All About Pumpkin

Sejak masuk bulan Oktober, yang keliatan banget bedanya tuh adalah karena pumpkin jadi merajalela. Dimana-mana keliatan pumpkin. Terutama kalo ke supermarket, dari depan udah keliatan bertumpuk-tumpuk pumpkin. Bener-bener bulan panennya para petani pumpkin nih ya…

Trus yang juga mulai buka di bulan Oktober yaitu pumpkin patch. Karena disini gak ada bener-bener perkebunan pumpkin, jadi pumpkin patch nya itu pumpkin yang banyaaak banget digelar di satu lapangan gitu. Dan disitu selain ada gelaran pumpkin (untuk dijual), juga biasa ada permainan-permainannya kayak train ride, pony ride, petting zoo, face painting, dan lain-lain.

Setelah weekend-weekend sebelumnya sok sibuk terus, akhirnya kemaren hari Sabtu kita pergi ke pumpkin patch yang deket rumah. Karena kita perginya siang, pas nyampe sono udah rame bener. Yah banyak sih yang beli, tapi lebih banyak yang model kayak kita. Pergi ke pumpkin patch untuk foto-foto! Huahahaha… Bayi-bayi bertebaran di antara pumpkin, sambil ortunya pada sibuk manggil-manggil namanya biar si bayi ngeliat ke kamera. Malah ada sekeluarga yang niat pake baju seragam buat foto-foto disana.

Tapi emang seru sih foto-foto di pumpkin patch, soalnya kan cuma ada setahun sekali ya. Dan seneng aja ngeliatnya, semuanya jadi serba orange gitu warnanya.

Ini nih beberapa fotonya…

Kita juga sempet naik kereta disono. Bayar $3 per orang. Tadinya si Andrew masih mau naik kuda juga, tapi harganya $6, jadi gua gak kasih lah. Huahaha. Pelit ya. πŸ˜› Tadinya masih maksa tuh si Andrew mau naik kuda, tapi akhirnya dia menyerah juga. πŸ˜›

Dari sono kita mampir supermarket buat beli pumpkin. Kenapa kita gak beli di pumpkin patch, karena harga pumpkin yang ukuran sedang, kalo di pumpkin patch tuh $6, sementara di supermarket cuma $3.5. Beda banget kan ya… πŸ˜›

Trus pulang deh tidur siang. Abis cuacanya hari itu gak enak. Mataharinya panas, tapi anginnya dingin. Jadi panas-dingin gitu hawanya. Asli gak enak banget, jadi bikin cape rasanya.

Sorenya baru deh pumpkin nya di-carved. Ini gua kasih liat step-by-step nya, siapa tau ada yang mau nge-carve pumpkin juga di rumah… πŸ™‚

1. Pumpkin nya di lap dulu sampe bersih.
2. Potong melingkar bagian atas yang ada batangnya.
3. Angkat bagian atasnya dan bersihin bagian dalam pumpkin.
4. Ambil biji nya untuk trus dicuci dan di-baked… Jadi kuaci deh! πŸ™‚
5. Tempel kertas pola di permukaan pumpkin trus dicocok mengikuti gambar pola nya.
6. Setelah pola nya udah terjiplak di kulit pumpkin, mulai dipotong kulitnya ngikutin pola yang udah tercetak.
7. Kalo udah terpotong semua sesuai pola, trus tinggal dirapihin aja.
8. Taruh lilin di dalam pumpkin. Selesai.

Ini gua kasih liat lagi penampakan close up dari pumpkin nya yang udah di-carved…. Bagus gak?

 

Bagus dong ya…. Siapa dulu yang bikin dong??

Gua?? Tentu saja tidak!!! Mana bisa gua bikin begitu-begituan… Inget gak, gua bikin papercraft aja rasanya susahnya setengah mati… Hehehe…

Jadi ya siapa lagi yang bikin, kalo bukan… Esther! πŸ˜€

Iya iya… Emang si Esther nih ya pinter nge-carve pumpkin, ya dia juga yang pinter bikin kue, ya dia juga yang pinter masak, ya dia juga yang pinter ngurus rumah tangga, ya dia juga yang pinter bahasa Inggris, ya dia juga yang pinter bahasa Mandarin… Hehehe. Boleh dong ya nyombongin istri sendiri… πŸ˜› Rasanya gua kok gak bisa apa-apa ya… Hahaha. πŸ˜›

Eh tapi sebenernya tentu aja gua dong yang paling pinter… Iya dong, karena itu berarti… gua pinter nyari istri! Betul gak? πŸ˜€

Iklan