Dr. Seuss’ The Lorax

Gua pengen tanya dong… Tolong pada dijawab jujur ya…

Siapa di antara kalian yang gak pernah tau Dr. Seuss?
Siapa di antara kalian yang tau Dr. Seuss tapi gak pernah baca bukunya?
Siapa di antara kalian yang tau Dr. Seuss dan suka baca bukunya?

Gua sendiri termasuk yang kedua. Cuma sekedar tau Dr. Seuss itu pengarang buku anak-anak yang terkenal, tapi gua seumur-umur belum pernah baca bukunya Dr. Seuss satupun. Nonton film-filmnya pun gak pernah. Tokoh-tokoh ceritanya Dr. Seuss yang gua tau pun cuma sebatas The Cat In The Hat ama The Grinch.

Tapi ternyata di US sini, yang namanya Dr. Seuss itu sangat amat terkenal. Rasanya semua orang disini pernah baca bukunya pas masih anak-anak. Bahkan di sekolahnya Andrew ya, tiap taun, menjelang ulang tahunnya Dr. Seuss tuh ada yang namanya Dr. Seuss week. Jadi selama seminggu ada dress code yang berkaitan ama Dr. Seuss. Hari Senin pada disuruh pake baju ijo, Selasa temanya crazy socks, Rabu nya wacky Wednesday (pada pake baju aneh-aneh, termasuk boleh pake baju terbalik), Kamis nya pada pake piyama, dan Jumat nya pake serba merah dan putih dan segala pernak-pernik Dr. Seuss. Lucu sih ngeliatnya, karena guru-gurunya pun ikutan lho… 😀

Dan kemaren ini, tepat di hari ulang tahun Dr. Seuss (tanggal 2 Maret), Universal Pictures ngeluarin film animasi yang judulnya Dr. Seuss’ The Lorax.

Gua sih terus terang, seumur-umur gak pernah denger dan gak pernah tau… apa itu The Lorax? 😛

Ternyata The Lorax itu adalah makhluk berbulu (eh apa berambut ya? :P) oranye yang merupakan penjaga hutan. Lucu sih ya tampangnya. Pas ngeliat iklannya pun keliatannya menarik. Gambar animasinya pun bagus. Yah gak heran sih, karena film ini diproduksi oleh Illumination Entertainment yang bikin Despicable Me. Jadi jelas gambar animasinya bagus banget. Dan itu juga yang bikin gua dan Andrew tertarik banget untuk nonton film ini.

Film ini bercerita tentang seoarang remaja yang namanya Ted (Zac Efron) yang tinggal di sebuah kota yang namanya Thneedville. Kota ini terisolasi dari dunia luar yang ternyata udah sangat gak layak tinggal karena udah gak ada pohon sama sekali dan penuh polusi udara. Di Thneedville ini semuanya serba plastik. Pohon-pohon plastik, bunga-bunga plastik. Makanan semuanya hasil rekayasa, gak ada lagi yang alami.

Pemimpin kota ini, Mr. O’Hare, adalah pengusaha yang memproduksi udara bersih botolan yang tentu jadi produk yang sangat laku karena orang-orang perlu banget kan menghirup udara bersih yang gak bisa diproduksi alami lagi karena udah gak ada pohon sama sekali.

Bahkan Mr. O’Hare juga udah meracuni pikiran semua orang di Thneedville kalo mereka itu gak perlu pohon beneran karena pohon beneran justru malah bikin kotor dan bikin binatang-binatang (kayak semut, lebah) berdatangan yang nantinya malah bisa ngegigit anak-anak.

Tapi ada 1 remaja, Audrey (Taylor Swift), yang masih merasa kalo mereka itu butuh pohon beneran, dan dia pengeeen banget bisa ngeliat pohon beneran. Ted, yang naksir berat ama Audrey, jadi terobsesi untuk bisa menemukan pohon beneran.

Dengan bantuan neneknya Ted (Betty White), Ted harus berusaha nyari Once-Ler (Ed Helms) untuk nyari tau apa yang terjadi di masa lalu sampe semua pohon itu mati dan gimana caranya untuk bisa dapetin pohon lagi.

Setelah perjuangan yang gak gampang, akhirnya Ted bisa ketemu ama Once-Ler dan berceritalah Once-Ler tentang The Lorax  (Danny DeVito) dan apa yang terjadi dengan semua pohon di sana.

Gua gak akan ngasih spoiler ya tentang apa yang sebenernya terjadi. Kenapa semua pohon pada mati, trus apa Ted berhasil dapet pohon buat Audrey, trus apa iya segampang itu merubah mindset orang-orang di Thneedville tentang pohon-pohon? Silakan nonton sendiri aja ya… 😀

Menurut gua, secara cerita sih sebenernya emang sangat sederhana. Tapi maknanya bagus. Ya jelas pesannya adalah jangan menebang pohon sembarangan. Tapi sayangnya, cerita yang sangat sederhana itu kurang dikembangkan dengan baik. Menurut gua secara jalan cerita rada kepanjangan, maksa, dan sedikit membosankan.

Adegannya sih emang lumayan lucu dan banyak nyanyi-nyanyiannya, tapi ada lagu-lagu yang kurang ok menurut gua. Dan ending nya kok gak menyentuh dan mengharukan ya… Gak kayak Despicable Me.

Yang jadi penyelamat di film ini adalah gambar animasinya. Emang keliatan banget sih ini adalah produksi Illumination, gambar-gambarnya ‘Despicable Me’ banget. Dan seperti juga Despicable Me, animasi nya The Lorax ini menurut gua bagus banget. 3D nya pun keren. Ada adegan-adegan yang gambarnya bener-bener keluar banget serasa kena ke kita. Untuk animasi dan 3D nya sih perlu diacungi jempol banget.

Secara overall, gua kasih nilai 7 deh. Kalo mau nonton, gua saranin nonton 3D nya biar lebih seru. Dan tadi kita nontonnya di bioskp yang ETX pula, jadi sound system nya amat sangat mantep! 😀

PS. Minions are back!!! 😀 Hayooo siapa yang nge-fans ama minions nya Despicable Me?? Tadi ada iklannya kalo bakal ada Despicable Me 2… Tapi masih tahun depan! Hihihihi. Iklannya belum ngasih liat filmnya sih tapi cuma ada 4 minions. 3 minions nyanyi acapella, 1 minion niupin peluit yang ada kertas kegulung trus kalo ditiup kertasnya ngejulur panjang kedepan gitu (ngerti kan ya maksud gua? :D). Nah kertas nya itu kalo lagi ditiup, bisa manjang nya sampe ngejulur ke kita. Keren deh 3D nya. Si Andrew aja sampe tangannya menggapai-gapai pengen megang. Huahaha. 😀

PS lagi. Film kartun semakin aneh-aneh aja sekarang. Tadi salah dua iklannya adalah film kartun bertema horror! Yang satu judulnya ParaNorman yang bercerita tentang zombie. Yang bener aje dah, film anak-anak kok tentang zombie. 😛 Trus satu lagi judulnya Frankenweenie. Ini film nya Tim Burton. Jadi udah jelas ya film nya dark banget. Film nya item putih gitu. Ceritanya tentang anak kecil yang anjing nya mati. Trus anjingnya diidupin lagi ama anak itu jadi kayak Frankenstein gitu… Ampun dah, antik banget filmnya. Dua film ini pasti gak bakalan gua tonton… 😛

PS terakhir. Film berikutnya yang bakalan (dan pasti) akan gua tonton adalah… The Hunger Games!! Yay… gak sampe 2 minggu lagi ya filmnya bakalan keluar! Duh asli gak sabar banget… 😀 Belakangan ini poster-poster The Hunger Games ada dimana-mana. Di jalanan, di bus stop, dan terutama di kantor gua, sepanjang mata memandang ada poster film ini. Hahaha. Trus gua ama temen-temen juga sampe bikin taruhan untuk nebak berapa domestic gross revenue film ini pas opening weekend, saking excited nya kita. 😀 Gua naruh 75 juta dollar dengan pemikiran Twilight 1 ama 2 dulu gross revenue pas opening weekendnya di bawah 70 juta dollar. Tapi belakangan ini berdasarkan survey, katanya gross revenue opening weekend nya The Hunger Games bakal bisa nembus 100 juta! Apalagi pre-sale ticket nya kemaren ini udah mengalahkan rekor yang dipegang ama Breaking Dawn Part 1! Very excited!! 😀