#AEAENYTrip17 – Day 6&7 : Bryant Park, Love & Hope Sculptures, Amtrak

Day 6, 5 Juli 2017

Kang Ho Dong Baekjeong

Kali ini si Esther yang milih restorannya. Kang Ho Dong ini ceritanya restoran yang super terkenal di LA. Banyak banget yang ngasih tau kita kudu makan disini tapi berhubung katanya ngantrinya bisa 2 jam, jadi kita gak pernah nyobain.

Nah berhubung Kang Ho Dong nya deket banget sama Empire State Buildilng dan waktu itu baru jam setengah 5, jadi belum ada antrian (tapi udah ada beberapa orang yang makan lho!). Baiklah mari kita cobain restoran yang tersohor ini… πŸ˜€

Restoran ini tanda $ nya ada 3 di Yelp yang merupakan patokan buat kita kalo restoran ini rada mahal (kita biasa nyarinya yang tanda $ nya 1 atau 2). Gua lupa sih harga-harganya tapi emang kalo ngeliat menu nya harganya rada mahal. Tapi untungnya mereka lagi adaΒ Summer promoΒ dimana ada paket yang udah termasuk brisket, pork belly dan kalbi short ribs, plus bonus beef stew dengan harga yang bersahabat (once again sorry gua lupa berapa duit persisnya pokoknya bersahabat dah! hehe).

Jadi gimana rasanya?

Beneran enak banget! Dari mulai side dishes nya aja udah enak-enak.

<enak semua terutama tahunya itu enak banget!>

Trus mereka keluarin satu-satu dagingnya. Dari mulai brisket dulu dan di pinggirannya dikasih kondimen sesuai dagingnya. Pas brisket ini dikasih telur dan paprika.

Brisket nya abis, mereka keluarin pork belly nya dengan kondimen kimchi…

Trus terakhir keluar short ribs nya…

Oh ya, beef stew nya juga enak pake banget!

Pokoknya puas banget makan disini! Yang tadinya kita takut kurang juga ternyata at the end kita kenyang banget. Hehehe. Suka banget sama Kang Ho Dong Baekjeong! πŸ˜€

Bryant Park

Kelar makan udah penuh energi dong ya buat jalan balik ke hotel? Apa daya jaraknya emang lumayan jauh (1.3 miles alias 2 km), plus capenya mungkin udah akumulasi ya setelah jalan seharian, jatohnya gak lama jalan si Emma udah berasa cape. Jadilah pas kita ngelewatin Bryant Park ini si Emma minta brenti dulu.

Bryant Park ini lataran rerumputan gitu yang mana sebenernya ukurannya gak gede, tapi bagus aja karena letaknya juga di tengah-tengah kota jadi dikelilingi oleh gedung-gedung pencakar langit. Sore itu banyak banget orang-orang yang duduk-duduk dan tidur-tiduran disana.

Trus mereka lagi ada acara musk akordion gitu jadi di beberapa sudut taman ada pemain akordion nya. Si Emma seneng banget duduk-duduk sambil dengerin Β musik begini. Gak mau udahan. Betah banget dia disana. Hehehe.

Enak emang sih duduk-duduk leyeh-leyeh begitu ya. Lumayan lama juga kita duduk-duduk disana karena si Emma gak mau udahan tapi kan kita juga gak mau kemaleman juga secara belum pada mandi trus udah deket jam tidurnya si Emma. πŸ˜›

Oh ya, selain tamannya cakep, yang luar biasa dari taman ini adalah… WC nya! Yah kalo taman publik kan biasanya WC nya gembel gitu ya, kayak pas di Central Park juga WC nya bau pesing. Tapi di sini tuh WC nya serasa di hotel lho! Full marmer, dengan bunga di vas, luar biasa bersih dan wangi. Bahkan toilet nya tuh pake pelapis otomatis yang setiap kali abis di flush, dia otomatis ganti lapisannya! Model toilet di Jepang gitu (kata orang yang pernah ke Jepang :D). Amazed banget dah kita sama WC di taman ini! πŸ˜€

Magnolia

Again?Β Hehehe.

Jadi dari Bryant Park kan kita jalan di 6th Avenue buat balik hotel. Belum jalan lama si Emma udah komplein cape. Jadi gua janjiin kalo kita ngelewatin tempat yang jual es krim, bakal gua beliin (please keep in mind, cuaca di NY saat itu tuh panas banget! :P).

Eh ternyata bukannya ketemu tempat es krim malah ketemu toko nya Magnolia. Ya udah lah mampir lagi! Emma beli cupcake coklat, gua beli cupcake stroberi dan Andrew beli banana pudding lagi!

Berhubung tokonya kecil banget, jadi kita ngemper deh di pinggir jalan buat makan. Hahaha. Ternyata cupcake nya juga enak banget! Gak manis soalnya. Suka banget dah ama Magnolia. πŸ˜€

Love Sculpture

Pas udah nyampe hotel, kita mampir bentar buat poto di Love sculpture ini! Kebayang ya udah cape banget, udah hampir nyampe hotel, eh masih mau poto-poto. Untung anak-anak udah terbiasa sama kebiasaan ortunya yang suka poto-poto itu. Hahaha. πŸ˜›

SculptureΒ yang awalnya dibangun di Indiana ini emang tersohor dan ada banyak di seluruh dunia ya (bahkan di Bandung ternyata juga ada ya!) tapi gak ada di LA. Makanya pas ngeliat ini di NY kita jadi pengen poto dong ya…. πŸ˜€

Total jarak perjalanan kita hari itu adalah sekitar 6 km (lebih dari 40 blok). Belum termasuk jalan yang di dalem Grand Central dan toko-toko! Buat kita yang orang gede aja cape (karena cuacanya juga panas dan lembab), gimana si Emma yang kakinya jauh lebih kecil dari kita kan ya. Hehehe. Salut sih sama si Emma yang ternyata kuat jalan juga (kalo disini suka males jalan padahal anaknya :P).

Day 7, 6 Juli 2017

Bablasin dikit ceritanya ya karena hari ke-7 ini adalah hari terakhir kita di NY sebelum cabut ke DC. Jadi paginya cuma leyeh-leyeh sambilΒ packingΒ sampe kopernya gendut-gendut! Hahaha. TrusΒ check outΒ dan kita pergi makan siang dulu di daerah deket-deket hotel.

Soba Noodle Azuma

Buat makan siang hari itu kita cuma sekedar jalan ke 55 street karena kita tau disana ada banyak restoran Asia. Dan lagi-lagi berkat Yelp, akhirnya kita milih untuk nyobain restoran Soba ini.

Restorannya lumayan gede, dengan atmosfer yang Jepang banget, ada AC nya (penting!) dan ternyata mereka adaΒ lunch specialΒ pula! Jadi mereka ada combo soba dan nasi pake beef teriyaki. Soba nya boleh mesen yang ukuran biasa atau yang ukuran besar dengan harga yang sama. Kita tentunya mesen yang besar dong ya (gak mau rugi :P) yang mana ternyata ukuran besarnya itu ukuran raksasa! πŸ˜› Mesen 3 combo buat dimakan ber-5 akhirnya ada 2 porsi nasi nya gak kemakan jadi kita bungkus buat makan malem di kereta. Hehehe.

Dan harganya dong… Murmer! Wah baru kali ini makan di restoran di NY harganya murah begini! πŸ˜€

Amtrak

Kelar makan, balik hotel buat ambil koper trus kita langsung naik Subway buat ke Penn Station. Sempet bingung-bingung di Penn Station karena ada banyak kereta disana, tapi akhirnya nemu juga tempatnya si Amtrak berada. Dan berhubung gua orang parno yang kalo kemana-mana selalu suka datengnya kepagian (daripada telat kan? :P),Β akhirnya kita kudu nunggu 2 jam di stasiun. Hihihi. πŸ˜›

Oh ya, Amtrak itu adalah kereta buat perjalanan jarak jauh gitu. Jadi kita bakal naik Amtrak ini untuk pergi ke Washington DC (sekitar 3.5 jam perjalanan dari NY).

Nah di sana ada banyak kereta dengan berbagai jurusan dong ya. Masalahnya kita gak bakal tau mesti ke gerbang berapa sampe udah mepet-mepet waktunya. Kayaknya nunggu sampe keretanya mau dateng baru mereka tau keretanya bakal ke gerbang mana. Masalahnya keretanya ini gak ada nomor tempat duduk, jadi mesti cepet-cepetan, dan gua ngeliat antrian-antriannya tuh bisa panjang banget, jadi parno kan!

Akhirnya pas udah sekitar setengah jam dari jadwal kereta kita, gua langsung atur strategi. Esther sama anak-anak nunggu di area sebelah kiri sementara gua di sebelah kanan. Biar begitu keluar nomor gerbang nya (di monitor TV) kita bisa buru-buru lari untuk ngantri gitu. Segitunya ya… Emang kalo pergi jalan ama gua gak bisa santai, gua orangnya emang gitu. Hahaha. πŸ˜›

Gua pun sambil nongkrong-nongkrong sambil pasang kuping sana sini siapa tau dapet info. Ternyata dapet lho, walaupun nomor gerbangnya belum keluar di monitor, bisa aja tuh beberapa orang udah tau kereta kita bakal di gerbang mana. Jadi gua buru-buru antri disana sebelum antriannya jadi panjang.

Puas dong ya bisa dapet antrian lumayan depan berkat pasang kuping. Hahaha. Tapi ternyata semuanya gak perlu sebenernya! Begitu petugasnya ngeliat si Emma, kita langsung disuruh ke antrian khusus yang bisa masuk duluan! Bukan karena si Emma segitu bekennya, tapi karena si Emma masih kecil. Hahaha. Jadi buat keluarga yang bawa anak kecil dikasih masuk duluan ke kereta ternyata. Yah percuma dah gua tadi pasang-pasang strategi. πŸ˜›

Anyway,Β untung kita dikasih masuk duluan. Aneh banget ternyata sistem kereta disana. Begitu masuk gerbang yang membawa kita ke rel-rel kereta, gak ada tanda-tandanya keretanya yang mana. Dan gak ada petugasnya juga! Jadi kita cuma ngikutin orang aja. Trus karena NY bukan point pertama keretanya jalan, jadi di dalem kereta udah penuh! Jadi kita duduknya mesti pisah. Untung masih dapet yang bisa bareng berdua jadi at least Emma gak mesti duduk sendiri kan. Trus lagi semuanya harus serba cepet. Kereta nya cuma mangkal 10 menit trus udah langsung main jalan aja gitu. Jadi banyak juga orang-orang yang belum dapet duduk, keretanya udah jalan, dan mereka kudu jalan ke gerbong-gerbong lain buat nyari kursi. Kebayang gak kalo kita bawa anak plus koper-koper kudu jalan dari gerbong ke gerbong? Belum lagi kalo mesti pisah gerbong? Wuiii…

Keretanya sendiri biasa aja. Kursinya sih nyaman ya. Trus ada colokan listrik (penting! :D). Ada WIFI tapi kurang mantap (cuma bisa buat nonton YouTube – tapi ya lumayan lah buat si Emma :D). Gak sampe bersih kinclong tapi juga gak jorok-jorok amat, masih bisa ditolerir lah. Jadi no complain, terutama karena kita beli tiketnya yang harganya murah bener. πŸ˜€

SoΒ begitulah perjalanan liburan kita di NY. Sukaaa banget banget sama NY! 6 hari kita disana, jalan terus sampe cape, ternyata kita cuma mengkover daerah Midtown doang (cuma Liberty dan WTC yang diluar Midtown). Masih ada Uptown, Downtown, Brooklyn, dan lain-lainnya! Jadi… yah moga-moga kita bisa ke NY lagi ya suatu saat nanti!Β πŸ˜€

We really hope we can come back to New York soon! πŸ™‚

Abis ini gua cerita-cerita tentang Washington DC ya! Kalo ntar udah sempet… πŸ˜€

PS. Buat baca cerita liburan di NY yang lengkap silakan klik disini: day 1, day 2, day 3, day 4, day 5, day 6

 

Iklan