Nasionalisme

Terus terang, gua bukan orang yang jiwa nasionalis nya tinggi. Dari dulu gua paling sebel kalo disuruh upacara bendera, gua gak suka ngikutin politik Indonesia, dan bahkan gua males ikutan pemilu kemaren ini.

Tapi bukan juga berarti gua gak punya nasionalisme sama sekali lho. Kayak yang gua tulis tahun lalu, gua tuh sangat-sangat bersyukur dan menghargai para pahlawan kita yang udah berjuang demi kemerdekaan. Soalnya bayangin apa yang terjadi kalo kita sampe sekarang belum merdeka? Bisa-bisa gua gak ada di dunia ini… Bisa-bisa Esther juga gak ada di dunia ini… Dan itu berarti Andrew juga gak ada… Duh, gak asik banget kan kalo kita bertiga gak ada di dunia ini? Dunia pasti jadi sepi, sunyi, kelam, suram, muram… Gak asik dah pokoknya pasti… πŸ˜›

Dan sebagai wujud penghargaan gua itu, gua tuh sangat cinta dan bangga menjadi orang Indonesia lho. Walaupun emang kadang gua suka kumat sifat siriknya,Β kadang mikir enak amat ya terlahir jadi orang bule yang mukanya cakep-cakep, badannya bagus-bagus, tinggi-tinggi… Hahaha. Tapi deep down inside, gua tetep cinta dan bangga jadi orang Indonesia kok.

Gua gak pernah dan gak akan pernah ngaku-ngaku sebagai orang dari negara lain. Bahkan sampe sekarang walaupun udah hampir 2 tahun gua tinggal di US, tiap kali gua keluar kota (yah contohnya pas kemaren kita ke Sausalito), kalo ditanya orang dari mana, gua tuh selalu otomatis pengen jawab dari Indonesia lho, instead of bilang dari LA. Hahaha.

Dan tentunya gua juga akan selalu berusaha untuk menghargai hasil karya anak bangsa. Contohnya ya dari dulu gua selalu suka ama lagu-lagu Indonesia dan film Indonesia. Di saat jaman kegelapan dulu dimana gua masih suka beli DVD bajakan, kalo film Indonesia gua selalu beli asli lho. Gitu juga dengan CD lagu Indonesia, selalu beli asli juga dong. Gak mungkin gua beli bajakan. Dan sampe disini pun gua masih nitip-nitip beli CD lagu Indonesia. Di mobil, gua selalu masang CD lagu Indonesia.

Dan tentunya lagi, gua juga akan berusaha untuk meneruskan rasa kebangsaan ini ke Andrew dong. Caranya ya dengan selalu ngajak ngomong pake bahasa Indonesia (selain juga karena bahasa Inggris gua tetep acakadut, jadi gak selayaknya gua ngajarin Andrew ngomong Inggris.. hahaha). Kita gak pengen si Andrew ntar nya gak bisa ngomong Indonesia. Walaupun jadinya si Andrew ngomongnya nyampur-nyampur gak karuan, ya kita tetep teguh untuk ngajak ngomong Indonesia. Walaupun kadang keliatannya si Andrew juga jadi bingung mana yang bahasa Indo mana yang bahasa Inggris (contohnya kemaren dia nanya ke gua: ‘basah’ bahasa Indonesia nya apa Daddy? Hehehe :P) tapi ya biarin aja, ntar juga dia pasti ngerti sendiri mana yang bahasa Indo mana yang Inggris ya.

Tapi gua baru ngeh kalo gua lupa mengenalkan lagu anak-anak Indonesia ke Andrew! Si Andrew emang cinta mati ama lagu Ceritera Cinta nya Rio Febrian, dan sekarang dia lagi ngefans banget ama lagu-lagu nya Kerispatih. Tapi dia gak tau sama sekali lagu anak-anak Indonesia lho!

Gua tadinya gak pernah ngeh, sampe kemaren pas kita lagi road trip ke SF, di jalan biar gak bosen pun mertua gua ama temennya ngajakin Andrew nyanyi. Nyanyi Balonku, nyanyi Naik-Naik Ke Puncak Gunung… Dan gak ada satupun yang Andrew bisa! Lha gimana mau bisa, denger aja dia gak pernah!

Gitu juga pas gua nemenin dia tidur siang, gua kan sambil nyanyi lagu-lagu anak-anak. Dia bakal dengerin sambil terkantuk-kantuk. Trus gua selipin nyanyi Bintang Kecil, eh dia langsung protes gak mau. Jadi ganti lagu Barat lagi…. Trus gua nyanyi Naik-Naik Puncak Gunung, eh dia protes lagi… Doh gimana nih anak gua… Abis susah juga ya, sehari-hari dia dengernya lagu Barat terus. Ya di TV, di tempat les, atau di sekolah. Kalo di rumah juga kan kita ngajarinnya lagu yang diajarin di sekolah atau tempat les biar ntar kalo sekolah/les dia udah bisa lagunya. Jadinya dia gak pernah denger lagu anak-anak Indonesia.

Rasanya gak bener juga ya… Ntar jadi PR gua deh nih untuk ngajarin Andrew lagu-lagu anak-anak Indonesia.

Dan satu lagi, gimana dengan lagu-lagu Nasional? Jelas Andrew gak pernah denger juga kan?

Tapi thanks to kelompok Kopdar Jakarta, yang udah bikin video lagu Hari Merdeka. Si Andrew begitu ngeliat video ini jadi suka banget. Diputer berulang-ulang kali. Yah gua turutin aja, biar dia familiar ama salah satu lagu nasional Indonesia kan… πŸ™‚

Tinggal ntar kapan kudu gua ajarin nyanyi lagu Indonesia Raya kali ya… Sebelum dia ntar belajar nyanyi Star Spangled Banner. Hehehe.

Yang pasti tujuan gua adalah mau ntar jadi warga negara apa pun, Andrew kudu tau kalo dia adalah orang Indonesia dan dia juga kudu bangga jadi orang Indonesia! πŸ™‚

Merdeka! Dirgahayu ke-64, Indonesia!

PS. Apa kabar ama anak-anak yang sekolah di sekolah internasional di Indonesia ya? Apa mereka masih diajarin lagu-lagu nasional Indonesia? Apa mereka masih belajar sejarah perjuangan Indonesia?

Yah balik lagi jadi tugas orang tua juga supaya jangan sampe kayak kacang lupa pada kulitnya ya. Jangan lupa ama usaha para pahlawan kita dulu. Kalo bukan karena mereka, apa iya kita bisa ada disini sekarang? πŸ™‚