Father And Son Part 3

There is no such a perfect father…
But you must keep trying to become one!

Pernah denger quote di atas? Gak pernah pastinya ya… Orang quote nya itu gua yang ngarang-ngarang sendiri kok. Hahaha. 😛

Tapi bener kan yang gua tulis? Namanya orang gak mungkin ada yang sempurna, tapi sebagai orang tua, kita pasti selalu berusaha untuk menjadi yang sesempurna mungkin buat anak-anak kita. Ya gak? *awas kalo sampe ada yang bilang enggak! :P*

Gimana dengan gua? Apalagi gua… Duh jauh banget dari sempurna sebagai bapak. Kalo masalah cinta, boleh deh nyombong kalo gua cinta mati ama Andrew. Unconditional love gitu ceritanya. Gua juga selalu bilang secara langsung ke Andrew kalo gua cinta ama dia. Gua berusaha ngasih pendidikan yang terbaik buat dia, ngasih baju-baju dan mainan yang lebih dari cukup buat dia. Gua ngajak dia jalan-jalan. Gua memastikan kalo dia gak mungkin kelaparan atau kedinginan.

Trus apa semua itu udah cukup buat gua untuk menjadi bapak yang sempurna? Ternyata enggak yaaa…. Masih banyaaaak banget hal-hal lain yang masih kurang dari gua, yang masih harus gua usahakan atau harus gua pelajari lagi.

Salah satunya adalah masalah kepercayaan.

Jadi milestone perkembangan Andrew di bulan Desember kemaren adalah… si Andrew kalo naik turun eskalator gak mau digandeng lagi! Hehehe… ini termasuk milestone bukan ya? 😛

Mungkin beberapa dari kalian akan mikir, ya iyalah… si Andrew udah 5 tahun gitu lho, udah gede! Iya… gua tau kok kalo emang wajar anak-anak 5 tahun udah bisa naik turun eskalator sendiri, soalnya akhir tahun 2009 pas kita balik Indo, anak sepupu gua yang umurnya lebih tua 8 bulan dari Andrew kalo naik turun eskalator juga udah gak perlu digandeng.

Tapi… entah karena gua kebanyakan mikir yang enggak-enggak apa ya, gua tuh rasanya belum percaya bener ama si Andrew kalo naik turun eskalator gak pake digandeng. Hehehe. Walaupun gua ngeliat dia udah mantep emang naik turunnya, tapi tetep aja ya selalu ada pikiran kalo sampe kenapa-napa (amit-amit) apa gua gak nyesel banget ntarnya? Dan selalu mikir maunya gua gandeng aja gitu. 😛

Tapi kalo gua gandeng terus kan gak baik juga buat Andrew ya. Nanti dia jadi gak percaya diri lagi kalo dia sebenernya bisa, ntar dia jadi takut-takut kalo mau ngapa-ngapain (mana pada dasarnya si Andrew ini anaknya kurang berani pula). Jadi ya gua sekarang sih ngasih dia naik turun eskalator tanpa gua gandeng yang penting gua ikut berdiri di depan (kalo lagi turun) atau di belakang (kalo lagi naik) dia. Cuman ya itu, rasanya tetep sereeeem aja gitu! Hahaha.

Trus satu lagi, kalo si Andrew lagi main di playground, trus dia naik ke tempat yang rada tinggi-tinggi… Duh gua selalu langsung deg-deg-serrrr gitu. Takut dia jatoh! Takut dia kesenggol anak-anak lain yang biasanya lebih barbar kalo main! Rasanya tiap kali dia udah mulai manjat-manjat, pengen gua teriakin suruh turun. Atau pengen gua samperin trus gua pegangin gitu. Huahahaha. Yah tapi kan balik lagi gua gak boleh gitu ya. Jadinya gua suka stress kalo nemenin dia lagi main di playground. Cuma bisa duduk ngeliatin tapi was-was terus rasanya. Hahaha.

Dilema banget rasanya. Di satu sisi gua pengen terus ngegandeng dia biar gak jatoh, soalnya kalo sampe jatoh (amit-amit lagi) kan pasti kita nya nyesel banget ya… Tapi di sisi lain ya mana bisa sih anak selalu digandeng terus kemana-mana. Kan gak bener juga, ya gak? Ntar anaknya malah gak mandiri. 😛

By the way, masalah kepercayaan kepada anak ini rasanya bakal selalu jadi masalah buat orang tua ya. Apalagi ntar kalo anaknya udah beranjak remaja ya. Gua gak kepikir dah ntar kalo Andrew udah mulai suka pergi-pergi ama temennya, perasaan gua bakal gimana ya. Belum lagi kalo perginya malem-malem.

Gua jadi mikir, bokap nyokap gua hebat juga ya, bisa percaya penuh ke gua dulu pas jaman-jamannya gua suka keluar malem yang mana pulangnya selalu jam 3 atau jam 4 pagi. Hehehe.

Moga-moga aja gua ntar bisa ngasih kepercayaan ke Andrew kayak bokap nyokap gua dulu ngasih kepercayaan ke gua… 😀

PS. Foto di atas diambil waktu kita jalan-jalan ngeliat Walt Disney Concert Hall, tempat bersarangnya LA Philharmonic Orchestra. Waktu itu auditorium utamanya lagi ditutup karena lagi ada audisi. Si Andrew bilang dia juga mau ikut audisi (entah dia beneran ngerti gak audisi itu apa, hehe). Yah moga-moga ya Andrew, suatu saat nanti, kamu bisa ikutan audisi buat jadi anggotanya LA Philharmonic Orchestra… 🙂

PS lagi. Related posts: Father And Son Part 1 and Part 2.