Fun Long Weekend – Part 1

Long weekend kemaren ini bener-bener seru banget dah! πŸ˜€

Sugar Rush Walk-Thru

Dimulai dari Kamis siang, gua minta cuti setengah hari, karena kita dapet undangan buat pergi ke VIP preview night nya Sugar Rush Walk-Thru ini. Penyelenggaranya sama ama yang bikin Wonderland Drive-Thru akhir tahun lalu dan kali ini Emma diundang lagi buat dateng ke VIP preview night nya sebelum dibuka untuk publik besokannya.

Jadi intinya di area sebesar 3700-an meter persegi ini didekorasi segala macem yang berkaitan dengan permen dan kue-kue gitu. Lucu aja buat jalan-jalan sambil poto-poto. Berhubung gratis ya kita seneng-seneng aja ya. Kalo bayar sih mungkin kita gak bakal pergi. Hahaha.

Kira-kira total disana sekitar sejam-an lah. Sayangnya pas itu waktunya lagi panas banget (padahal udah jam 4 sore), jadi selain kurang nyaman juga karena jadi susah mau foto-fotonya karena matahari nya terik bukan main. Kalo datengnya pas udah gelap kayaknya lebih bagus karena lebih banyak lampu-lampunya tapi mungkin fotonya jadi susah juga ya kecuali punya kamera yang bagus. πŸ˜€

Puas poto-poto pas keluar kita masing-masing dikasih kantong isi permen. Trus ya kita pulang deh. πŸ˜€

Saddlerock Trail

Hari Jumat nya kan libur hari Jumat Agung ya, kita memutuskan untuk pergi hiking. Walaupun seminggu sebelumnya udah pergi hiking dan kita rencananya cuma hiking sebulan sekali tapi ya gak apa lah mumpung lagi long weekend kita pergi hiking lagi. πŸ˜€

Kita pergi pagi-pagi sekitar jam 7.45 karena tempatnya rada jauh, sekitar 1.5 jam perjalanan di deket kota Santa Barbara. Mana pake nyasar pula, gara-gara Waze nih, masa ngasih arahnya ke rumah orang coba. Akhirnya setelah kita ganti pake Google Maps baru deh dikasih ke arah tempat hiking nya yang bener.

Biasa kan kita selalu nyari hiking trail yang status nya ‘easy’ ya berhubung kita masih pemula. Nah ini dikasih tau temen dan pas gua cek ternyata status nya ‘moderate’ tapi ya udah lah kita pikir gak masalah. Gak terlalu panjang juga trail nya sekitar 4 miles (sekitar 6,5 km) aja.

Ternyata ya sodara-sodara… susah juga trail nya! Batu-batu banget (namanya juga Saddlerock! :P) jadi mesti sambil manjat-manjat gitu. Trus setengah trail nya itu nanjak terus gitu naik ke bukit. Jadi manjatnya ya susah ya cape. Hahaha. Namapun juga pemula ya, jadi begini aja rasanya udah ribet banget gitu! πŸ˜›

Tapi view nya emang bagus sih… Apalagi pas udah sampe di paling atas…

Pas lagi jalan naik ada ketemu beberapa orang walaupun dikit banget (disana ada banyak trail jadi orangnya mencar semua) dan kita ada tanya orang nanti sampe atas tuh turunnya lagi gimana ya. Soalnya kalo kita turun balik lewat jalan kita naik itu bakal susah banget kayaknya. Mereka bilang nanti udah sampe paling atas terusin lagi trail nya itu bisa turun. Jalannya nanti bakal cabang dua, dibilang suruh ngambil jalan ke kiri itu jalanannya gede buat kalo petugas paramedik lewat gitu kalo ada apa-apa. Nah masalahnya pas kita tanya ama orang lain lagi, orang yang ini bilangnya suruh belok kanan. Bingung kan lu? πŸ˜›

Anyway, setelah kita nyampe paling atas, kita jalan ngikutin ke arah kiri. Emang bener jalannya gede, jadi udah pede aja gitu ya. Tapi ternyata trus jalannya mengecil dan jadi berbatu-batu banget! Kita jadi gak yakin kan, kayaknya salah nih. Apa bener mesti belok kanan ya. Jadi kita balik lagi. Mana gak ada orang sama sekali pula. Bener-bener kita berempat doang!

Trus pas lagi jalan, tiba-tiba ada uler nyebrang!

Gak sempet poto lah uler nya secara kita kaget banget. Tapi kira-kira jalanannya kayak gini nih, kanan kiri semak-semak gitu. Pas itu gua jalan paling depan dan gua lagi nengok ke belakang, tiba-tiba ulernya udah lagi nyebrang persis di depan kaki gua. Gede juga lho ulernya dan panjang melingkar-lingkar pula. Huahahaha. Untung uler nya langsung nyebrang ya gak ngetem di tengah jalan. πŸ˜›

Untungnya akhirnya handphone kita dapet signal jadi ngeliat Google Maps dan menurut Google kita emang bener suruh belok kiri. Jadi ternyata jalanannya gak selalu gede kayak yang orang ngasih tau kita. Jalannya banyak batu-batu juga. Beberpa spot malah lumayan curam dan licin. Si Emma sempet jatuh kepleset sampe dengkul nya berdarah tapi untungnya ini anak kuat juga jadi walaupun perih katanya tapi dia jalan terus aja. Kalo gak juga siapa yang kuat gendong dia. Huahaha.

Total hampir 3,5 jam lah kita hiking (termasuk foto-foto dan nyasar-nyasar nya). Pas udah sampe di bawah lagi kan ada peta nya tuh. Baru kita ngeliat kalo ternyata pas jalannya bercabang itu mau belok kiri atau belok kanan sama aja kok bakal balik ke bawah lagi. Haiyaaaa… πŸ˜›

Dasar amatiran emang kita. Mestinya pas mau naik liat petanya dulu kan ya! πŸ˜›

Summerland Beach Cafe

Kelar hiking tuh rasanya cape banget plus udah laper pula karena udah jam 1 lewat. Udah kelewat jam makan siang kita. Jadi kita buru-buru langsung nyari tempat makan deh!

Gua ama Esther mesen Miller Hotel Eggs Benedict buat dibagi dua, Andrew mesen burger dan Emma mesen grilled cheese sandwich. Semua enak-enak (mungkin karena udah laper juga dan cuacanya dingin) cuma sayang poached egg nya kematengan jadi gak runny gitu.

The Sacred Space

Kita belakangan ini lagi suka sama batu-batu kristal gitu. Jadi mumpung lagi di kota Summerland ini kita mampir ke The Sacred Space, toko jual batu-batu kristal dan perlengkapan meditasi gitu. Aduh lucu banget tokonya! Kristal nya banyak banget, sampe lama kita disana milih-milih nya. Trus ada tamannya dibikin model-model kayak di Bali gitu ada banyak bale-bale nya trus ada kolam dan gemericik air gitu. Seneng banget deh rasanya nongkrong disana. Sebelum pandemik harusnya bisa ngeteh-ngeteh di bale-bale nya.

Trus abis puas (gak puas sih sebenernya haha) beli kristal di The Sacred Space, kita nyetir ke Santa Barbara buat… ke toko kristal lagi! Hahaha. Disini tokonya kecil dan biasa aja modelnya tapi kristal nya juga banyak banget, jadi kalap lagi belinya. πŸ˜›

Copenhagen Sausage Garden

Dari Santa Barbara kita nyetir lagi ke Solvang dan nyampe sana udah jam 5-an. Tadinya masih ada toko kristal lagi yang pengen kita samperin tapi udah keburu tutup. πŸ˜›

Akhirnya kita jalan-jalan bentar di Solvang trus makan dinner di Copenhagen Sausage Garden ini.

Sumpah ini enak banget! Kita mesen pretzel pake melted cheese trus buat sosis nya kita mesen bratwurst, knockwurst, kiebalsa sama bacon cheese. Semuanya enak banget! Trus biar ‘sehat’ kita mesen arugula salad juga. πŸ˜€

Kelar makan udah jam setengah 7-an ya udah kita cabut pulang. Nyampe rumah udah jam 9 malem. Cape banget rasanya tapi seneng banget juga!

Awalnya emang pengen nginep biar besoknya bisa hiking lagi di Solvang tapi apa daya ternyata hotel-hotel udah pada penuh! Solvang emang rame banget kemaren ini soalnya sekolah-sekolah juga lagi pada liburan Spring break sih! Jadi ya udah kita pulang aja lah. Lebih nyaman juga tidur di ranjang sendiri. Pules banget tidurnya malem itu soalnya hati senang, perut kenyang dan badan rontok! Hahaha.

Udah panjang jadi nanti cerita long weekend nya nyambung ke part 2 ya… πŸ˜€