#AEAEFranceTrip21 – Persiapan

First of all, gua mau disclaimer dulu kalo postingan tentang liburan ini cuma sekadar karena gua mau mendokumentasikan aja di blog ini. Bukan mau pamer dan gak sensitif dengan kondisi covid yang lagi parah di Indo. Please stay safe and healthy ya teman-teman semua, terutama yang di Indo!


Ok, jadi sebenernya dari bulan Maret taun lalu pas Emma lagi rekaman suara buat film After Yang ini, sutradaranya udah bilang kalo rencananya pengen submit film nya ke Cannes Film Festival, yang adalah festival film paling besar dan bergengsi di dunia. Tapi ternyata pandemik menyerang dan Cannes Film Festival ditiadakan tahun lalu.

Taun ini dari sekitar bulan April, Cannes udah ngumumin kalo mereka bakal balik lagi festival nya tapi masih gak jelas tanggalnya. Biasanya tiap taun mereka selalu mengadakan festivalnya di akhir Mei, tapi akhirnya taun ini ditunda sampe awal Juli. Sekitar bulan Mei, kita udah mulai denger-denger kalo After Yang emang di submit ke Cannes. Pengumuman line up nya awalnya mau diumumin akhir bulan Mei eh ditunda ke tanggal 3 Juni. Festival ini karena bergengsi banget jadi seleksi nya sangat ketat. Taun ini katanya mereka dapet 2000-an submission dan cuma sekitar 60-an film yang bakal dipilih. Akhirnya sehari sebelum pengumuman resmi nya keluar, kita dikasih tau kalo After Yang terpilih! Wah keren abis dong ya!

Langsung mupeng dong kita pengen dateng secara Emma kan salah satu pemeran utamanya. Manager Emma langsung kontek ke publicity nya A24 Films (distributor film nya) dan dibilang karena covid mereka belum tau bisa kirim siapa aja, kemungkinan cuma ngirim sutradaranya doang karena pada saat itu Perancis masih gak terima turis international. Huhuhuhu.

Awal bulan Juni itu pokoknya penuh dengan penantian apakah Emma beneran bakal bisa ikutan hadir gak. Masalahnya adalah karena gua masih WNI jadi kalo sampe jadi mau pergi ke Perancis gua kan mesti minta visa! Dan denger-denger katanya bikin visa Schengen itu perlu 2-3 minggu! Ini kan udah mepet banget kakak! Sedih banget dong ya kalo sampe gua gak bisa ikutan. Hiks.

Sampe akhirnya Perancis ngumumin kalo per tanggal 9 Juni bakal dibuka untuk turis international dan untuk turis dari Amerika gak perlu karantina! Ok akhirnya Emma di-confirm bakal hadir di festival. Uhuy! Gua mulai gubrak-gabruk ngurusin visa. Masalahnya buat ngurus visa itu perlu tiket pesawat dan A24 nya gak ngasih-ngasih tiket pesawatnya.

Gua mulai isi aplikasi visa nya online di website kedutaan Perancis. Duh ditanya macem-macem, mesti punya tiket pesawat dan bookingan hotel pula. Berhubung kita belum dapet schedule resmi (festival nya mulai tanggal 6 sampe 17 Juli dan kita belum tau premiere After Yang nya tanggal berapa!) akhirnya manager nya Emma bikinin itinerary kira-kira aja kalo kita bakal di Perancis dari tanggal 6 sampe 17 Juli. Gua screen shot tuh pegumuman dari website Cannes Film Festival kalo After Yang masuk seleksi, kasih screenshot dari IMDb kalo Emma salah satu pemeran utama di film itu. Trus booking hotel yang bisa di-cancel. Trus setelah aplikasi nya kumplit, step berikutnya adalah bikin appointment untuk menyerahkan aplikasi nya (yaela padahal udah disubmit online tapi tetep lho mesti diserahin lagi manual) plus interview dan biometric melalui VSF Global. Jadi kedutaan Perancis bekerja sama dengan VSF Global ini untuk urusan visa. Nah masalahnya pas udah bikin account di website nya VSF Global, gua gak bisa log in untuk bikin appointment!

Gua udah email gak dibales, gua telpon dan mereka gak bisa bantu. Gua bilang bisa gak bikin appointment lewat telpon, katanya gak bisa. Mampus gak! Udah hampir pertengahan bulan tuh waktu itu kalo gak salah. Senewen abis gua. Gua baca-baca review orang (ternyata banyak kedutaan yang pake VSF Global, bukan Perancis doang) dan emang pada bilang kalo VSF Global ini customer service nya payah abis! Tambah stress. Gua udah ngontek agent-agent yang bisa bantu buat bikin visa, pada bilang gak bisa kalo visa Schegen, mesti bikin sendiri lewat jalur resmi (alias lewat VSF Global itu). Ampun!

Disini perlunya networking itu ya! Untung kita kenal ama pak Konjen yang baik hati dan suka menolong! Hehehe. Jelasin duduk perkara dan pak Konjen langsung mengutus anak buahnya untuk kontek ke kedutaan Perancis. Dalam sehari, gua langsung dapet email dari VSF Global untuk bikinin gua appointment tanpa gua harus bikin account di website nya yang gembel itu! Katanya mereka sebenernya udah penuh sampe bulan Agustus (mampus!) tapi bisa nyelipin gua paling cepet tanggal 18 Juni. Gua disuruh dateng pagi-pagi jam 8.30 pas mereka baru buka dan gua mesti nunggu nanti diselipin diantara orang-orang yang udah bikin appointment hari itu. Ya udah gua mah iya-iya aja ya.

Masalahnya nih ya dari sejak gua submit aplikasi (yang mana gak bisa diganti lagi kalo udah disubmit) kan akhirnya jadwal nya udah berubah. Karena akhitnya kita udah tau kalo premiere nya tanggal 8 Juli, jadinya kita bakal perginya dari tanggal 4 sampe 17 Juli, jadi tiket pesawat (yang mana gua juga baru dapet semalem sebelum gua pergi interview) dan bookingan hotel gua gak matching ama di aplikasi gua yang gua bilang tanggal 6-17 Juli. Yang ada malem itu gua gak bisa tidur sama sekali. Senewen abis takut kalo dimasalahin!

Gua juga takut kalo sampe visa gua gak lewat atau gak bisa dapet on time. Bayangin aja gua baru akan interview tanggal 18 Juni sementara tanggal 4 Juli udah mau terbang. Cuma 2 minggu. Kalo proses visa nya perlu 2-3 minggu kan kemungkinan besar gak bakal nyampe tuh! Udah pasrah kalo gua gak bisa ikutan.

Tanggal 18 Juni (hari Jumat) pagi-pagi sebelum buka gua udah nongkrong di kantor VSF Global. Ternyata begitu buka, gua langsung dipanggil. Dicek semua berkas-berkas dan dikasih tau kalo asuransi gua kurang ada klausul untuk menanggung biaya just in case gua mati di sana buat ngirim mayat gua balik ke US! Haiya! Mampus! Gua emang gak beli travel insurance seperti yang diminta, abis asuransi kantor gua udah confirm kalo mereka menanggung kalo sampe gua sakit di Perancis kok. Cuma gua gak ngeh kalo ada permintaan tentang pengiriman mayat ini!

Tapi mereka tetep ambil berkas gua, gak disuruh ganti, jadi ya udah lah harusnya gak kenapa-napa dong ya. Dia bilang katanya hari Senin harusnya udah nyampe ke Washington DC buat diproses visa nya. Tapi dia gak bisa jamin berapa lama proses nya, pokoknya dia cuma bisa bilang kalo prosesnya bisa up to 4 weeks, walaupun mestinya gak selama itu. Mampus!!!

Deg-deg-an. Baca review orang dimana-mana mau tau biasa perlu berapa lama sih buat bikin visa Perancis. Good news nya ada beberapa orang yang bisa dapet hanya dalam beberapa hari atau seminggu. Tapi ada juga yang baru dapet nya dalam 2-3 minggu!

Hari Selasa, dapet email dari kedutaan Perancis di DC yang bilang kalo asuransi gua ditolak! Karena bagian pengiriman mayat itu! Haduh, sampe segitu amat sih takutnya kalo gua bakal mati di sana! Nyebelin banget! Untungnya ternyata gampang buat beli travel insurance ya. Cuma dalam hitungan menit gua udah beli insurancenya dan gua email balik ke kedutaan. Masalahnya gua jadi senewen lagi kalo gara-gara ini nanti proses aplikasi gua jadi tertunda lama. Soalnya gua ngirim dokumen asuransi nya itu jam 1 siang, masa jam 10 malem baru dapet email notifikasi kalo mereka udah terima! Gila bener. Nyesel banget kenapa gua gak beli travel insurance aja dari awal ya! Sok-sok mau ngirit duit akhirnya jadi nyesel. πŸ˜›

Sutris lagi setiap hari mikirin status visa. Anak-anak ikutan senewen. Esther sampe sebel ngeliat gua senewen sampe segitunya. Hahaha.

Hari Jumat tanggal 25 Juni, tepat seminggu setelah gua interview, datanglah visa gua yang tercinta! Ya ampun itu rasanya senengnya bukan main ya! Puji Tuhan banget dah gua bisa ikutan ke Perancis! Aduh gua kan dari dulu pengen banget ya bisa ke Paris. Dan gua ama Emma tuh udah sering lho berangan-angan bisa ke Paris dan Emma bahkan bilang pengen bisa ngerayain ulang tahun dia di menara Eiffel. Ini semua sebelum tau tentang Cannes ini lho. Kok ya bisa-bisa nya ya pas taun ini festival nya diundur mendekati ke tanggal ulang tahun Emma! Tuhan itu emang maha pendengar ya! πŸ˜€

Visa udah di tangan, udah lebih lega buat bikin bikin itinerary. Si Andrew ama Esther yang bertanggung jawab bikin itin buat perjalanan kali ini. Intinya kita di Cannes dari tanggal 5-9. Tanggal 9 kita pindah ke Nice, tanggal 10 ke Monaco, taggal 11-17 di Paris. Trus semua bookingan pesawat dan hotel udah beres, senewen tahap dua adalah masalah covid test!

Liat website nya kedutaan Perancis (gua sampe email juga buat konfirmasi), website nya Delta dan Air France (airlines yang kita pake), semua bilang kalo dari US asal kita udah divaksin (Moderna/Pfizer/Johnson), kita boleh ke Perancis dan gak perlu test covid. Masalahnya gimana dengan Emma, kan dia belum vaksin? Nah informasinya gak jelas banget, tapi kayaknya asal di bawah 11 tahun gak masalah. Gua nyoba telpon ke Delta masa disuruh nunggu 5 jam! Esther sempet bisa text message sama Delta tapi orangnya malah gak tau apa-apa. Kaco abis dah!

Tapi trus denger temen yang pergi ke Spanyol (Schengen juga kan) anaknya seumur Emma mesti covid test dulu. Waduh pegimana dong nih. Mana waktu itu udah H-2 pula. A24 sempet bilang mau kirim orang buat dateng ke rumah kita buat test si Emma aja just in case perlu. Kita udah ok in tapi terus akhirnya mereka bilang gak perlu. Jadi perlu gak sih? Asli bingung banget.

Belum lagi semakin deket menjelang tanggal keberangkatan kita, berita delta variant semakin marak! Jadi takut kalo tiba-tiba semua lockdown lagi kayak taun lalu kan. Sedih banget kalo sampe semuanya batal!

Flash forward ke tanggal 4 Juli, pas check-in di airport si Emma diminta hasil test covid nya. Lha pegimana sih. Akhirnya gua bilang ini gua udah tanya kedutaan Perancis katanya gak usah. Pegawai airlines nya juga bingung soalnya katanya pas dia masukin data-data di sistem mereka diminta, trus dia tanya ke supervisor nya baru trus katanya iya gak usah. Pfffiuuhhh lega… akhirnya kita bisa pergi ke Perancis juga! πŸ˜€

Jadi ternyata kalo Perancis gak apa anak-anak di bawah 11 tahun gak pake test, tapi kalo Spanyol di atas 6 tahun mesti test. Ampun dah beda negara beda peraturan walaupun tetanggan gitu ya. πŸ˜›

Eh ini baru cerita soal visa dan covid test aja lho ya, tapi ribet nya juga merambah ke nyari baju dan sepatu! Hahaha.

Namapun acara gede jadi kan Emma kudu pake baju yang gonjreng gitu ya! Masalahnya karena jadwalnya gak confirmed dari awal dan gak tau perlu berapa baju (awalnya kita gak tau acara hari H nya apa aja, bahkan ada red carpet atau gak aja awalnya gak tau pasti) dan semua serba mepet, mau nyari sponsor jadi susah. Untung akhirnya dapet sponsor-sponsor dress yang emang kita suka dan mereka bisa ngirim nya cepet (yang satu ngirim nya dari Canada lho!). Trus sepatu buat acara siang dapet sponsor dari Dr. Martens. Tapi sepatu buat malem yang gak dapet. Berhubung udah gak keburu buat nyari sponsor lagi, ya kita mesti berburu sepatu pesta sendiri yang mana ternyata susah ya! Berhubung lagi musim panas, dimana-mana gak ada yang jual sepatu pesta buat anak-anak! Akhirnya nemu sepatu pesta buat orang dewasa tuh ukuran 5 (Emma mestinya pake ukuran 3 atau 4), jadi rada kegedean tapi dia suka banget. Hahaha.

Trus setelah kita tau jadwal premiere nya bakal malem, dress code nya adalah black tie yang mana menurut Google harusnya kalo cowok pake Tuxedo. Ajegile gak mungkin lah gua bela-belain beli Tuxedo ya. Untung pas sebelum pandemik gua sempet beli jas lho (waktu itu kirain taun lalu film nya Emma ini bakal keluar), jadi gua pake jas itu aja. Cuman, gua gak punya sepatu kulit! Hahaha. Yah orang sebelum pandemik gua kalo ke kantor juga pake sneakers ya. Dan sama nasib nya kayak nyari sepatu pesta si Emma, nyari sepatu pesta cowok juga terbatas banget di toko-toko dan gua gak suka semua.

Untung ada Amazon ya. Akhirnya beli 2 pasang sepatu dari Amazon dan untungnya salah satu nya gua suka. Plus beli bow tie juga dari Amazon. Hahaha.

Kalo Esther untungnya udah beli dress duluan dia. Kadang emang perlu ya nyetok-nyetok gini. Walaupun pas beli gak tau kapan kepake nya tapi kalo pas lagi udah mendadak-mendadak gini jadi kan udah punya. πŸ˜€

Andrew juga kebetulan dapet lungsuran jas dari papa mertua gua dan ternyata pas!

Jadi akhirnya setelah penuh keribetan, kita bisa cabut juga. Ke Perancis euy! Here we come! πŸ˜€

Seneng banget akhirnya bisa ke airport lagi!
Lagi nunggu di airport. Gile deh gara-gara pandemik, restoran di airport tutup semua. Cuma ada 2 yang buka di food court nya dan ngantri nya mengular. Akhirnya kita buat lunch di airport makannya KFC! Hahaha. πŸ˜›
Akhirnya ya bisa naik pesawat lagi setelah 1.5 tahun! Woo-hoo!