Masa Kecilku

Karena gua males kerja baik dan tidak sombong, jadi ya gua lanjutin deh PR dari Susi.

Intinya disuruh cerita tentang masa kecil. Gitu kan ya Sus?

Masa kecil gua juga sangat-sangat menyenangkan. πŸ™‚ Hal-hal yang berhubungan dengan masa kecil gua (btw, point-point nya gua ganti aja ya biar lebih seru ceritanya padahal tadinya gak tau kalo point-pointnya harus sama):

1. Tretes

Gua dulu tinggal di Surabaya. Dan kalo liburan panjang sekolah ataupun Natalan, biasa kita dengan keluarga besar dari bokap (termasuk sepupu yang dari Jakarta pada dateng) akan pergi liburan ke Tretes. Tretes ini kayak Puncak gitu.Β Kakek gua punya villa di sana. Villa nya gak gitu bagus sih, cenderung creepy malah, apalagi kamar madinya. Tapi halamannya luassss sekali. Bahkan ada kolam renangnya lho! Jadi kalo ke sana rame-rame ya seneng banget. Trus kita suka sekali main kartu. Sampe kita bikin piala lho buat yang menang. Mainnya nih kalo gak 41, minuman, atau main bohong-bohongan. SerrruuuuuΒ  banget! Trus kita juga suka bikin lomba gambar. Jadi nanti semua pada ngegambar, trus dipajang deh. Nanti oom-tante pada jadi jurinya. Asik dahhh… πŸ™‚

2. TVRI & RCTI

Yah jaman dulu pas masih di SurabayaΒ saluran TV nya cuma 1 ya. Gak ada pilihan. Yang gua inget tontonannya tuh ada Si Unyil, Ria Jenaka, Aneka Ria Safari, Musik Minggu Siang, Escrava Isaura, dan juga film-film seri seperti Starsky and Hutch, Charlie’s Angels (jaman Farah Fawcett ya), Mission Impossible, 6 Million Dollar Man, BJ and the Bear, Quantum Leap, dll… Bagus-bagus lho ya film-film itu ya… Eh trus adaΒ  Siaran Niaga ya… yang isinya iklan-iklan doang. Tapi rasanya ini gak lama ya trus gak ada lagi. πŸ™‚

Trus setelah th 1990 pindah Jakarta udah ada RCTI. Yang gua inget senengnya karena ada iklan! Hahaha.. sekarang malah sebel ama iklan ya. πŸ˜› Trus ada video clip. Film-film seri nya juga bagus-bagus, ada MacGyver, Miami Vice, Growing Pains… trus apa lagi ya.. dulu banyak banget kan film seri yang jam 8 itu, sama ada sitkom-sitkom yang setengah jam-an.

3. Lupus, Olga, Trio Detektif, Detektif Cilik, & Bobo

Wah gua fans berat nih ama Lupus dan Olga (Si Sepatu Roda). Hehehe. Gua kalo baca bukunya (kalo nonton filmnya sih gak suka) bisa ngakak sendiri. Dan gua bisa baca nya berulang-ulang lho. Trus gua juga addicted sama Trio Detektif dan Detektif Cilik. Buku gua hampir lengkap lho. Termasuk yang seri-seri awal.Β Sayang sekarang udah gak ada. Gua jualin. Hehehe. Laku juga lho… πŸ˜›

Kalo majalah ya apalagi kalo bukan Bobo. Gua inget nih, selalu jadi rebutan antara gua dan koko gua. Hehe. Tapi nyokap gua baik ama gua, karena Bobo selalu datengnya pas jam gua lagi tidur siang (sementara koko gua kalo kecil gak pernah tidur siang), jadi biasanya ama nyokap diumpetin dulu, biar koko gua gak dapet dulu. Kalo gua udah bangun baru dikasih ke gua dulu. Hahaha.

4. Sakit & Mimisan

Gua emang pas kecil termasuk soak. Itulah kenapa gua doang yang selalu dipaksa ama nyokap untuk tidur siang setiap hari. Gak boleh enggak. Karena gua gampang cape, gampang sakit. Percaya gak percaya, menurut dokter itu ada tandanya. Ada urat yang nonjol di pangkal hidung (jadi mirip Harry Potter gitu *maksa*). Kalo anak ada uratnya nonjol di pangkal hidung (antara mata kiri dan kanan) itu berarti anak itu soak. Dan emang bener lho, soalnya gede-gede urat itu ilang, dan gua gak soak lagi. πŸ™‚

Trus gua juga sering mimisan. Ini sih masih lanjut sampe gede, cuma udah berkurang frekuensinya. Kalo dulu pas kecil sih sering banget. Udah sampe cape ke THT. Ternyata pas gede di CT scan baru tau kalo ternyata di hidung gua ada rongga yang harusnya gak boleh ada. Tapi kalo gak mengganggu sekali mimisannya ya gak perlu operasi lah. Gua biasa mimisan kalo kecapean dan panas dalem. Haiyaaaa…

5. Berantem

Bukan berantem antar sekolah ya. Tapi berantem ama koko gua yang super jail itu. Tiada hari tanpa berantem ama tuh anak.Β  Hehehe. Nyokap gua pasti pusing ya waktu itu. Soalnya kita berantemnya berisik. Teriak-teriakan. Tapi lama-lama gua jadi punya senjata. Karena biasanya kita berantem tuh gara-gara koko gua jail dan end up nya selalu koko gua yang dimarahin, akhirnya kalo lagi di kamar dan dia mulai aneh-aneh, gua jadi punya anceman: Aku teriak nih ya.. teriak lho ya…!!! Langsung takut dah dia. Hehehe. Bahkan kadang kalo gua yang mulai duluan pun tetep gua keluarin anceman itu. Curang ya… πŸ˜›

6. Mainan

Kita (gua dan koko gua) dulu punya banyak sekali mainan. Bokap emang lumayan hobi beliin kita mainan. Hehe. Sampe akhirnya di kamar kita dibikinin loteng kecil khusus untuk tempat nyimpen mainan. Seru deh kalo kita naik kesana. Serasa punya rumah pohon ya. πŸ˜€

Trus kita juga cukup imajinatif dalam bermain. Terutama kalo sodara-sodara sepupu lagi pada ngumpul. Berhubung kita tinggal serumah ama kakek-nenek gua, jadi tiap minggu atau hari libur pada ngumpul deh. Kita suka pura-pura jadi bajak laut dan ranjang susun kita jadi kapalnya. Atau main perang bantal. Atau nyembunyiin barang tapi ada petunjuknya. Dan juga main Batten! Batten ini adalah permainan sejenis tennis, tapi pake bat dan bola ping pong. Hebat kan… hahaha.

7. Les Musik

Sejak gua masuk TK sampe gua lulus kuliah, tiada hari tanpa main musik. Dimulai waktu gua TK, gua les KMA (Kursus Musik Anak-Anak). Disini kita belajar baca not balok, nyanyi-nyanyi, main ensemble. Seru sekali deh. Tiap tahun juga kita ikut konser. Trus mulai kelas 1, gua les piano. Nah, seperti anak-anak yang lain, gua bosen banget nih main piano. Susah. Lagunya kagak enak pula. Hahaha. Udah gitu les nya siang-siang. Jadi ditengah-tengah pulesnya tidur siang, gua kudu bangun untuk les! Duh malesnya bukan main. Tapi gua juga rajin ikut konser lho. Sampe kelas 5 akhirnya gua les electone juga disamping les piano. Dan ternyata gua lebih suka ama electone. Jadi akhirnya pas SMP, les pianonya gua brentiin – dan sekarang gua menyesal semenyesal-menyesalnya! 😦 Dan lanjut lah gua les electone sampe gua lulus kuliah! Gua suka sekali ama electone. Terakhir prestasi gua, juara 2 pas lomba tingkat nasional lho! Itu th 1998. Dengan lagu komposisi gua sendiri. Judulnya Eastern Exposure. Hehe. Sedih sih gak juara 1. Herannya pas th 1999, justru gua yang disuruh jadi bintang tamu di kompetisi tingkat DKI nya, bukan si juara 1 nya. Aneh ya. πŸ˜›

Wah masa-masa itu masa yang sangat indah tuh. Tiada hari tanpaΒ main electone. Kemaren ini pas gua lagi packing buku-buku electone gua, gua jadi sedih. Gua kangen sekali main electone (it’s been 8 years since the last time I played). Gua bacain buku-buku gua satu-satu. Gua jadi nostalgia masa-masa lalu. Sedih banget… Kayaknya gua salah jurusan nih, kenapa gua gak ambil jurusan musik aja ya… Itu satu-satunya hal yang gua gak pernah bosen. Ya tapi gak ada gunanya menyesal ya… moga-moga nanti Andrew bisa jadi penerus cita-cita gua. Hahaha.

8. Buntut Nyokap

Wah ini sih julukan buat gua. Gua dari kecil udah kayak buntutnya nyokap. Nyokap kemana pun, gua harus ngikut. Kalo gua gak dikasih ikut (misalnya tau-tau nyokap gua ngabur), gua bakal marah semarah-marahnya. Ngambek! Hihihihi.

Gua inget kalo gua bangun tidur, gua selalu langsung nyari nyokap. Trus kalo udah keluar kamar, nyokap selalu udah siap dengan tangan terbentang mau gendong gua (iya gua selalu minta gendong!). Trus gua akan lari menuju nyokap kan… eh trus nyokap langsung pura-pura meleng ke kiri atau kanan, jadi gak kena ke gua. Hahaha. Trus gua bakal manyun. πŸ˜› Gua suka sekali minta digendong nyokap, dipangku nyokap, atau kalo di mobil tidur senderan di bahu/pangkuan nyokap.

Gua emang deket sekali ama nyokap. Nyokap juga yang selalu ngajarin gua mata pelajaran. Yang selalu nanyain gua kalo mau ulangan. Yang nemenin gua bikin PR. Nemenin gua pergi les. Selalu nonton kalo gua konser/lomba. Apa-apa gua selalu cerita ama nyokap. Ngadu ama nyokap. Nyokap tau betul tentang semua temen-temen gua, tentang apa aja yang gua lakukan seharian itu. Tiap pulang sekolah, nyokap pasti nemenin gua makan siang. Nah saat makan siang itu gua suka cerita-cerita.

Gua paling suka nemenin nyokap pergi. Ke supermarket lah, ke rumah sodara lah, kemanapun. Dan itu berlanjut sampeΒ gede. Gua gak tega kalo nyokap pergi sendirian, jadi gua selalu nemenin. Sampe bokap gua udah pensiun, jadi udah ada yang nemen-nemenin nyokap, jadi gua gak selalu nemenin lagi.

Nyokap dulu juga terima pesenan kue taart. Nah supaya gak ganggu orang di rumah, nyokap kalo bikin pesenan selalu ke rumah yang gak kita tinggalin. Rumah ini rada jauh di pinggir kota dan kecil. Koko dan cici gua gak suka ama rumah itu. Jadi cuma gua yang nemenin nyokap disana. Tapi gua suka tuh disono. Rasanya gua selalu suka dimana aja, asal ada nyokap disana. πŸ™‚

Trus gua suka pura-pura sakit biar bisa tidur ama nyokap! Hahaha. Soalnya kalo kita sakit, kita boleh tidur ama nyokap. Kalo gak sakit gak boleh. πŸ˜›

Trus tiap malem sebelum tidur, nyokap selalu cium pipi gua kanan kiri gantian sembil ngomong:

Good night, sweet dreams, I love you, mama ayu, mamanya Arman

Bahkan kalo nyokap lagi pergi malem, misalnya kondangan, gua akan nungguin (kadang sampe ketiduran sendiri), nunggu dicium nyokap dulu sebelum tidur.

Gosh, I miss those moments. Jadi sedih gua nulis ini. Setelah 30 tahun selalu deket ama nyokap, ntar gua harus jauhan. 😦

Iya gua emang anak mami. And I’m proud of that! πŸ™‚

9. Film dan Lagu

Dari kecil, kita sering nonton bioskop karena bokap gua suka nonton bioskop. Dan film-film yang tak pernah terlewatkan adalah film-film Warkop, James Bond, dan Jacky Chan. πŸ™‚

Lagu Barat pertama yang gua inget banget adalah Can’t Take My Eyes Off Of You. Dulu gua gak tau judulnya. Gua cuma bisa nyanyi nadanya. Dan akhirnya keterusan sampe sekarang, itu salah satu lagu favorit gua sepanjang masa. Trus gua dulu juga ngikutin banget yang namanya Lompa Cipta Lagu Populer yang ada tiap tahun. Gua lengkap tuh kasetnya. Hahaha. Gitu juga ama lagu-lagu Gombloh. Trus gedean baru ngerti ama lagu Barat… itu pas jamannya Especially For you, Lost in Your Eyes, One Moment in Time.

10. Sepatu Roda

Wah dulu ngetrend banget nih. Sampe biru-biru kaki gua gara-gara belajar sepatu roda. Trus tiap hari Minggu, gua ama sodara-sodara gua akan ke diskotik sepatu roda. Hehe. Namanya Lipstick. Seru banget dah. Bener-bener kayak diskotik. Pake lampu-lampu disko dan lagu-lagu disko (lagu-lagu Earth, Wind, and Fire, trus La Isla Bonita, dkk) tapi perginya siang ya, gak malem-malem. πŸ™‚ Seru banget deh main sepatu roda. Apalagi kalo udah main uler-uleran. Wuiiiii.. seru sekaliiii…

Asik ya nginget-nginget masa kecil. Rasanya gak bakal ada abisnya nih kalo dibahas semua. Jadi ya segini aja deh dulu kalo gak, gua gak kerja-kerja.

Ayo yang baca pada terusin yaaaa… Awas kalo enggak! πŸ™‚

Iklan