The Greatest Showman

Sinopsis

Cerita film The Greatest Showman ini terinspirasi dari cerita hidupnya Phineas Taylor Barnum (P.T. Barnum) yang adalah pendiri dari sirkus ternama di USA, Barnum & Bailey Circus, yang berdiri di tahun 1871 (dan baru akhirnya ditutup bulan Mei 2017 kemaren ini… jadi sirkus nya berumur 146 tahun!).

Film ini bercerita dari mulai Barnum masih kecil yang ngebantuin papanya yang adalah penjahit baju. Dari situ dia jadi ketemu sama Charity yang adalah anak orang kaya. Dari kecil mereka udah saling naksir tapi apa daya akhirnya mereka harus berpisah karena Charity masuk ke sekolah asrama. Tapi walaupun pisah, mereka tetep surat-suratan.

Setelah papanya Barnum meninggal, Barnum akhirnya jadi gelandangan yang bahkan untuk makan pun harus nyuri. Untungnya setelah dewasa, Barnum (Hugh Jackman) udah punya kerjaan tetap yang walaupun pas-pas-an tapi dia akhirnya bisa memberanikan diri untuk menikahi Charity (Michelle Williams). Tentu saja tanpa restu dari ortu nya Charity dong ya.

Barnum dan Charity tinggal di apartemen sederhana dan hidup bahagia dengan 2 anak mereka. Apa daya, perusahaan tempat Barnum kerja ternyata bangkrut dan Barnum jadi pengangguran.

Dengan modal nekad, dia minjem duit dari Bank trus ngebuka Barnum’s American Museum di New York yang isinya adalah koleksi patung-patung binatang yang aneh-aneh, misalnya jerapah tertinggi di dunia. Dan ternyata… gak ada yang tertarik untuk beli tiket buat masuk museumnya Barnum! Alias gagal total!

Lagi stress mikirin nasib museumnya yang sepi, anak-anaknya Barnum ngasih ide kalo orang-orang bakal lebih tertarik kalo ada live show nya. Jangan cuma patung-patung doang!

Dari situlah si Barnum jadi kepikir untuk ngumpulin orang-orang yang ‘aneh’ (alias freak) untuk dibikin jadi sebuah pertunjukan sirkus (tadinya gak disebut sirkus tapinya :P). Dari orang dewasa yang badannya kecil, wanita berjenggot, orang tertinggi, dan lain sebagainya. Dan bener aja… pertunjukannya jadi laris manis!

Setelah pertunjukannya laris, Barnum gak puas sampe disana aja. Dia pengen pertunjukannya lebih dikenal kalangan luas, termasuk kalangan atas. Dia pun nge-lobby Phillip Carlyle (Zac Efron) yang adalah anak orang kaya tapi merasa hidupnya terlalu terkekang. Dengan ikutan masuk di bisnis sirkus nya Barnum, si Carlyle bisa jadi lebih bebas. Dengan bantuan Carlyle, sirkusnya Barnum bisa dibawa ke hadapan ratu Inggris Queen Victoria. Jelas ini jadi prestasi yang luar biasa yang bikin nama mereka semakin terkenal.

Pas lagi di istana Inggris, Barnum ketemu sama Jenny Lind (Rebecca Fergusson) yang adalah penyanyi opera terkenal di Eropa dan si Barnum jadi kepikir mau jadi promotor untuk si Jenny bikin konser di Amerika dan ternyata sukses besar!

Barnum semakin terkenal, semakin sukses dan semakin kaya. Dia jadi bisa beliin istri dan anak-anaknya rumah besar kayak istana. Dia jadi bisa nunjukin ke mertua nya yang dulu nyepelein dia kalo dia sekarang udah jadi sukses.

Tapi semua itu tentu ada pengorbanannya. Dengan dia semakin sukses, dia jadi mesti ikut tour nya di Jenny yang berarti dia jadi gak pernah ketemu keluarganya lagi. Jenny yang selalu barengan sama Barnum jadi rada-rada naksir sama Barnum tapi si Barnum nya gak mau dan si Jenny nya jadi kesel. Trus gimana juga nasib sirkus nya yang udah ditinggalin ama Barnum dan dijalanin sama Carlyle? Walaupun sirkusnya sukses tapi banyak orang yang gak suka sama para freak itu dan selalu protes minta mereka untuk bubar!

Emang kalo orang udah gelap mata sama kesuksesan akhirnya malah jadi kacau balau ya!

Review

Kalo kalian belum pada tau, film ini adalah film musikal. Lagu-lagunya dibikin oleh Pasek & Paul yang adalah musisi di balik lagu-lagunya film La La Land. Dan emang dua orang ini bener-bener jenius, seperti lagu-lagu di film La La Land, semua lagu di film The Greates Showman ini bagus-bagus banget! Banget! 😀

Dari lagu pembuka yang berjudul The Greatest Show yang ngeliatin si Barnum jalan dari belakang panggung ke tengah pertunjukan dan trus flashback ke masa kecilnya…

Trus lagu A Million Dreams yang bercerita tentang percintaan Barnum dan Charity dari masih kecil sampe udah nikah dan punya anak…

Suka banget sama koreografi narinya si Barnum ama Charity di atas atap gedung ini…

Oh ya, adegan di atap gedung yang gua juga suka banget tuh adalah pas si Barnum ngasih tempat lilin yang bisa muter-muter ke anaknya yang lagi ulang tahun. Jadi pantulan cahaya nya ke kain-kain yang lagi dijemur itu magical banget menurut gua. Dan acting anak-anaknya juga dapet banget yang kayak berasa terpesona banget gitu… 😀

Trus lagu Come Alive pas Barnum lagi ngumpulin orang-orang yang ‘spesial’ buat pertunjukannya. Gak gampang ngumpulin orang-orang ini karena mereka tentunya awalnya gak ada yang pede. Kan selama ini mereka semua selalu dilecehkan orang, selalu dipandang sebelah mata… masa tau-tau sekarang malah mau disuruh tampil di panggung? Apa gak nantinya malah diketawain orang? Tapi kayak yang Barnum bilang, mendingan diketawain tapi dibayar duit kan? 😀

Lanjut lagi ada lagu The Other Side yang adalah duet dari Hugh Jackman dan Zac Efron waktu si Barnum lagi nge-lobby Carlyle.

Trus lagu Never Enough yang megah banget yang dinyanyiin sama Jenny Lind di konsernya…

Pas adegan lagu Never Enough ini, si Emma sampe nengok ke gua trus ngasih jempol. Hehehe. Kayaknya si Emma bakal belajar nyanyi lagu ini deh abis ini… 😀

Dan lagu temanya film ini yang paling terngiang-ngiang terus (karena pas filmnya abis juga lagunya ini lagi) adalah lagu This Is Me. Lagu yang dinyanyiin oleh para anggota sirkus karena mereka akhirnya merasa kalo Barnum pun sebenernya malu ama mereka…

Lagu ini sangat powerful banget dan sangat ngena banget sama adegannya! Gua sampe menitikkan air mata pas bagian ini (gak sampe nangis yang gimana sih, tapi sedih dan terharu gitu). Pas udah kelar nonton, si Emma juga cerita kalo di adegan ini dia sampe nangis. Dia bilang ini pertama kalinya dia nangis pas nonton film. Hehehe. Segitu tersentuhnya si Emma… 😀

Lagu This Is Me ini dapet nominasi Golden Globe dan gua rasa bakal menang (bahkan gua rasa juga bakal dapet Oscar dah buat Best Original Song… wanna bet? :D).

Trus lagu duetnya Zac Efron dan Zendaya, Rewrite The Stars, yang mana koreografi nya luar biasa! Mereka narinya pake tali-tali ala aerial dancer gitu. Gua rasa pake stuntman kali ya, tapi asli ini adegan bagusnya bukan main…

One of the most beautiful scenes in a movie ever made! Kita berempat sama-sama setuju kalo adegan ini bagus banget banget! 😀

Trus ada 2 lagu lain yaitu Tight Rope dan From Now On. Pokoknya semua lagu-lagunya bagus-bagus banget dah. Abis ini gua yakin lagu-lagu ini bakal sering berkumandang di rumah dan mobil kita dah. 😛

Itu baru ngebahas lagu dan koreografinya ya. Acting para pemainnya juga bagus-bagus banget. Menurut gua Hugh Jackman jadi Barnum nya itu cocok banget! Gua juga suka ama Michelle Williams jadi Charity. Cocok gitu ekspresinya yang sedih-sedih gimana gitu. Hehehe. Zac Efron juga bagus, cuma menurut gua dia rada kependekan dibanding aktor lainnya. Dan Zendaya… Zendaya ini kok tambah lama tambah cakep ya…. Hahaha. Oh ya, yang jadi anak-anaknya Barnum juga bagus lho acting nya! Yang jadi para freak nya juga. Pokoknya mantap dah! Casting nya jago! 😀

Kostum-kostumnya juga bagus banget! Cinematography nya juga sangat memanjakan mata!

Satu hal, menurut gua filmnya… kurang lama! Entah ini pertanda bagus atau gak ya. Hahaha. Artinya emang filmnya gak ngebosenin sama sekali. Kadang kan kalo musikal tuh takutnya berasa jadi bertele-tele ya karena nyanyi-nyanyi mulu, tapi film ini enggak karena setiap ada lagu tuh adegannya tetep jalan dan banyak, jadi gak ngabisin waktu dengan percuma gitu. Masalahnya karena ceritanya padet dan waktunya gak gitu panjang (1.5 jam) jadi berasa semuanya terlalu in a rush gitu. Gak terlalu keliatan usaha-usahanya, struggle, dan jatuh bangunnya gitu.

Film ini rating nya PG jadi cukup aman buat anak kecil. Kenapa gua bilang ‘cukup’ karena yah walaupun semua adegannya age appropriate tapi ya adalah adegan cium-ciuman di mulut. Tapi menurut gua adegan ciumannya tuh pada tempatnya jadi gak masalah sih buat gua. Yang gua awalnya rada ragu buat bawa Emma nonton (sejak pertama kali nonton trailer nya film ini si Emma udah ngebet pengen nonton) tuh lebih ke para freak nya. Takut ntar malah ribet ngejelasin kenapa kok ada cewek tapi berjenggot, dan lain-lain gitu. Hehehe. Tapi ternyata freak nya gak gimana-gimana amat kok. Yang paling aneh ya cuma si wanita berjenggot dan orang yang badannya kecil itu aja. Si Emma emang nanya kenapa kok cewek itu berjenggot tapi ya setelah dijelasin kalo emang ada orang-orang yang terlahir gak normal ya dia keliatannya ngerti. Hehehe.

Intinya, film ini bagus banget. Gua kasih nilai 9.5 deh. Ini film yang setelah selesai bikin hati seneng, mata seneng, kuping seneng. 😀 Sangat gua rekomendasikan dah buat ditonton. Apalagi buat yang suka sama film musikal. Kudu mesti harus nonton! 😀

<approved by Emma! :D>

PS. Semua foto (kecuali foto Emma :P) adalah milik 20th Century Fox.