Have Fun With Your Kids, Go Smart With Your Money!

Weekend selalu jadi waktu yang ditunggu-tunggu ya karena weekend adalah saat dimana kita bisa melakukan hal-hal yang gak bisa dilakukan selama weekdays yang udah penuh dengan rutinitas. Yang selalu jadi challenge adalah gimana kita bisa bikin weekend kita itu fun dan memorable buat anak-anak.

Yah kalo mau yang udah pasti fun dan memorable ya pergi ke Disneyland ya. Tapi kan gak mungkin setiap weekend kita ke Disneyland toh? Kapan gua beli emas nya kalo begitu? πŸ˜›

Jadilah kita harus nyari tempat-tempat yang fun dan memorable buat anak-anak tapi tentunya harus yang murah meriah atau bahkan kalo bisa yang gratisan dong! πŸ˜€

Mall

Hah… gak salah? Pasti banyak yang protes ya, ini mau nyenengin anak apa bapak ibunya nih? Masa kok mau nyenengin anak dibawanya ke mal? Ntar jadi konsumtif lho…

Eitsss jangan salah… Ke mal kan gak mesti belanja ya! (β€œYeah, rite!!” :P) Maksud gua, dalam hal ini, yah kalo emang ada yang perlu dibeli ya tetep dibeli, tapi kita bisa sekalian ngajarin anak kalo gak tiap kali ke mal, mereka harus dapet sesuatu. Kan udah jadi kebiasaan anak kecil ya, kalo ke toko tuh bawaannya pengen beli aja gitu. Apapun itu pokoknya beli sesuatu. Padahal sampe rumah juga barangnya gak diliat lagi. Ya gak? Nah disitulah pelajarannya. Kita bawa ke mal tapi jangan dibeliin apa-apa kalo emang gak perlu. Kalo dibiasain kayak gini, lama-lama anak bisa ngerti kok… πŸ˜€

Nah trus dimana senengnya buat anak-anak kalo diajak ke mal tapi gak boleh beli mainan?

Untungnya di sini, di setiap mal tuh rata-rata ada playground nya. Dan gratis! Kalo di Indo biasa playground di dalem mal mesti bayar ya? Ada yang gratis juga gak sih?

Yah walaupun playground nya biasanya gak gede, tapi lumayan lah. Namanya juga gratisan ya. πŸ˜› Dan justru karena gak gede, anak jadi dilatih untuk take turns, sharing, dan juga socializing. Jadi walaupun gak saling kenal, biasanya si Andrew ntar bisa tuh trus main lari-larian ama anak-anak lain yang pas ketemu disana. Lucu ngeliatnya. Gitu juga si Emma. Suka ngikutin anak-anak yang lebih gede. Dan seperti cerita-cerita sebelumnya, si Emma sih gak ada takutnya. Mau mainannya tinggi-tinggi juga dipanjatin ama dia. Tinggal gua aja yang ketar-ketir sendiri ngeliatinnya. πŸ˜›

Selain playground, andalan kita kalo ke mal adalah ke Disney Store. Enak dah ke Disney Store ini. Anak-anak suka dikasih stiker. Trus mereka juga bisa minta kertas bergambar buat mewarnai (disediain meja dan crayon). Trus ada bioskop kecil nya juga dimana mereka bisa milih sendiri movie clip yang mereka mau tonton. Dan di jam-jam tertentu ada yang namanya Showtime. Jadi ada games dan acara nari-narinya gitu. Semua anak-anak pun dikasih topi Mickey ears, yang walaupun ya cuma dari karton (sekali lagi secara juga gratisan ya :P) tapi kan tetep aja ya anak-anak pada happy. Jadi… ngajak anak masuk ke Disney Store tanpa harus beli apa-apa itu bisa banget kok! πŸ˜€

Dan jangan lupa, keuntungan lain pergi ke mal ya tentunya untuk ngadem! Apalagi di Summer yang panjang kayak begini, daripada nyalain AC di rumah dan harus bayar listrik, mendingan ngadem di mal kan? πŸ˜›

Park

Nah, park juga adalah tempat andalan untuk bikin anak seneng tanpa harus bayar sepeserpun. Tapi jelas harus liat-liat cuaca ya. Kalo lagi panas banget atau ujan ya gak asik dong ya kalo main ke park. Tapi kalo cuaca lagi bagus, park ini tempat yang ideal kalo menurut gua.

Karena selain anak-anak bisa main, juga sekalian bisa menghirup udara segar kan, biar gak melulu di dalem ruangan tertuup dan ber-AC terus gitu. Selain itu, di park juga anak jadi lebih berinteraksi dengan alam ya. Bisa nginjek rumput, metik bunga,Β mungutin daun-daun dan batang pohon yang jatuh… Natural science, ya gak? πŸ˜€

Btw, beberapa waktu yang lalu ya kita ke park jalan kaki (biar sekalian olahraga gitu). Jaraknya sekitar 1 km lebih. Dan sepanjang 500 m pertama, si Emma jalan sendiri lho! Gak pake digendong atau digandeng. Kuat juga ya… Ngeliat langkah kakinya yang kecil-kecil, 500 m itu bukan jarak yang deket pastinya ya buat dia. Setelah itu emang digendong tapi gak terus-terusan juga. Jadi on and off gendong ama jalan. Sampe di park, udah ke-charge lagi energinya, main mulu sampe gak mau pulang. Pas jalan pulang sih on off lagi gendong dan jalan, yang mana secara akumulatif gua yakin dia udah cape setengah mati. Eh ternyata sampe rumah…. kagak tidur juga! Masih muter aja terus nih anak. Gile deh energizer banget! πŸ˜›

Festival/Fair

Memasuki musim gugur kayak begini (resminya sih emang sejak tanggal 22 kemaren udah musim gugur, tapi panasnya masih kayak Summer :P), yang namanya festival/fair itu mulai bertebaran. Dari yang gede-gedean kayak LA County Fair (yang mana sampe sekarang tetep kita belum pernah nyobain ke sana) sampe festival/fair kecil-kecil di area lokal. Seru lho pergi ke festival/fair kayak begini. Walaupun emang gak gratis, tapi biasanya kalo yang lokal sih gak mahal tiket masuknya.

Contohnya kayak hari Minggu kemaren, kita ke ZAM Festival gak jauh dari rumah. ZAM Festival ini adalah Art & Music Festival for Generation Z. Tiket masuknya $5 per orang udah termasuk tiket buat aktivitas di dalem (belinya early bird, kalo belinya pas hari H harganya $8 per orang). Ada story telling, face painting, bouncy house, dapet balon yang dibentuk-bentuk, bisa karaoke, photo booth, belum lagi sample-sample gratisan. Huahaha.

Aktifitas yang seru ada dance tent, jadi ada tenda gede dimana kita bisa pada nari disitu dan ada instruktur nya juga. Trus ada area buat main hulahop. Β Trus ada beberapa booth buat bikin macem-macem craft, kayak bikin toples berisi pasir warna-warni, bikin kapal bajak laut, atau bikin dompet dari ziplock dan plakban warna-warni. Kreatif dah.

Trus juga ada area tempat kita bisa build anything dari barang-barang hasil recycle. Jadi semua bahan udah disediain. Ya karton bekas, platik bekas, roda, tali, jepitan, kawat, dan lain-lain. Gua ama Andrew bikin luncuran buat ngeluncurin bola dari atas ke bawah gitu. Seru juga. Dan tentunya ini bagus buat ngajarin ke anak-anak untuk bisa berpikir kreatif dan ngeliat kalo barang-barang bekas itu sebenernya masih bisa digunakan lagi… πŸ˜€

Trus yang juga lucu ada booth untuk bikin flipbook! Jadi kita bisa nari-nari atau mau ngapain lah terserah, direkam selama 7 detik, trus nanti hasilnya di print jadi buku yang mana kalo bukunya kita buka secara cepet, gambar-gambarnya jadi bergerak. Kayak bikin film kartun jaman dulu gitu lho. Lucu dah. πŸ˜€

Buat yang gak kebayang, flipbook itu kayak apa, ini gua videoin… πŸ™‚


Home

Last but not least, do a simple but unusual thing at home juga bisa bikin anak happy. Kita aja yang kadang gak ngeh dan gak nyangka kalo hal-hal yang menurut kita biasa aja ternyata bisa bikin mereka seneng.

Jadi ceritanya, belakangan ini si Andrew suka berulah, pokoknya sering kena marah dah jadinya. Nah waktu itu dia test nya dapet 100. Wah seneng dong dia. Kita juga seneng dong. Jadi pas dia minta reward, ya udah lah kita mau turutin…

Hmmm tapi masa gara-gara test nya dapet 100 aja kudu dikasih reward ya? Eitsss tunggu dulu… Tau gak dia minta reward nya apa?

Sebagai reward, dia mau… cuci piring! Huahaha. Yah kalo reward nya cuci piring sih ya silakan aja kalo gitu… πŸ˜› Demen banget dah si Andrew kita kasih cuci piring.

Jadi anak yang pinter terus ya Andrew!! Kalo test nya dapet 100 terus… nanti Daddy kasih kamu reward berlipat-lipat dah berupa cuci piring, cuci baju, dan cuci mobil!! πŸ˜€

PS. Jadi weekend ini enaknya ngapain ya? Hmmm… H&M lagi mid season sale nih… Huahaha. πŸ˜€

Iklan