#AEAENYTrip17 – Day 1: New York, Here We Come!

Akhirnya… setelah hampir 10 tahun tinggal di US, kesampean juga gua pergi ke New York! Hahaha. Yah namanya kalo orang mikir US itu kan pasti kepikirnya ya LA dan NY ya, jadi udah jelas gua dari dulu tuh pengen banget ke NY. Cuma kalo udah mulai ngitung-ngitung duitnya tuh yang langsung bikin mengurungkan niat. Hahaha. Nah akhirnya kali ini ada alesan yang mengharuskan kita emang terbang ke NY, jadi ya mau gak mau deh… Hahaha. 😛

Demi dokumentasi dan kenang-kenangan, gua bakal ceritain dari hari ke hari ya selama kita liburan ke NY kemaren… Siap siap ya bakal jadi cerita sambung menyambung… 😛

Day 1, 30 Juni 2017

Kita naik pesawat jam 8.30 pagi dari LA. Penerbangan LA-NY itu memakan waktu 5.5 jam, plus NY itu jam nya lebih cepet 3 jam dari LA, jadi nyampe-nyampe di NY udah jam 5 sore! Jadi sebenernya hari pertama kita di NY tuh cuma buat terbang doang! 😛

Banyak orang menyarankan untuk terbang malem (red eye) biar gak buang duit buat hotel. Yah kalo emang model orang yang bisa tidur di pesawat sih emang paling ideal tuh terbang red eye ya. Tapi berhubung kita (terutama anak-anak) bukan orang yang bisa tidur pules di pesawat jadi kita gak mau ambil resiko lah. Daripada kurang tidur ntar malah sakit kan malah berabe. Rela dah bayar hotel semalem… Hahaha.

<bye-bye LA!>

JetBlue

Anyway, kita naik pesawat Jet Blue dan gua suka banget ama pesawat ini! Pertama karena gak ada bau-bau sumpek ala pesawat terbang. Entah kalian ada yang merasa juga gak sih tapi biasanya pesawat terbang itu ada bau khas nya. Gua gak bisa jelasin tapi pokoknya kalo begitu masuk pesawat dan nyium hawa hawa di dalem pesawat tuh selalu bikin gua eneg. Nah ternyata JetBlue ini bener-bener terbebas dari bau-bauan itu! Kedua, jarak antara kursi nya lega banget! Walaupun gua pendek, tapi kan tetep aja ya kalo terlalu mepet ama kursi depan itu gak enak rasanya. 😛 Ketiga, dapet free wifi! Sebenernya ada minusnya nih yaitu gua pas dapet duduk di barisan yang TV nya gak dapet signal. Udah minta di-reset tetep aja gak bisa dibuat nonton. Tapi ya untung ada free wifi yang kenceng itu, jadi selama 5.5 jam gua nonton Netflix aja dari HP. Mantap. Hahaha. Keempat, walaupun gak dapet makanan tapi snack dan minumannya bisa self-service ngambil sebanyak-banyaknya. Hahaha. Maruk! 😛

Tapi sebenernya pas mau berangkat ada drama-dramanya juga nih…

Drama pertama, pas check in online, cici gua gak dapet seat number! Haiya! Telpon ke airline nya dia bilang harus nanti di airport. Untungnya pas udah di gate, ternyata gampang langsung dikasih seat number. Jadi bisa berangkat semua, walaupun sempet ketar-ketir kan kalo overbooked gimana nasib cici gua… 😛

Drama kedua, kita terbang berlima dengan bawa 3 koper kecil dan 1 trolley bag. Intinya kita gak mau check in bagasi, bukan gak mau bayar tapi karena parno takut ada yang ilang. Terutama si trolley bag itu yang isinya adalah baju-baju dan sepatu buat pergi nonton performance nya Emma besokannya. Kalo sampe ilang atau telat datengnya kan berabe. Masa kita kudu nyari-nyari gaun, jas, sepatu pesta di NY? Repot banget kan…

Nah pas udah mau boarding, eh ada petugasnya yang bilang kalo trolley bag gua itu ukurannya kegedean, gak boleh masuk kabin. Trus dicobain masuk ke alat ngukur tas tuh, dan beneran dong gak bisa masuk! Jadi harus di-checked-in. Mampus dah! Justru tas itu yang isinya paling penting kan! Tapi ya mau gimana, pasrah dah. Nyampe NY, sampe deg-deg-an nungguin di baggage claim. Untung akhirnya keluar juga! Hahaha. 😛

Ameritania at Times Square hotel

Berhubung kita di NY itu 6 malem, jadi rada ribet nyari hotelnya. Maunya yang di daerah Midtown (deket Carnegie Hall) dan bagus tapi murah. Susah itu kombinasinya! 😛 Ada yang bagus, mahal. Yang murah, jelek. 😛 Akhirnya nemu hotel Ameritania ini. Hotelnya gak gitu gede (kayaknya sekitar 10 lantai doang), tapi cukup bagus buat ukuran kita.

<lobby hotel>

Kamarnya sih kecil ya. Buat kita sekeluarga (ber-4) kita ambil yang 2 double beds. Jadi ukuran ranjangnya itu full bed, bukan queen. Lumayan mepet buat gua tidur sama si Andrew yang kalo tidur muter-muter gak karuan. Tapi ranjangnya nyaman banget. Kamar mandinya walaupun kecil tapi juga bersih. Cuma sayang itu shower room nya gak ada gorden nya, jadi bikin kamar mandinya becek banget! 😛

<walaupun kamarnya kecil tapi ngaturnya bagus… di foto yang paling kiri itu ada area kosong buat kita bisa naruh koper yang sehari-hari semuanya terbuka, ada cermin ukuran seluruh badan dan ada lemarinya juga… btw itu tuh trolley bag gua yang di atas bangku, gak gede-gede amat kan masa gitu aja gak boleh masuk kabin… 😛 Trus di sebelah ranjang yang kiri masih ada meja panjang dan kursi, jadi bisa buat naruh-naruh barang juga. Not bad buat ukuran hotal di NY…>

Yang pasti lokasi hotel ini yang tepatnya di 54 street dan Broadway ini amat sangat strategis! Ke Central Park, ke theater-theater Broadway, ke Times Square, ke 5th avenue, semuanya tinggal ngesot! Gak perlu Subway-Subway-an, semuanya tinggal jalan kaki aja. Mantap dah. Dan yang pasti harganya terjangkau… 😀 Very recommended nih hotel ini kalo yang mau ke New York. Nyari makanan, nyari supermarket juga gampang dan deket-deket banget.

Cuma ya karena lokasinya di tengah-tengah kota, jadinya ya gitu deh… ribut! Hahaha.

<penampakan gedung hotel dari refleksi gedung sebrang… foto ini diambil dari jendela kamar kita… tipikal NY banget, gedung-gedung dan taxi kuning… Hehehe>

Malem pertama rada susah tidur karena bunyi klakson dan sirine mobil polisi (atau ambulance) gak brenti-brenti… Tapi malem kedua udah cepet pulesnya… Entah udah terbiasa atau emang kayaknya jalanan gak seribut malem pertama. Anyway, di hotelnya disediain ini…

<pas malem pertama gak bisa tidur sempet kepikir mau pake, tapi akhirnya gak pake juga bisa pules juga… hahaha>

Totto Ramen

Kelar check-in udah jam 7 an, walaupun itu berarti baru jam 4 di LA tapi kita mau langsung menyesuaikan waktu NY jadi kita nyari makan. Berdasarkan itinerary yang akhirnya berhasil gua buat dengan sedetil-detilnya, harusnya malem itu kita makan di Ippudo Ramen. Di Indo ada ya Ippudo ini kata cici gua dan emang katanya enak. Berhubung di LA gak ada jadi gua masukin ke itin buat dicobain di NY.

Gua sendiri sebenernya udah beberapa bulan belakangan ini musuhan ama ramen. Gak tau kenapa ya tau-tau gua jadi eneg banget sama segala macem ramen! Aneh bin ajaib dah! Bisa tiba-tiba aja gitu. 😛 Tapi berhubung si Emma suka dan Ippudo Ramen ini terkenal banget, jadi ya udah lah gua masukin ke itin.

Apa daya pas nyampe Ippudo yang cuma 1 blok dari hotel, ternyata waiting list nya 1.5 jam saja sodara-sodara! Makan ramen aja gua udah males, pake disuruh ngantri sejam pula? Ogah! 😛

Akhirnya langsung browsing Yelp buat nyari tempat makan lain yang review nya bagus dan deket dari hotel dan ketemu si Totto Ramen ini. Sebenernya pas bikin itin, gua emang udah ngeliat Totto Ramen karena review nya bagus banget tapi berhubung si Ippudo lebih terkenal jadi gua milih Ippudo. 😛 Ya udah lah kita jalan ke Totto Ramen dan ternyata ngantrinya 15 menit saja, jadi ya kita tungguin.

Oh ya, fyi, musim panas di NY itu amat sangat parah panas dan lembabnya! Bener-bener kayak Jakarta. Jadi jalan dan nungguin di luar tuh walaupun udah jam 7 malem tapi bikin lepek semua! 😛

Untung di dalem restonya ada AC. Jangan salah lho, gak semua resto di NY ada AC nya! Dapet salam dah kalo masuk ke resto yang tak ber-AC! 😛

Dan ini penampakan ramen gua…

Gak inget nama ramennya apa yang gua pesen. Kayaknya original dah. Yang terkenal dari Totto ini adalah kuahnya itu dari kaldu ayam. Jadi walaupun dagingnya tetep daging babi (casiu) tapi kuahnya gak pake kaldu babi. Casiu nya menurut gua lumayan enak karena berasa garing-garing bekas panggangannya, tapi kuahnya… gak enak! 😛

Tapi ya namanya makanan emang tergantung selera ya. Esther malah suka ama kuahnya karena jadi gak terlalu blenek kayak kaldu babi. Emma juga suka ama ramennya. Gua sejak ini kalo denger kata ramen langsung alergi! *segitunya banget ya* Hahaha. Tapi beneran lho abis ini kayaknya gua gak bisa lagi makan ramen for a very very long time! 😛

Eh udah lumayan panjang ya ceritanya? Apa gua posting nya cerita per hari aja ya? Ya udah lah ntar gua posting hari keduanya terpisah dah ya… gua gak bisa lama-lama ngeliatin foto ramennya soalnya… Huahaha. 😛