Malaikat Metropolis

Donor darah untuk HendroΒ sudah lebih dari cukup. Terima kasih banyak. Semoga Tuhan memberkati Esther dan keluarga.

SMS itu masuk dari ci Mei Yin (Mariati – mamanya Hendro) semalem sekitar jam 6.30-an.

Terharu. Gua gak nyangka ternyata masih banyak sekali orang-orang yang berhati baik dan mulia di Jakarta ini ya. Kota metropolitan yang terkenal atas individualistisnya, kriminalitasnya, apalagi belakangan marak kasus pembunuhan dan penculikan. Ternyata masih banyak malaikat-malaikat di antaranya.

Menurut ci Mei Yin, yang telpon dan dateng cukup banyak. Akhirnya Hendro dapet 11 kantong darah. Bahkan itu pun masih ada yang berdatangan lagi untuk mendonor, akhirnya mereka mendonor untuk orang lain.

Gua jadi inget ama buku Trio Detektif dimana salah satu cara mereka untuk mencari sesuatu (misalnya mobil yang digunakan oleh si penjahat) adalah menggunakan hubungan hantu ke hantu. Caranya: masing-masing anggota Trio Detektif menelpon 5 temannya dan masing-masing teman akan menelpon 5 temannya lagi, begitu seterusnya sehingga berita cepat menyebar dan bisa segera menemukan yang dicari.

Ini sama ama yang kemaren gua lakukan. Gua kirim email, masukin ke mailing list, dan gua send group message di YM. Dan yang menerima akan melakukan hal yang sama sampe beritanya menyebar dengan cepat sehingga bisa sampe ke malaikat-malaikat metropolis itu.

Disini gua mau bilang, atas nama keluarga, gua menyampaikan terima kasih sebanyak-banyaknya buat para pendonor, dan juga buat semua yang telah berpartisipasi menyebarluaskan berita tersebut kemaren. Terima kasih banyak!! Tuhan memberkati kalian semua!!

Sekilas tentang keluarganya Hendro:

Ci Mei Yin adalah sepupunya Esther dari pihak papa. Keluarga yang baik. Tinggal di Bangka. Anaknya ada 4. Tapi keluarga ini lagi banyak cobaan dari Tuhan. Belum lama ini, anaknya yang kedua (Gun-Gun, 13 th) baru saja dibunuh tetangganya sendiri karena motornya mau dirampok. Shock banget tentunya. Ci Mei Yin sampe bengong terus. Tapi sodara-sodara pada ngebilangin, ci Mei Yin harus kuat, karena masih ada anaknya yang lain yang perlu perhatiannya, terutama Hendro yang ternyata dinding jantungnya bocor.

Duh, gua nulis ini aja jadi sedih banget. Semalem juga ci Mei Yin telpon Esther, cerita kalo dia baru diinformasikan oleh pihak RS mengenai bagaimana operasinya. Ditunjukkin kamarnya, trus ICU tempat merawat pasca operasi. Trus katanya nanti bakal dipasang selang di hidung dan di leher. Ci Mei Yin bilang dia takut, sampe nangis dia ceritanya. Esther jadi ikut nangis. 😦

Ya semoga Tuhan memberkati mereka. Semoga operasi Hendro bisa berjalan lancar (harusnya jam 7 pagi ini mulai, tapi sekarang udah jam 9 tetep belum mulai, entah kenapa).

Note: Yang lucu nih, Andrew seneng sekali sama Hendro. Andrew emang suka ama bayi. Kalo liat bayi selalu dicium dan dibelai-belai. Tapi ya gitu aja. Tapi pas Andrew ketemu Hendro (udah 2 kali), gak habis-habisnya Hendro diciumin Andrew. Bener-bener terus-terusan lho diciumnya. Hehehe. Mungkin Andrew tau ya… Hendro lagi sakit… Harus disayang… πŸ™‚

Iklan