It’s A Small World After All

Dari sejak Andrew lahir, setiap kali kita ngerencanain pergi liburan tuh gak pernah batal lho. Semuanya pasti berjalan mulus. Tapi entah kenapa, pas kita mau ke Disneyland kali ini kok ribet banget. Dari yang awalnya mau pergi pas gua ulang tahun pas tanggal 4 kemaren, eh tau-tau pas tanggal 3 malem (jam 11 malem) Andrew panas tinggi. Padahal seharian pas tanggal 3 itu dari pagi sampe sore gak kenapa-napa lho. Aneh kan? Trus jadinya pikiran mau ditunda ke pas Esther ulang tahun, pas tanggal 11 (kita emang rada ngotot mau pergi pas ada yang ulang tahun karena kalo ulang tahun tuh gratis masuk Disneyland nya, kan lumayan ngirit USD 59, bisa buat shopping! Hehehe), tapiΒ  karena Andrew baru sembuh batuk nya (masih ada batuk dikit-dikit) jadi batal lagi dengan pemikiran takut Andrew belum fit bener. Weekend berikutnya lagi (tanggal 16-17) gak bisa lagi karena tanggal 17 nya kita pesta di rumah kan. Nah jadi tinggal sisa weekend ini dan weekend depan (karena kita udah beli 1 tiket dan itu expired tanggal 3 Juni). Dan dengan pemikiran kalo weekend ini les nya Andrew pada libur karena lagi long weekend (Andrew kan Sabtu Minggu ada les), jadi ya kita kudu harus pergi kali ini! Hehehe ribet banget ya. πŸ˜›

Jadilah kita hari Jumat (gua ngambil cuti sehari) dan Sabtu kemaren ke Disneyland. Pas hari Kamis malem sempet ketar-ketir karena kok kita jadi dikit-dikit merasa si Andrew anget. Hahaha. Sampe setiap berapa lama kita ukur suhunya. Tapi normal-normal aja kok… πŸ˜› Sempet ketar-ketir juga karena ini long weekend, takutnya Disneyland bakal rame banget gak tau kayak apa dah! Pas Jumat pagi nyampe di hotel (hotelnya kita tetep pake Marriott Residence Inn Maingate, sama kayak hotel yang kita pake tahun lalu) udah keliatan kalo hotelnya rame banget! Beda banget ama pas kita pergi tahun lalu. Jadi tambah serem kalo di hotel aja udah rame begini, apalagi di Disneyland-nya?

Tapi ya untungnya kekhawatiran gua gak terbukti. Rame sih ya rame, tapi gak sampe gimana-gimana amat. Ngantri ya emang ngantri tapi gak sampe lama banget kok buat masuk ke tempat-tempat permainannya. Cuacanya pun ok banget buat jalan-jalan.

It’s A Small World

Begitu masuk Disneyland, kita langsung menuju ke It’s A Small World. Tahun lalu kita gak ke sini karena lagi direnovasi. Dan kemaren, ini jadi tujuan utama kita karena Andrew tuh suka banget ama lagu It’s A Small World. It’s A Small World ini pada dasarnya sama kayak Istana Boneka di Dufan. Cuma dalam versi yang lebih bagus dikit lah… (Dufan gak kalah jauh kok! Hehehe). Dan karena abis direnovasi, sekarang bonekanya jadi ada tokoh-tokoh film Disney juga, kayak Little Mermaid, Lilo & Stitch, Woody – Toy Story, Nemo, Aladdin, Cinderella, dll.

Andrew jelas seneng banget! Gua juga seneng. Hahaha. Akhirnya… bisa juga denger lagu It’s A Small World dari sumber aslinya. Gua soalnya seneng banget ama lagu ini. Andrew juga ketagihan, mau naik lagi, tapi ya jelas kita tolak dah! πŸ˜›

Its A Small World

Disney Railroad

Akhirnya Andrew minta naik kereta api. Di Disneyland emang ada kereta api kuno yang keliling muterin park. Trus ada juga masuk ke terowongan dan di dalem terowongan itu ada dikasih liat binatang-binatang liar ama dinosaurus (jadi kayak Jurassic Park kecil gitu lah).Β  Kita naik kereta ini sampe ke daerah New Orleans. Di sini kita turun buat makan siang. Sempet nunggu dulu soalnya sebenernya waktu itu baru jam 10.45 (hehe pagi banget ya kita udah laper! :P) sementara restorannya baru buka jam 11.

Disney Railroad

Honey, I Shrunk The Audience

Sebenernya pas di tengah-tengah naik kereta api, Andrew ngeliat ada ride naik mobil, nah dia udah ribut aja mau naik mobil. Tapi kita ajak makan dulu. Jadinya abis kelar makan, dia ribut lagi mau naik mobil. Tapi berhubung pas jalan mau ke tempat main mobil kita lewat tempat ini, jadinya kita mampir dulu.

Jadi ini film 3D gitu. Ngambil dari film Honey, I Shrunk The Kids, tapi ceritanya kita para penonton yang dibikin jadi kecil. Begitu filmnya mulai, dan gambarnya muncul semua (ya iya lah muncul, namanya juga 3D ya… :P), si Andrew jadi takut! Dia bilang katanya dia mau ditangkep. Yang ada dia minta keluar mulu. Dan belum sampe setengah film, Esther ama Andrew keluar deh. Sementara gua tetep nonton. Hehehe.

Kereeeennnn filmnya. Bukan 3D doang sebenernya, soalnya kursinya pun sampe goyang-goyang. Jadi kan karena ceritanya kita jadi kecil, jadi kalo ada orang lewat jadi bergeter semua. Belum lagi pas ceritanya theater tempat kita nonton ini diangkat ama anaknya si Profesor yang masih kecil dan kita digoyang-goyang dan diputer-puter. Seru juga. Tapi gua yakin kalo Andrew masih di dalem, pas bagian digoyang-goyang ini pasti dia takut juga.

Honey I Shrunk The Audience

Autopia

Abis kelar nonton Honey, I Shrunk The Audience, kita langsung ke Autopia, tempat main mobil! Jadi ada track nya gitu, dan mobilnya udah ada rel nya. Herannya bukan anak kecil doang lho yang suka main, orang-orang gede juga pada main! Aneh dah. Jadi ngantrinya panjang banget. Tapi untungnya ngantri nya tetep jalan, jadi gak lama-lama amat. Andrew jelas seneng banget lah main ini. Apalagi dia bisa nyetir sendiri kan. Gua cuma bagian nginjek gas doang. πŸ™‚

Dari abis main mobil, sebenernya Esther pengen nonton Finding Nemo. Ini juga 3D kalo gak salah. Tapi si Andrew keliatannya udah trauma ama permainan-permainan yang masuk ke dalem gedung gitu. Jadi dia nolak mentah-mentah. Belum lagi karena paginya si Andrew bangunnya terlalu pagi (jam 6 lewat udah bangun) jadilah dia mulai ngantuk juga dan minta pulang hotel.

Autopia

Alice In Wonderland

Tapi kita kan belum puas main. Jadi kita masuk ke Alice In Wonderland. Disini kita naik kereta yang berbentuk ulat buat masuk ke wonderland. Dalemnya ya cerita Alice In Wonderland. Hehehe. Gitu doang sih. Namanya juga permainan anak-anak ya. πŸ˜›

Alice In Wonderland

Disney Fire Engine

Abis main ini emang kita udah rencana mau udahan. Tapi gua udah janjiin Andrew beli mainan, jadi kita kudu balik ke Main Street untuk ke toko-tokonya. Pas lagi jalan, eh ada firetruck nya lagi ngetem. Firetruck nya lucu model terbuka, kayak mobil kuno gitu. Jadi kita ikutan naik sampe Main Street. Lumayan jadi gak usah jalan kaki.

Trus ya acaranya lanjut ke acara shopping sebelum akhirnya kita balik ke hotel buat istirahat.

Disney Fire Engine

Nyampe hotel sekitar jam 2 lewat bukannya langsung tidur, si Andrew malah main (yah abis baru beli mainan baru sih!). Padahal gua pengen nonton parade kan. Tahun lalu soalnya kita juga ketinggalan jadi gak bisa nonton. Dan parade nya itu adanya jam 3.30 atau 6.30. Gua udah yakin kalo yang jam 3.30 pasti gak keburu, jadi ya pengennya jam 6-an kita udah balik ke Disneyland lagi untuk nonton yang jam 6.30.Β  Tapi ternyata jam 4 kurang si Andrew baru tidur. Trus jam 6 baru bangun. Trus makan, mandi, siap-siap, akhirnya jam 7 kurang baru nyampe Disneyland lagi! Huhuhuhu… Ketinggalan lagi dah! 😦

Begitu nyampe Disneyland, kita lanjut shopping lagi. Hehehe.

Disneyland

Snow White’s Scary Adventure

Sementara si Andrew udah ribut aja mau ke It’s A Small World lagi, tapi kita dengan bujuk rayu, ngajakin Andrew untuk ke Snow White dulu.Β  Si Andrew kan udah tau cerita Snow White dan 7 kurcaci, jadi kita terus ngebujuk-bujuk. Andrew sebenernya gak mau, tapi kita paksa! Huahahaha. Dan namanya juga Scary Adventure, jadi dari pas ngantri juga dekornya udah suram-suram gitu ama lagu-lagunya yang rada-rada gimanaaaaa gitu. Walaupun ini ride buat anak kecil, tapi ya emang rada nyeremin.. ya dari namanya juga udah ketauan kali ya. πŸ˜›

Yah dan emang sesuai namanya, begitu masuk ya isinya gelap-gelapan. Kita seolah-olah masuk ke tambang berlian tempat 7 kurcaci kerja. Trus ke istana si ratu jahat. Mana pas si ratunya lagi bercermin, tau-tau ratunya balik badan ke kita dan ternyata dia udah berubah jadi nenek sihir! Si Andrew sampe kaget. Hahaha. Gua sendiri aja rada kaget pas moto. πŸ˜› Trus sepanjang perjalanan ya gelap terus, ke hutan-hutan gitu. Snow White-nya cuma muncul sekali doang. Tau-tau udah abis! Hahaha. Gua yakin si Andrew pasti dalam hatinya kesel banget ama kita ya. Kok diajaknya nonton yang serem-serem mulu. πŸ˜› Abis gua cuma penasaran aja karena kan tahun lalu belum masuk sini. Hehehe. Gak kok, dia ternyata ok ok aja kok main ini, tebukti tadi gua udah tanya lagi ke Andrew dan dia bilang dia suka kok ke permainan ini, yang ketemu nenek sihir! Hahaha. πŸ˜€

Jadilah abis dari Snow White, kita penuhi lah keinginan Andrew untuk masuk It’s A Small World lagi! Kali ini antriannya udah panjang bener, gak kayak pas pagi kita kesana. Pas ngantri kita baru ngeh kalo di bagian luar gedungnya, setiap setengah jam tuh ada boneka-bonekanya keluar.

Andrew jelas seneng banget masuk It’s A Small World. Buktinya… begitu kelar, dia minta balik lagi! Jadilah kita begitu keluar langsung ngantri lagi. Dan… kita pun masuk It’s A Small World untuk yang ketiga kalinya. πŸ˜›

“Remember… Dream Comes True” Fireworks Spectacular

Pas keluar dari It’s A Small World yang ketiga kalinya itu, si Andrew masih pengen masuk lagi! Tapi ternyata acara kembang apinya udah mau mulai jadi emang It’s A Small World nya ditutup sementara.

Dan seperti yang gua cerita tahun lalu, kembang apinya Disneyland ini gak ada matinya. Bagus banget! Kalo lu ngeliat kembang apinya, gua jamin pasti bilang ‘Wow, bagus banget!’. Pasti itu! Gua gak bisa ngedeskripsiinya, foto-foto pun hasilnya kurang ok (duh 2 hari di Disneyland bener-bener merasa perlu banget beli kamera baru yang lebih canggih dah! Hehehe). Cuma sayangnya kali ini kok gak ada Tinker Bell yang terbang-terbang kayak tahun lalu ya… Mungkin Tinker Bell nya masuk angin kali ya. πŸ˜›

Abis nonton kembang api, Andrew udah minta pulang hotel. Tapi Esther masih ngidam churros, jadi makan dulu. Si Andrew sendiri setelah dikasih makan dan dibeliin mainan (lagi!), jadi gak minta pulang hotel lagi. πŸ˜› Jadi trus dia ok-ok aja nemenin kita masuk toko-toko lagi. Kurang ajar emang Disneyland itu, toko nya kok banyak amat ya! Bikin orang jadi selelu pengen masuk. Hahaha. πŸ˜›

churros

Sekitar jam 11-an kita nyampe hotel lagi dengan badan dan tulang remuk redam! Hahaha. Padahal tahun lalu kita sampe jam 12 lho baru balik! Gile ya betapa jadi tua setahun itu bikin badan jadi tambah gampang loyo… πŸ˜›

Kita tidur bener-bener pules banget dah. Jam 8 baru bangun. Trus sarapan, rendem-rendem kaki di Jacuzzi, trus mandi-mandi, beberes barang, dan jadinya jam 11-an baru balik Disneyland. Kali ini kita ke theme park yang satunya lagi yang namanya California Adventure Park.

Playhouse Disney Live On Stage

Pas banget pas kita nyampe tuh udah ampir jadwalnya Playhouse Disney Live On Stage. Jadi kita langsung menuju ke sana. Lagian kita udah janjiin banget ke Andrew untuk nonton Handy Manny.

Dari sejak belum mulai, MC nya udah ngajak joget, teriak-teriak, tepuk tangan, dll. Emang ini show nya model interaktif gitu. Begitu juga pas mulai. Pertama yang keluar ya jelas Mickey Mouse. Dia ngajakin kita untuk teriak Meeska Mooska Mickey Mouse biar Playhouse nya kebuka. Trus keluar semua Donald, Daisy, Minnie, dan Goofy. Gitu juga pas mau panggil Mouseketool, semua diajak teriak: Oh.. Toodles!! Si Andrew jelas seneng banget dah!

Udah gitu trus ceritanya pindah ke Handy Manny yang lagi ngebenerin mesin bubbles. Pas mesinnya udah bener, bubbles nya turun dari langit-langit ke penonton. Wah Andrew tambah seneng lagi dah! Trus nyambung kek Little Einstein. Seperti biasa, semua pada disuruh bantu tap-tap-tap dari lambat sampe cepet biar roketnya terbangnya tambah cepet. Trus abis itu giliran My Friends, Tigger And Pooh yang muncul. Ada Darby, Pooh, Tigger, dan Roo. Ceritanya mereka lagi mau nurunin layang-layang yang nyangkut di pohon. Dan semua anak disuruh bantuin niup yang kenceng biar layang-layangnya jatuh. Dan ternyata daun-daun nya pun pada rontok, yang ada jadi hujan daun! Riuh lagi dah anak-anak pada nangkepin daun yang jatuh. Trus terakhir balik lagi ke Playhouse, dimana Mickey dkk pada ngasih kejutan buat Minnie yang lagi ulang tahun.

Overall, seru juga. Terutama buat anak kecil ya jelas seneng banget! Terbukti, setelah kelar, si Andrew minta nonton lagi! Oh, no…

Playhouse Disney

Condor Flats

Tapi kita gak kalah strategi dong, kita bilang si Andrew kalo kita kudu cepet-cepet nyari Lightning McQueen ama Mater sebelum mereka pergi. Jadi kita buru-buru ke daerah Condor Flats, untuk nyari McQueen dan Mater. Ngapain kita disini? Ya jelas foto-foto! Dan resenya (atau pinternya ya?) Disneyland ya… di setiap tempat atraksi pasti ada toko nya! Jadilah abis foto-foto, Andrew beli mainan (lagi!!). πŸ˜›

Trus dari sono kita ke daerah Pacific Wharf untuk makan siang.

Lightning Mc Queen & Mater

Disney’s Aladdin – A Musical Spectacular

Abis makan kita buru-buru mau nonton Aladdin karena jadwalnya udah mepet. Kalo ketinggalan yang jam 1.50 ini, baru ntar ada lagi tuh jam 4.15. Weleh kesorean kali ya. Jadi walaupun antriannya udah panjang dan penuh sesak, kita tetep tegar mengantri dibawah terik matahari! Hehehe. Untungnya gedungnya gede. Kita dapet di lantai 2. Dan kursinya model bertingkat jadi gak ketutupan orang di depan (pas pagi nonton Playhouse Disney sempet ribet karena depan gua yang duduk bule gede bener. Sampe Andrew gua berdiriin di kaki gua biar keliatan. :P). Udah gitu ngeliat ke panggungnya pun jelas banget.

Gua speechless dah ngeliat pertunjukan ini. Buagggguuuuussss bangetttt!!!! Model kayak Broadway show gitu. Setting, costume, tata panggung, tata cahaya, semua-semuanya sooooo perfect! Asli dah bagus banget! Mana lucu banget pula! Dari mulai awalnya si Aladdin disuruh masuk ke gua tempat lampu wasiat berada. Guanya berbentuk kepala ular. Keren banget dah pas adegan Aladdin nya masuk ke dalam gua. Gitu juga pas bagian lagu Friend Like Me, dimana Jin nya lagi promosiin dirinya ke Aladdin. Bener-bener mirip film kartunnya, tapi ini kan live!!!. Trus pas bagian nyanyi A Whole New World, Aladdin ama Jasmine nya naik karpet dan terbang di atas penonton lho. Keren banget dah! Duh bener-bener bagus banget!

Si Andrew sendiri awalnya rada takut dari pas awal si Aladdin kudu masuk ke dalem gua yang bentuk kepala uler itu. Entah si Andrew beneran serem ngeliatnya atau karena denger anak-anak lain yang duduk di belakang kita mulai pada nangis. Mana gelap dan lagunya serem-serem gitu kan.Β  Jadi Esther terpaksa bawa Andrew keluar. Gua sih tetep nonton! Hehehe.

Eh tapi ternyata Esther ama Andrew gak keluar, cuma pindah duduk ke atas. Dan si Andrew tetep nonton aja tuh sampe abis. Lha emang bagus banget sih. Bagusnya banget-banget-banget! Berarti mungkin tadi si Andrew cuma kebawa karena anak-anak lain pada nangis aja.

Sori dah gua gak terlalu bisa nyeritain, harus nonton sendiri! Hehehe. Fotonya pun ternyata yang bagian karpet terbang juga gak jelas. Duh bener-bener payah nih kamera gua! 😦

Pertunjukannya kira-kira 1 jam. Bener-bener puas ngeliat Aladdin ini!

Aladdin

Monsters, Inc. Mike & Sulley to the Rescue!

Abis dari Aladdin, kita nongkrong makan es krim dulu, trus langsung nyambung nonton Playhouse Disney lagi! Huehehe. Abis si Andrew udah minta nonton ini mulu. Ketagihan dia! πŸ˜›

Dari Playhouse Disney, kita masuk ke Monster, Inc. Jadi ceritanya kita masuk ke Monstropolis buat nyelametin Boo untuk balik ke kamarnya. Yang paling ok (menurut gua) di ride ini ya pas bagian yang penuh pintu-pintu kamar itu. Bener-bener kayak di film nya. Keren…

Monster Inc

Drawn to the Magic

Abis dari sono, pas di Hollywood Pictures Backlot udah mulai acara Drawn to the Magic -nya. Jadi ada 3 orang (2 cowok dan 1 cewek) yang ngegambar tokoh Disney (Mickey Mouse, Woody, dan Cinderella) dan mereka nyanyiin lagu-lagu Disney secara medley. Bagus banget suaranya. Trus pas di akhir acara, Mickey Mouse dan Cinderella nya nongol.

Jadi disambung acara foto-foto. Masih mengemban misi dari cici gua untuk motret Andrew bareng Cinderella, jadilah kita ikutan ngantri. Malu juga sih secara yang lain semuanya anak cewek. Cuma Andrew doang yang anak cowok. Hahaha. Tapi gak apa lah. Lagian Andrew nya sendiri mah paling seneng kalo disuruh meluk princess.Β  Huahaha. Sayangnya matahari lagi terik banget jadi fotonya pun gak bisa dapet jelas banget. Abis foto ama Cinderella, gua tanya si Andrew mau foto ama Mickey Mouse gak. Gua takutnya dia masih takut kan kayak tahun lalu. Tapi ternyata dia bilang mau. Ya udah ngantri buat foto ama Mickey Mouse. Dan beneran si Andrew gak takut lagi ternyata. Dia mau hi-5 ama Mickey Mouse nya. Bagus lah udah gak takut ama karakter-karakter beginian.

Mickey & Cinderella

Pixar Play Parade

Abis foto-foto, kita nyambung acara shopping lagi sampe akhirnya parade nya mulai. Begitu denger kalo parade nya mulai, kita langsung keluar dan di jalanan udah penuh orang yang nungguin. Untung kita dapet tempat buat nyempil! Hahaha. Jadi tetep bisa ngeliat jelas tanpa ngantri. Hehehe.

Parade nyaΒ  hampir sama ama yang tahun lalu. Yang beda cuma tahun ini ada yang dari film Up. Trus tahun ini juga semprot-semprot air nya tambah banyak. Tapi si Andrew jadi tambah seneng aja. Hahaha. Lagian gua inget tahun lalu dia takut tuh ama Monster, Inc. (tahun ini udah gak takut soalnya dia suka baca ceritanya di buku cerita), nah tahun ini dia gak takut ama karakter apapun, jadi dia seneng banget ngeliatnya. Malah pas udah kelar, dia bilang dia mau liat lagi. Dia pikir ini sama kayak pertunjukan yang lain yang kalo udah kelar kita bisa masuk lagi buat liat lagi kali ya…. πŸ˜›

Pixar Parade

Trus ya dari situ masih nyambung ke 1 toko lagi sebelum akhirnya balik ke hotel untuk pulang rumah! Nyampe rumah sekitar jam setengah 8 lah. Capenya bukan main. Tapi seneeeeeeenggggg dan puaaaaaaasssss!!! πŸ™‚

Si Andrew juga keliatan lebih ngerti dibanding tahun lalu. Jadi dia sering nyeritain ulang, terutama bagian ke It’s A Small World ama nonton Playhouse Disney nya. Tadi gua suruh si Andrew urut-urut yang mana yang dia paling suka, dia bilang dia paling seneng ama parade yang semprot air, trus yang naik mobil, trus It’s A Small World, trus Playhouse Disney, trus yang naik Thomas ama Oma. Lho… kok jadi nyambungnya ke naik Thomas? πŸ˜›

Bye-bye Disneyland… sampe ketemu lagi tahun depan ya! πŸ™‚

PS. Cerita Disneyland trip tahun lalu bisa diliat disini.

PS lagi. Gak sabar untuk our next trip nih… San Francicso dan San Diego… Moga-moga ntar gak ada halangan-halangan dah… πŸ™‚