kok merembet jadi ngomongin kuku kaki ya… 😛

Have a good holiday ya buat yang lagi pada libur!!!

Dan buat yang gak dapet libur Lebaran kayak gua… mari kita gigit (kuku) jari sama-sama! 😀

Iklan