Scream 4, USG 3D, Kupang Lontong, Easter Celebration, Kung Fu Panda 2

Kenapa belakangan ini judul postingan gua panjang-panjang ya? Hahaha. Tapi kali ini emang karena banyak yang mau diceritain sih ya, jadi ya udah gua jembrengin semua di judul aja (ini sih gak kreatip aja ya bikin judulnya! Haha). πŸ˜›

Beware ya guys, postingan ini bakalan panjang (yah gak heran lah ya, postingan gua juga biasanya juga panjang… hehehe) soalnya banyak yang bisa diceritain nih dari weekend kemaren. πŸ˜€

SCRE4M

Pada tau kan kalo gua ini rada berkepribadian ganda? Gua suka nonton film kartun Disney, suka nonton film komedi romantis, plus lagi gua juga gampang terharu kalo nonton film… tapi… gua juga sangat amat suka nonton film setan dan juga film-film pembunuhan yang sadis, gory, dan berdarah-darah.

Kalo gua gampang terharu dan suka film-film komedi romantis sih kayaknya emang udah dari sononya ya secara gua kan emang berhati lembut, baik hati, suka menolong, ramah tamah, dan tampan rupawan. Nah tapi kalo kesukaan gua nonton film yang sadis dan serem itu sih kayaknya bukan sifat asli gua.

Tau gak, siapa biang keladinya yang bikin gua jadi suka ama film-film bunuh-bunuhan sadis yang berdarah-darah? Biang keladinya adalah film Scream!

Dulunya ya gua biasa aja ama film pembunuhan. Gak pernah sampe gimana-gimana amat. Tapi pas gua nonton Scream yang pertama…. Wuiiii rasanya gua langsung jatuh cinta gitu. Gimana rasanya deg-deg-an, gimana rasanya terkaget-kaget, gimana rasanya miris-miris pas ngeliat adegan pembunuhannya yang bener-bener diliatin banget itu. Gua masih inget satu adegan di Scream pertama, dimana ada satu cewek yang matinya tuh kejepit rolling door pintu garasi! Wuiiihhh kaget gua ngeliat adegan itu. Sebelum film Scream tuh gua gak pernah nonton film pembunuhan yang sampe diliatin banget gitu adegan-adegan pembunuhannya secara detil.

Asli gua terpesona abis ama film Scream. Dan sejak itu gua jadi jatuh cinta sama film-film pembunuhan yang adegan bunuh-bunuhannya diliatin sejelas-jelasnya dan sedetil-detilnya. Semakin jelas, semakin detil, semakin sadis… semakin seru buat gua. Huahahaha. Saking terkesimanya gua ama Scream, Scream trilogy ini pun jadi DVD-DVD original pertama yang gua beli. Sayang DVD nya masih di Indo, gak kebawa kemari. Padahal tadinya gua udah niatin mau nonton ulang Scream 1 sampe 3 dulu sebelum nonton yang ke-4 ini.


Nah maka dari itu… setelah 10 tahun lebih, tiba-tiba Scream nongol yang keempat, gimana gua gak berbunga-bunga? Gile gua kan kangen berat ya ama si ghostface. Hehehe. Tadinya udah niat banget mau nonton di weekend pertama pas film ini keluar, tapi apa daya si Andrew sakit. Jadilah kemaren hari Jumat diniatin banget kudu nonton film ini. Untungnya walaupun disini Jumat Agung itu gak libur, tapi gua pulang setengah hari. Jadi siangnya pulang kantor kita langsung pergi nonton. Tenang… Esther ama Andrew gak ikutan nonton Scream kok, mereka nonton Hop yang mana kata mereka bagus juga.

Ok sekarang mari cerita tentang Scream 4. Jadi ceritanya nih si Sidney ngeluarin buku tentang gimana dia survive dari segala rentetan pembunuhan itu dulu. Nah untuk launching buku ini, dia balik ke Woodsboro. Dan waktu dia balik itu lah pembunuhan-pembunuhan ini terulang. Kali ini sasarannya adalah temen-temennya sepupunya si Sidney yaitu Jill (Sidney tinggal di rumah Jill selama dia di Woodsboro). Seperti biasa, si pembunuh gak langsung menyerang Sidney tapi ngebunuh-bunuhin orang-orang terdekat dia. Dan kali ini cara pembunuhanya mengulang kayak di Scream yang pertama.

Gua emang nonton film ini tanpa naruh ekspektasi apa-apa. Gua cuma dateng untuk ngeliat si ghostface ngebunuh-bunuhin orang. That’s all.

Dan itu juga yang gua saranin kalo kalian mau nonton Scream 4 ini. Jangan naruh ekspektasi terlalu tinggi. Karena ya ceritanya gitu-gitu doang. Gak ada sesuatu yang baru. Tetep kita diajak untuk nebak-nebak sebenernya siapa sih pembunuhnya. Dan buat gua, cukup gak ketebak kok akhirannya.

Cuma… menurut gua, masih ada aja kejadian-kejadian yang bikin gemes. Setelah udah 10 tahun dan berpuluh-puluh film pembunuhan yang keluar, kenapa harus masih ada kejadian-kejadian kayak begini:
– Terperangkap di dalam mobil. Mobil gak bisa nyala mesinnya. Dan udah tau si pembunuhnya ada di luar. Kenapa juga harus nekad keluar mobil untuk lari ke pintu exit? Kenapa gak telpon polisi aja sih dari dalam mobil? Helooo… udah jaman handphone kan sekarang? Gak dapet signal? Lha orang sebelumnya si pembunuhnya nelpon dia bisa kok… πŸ˜›
– Udah tau pembunuhnya lagi berkeliaran, kok ya pintu dan jendela gak dikunci? Bego apa tolol?
– Udah tau lagi diincer pembunuh, pas udah pada ngumpul semua di dalem rumah kok ya ngebiarin salah satu cewek keluar sendirian buat ngambil handphone yang ketinggalan di mobil? Ini sih nyari mati sendiri… πŸ˜›

Trus si pembunuhnya juga gak kalah begonya. Udah berapa banyak film pembunuhan yang mana ngeliatin adegan si tokoh baiknya akhirnya ditusuk lah atau ditembak lah tapi akhirnya gak mati. Lha kenapa juga kalo ngebunuh tuh gak sekalian yang bener gitu. Kalo nusuk ya nusuknya berkali-kali kek. Kalo nembak ya nembak ke kepala kek. Jadi jelas beneran mati gitu. Lha kalo nusuknya cuma sekali, nembaknya ke badan, ya pasti ada kemungkinan belum mati dong ya? Doh gimana sih… πŸ˜›

Gemes kan??? Hehehe. Tapi ya kaget-kagetannya tetep masih ada kok. Dan for the old time sake, gua kasih film ini nilai 7.5 deh. πŸ˜€ Kalo ada Scream 5, gua pasti masih akan semangat nonton. Hehehe.

USG 3D

Trus nyambung ke hari Sabtu. Highlight hari Sabtu kita kemaren adalah kita pergi USG 3D! Dimulai pagi pergi nganter Andrew les musik dulu. Eh ternyata gurunya gak masuk. Dia ada ninggalin voice mail di HP gua, tapi gua gak ngecek soalnya ternyata HP gua masih silent sejak nonton pas Jumat nya. Hehehe. Yah padahal janji USG nya masih jam 1. Jadi… akhirnya… kita pun pergi belanja baju bayi! Baju bayi cewek tepatnya. Huahaha. Belanja baju bayi itu emang nyandu banget ya. Gak bisa brenti nih kita. Gimana dong… πŸ˜›

Trus lanjut makan dulu baru pergi USG. USG 3D disini tuh mahal banget, makanya tadinya kita pikir gak mau ambil. Kalo emang di-refer ama dokter sih gak apa, karena dibayarin asuransi. Tapi karena kehamilannya semuanya baik-baik aja ya dokter kita gak nge-refer untuk USG 3D karena mereka gak merasa perlu kan. Dan tau sendiri disini kan, kalo gak pake asuransi, apa-apa jadi mahal. Rata-rata paket USG 3D itu paketnya mulai $200-an kalo mau yang komplit. Kita sih ngambil yang gender determination aja seharga $75, ini cuma USG selama gak lebih dari 15 menit. Dan sebenernya untuk ngeliat gender itu pake USG nya 2D lebih keliatan. Dan akan dikasih liat 3D nya cuma bentaran doang. Gile ye. Gua inget dulu pas hamil si Andrew, kita pergi USG 3D itu kalo gak salah 600rb tapi udah komplit. Diliatin segala macem semuanya, plus dapet DVD nya pula. Ini mah boro-boro dapet DVD, CD aja kagak. Jadi fotonya cuma dikasih print out nya doang.

Well, tapi daripada penasaran ya udah lah… Itung-itung selama ini Esther ke dokter kandungan dan pergi USG gak pernah bayar sama sekali kan. Jadi ya gak apa lah kali ini kita bayar $75 ya. Hehehe.

Dan hasilnya…. bayinya cewek! Hehehe. Tetep Emma dong…. πŸ˜€ Emang lebih keliatan jelas sih tadi di monitornya. Walaupun dokternya bilang ya dia gak akan pernah bisa bilang 100% ya karena kan gak ada yang pasti di dunia ini (ceileee), tapi dia yakin 99%. Karena udah diliat dari segala penjuru, emang keliatan kelaminnya cewek.

Trus abis itu baru dia ganti jadi 3D mode dan ngasih liat mukanya. Ada 3 foto yang diambil ama dia, ini yang paling lumayan keliatan menurut gua.

Yang keliatan banget ya dagunya panjang ya… turunan Esther banget. Hahaha. Andrew dagunya udah panjang, ini si Emma juga. Kok gak ada yang nurun dagu gua ya? πŸ˜› Dulu pas USG 3D nya si Andrew yang keliatan tuh pipinya tembem banget (dulu emang pas bayi si Andrew tembem banget, sekarang aja jadi kurus), kalo si Emma ini gak gitu tembem ya keliatannya… Kayaknya jatohnya bakal lebih mirip ke Esther daripada gua dah… Gak apa deh biar cantik kayak mamanya ya… Hehehe. πŸ˜€

Kupang Lontong

Abis USG kita pulang biar Andrew tidur dulu, soalnya sore nya diundang sepupunya Esther makan dalam rangka ulang tahun. Acara makan-makannya sih biasa aja… Yang gak biasa adalah, disono kita sekalian ketemuan ama orang karena kita mesen makanan.

Jadi ceritanya kita dikenalin temen kalo ada orang Surabaya yang jago masak makanan Surabayaan. Dia ini cuma terima pesenan kalo pas lagi mau terima aja, jadi bukan yang jualan regularly gitu. Masalahnya lagi, orang ini tuh rumahnya jauhhh banget dari kita. Jadi dia gak bisa nganter ke kita, sementara kita juga males kan kalo jauh-jauh ngambil. Hehehe. Nah karena kemaren Sabtu itu pas diundang makannya di deket rumah dia, jadi dia mau nganterin pesenan kita ke restoran.

Dulu kita udah pernah mesen sosis brood yang mana menurut gua enaaaakkk banget karena rasanya tuh persis banget ama yang biasa gua beli di Surabaya. Trus pas kita saling nge-add Facebook, gua ngeliat kalo dia juga bisa bikin rujak cingur dan… kupang lontong!

Huaaaa kupang lontong… Lengkap dengan lento dan… sate kerang!!Β  Gileeee…. Selama di Jakarta aja susah bener nyari kupang lontong, lha ini kita di LA lho… Ngeliat kupang lontong tuh berasa kayak ngeliat harga karun. Huahaha.

Long story short, akhirnya kita mesen sosis brood, picnic roll, rujak cingur, dan tentunya si kupang lontong plus tambahan 12 sate kerang!

Tadi pagi-pagi, udah gak tahan dah, kupang lontongnya gua makan buat sarapan. Wuiiiii enakkkk banget!!! Sate kerangnya juga… mantap suratap! Si Andrew aja demen banget ama sate kerangnya. Hehehe.

Gak abis pikir gua, kok dia bisa dapet kupangnya dari mana ya? Huahaha. Ngeliat fotonya aja, gua jadi ngiler lagi… πŸ˜›

Easter Celebration

Setelah makan kupang, kita buru-buru siap-siap mau ke Gereja. Misanya mulai jam 9, kita jam 9 kurang dikit baru jalan. Hihihihi. Yang ada ya jelas gak dapet parkir dan… gak dapet tempat duduk! πŸ˜› Untungnya cuma bentar berdiri, trus usher nya bisa nyariin tempat duduk buat Esther dan Andrew. Yah kalo gua berdiri sih gak apa ya.

Trus pulang Gereja, kita ngerebus telor buat Andrew buat dia gambar-gambarin. Dia excited banget mau ngehias telor, terutama setelah nonton film Hop (film Hop ini tentang Easter bunny). Abis itu, trus telor-telornya (beserta beberapa telor plastik yang diisi permen) gua sembunyiin buat si Andrew cari-cari. Tapi kita main egg hunting nya di dalem rumah, soalnya di luar lagi gerimis. Yah walaupun cuma sederhana dan cuma di dalem rumah, tapi si Andrew demen banget nih. Ini pertama kalinya dia ngehias-hias telur soalnya. Hehehe.

Kung Fu Panda 2

Kelar hias-hias telur, kita pergi makan, trus kita pergi ke Glendale buat movie screening. Jadi gua emang kadang suka dapet email buat movie screening, tapi biasanya tuh selalu jatuhnya di hari biasa. Eh pas kemaren Jumat kok dapet email buat screening di hari Minggu dan film nya film animasi pula. Lucunya kalo undangan screening gini nih kita gak dikasih tau filmnya film apa yang bakal diputer. Hehehe. Kita cuma dikasih tau kalo film nya bakal animasi dan yang ngeluarin tuh studio yang sama ama studio yang ngeluarin Madagascar dan How To Train Your Dragon.

Setelah gua cari di IMDB, studionya tuh DreamWorks, dan film yang bakal keluar dari DreamWorks tuh Kung Fu Panda 2 yang bakal keluar tanggal 26 Mei nanti dan Puss In Boots yang bakal keluar ntar bulan November.

Nyampe di depan bioskopnya, kita kudu ngasih undangannya dulu trus dikasih gelang buat masuk bioskop. MauΒ  masuk bioskop tas-tas diperiksa, handphone harus dititipin semua, gak boleh bawa kamera juga, sampe mesti lewat metal detector segala. Kayaknya mereka takut banget kalo sampe ada yang ngebajak filmnya ya. Huahaha. Trus setelah udah mau mulai filmnya baru kita dikasih tau kalo ternyata kita akan nonton Kung Fu Panda 2.

Jadi ceritanya, si Po nih sekarang udah jago kung fu nih, walaupun tetep aja konyol abis. Nah pas di kotanya itu diserang ama pasukan serigala, anak buahnya Lord Shen (si burung merak), eh di salah satu tangan pasukan serigalanya ada lambang kayak matahari gitu, dan Po pas ngeliat itu dia langsung bengong. Dia tiba-tiba flashback keinget pas dia masih bayi. Dia keinget dikit pas dia lagi ama mamanya.

Tapi dia gak bisa inget banyak. Dia nanya ke papanya (si angsa) tapi papanya juga gak tau, karena papanya ini nemu Po (pas masih bayi… btw lucu banget pandanya pas masih bayi) di dalem kotak berisi lobak.

Sementara itu, si Lord Shen ini punya senjata mematikan yang bahkan berhasil membunuh warrior Rhino yang terkenal hebat. Jadi Po dan temen-temennya ditugaskan untuk memberantas si Lord Shen sebelum dia menggunakan senjatanya untuk menghancurkan China. Untuk Po sendiri, selain emang itu tugas dia untuk menyelamatkan China, tapi dia juga punya misi untuk mencari tau latar belakang tentang siapa dia sebenernya.

Film ini asli lucuuu banget! Bakal ngakak-ngakak dah. Si Andrew juga ngakak mulu. Hehehe. Udah gitu gambarnya juga bagus banget! Action nya juga bagus, seru. Ceritanya juga bagus. Gua puas nonton film ini. Ya lucu, ya seru, ya mengharukan. Tapi jangan tanya ke gua kalo disuruh bandingin ama yang pertama ya, soalnya yang pertama gua nontonnya di DVD, sementara yang kedua ini nontonnya di bioskop (gratis pula, hehehe). Jadi ya buat gua sih yang kedua ini lebih bagus, lebih seru. Recommended banget deh Kung Fu Panda 2 ini. Gua kasih nilai 8.5 deh. Silakan ditonton ya ntar kalo udah keluar tanggal 26 Mei (buat yang di Indo ya, silakan ditonton aja kalo udah keluar… entah kapan! Hehehe :P).

You have to let go what happened in the past…
What does matter is what you choose to be now…
(Po, Kung Fu Panda 2)

Trus kelar nonton ya pulang rumah buat makan rujak cingur. Dan ternyata… rujak cingurnya enak banget gila! Udah mirip banget ama rujak cingur Delta di Surabaya. Kacangnya alus. Mantep abis dah. Ini rujak cingur terenak yang gua makan di LA. Gak ada fotonya soalnya udah kelaperan jadi langsung disantap abis. Huahaha.

Dan sekarang… udah mau abis nih weekend nya… Mari kita tutup dengan nonton episode 12 nya 49 Days. Hehehe.

Happy Easter ya!! πŸ™‚