Press Conference

Berhubung banyak yang pengen tau tentang kerjaan gua (thanks ya buat ide topik nya! :D), kali ini gua mau meng-konferensi-pers-kan diri sendiri tentang kerjaan gua… πŸ˜€

Lu kan kerja di perusahaan film ya… maksudnya terlibat di produksi film gitu ya?

Enggak. Gua walaupun kerja di perusahaan film, tapi gua di bagian IT. Jadi back office gitu. Bukan di bagian production atau creative, jadi gak pernah berhubungan langsung dengan produksi film.

Wah kalo kerja IT berarti jago komputer/programming dong?

Sayangnya enggak. Too bad emang. Tapi gua dengan bangga memproklamirkan diri sebagai orang IT yang gaptek. Hahaha. Lha orang gua dulu kuliahnya jurusan akuntansi kok. Boro-boro programming… Gak ngerti gua! πŸ˜›

Kalo gitu, jadi lu tuh kerja apa sih sebenernya?

Judul kerjaan gua adalah SAP financial system project leader. Buat yang gak tau, SAP itu adalah ERP software terkenal buatan Jerman. Banyak perusahaan-perusahaan besar yang pake software ini, termasuk perusahaan-perusahaan film (kayak Disney, Warner Bros, Sony, MGM, Universal, Fox). SAP itu adalah software end-to-end process, dan spesialisasi gua tuh di module untuk Accounting dan Finance.

Singkat nya, setiap ada permintaan perubahan atau implementasi baru di sistem SAP dari Accounting/Finance, tugas gua adalah: requirement gathering – blue print design – development – unit testing – training – user acceptance testing – go live – support. Kira-kira cycle nya seperti itu untuk setiap project.

Nah kadang kalo gua gak bisa meng-customized sistem nya sendiri, baru gua mesti kerja bareng ama programmer. Jadi berdasarkan design yang gua bikin, gua kudu bikin specification trus gua kasih ke programmer buat dia bikin program nya. Nanti gua yang nge-test.

Udah ngerti belum?

Yah, gitu deh. Kirain kerjaannya berhubungan ama film abis kayaknya sering nonton film gitu dan ketemu-ketemu bintang film… Ya kan?

Kalo sering nonton film itu sih emang karena nonton filmΒ itu bagian dari iman… *kriuk*. Maksud gua itu bagian dari keuntungan kerja di perusahaan film. Jadi di kantor gua ini ada gedung bioskop kecil, dinamain screening room. Nah setiap kantor gua ngeluarin film baru, beberapa hari sebelum film itu keluarΒ  di bioskop umum, kita para karyawannya dikasih nonton di situ. Istilahnya employee screening. Yah lumayan lah nonton gratis, plus gak perlu nyetir kemana-mana kan, tinggal turun ke bawah doang.

Kalo ketemu bintang film sih jarang banget. So far kalo di kantor, gua baru pernah ketemu 50 Cents ama Tobin Bell doang. Mungkin gua kurang sering mondar-mandir kali ya, soalnya temen-temen gua ada yang pernah ketemu Ashton Kutcher, Alec Baldwin, Sylvester Stallone, dan lain-lain, tapi kok gua gak ya… πŸ˜› Eh sama gua pernah 2 kali (salah satunya barengan 1 lift) ketemu Marcia Cross. Kalo ini sih karena anaknya sekolah di preschool samping kantor, jadi dia parkirnya di gedung parkir kantor gua.

Trus setiap taun kita ada all company meeting dimana kita dikasih liat film-film apa yang akan diproduksi ama kantor gua. Nah kalo pas meeting ini biasanya ada aktor/aktris yang dateng, kayak Nikki Reed, Kellan Lutz, Taylor Lautner, Dolph Lundgren.

Cuma sayangnya di kantor gua ada peraturan tertulis, kalo kita ketemu bintang pilem di kantor atau di acara kantor, kita dilarang untuk poto-poto. Ceritanya harus bersikap profesional gitu. πŸ˜›

Tapi kayaknya kerjaan lu nyantai ya, soalnya kayaknya pernah berapa kali nge-tweet bilang ngantuk kalo pas di kantor?

Tergantung. Namanya juga kerjaan gua itu based on project. Ada masa-masanya project nya langsung banyak dalam waktu bersamaan jadi ya jelas sibuk banget. Tapi ada masa-masanya project nya dikit jadi ya lebih santai.

Kalo project nya gede, malah kerjanya over the weekend dan begadang-begadang lho. Gua pernah nulis kok di blog pas gua kerja begadang-begadang gitu…. Mungkin udah pada lupa atau gak ngebaca aja. πŸ˜€

Kalo masalah ngantuk sih gua emang kayaknya digigit lalat Tze-Tze (kalo gak tau lalat Tze-Tze berarti dulu pelajaran biologinya gak lulus! :P) jadi emang gampang ngangtuk! πŸ˜›

Berasa beda gak sih kerja di perusahaan film ama perusahaan lain?

Secara kerjaan sih gak ada bedanya sama sekali ya. Paling suasana kantornya aja yang rada beda. Contohnya kalo dulu kan gua kerja di perusahaan pakan ternak, jadi di tembok-tembok kantor biasanya tergantung gambar-gambar mesin produksi atau gambar ayam. Nah kalo di kantor sekarang, tembok kantor itu penuh dengan poster film. Mendingan ngeliat poster film kan daripada gambar ayam? πŸ˜›

Well, gak juga ternyata, secara poster film yang berada tepat di depan cubicle gua adalah… poster film The Last Exorcism. Dapet salam dari syaiton! πŸ˜›

Trus kalo kita lagi meeting, kalo dulu ice breaker nya kan ngomongin ayam lah atau obat-obatan atau tambak ini itu. Nah kalo sekarang, kita ngomongin film-film, ngomongin box office. Lebih asik kan obrolannya… πŸ˜› Apalagi pas The Hunger Games baru premiere waktu itu, wuiii seluruh kantor pada ngomongin The Hunger Games semua. Pada ngebahas apa yang kita suka dan kita gak suka. Bahkan kadang untuk beberapa film yang lumayan gede (ya salah satunya The Hunger Games), kita bikin taruhan opening weekend gross revenue. Seru juga kan. πŸ˜€

Temen-temen kantornya gimana? Suka hang out gitu gak sih after office hour?

Ah kalo temen kantor mah menurut gua sama aja lah dimana-mana. Di setiap kantor pasti ada yang baik dan ada yang nyebelin. Selalu itu.

Kalo masalah hang out sih gua emang sejak married bisa dibilang hampir gak pernah hang out ama temen kantor ya di luar jam kerja. Yah mendingan hang out ama keluarga atau ama temen-temen sendiri kan… πŸ˜€

Sebenernya dari sejak pertama kali gua kerja di tahun 1999, gua gak pernah terlalu hang out ama temen kantor sih. Cuma dulu-dulu, pas masih single, pernah lah hang out ama temen kantor walaupun gak sering.

Selama kerja di kantor yang sekarang rasanya cuma pernah beberapa kali aja hang out ama temen kantor di luar jam kerja. Sekali pernah makan dimsum bareng. Trus pernah pas gua les ice skating ternyata ada temen kantor gua juga les bareng. Trus pernah juga diundang ulang tahun anak temen kantor. Gitu-gitu aja sih.

Jadi sama sekali gak ada bedanya ya kerja di US ama di Indo?

Bedalah. Kalo di Indo kita ngomong pake bahasa Indo, kalo di US pake bahasa Inggris. *gak lucu* *ah, masa sih? :P*

Yah kalo kerja IT ya overall sama aja lah. Paling yang keliatan beda tuh kalo di US, setiap bulan April minggu terakhir ada satuΒ  hari yang dinamakan “Bring Your Child To Work Day”. Jadi hari itu emang spesial ditujukan untuk para karyawan ngebawa anak-anaknya ke kantor. Yah emang sih di hari-hari biasa juga kalo emang lagi perlu ngebawa anak ke kantor, karena di rumah gak ada yang jagain misalnya, ya boleh-boleh aja. Tapi kalo pas Bring Your Child To Work Day, bahkan sekolah pun ngasih ijin buat si anak gak masuk sekolah untuk pergi ke kantor ortunya. Dan di kantor gua, dari pagi sampe siang diadain kegiatan-kegiatan buat anak-anak gitu biar mereka gak bosen. Siang sampe sore baru si anak ngikutin ortu nya masing-masing. Lucu nih acara begini menurut gua, jadi anak-anak pada tau kan ortunya kerja dimana dan kantornya kayak apa. Kenapa ya di Indo gak ada satu hari yang didedikasikan kayak begini ya? Patut dicontoh lho harusnya. πŸ˜€

Buat yang pengen tau kayak apa sih “Bring Your Child To Work Day” di kantor gua, bisa klik disini, disini, disini, dan disini.

Selain itu apa lagi ya… Hmmm… kalo di kantor gua paling ya setiap taun tuh ada 4 kali turnamen. Basket, voli pantai, bowling, dan dodge ball. Yang enak ya kalo turnamen basket ama voli, karena diadainnya pas jam kantor. Hahaha. πŸ˜›

By the way, kenapa sih kok lu pindah nya ke LA? Kenapa LA gitu?

Sebenernya pas kita pindah ke US ya gua sih pasrah aja lah bakal ke kota mana selama gua dapet kerjaan ya. Tapi Esther sih prefer nya di kota-kota di California dengan pertimbangan cuacanya lebih mirip dengan Indonesia. Lagian California itu multikultural ya jadi harusnya lebih gampang buat kita beradaptasi.

Eh ternyata gua dapet tawaran kerjaannya tuh antara di LA atau di San Diego. Dua-duanya di California kan. Sempet bingung sih mau yang mana. Tapi berhubung gua ini anak kota dan banyak kemakan film, pas gua ke San Diego, gua liat kok kotanya sepi gitu ya. Jalanannya lengang (padahal kan mestinya enak ya gak pake macet! Tapi ya namapun kita orang Jakarta, kalo ngeliat jalanan gak macet kok rasanya ada yang kurang gitu… :P). Sementara pas ke LA, wuii langsung berasa vibe kota besarnya. Rame banget . Plus lagi di pinggir-pinggir jalannya banyak pohon-pohon palem yang tinggi-tinggi itu lhoooo… khas kota LA banget kan kayak yang ada di pilem-pilem… Hihihihi. Langsung seneng dah gua ama LA. Huahaha.

Pertimbangan lainnya ya karena LA kan lebih besar ya jadi harusnya opportunity lebih banyak (walaupun sampe sekarang ya gak pindah-pindah kerja juga. :P).

Dan sebenernya, alasan utamanya yah karena… Beverly Hills adanya di LA! Huahaha. Cetek banget alesannya ya. πŸ˜› Abis gua ini kan ceritanya kesengsem banget ya ama serian Beverly Hills 90210 sejak gua SMP. Dulu gua kalo nonton serian ini ya, gua sampe bisa membayangkan kalo gua itu one of them lho! Menjiwai banget dah pokoknya. Dan sejak itu (sampe sekarang), gua berangan-angan banget untuk bisa tinggal di Beverly Hills. Hehehe. Moga-moga ya someday… Amin… πŸ˜€

Ok deh, pertanyaan terakhir nih, ada tips gak buat yang pengen nyari kerjaan di US kayak lu gitu? Apa mesti nyari kerjaan dulu dari Indo atau pindah dulu baru nyari kerjaan? Trus gimana dengan kendala bahasa?

Idealnya sih ya kalo bisa dapet kerjaan dulu baru pindah ya. Jadi kan lebih secured. Tapi ternyata gak gampang. Gua dulu pernah beberapa kali dapet interview by phone pas gua masih di Indo, tapi end up nya selalu digantungin. Mereka selalu bilang ntar kalo gua udah di US suruh kontek lagi. Jadi ya gua terpaksa pindah dulu baru trus nyari kerjaan lagi disini.

Masalah bahasa, kalo emang bisa tinggal di California, sekali lagi karena disini tuh multikultural banget, jadi semua pada maklum kalo bahasa Inggris kita pas-pas-an. Asal bisa sama-sama ngerti aja dah. Gak perlu pusingin grammar dan segala macem.

Buat yang pengen kerja ke US (atau ke negara manapun), tips gua cuma satu: harus yakin! Pede gitu! Soalnya ini pengalaman pribadi, pas gua mau pindah ke US, ada aja lho orang-orang yang, entah kenapa, mau menjatuhkan mental gua. Mereka menyangsikan banget (dan ini diomongin ke gua terang-terangan) kalo gua bisa dapet kerjaan di US karena keahlian gua pas-pas-an (walaupun gua punya pengalaman kerja pake SAP tapi gua gak certified), bahasa Inggris payah, gak pernah ke US, dan sebagainya. Gimana gak down kalo digituin… Tapi ya cuekin aja orang-orang kayak begitu. Yang penting kita dapet support dari keluarga dan banyak berdoa sama Tuhan.

Buktinya, gua bisa kok dapet kerjaan disini. Dan kalo gua bisa, kalian juga pasti bisa kan? πŸ˜€

PS. Kalo ada yang tertarik untuk meng-hire gua, gua mau kok direlokasi kemana aja, yang penting gajinya gede! Silakan hubungi gua ya… Jangan malu-malu… πŸ˜€

PS lagi. Kalo ada yang tertarik untuk nyoba-nyoba pindah ke US, gua pernah nulis tentang pertimbangan apa aja yang perlu kalian pikirkan. Silakan klik disini ya.

PS terakhir. Buat yang masih pengen ikutan GA buat dapetin jam tangan Cotton On, masih ditunggu ya!! πŸ™‚

Iklan