Si Nuri Gagap

To-to-to be or not, to-to-to be. That’s the question!

– Billy Shakespeare, the stuttering parrot

Hari Jumat kemaren ini gua ngobrol ama temen kantor tentang buku-buku yang kita baca pas jaman SD. Temen gua ini bule yang born and raised di US, jadi dia ya bacanya buku-buku Amerika lah kayak sebangsa Dr. Seuss, Hemmingway, gitu-gitu deh. Jadi kalo di US ini kan di sekolah selalu ada reading list gitu ya, jadi emang anak-anak diharuskan untuk selalu baca buku.

Nah gua cerita kalo di Indo dulu sih gak pake ada keharusan baca buku gitu ya. Lha baca buku pelajaran aja udah banyak gitu. Hehehe. Gua dulu pas kecil juga Dr. Seuss cuma sekedar pernah denger namanya, tapi gak pernah baca buku-bukunya sama sekali.

Tapi gua emang dari kecil suka baca buku. Walaupun di sekolah gak ada reading list ya gua tetep baca buku. Awalnya ya kebanyakan baca buku-buku kumpulan dongeng lah. Trus baru kalo gak salah sekitar kelas 3 atau 4 SD deh mulai baca novel berseri yang judulnya Detektif Cilik. Tokohnya adalah sepasang teman baik yang namanya Hawkeye (sumpah gua dulu ngebacanya literally how-ke-ye lho, bukan howk-ai saking jaman dulu di SD mah belum kenal bahasa Inggris ya :P) dan Amy. Lengkap tuh gua punya 14 bukunya.

Kelar baca semua buku Detektif Cilik, gua berkenalan sama buku Trio Detektif. Kalo gak salah yang pertama kali ngasih tau gua tentang buku ini tuh koko gua. Dan gua sukaaaa banget ama buku ini! Dari mulai yang jaman Alfred Hitchcock (belakangan baru tau kalo sebenernya pengarang bukunya adalah Robert Arthur, dia pake nama Alfred Hitchcock cuma buat marketing aja) trus sampe Alfred Hitchcock nya mati dan diganti sama Hector Sebastian, gua bacain semua tuh bukunya. Ada kalo gak salah 40-an seri. Lumayan hampir komplit lho koleksi Trio Detektif gua itu.

Trus setelah itu juga ngikutin serian STOP (Sporty, Thomas, Oscar, Petra yang juga detektif remaja), Jennings (cerita tentang anak-anak yang tinggal di asrama sekolah) dan Goosebumps. Kalo orang-orang pada suka baca Lima Sekawan, entah kenapa gua gak suka lho. πŸ˜€

Kadang gua juga baca buku-buku komik semacam Tintin, Asterix, Lucky Luke (yang dulu gua bacanya lu-ki lu-ke hihihi :P), Smurfs, Steven Sterk dan Agen Polisi 212 tapi gua pada dasarnya lebih suka baca buku-buku novel yang gak bergambar dibanding baca komik.

Tapi dari semua buku-buku yang gua baca pas SD, yang gua paling suka ya Trio Detektif lah pastinya. Bahkan beberapa bukunya tuh bisa lho yang gua baca berulang-ulang kali saking gua berasa seru banget. πŸ˜€

Nah balik ke obrolan gua sama temen gua itu, gua cerita kalo pas SD dulu, gua paling suka ama buku Trio Detektif ini. Bukunya Alfred Hitchcock, tapi gua gak tau dalam bahasa Inggrisnya disebut apa. Eh ternyata dia ngeh juga. Dia bilang kayaknya di US judulnya The Three Investigators. Walaupun dia sendiri gak pernah baca, tapi ternyata suaminya juga penggemar buku ini makanya dia tau. πŸ˜›

Abis ngobrol hari Jumat itu, gua jadi kangen ama Trio Detektif. Gua jadi pengen nyari yang versi Inggris nya biar Andrew juga bisa baca. Buku-buku koleksi gua dulu tuh akhirnya udah gua jual (pas gua udah kerja) karena udah gak ada tempat. Kalo gak salah gua jual semuanya seharga 100 ribu. Hahaha. πŸ˜› Lagian kalo masih ada juga si Andrew kesusahan kali ya kalo kudu baca buku bahasa Indo. πŸ˜€

Ternyata buku The Three Investigators ini udah gak diterbitkan lagi (terakhir terbit tahun 1992) dan buku-buku bekasnya dijualnya mahal banget. Yang paling murah sekitar $8 (harga aslinya $4) dan bisa sampe $100-an! Gile bener!

Nah salah satu buku Trio Detektif yang gua inget banget-banget tuh adalah buku yang kedua, yang judulnya Misteri Nuri Gagap. Entah udah berapa kali gua baca buku ini dulu. Dan ternyata buku ini pula yang dijual paling mahal di internet. Dalam bahasa Inggris, judulnya adalah The Mystery of the Stuttering Parrot, dan buku bekas nya dijual paling murah $35 di Amazon. Yang buku baru dijual starting dari $50! Ajegile bin jalik!

Pas gua lagi nyari-nyari di internet itu gua kasih tau temen gua kalo ternyata mahal-mahal, terutama yang Suttering Parrot itu gile aja mahalnya. Padahal gua jadi pengen banget baca ulang bukunya gara-gara jadi keingetan lagi begini. Hahaha.

Eh ternyata orang ganteng emang disayang Tuhan. Kok ya bisa-bisanya, hari Minggu nya temen gua bilang ke gua kalo suaminya tuh koleksi buku-buku nya yang hardcover tapi dia punya 2 buku The Three Investigators yang paperback dan dia udah gak mau lagi jadi dikasih ke gua. Dan salah satunya adalah… eng ing eng… The Mystery of the Stuttering Parrot!

trio detektif

Hah? Kok bisa kebetulan gitu?

Mana bukunya masih bagus banget gitu kayak baru. Dan gua dikasih gratis pula! Senengnya bukan main rasanya. Serasa nemu harta karun! πŸ˜€

Langsung hari itu juga gua baca bukunya. Jadi nostalgia banget sama Jupiter (nama panggilannya adalah Jupe dan dulu gua ngebacanya beneran Ju-pe, bukan Jup. Padahal dulu belum ada Julia Perez ya. Hahaha :P), Pete dan Bob. Nostalgia sama Bibi Mathilda dan Paman Titus. Nostalgia sama markas Trio Detektif yang tersembunyi dengan pintu-pintu rahasianya itu (dan dulu berasanya kayaknya keren abis di bayangan gua) di The Jones Salvage Yard. Nostalgia sama Worthington si supir mobil Rolls-Royce yang setia. Nostalgia sama kartu nama mereka yang bersimbolΒ 3 tanda tanya dan selalu ditanya orang kenapa kok ada 3 tanda tanya. Nostalgia sama Hubungan dari Hantu ke Hantu! Hehehe.

Temen gua yang ngeliat gua excited banget ngebaca bukunya sampe tanya apa masih seseru yang gua rasakan dulu pas kecil. Gua bilang iya masih seru, cuma sekarang jadi ada beberapa hal yang gak relevan lagi. Yang dulu rasanya ribet banget mau nyari informasi, sekarang kan gampang aja tinggal Google. Hihihi. Atau kayak Hubungan dari Hantu ke Hantu yang mesti telpon 5 temen itu, kalo sekarang mah tinggal broadcast message aja ya… πŸ˜›

Tapi sekarang gua ngebacanya juga jadi lebih bisa ngebayangin lebih jelas secara lokasi Trio Detektif itu adalah di seputaran LA sini! Hollywood, Santa Monica, Catalina Island, Malibu. Tempat-tempat yang familiar buat gua sekarang! Unbelievable. Tempat-tempat yang dulu gua cuma bisa baca di buku dan guaΒ harus berkhayal untuk ngebayangin tempatnya kayak gimana, sekarang gua bisa ngeliat dengan mata kepala gua sendiri.Β  Gua jadi mikir, selama ini gua ngirain gua tuh pengen banget pindah ke US sejak kesengsem sama serian Beverly Hills 90210, tapi jangan-jangan sebenernya secara gak sadar udah tertanam sejak SD ngebacain buku Trio Detektif ini kali ya? πŸ˜›

Seneng banget dah pokoknya bisa baca buku Trio Detektif ini lagi. Serasa kayak ketemu sama temen lama yang udah lama gak kontek gitu. Hehehe. Dan sekarang Andrew yang lagi baca, moga-moga dia juga suka! πŸ˜€

Kalo kalian dulu pas SD sukanya baca buku apa?

Iklan