Saw 3D – The Final Chapter

Ini dia film yang paling gua nanti-nanti sepanjang tahun! Selain emang gua penggemar berat Saw, Saw kali ini bakal jadi seri yang terakhir. Plus 3D pula! Gile aje… Kalo biasa nonton Saw yang 2D aja udah berasa miris banget kalo ngeliat orang-orangnya disiksa dan dipotong-potong, apalagi kalo 3D ya? Kebayang gak sih… Apalagi ini real 3D lho, dalam artian film nya emang dibikin dengan kamera 3D, bukan di-convert jadi 3D (kayak Clash of The Titans dan The Last Airbender itu contoh film-film yang cuma di-convert jadi 3D).

Gua sih asli looking forward banget ama film ini, apalagi katanya Saw 3D The Final Chapter ini bakal jadi film yang tersadis dan ter-gory di antara film-film Saw sebelumnya! Bahkan film ini sampe perlu diedit 6 kali karena tadinya dapet rating NC17 (alias No Children 17, yang artinya anak dibawah 17 tahun sama sekali gak boleh nonton, dulunya disebut rating X), jadi harus diedit sampe bisa dapet rating R (alias Restricted, yang artinya di bawah 17 tahun kalo nonton harus ditemani orang dewasa).

Gimana gak tambah pengen nonton tuh…. 😀 Well, ya terlepas dari poster film nya yang enggak banget dah rasanya. Emang Saw 3D ini ngeluarin banyak banget macem poster, dan gambar yang gua pajang ini adalah poster yang terakhir dikeluarin. Gile ye… jeleknya bukan main! Gak ‘Saw’ banget gitu rasanya.

Ok dah… enough said about the poster! Sekarang mari kita ngomongin film nya.

Jadi tanpa bermaksud spoiler, semua yang udah nonton Saw 6 pasti udah tau kalo si Hoffman lolos dari usaha pembunuhan yang dilakukan oleh Jill (istrinya Jigsaw). Jadi jelas inti cerita di Saw 7 ini ya balas dendamnya si Hoffman yang berusaha untuk ngebunuh Jill. Tapi seperti cerita Saw yang lain, selain cerita inti juga ada cerita lainnya yang secara gak langsung akan saling berhubungan. Ceritanya ada 1 orang survivor nya Jigsaw, namanya Bobby, dia ini berani terbuka ke publik dengan nulis buku tentang pengalaman dia gimana bisa survive dari jebakan mematikannya Jigsaw. Dia juga ngomong di talk show dan juga menghimbau para survivors yang lain untuk saling sharing pengalaman. Karena menurut dia ini bisa membantu orang-orang lain untuk bisa lebih menghargai hidup. Tapi ternyata… tentu aja ada twist nya dong… Yah ada rahasia kenapa si Bobby berani terbuka kayak begitu. Gua gak ceritain ya biar gak spoiler. 🙂

Buat yang gak ngikutin Saw dari awal, gak perlu takut. Gak akan jadi membingungkan kok ceritanya. Dan yang pasti… jebakan-jebakannya tetep sadis banget!! Mantap abis!! 😛

Gua ceritain salah satu jebakannya ya. Tenang… tetep gak spoiler kok. Yang mau gua ceritain ini salah satu jebakan yang bukan berkaitan langsung ama cerita utama, tapi yah tetep selalu ada hubungannya secara gak langsung.

Jadi ada 1 orang cowok yang pas kebangun (biasa kan korban-korbannya dibikin pingsan dulu) ada di dalem mobil. Mobilnya dalam posisi didongkrak, kaca depannya udah pecah dan di depannya ada tuas. Di belakang mobilnya ada temennya yang udah dirante ke tembok dan juga dirante ke mobil itu. Di bawah mobilnya ada ceweknya yang udah juga dirante dengan posisi kepalanya persis di bawah ban. Dan di depan mobilnya ada temennya satu lagi yang juga dirante di tembok. Jadi tugas dia adalah kudu menarik tuas yang ada di depan mobilnya itu, soalnya kalo sampe tuas itu gak ditarik, mobilnya bakal jalan yang berarti temennya yang dirante di belakang mobil bakal ketarik dan ancur badannya (karena dia juga dirante ke tembok kan), ceweknya bakal kelindes kepalanya, dan temen yang di depannya ya akan ancur ketabrak.

Nah masalahnya adalah, cowok ini tuh punggungnya (dia gak pake baju) udah ditempel ke kursi mobil! Asli nempel pel pel… Gak tau pake lem apa ya bisa nempel begitu. Jadi dia harus berusaha ngelepasin badannya dari kursi buat bisa ngeraih tuasnya. Dan asli diliatin banget gimana badannya pelan-pelan copot dari kulitnya (karena kulitnya nempel di jok kursi)… Tentunya dengan darah dan serpihan daging muncrat-muncrat! Hiiiyyy!!! 😛

Gua selama nonton film ini (walaupun gak semua jebakannya serem sih) sampe tapak tangan gua basah semua. Hehehe. Apalagi ditunjang sound system yang keren abis dan tentunya karena 3D nya itu lho…. Jadi kalo sampe darah dan daging-dagingnya muncrat kan berasa keluar! Huahahaha. Selain kalo pas darah dan daging bermuncratan, efek 3D nya kurang berasa sih.

So… overall gua puas ama film ini! Gua bilang ini adalah Saw terbaik kedua setelah Saw pertama. Yah tetep gua merasa efek yang gua rasain setelah nonton Saw pertama itu yang paling gila! Mungkin karena baru pertama kali nonton film model begini ya, jadi bikin shock. Untuk Saw 3D ini gua kasih nilai 9 deh! Eh btw, inget-inget ya… review ini ditulis menurut selera gua lho ya! Kalo ntar menurut kalian beda, jangan maki-maki gua dong ya… Tiap orang kan seleranya beda-beda jadi wajar punya beda pendapat. Tapi kalo mau komen, tolong bahasanya yang sopan ya… 🙂 Walaupun bisa gua hapus komennya, kan gua tetep sakit hati lho… Gua kan orangnya sensitif! Huahahaha. Ngakunya sensitif kok demen nonton Saw… Gak cocok banget ya… 😛

Oh ya, jadi emang cerita film ini tamat sih, game over… Tapi ya tetep lagi dan lagi… Tetep masih ada twist nya lagi dong… Tetep ada penggalan cerita yang kita belum pernah tau dari Saw-Saw sebelumnya. Dan disitu bisa dijadiin celah kalo sampe mau dibikin lanjutannya lagi. Hehehe. Katanya sih kalo film ini sampe total pendapatannya bisa mencapai USD 55 juta, taun depan bakal dibikin lagi seri yang ke-8! 😀

Kita doain aja ya biar taun depan ada lagi lanjutannya… Soalnya kalo gak ada, huhuhu… bisa sedih dong gua… Udah gak ada yang gua tunggu-tunggu lagi! Rasanya tuh sama kalo kita nonton film seri Korea, trus akhirnya tamat. Sedih kan rasanya? Nah itu sama ama yang gua rasakan kalo Saw ini bener-bener gak ada lanjutannya lagi… 😦

Jadi mari kita sukseskan film Saw 3D ini ya!! 🙂