Canada Trip Trilogy: Victoria

Selama 10 hari kita jalan-jalan di Seattle dan Canada, hari dimana kita ke Victoria itu adalah satu-satunya hari yang paling bikin gua kepikiran karena jadwalnya gak boleh sampe meleset.

Jadi ceritanya untuk bisa ke Victoria itu, kita harus naik ferry dari Vancouver selama 1.5 jam. Ferry nya sendiri adanya juga setiap 1.5 jam. Jadi kita harus ngejar ferry yang jam 9 pagi supaya nyampe Victoria gak kesiangan dan ngejar ferry balik yang jam 5 sore biar nyampe balik ke Vancouver gak kemaleman. Kalo sampe ketinggalan ferry… semuanya bakal kacau dah!

Awalnya sempet mikir apa kita mau nginep semalem aja di Victoria biar gak kejar-kejaran sama waktu. Tapi dari input temen-temen katanya Victoria itu cukup kok dijelajah 1 hari aja, jadi kalo pake nginep malah buang-buang waktu. Jadilah kita memutuskan untuk pulang hari dan jadilah perjalanan ini termasuk kategori perjalanan yang ambisius… πŸ˜€

07.30 AM – Downtown Vancouver

Gua udah bikin reservasi (dengan bayar tambahan biaya tentunya) untuk naik ferry yang jam 9 pagi. Untuk itu, kita harus nyampe di terminal sebelum 8.30 pagi. Kalo lewat dari jam 8.30, reservasinya angus.

Berdasarkan Google map, jarak dari downtown Vancouver ke terminal ferry di Tsawwassen itu sekitar 30 menit. Dan sebagai orang yang parno, gua memutuskan kalo kita harus cabut dari apartemen jam 7.30 pagi. Ini adalah perjalanan terpagi yang kita lakukan selama liburan kemaren. Untung si Emma udah bangun! πŸ˜›

Masuk mobil, masukin alamat terminal ke GPS dan… GPS nya gak bisa nemu alamatnya dong! πŸ˜› Masukin nama terminal nya juga gak nemu. Haiyaaa… Untung kita punya peta kertas. Jadilah kita jalan sambil dipandu Esther pake peta kertas. Hahaha. (Kenapa gak pake GPS nya HP? International roaming nya mahal! :P)

08.40 AM – Tsawwassen Terminal

Dan ternyata jalanan di Vancouver macet aja gitu dong ya! Yang berarti reservasi ferry kita pun hangus sudah. Mana pas lagi di freeway mengarah ke Tsawwassen ada papan pengumumannya yang ngasih tau kalo ferry ke Victoria udah 82% penuh. Aduh jadi parno banget kan gua. Kalo sampe gak dapet tempat gimana?? Gimanaaaa??

Ternyata pas sampe gerbang check in, orangnya bilang masih ada tempat. Wuiii leganya ya… Dan kita emang udah termasuk di barisan terakhir tuh. Telat dikit lagi aja gua rasa bisa gak dapet tempat. πŸ˜›

Bagusnya kalo datengnya mepet-mepet gini, kita nunggunya jadi gak lama. Esther cuma sempet ke WC bentar trus kita udah kudu masuk ferry.

09.00 AM – BC Ferries

Oh ya, naik ferry nya nih mobil juga ikutan ya, jadi bukan orangnya doang. Wah si Andrew jelas excited banget, karena dia baru tau kalo mobil juga bisa naik kapal laut. πŸ˜€

Gua sendiri sebenernya dulu udah sering naik ferry model begini, dari Jakarta (Merak) ke Lampung. Tapi kalo ferry nya Jakarta-Lampung sih asli jelek banget ya. Jorok pula. Dulu tiap kali naik ferry tuh rasanya gak betah banget dah. Hahaha.

Nah BC Ferries ini bagaikan langit dan bumi dah kalo dibanding ama ferry Jakarta-Lampung. Kapalnya bersiiiihhhhh banget dan bagus! Di atas kapal selama 1.5 jam tuh gak berasa banget lho saking nyamannya. πŸ˜€

Cabin

Setelah parkir mobil, kita naik ke cabin nya. Tempat duduknya ada 2 lantai. Besar dan bersihnya bukan main. Dan ada wifi lho!

bc ferries cabin

Play Area

Walaupun gak gede, tapi play area ini bener-bener penyelamat dah kalo bawa anak. Lumayan tuh ada prosotan, trus ada TV yang muterin film anak-anak juga. Selain itu juga ada ruangan yang isinya video games arcade gitu.

bc ferries play area1-vert

Deck

Trus tentunya kita juga jalan-jalan di deck kapal, sekalian foto-foto dong ya… πŸ˜€

bc ferries deck

10.30 AM – Schwartz Bay Terminal

Begitu nyampe di Victoria, kita langsung nyetir ke tujuan utama kita, yaitu The Butchart Gardens.

11.00 AM – The Butchart Gardens

The Butchart Gardens ini adalah kebun bunga seluas 22 hektar yang dibangun oleh pasangan suami istri Robert Pim Butchart dan Jennie Butchart. Mereka pindah ke sini tahun 1904 buat menambang batu kapur. Jadilah mereka ngebangun rumah disini yang trus pada tahun-tahun selanjutnya mereka ngebangun bermacem-macem kebun bunga.

Takjub gua ngeliatnya. Ini adalah kebun bunga terbesar yang gua pernah liat. Bukan besarnya doang yang bikin takjub tapi juga bermacem-macem bunga-bunganya, plus pohon yang super-duper gede-gede banget. Katanya sih buat maintain kebun bunga ini perlu 50 gardeners. Gile ya.

Berhubung pas nyampe tuh si Emma lagi tidur, jadi kita ke toko souvenir dulu sama liat-liat garden yang di bagian depan (bukan garden yang bertema). Gua tuh bukan penggemar bunga-bungaan, tapi emang bunga-bunga disini bagus-bagus banget ya. Padahal kita datengnya kan udah end of Spring ya, jadi bunganya emang udah gak terlalu banyak (walaupun tetep banyak :P). Kalo datengnya pas awal Spring gua yakin pasti lebih bagus lagi.

butchart garden1

butchart garden5

butchart garden4

Setelah Emma bangun, kita mau makan dulu. Tapi ini anak ya pas ngeliat patung kuda langsung minta naik… dan gak mau turun! Haiyaaa… πŸ˜›

butchart garden2-vert

Blue Poppy Restaurant

Restorannya juga bagus, pemandangannya ngeliat kebun bunga. Tapi sayang makanannya kurang ya. Mana mahal pula. πŸ˜›

blue poppies

Sunken Garden

Di tahun 1921, tambang batu kapur yang udah gak beroperasi lagi, akhirnya disulap jadi Sunken Garden ini. Dari garden-garden yang ada si sana, Sunken Garden ini yang paling besar.

Awalnya kita kudu lewat semacem hutan kecil gitu, penuh pohon-pohon super tinggi yang bikin jalan setapak yang kita lewatin jadi gelap. Trus di ujung hutan itu ada semacem goa yang mana setelah kita keluar dari goa itu, tiba-tiba kita berada di area terbuka, yang mana di bagian bawahnya ada kebun bunga yang super luas. Gile deh… berasa kayak nemu the lost island gitu dah. Baguusss banget.

sunken garden5

Berhubung Sunken Garden ini adalah bagian yang paling terkenal di sini, jadilah banyak banget orang disini yang bikin kalo mau poto jadi susah ya. Gua kan maunya potonya gak ada orang lain. Huahaha. *emangnya kebun nenek lu* :P. Mana matahari nya posisinya lagi susah pula, jadinya pas dipoto muka kita jadi gelap. Sampe ada 3 kali kayaknya kita minta tolong orang yang berbeda-beda buat motretin kita. Huahaha.

sunken garden4

Trus kalo mau ke garden nya, kita bisa turun lewat tangga, atau menyusuri jalanan yang menurun. Berhubung kita bawa stroller, jadilah kita nyusurin jalan buat turun… yang mana ternyata… jauh bener! πŸ˜›

Eh di tengah jalan, nemu pohon berbunga ungu ini. Berhubung kita lagi pada pake baju ungu, jadi poto dulu dong ya… πŸ˜€

sunken garden3<eh kok warna bunganya kalo dipoto jadi biru ya… hehehe>

Jalan lagi trus ketemu air mancur ini. Air mancurnya model yang bisa berubah-ubah bentuknya, tapi bukan yang sampe nari-nari…

sunken garden2

Trus jalan lagi ketemu ama danau kecil ini. Entah kenapa gua merasa danau ini cakep banget ya. Warnanya rasanya kayak di lukisan-lukisan gitu… Demen dah ngeliatnya… πŸ™‚

sunken garden1<love the view so much!>

Dan akhirnya, sampe juga kita ke tengah-tengah garden nya…

sunken garden6-vert

Foto ini tuh cuma sebagiannya aja ya… Trust me, garden nya asli gedenya setengah mampus. Kalo kalian perhatiin di foto di atas ini keliatan ukuran orangnya kecil banget, karena pohon-pohonnya bener-bener pohon raksasa. πŸ˜›

Kelar muter-muter, pas mau balik atas akhirnya kita naik tangga aja dah. Stroller nya diangkat. Lebih cepet, daripada kudu muterin garden nya kayak tadi lagi. Hahaha.

Rose Garden

Garden selanjutnya adalah Rose Garden yang dibangun tahun 1929. Rose Garden ini awalnya adalah kitchen vegetable garden nya keluarga Butchart. Sayangnya ya kemaren ini rose nya udah gak gitu banyak…

rose garden3

rose garden1-vert

Japanese Garden

Japanese Garden ini sebenernya adalah garden pertama yang dibangun. Jadi ceritanya, anaknya si Butchart ini minta dibikinin tea garden. Jadilah dibangun Japanese Garden ini di tahun 1907.

japanese garden1-vert

japanese garden5

japanese garden3-vert

Italian Garden

Dan garden terakhir yang kita kunjungi adalah Italian Garden ini yang dibangun tahun 1926. Italian Garden ini tadinya adalah lapangan tennis. Gile ya kok ada orang punya rumah di lahan seluas ini. Huahaha.

italian garden1-vert

Gak berasa, udah 3 jam aja kita jalan di sini… Itupun ternyata masih ada 2 area lagi yang gak sempet kita lewatin. Berhubung kita masih mau ke downtown Victoria, jadi kita mesti udahan. Yang penting garden yang gede-gedenya udah diliat semua. πŸ˜€ Itupun masih sempet makan es krim dulu, beli oleh-oleh lagi, gantian nyetor… baru sekitar jam setengah 3 kita jalan!

Pas lagi gantian nyetor, di depan WC nya ada catur raksasa ini. Lucu juga ya ditarohnya di depan WC, mungkin maksudnya buat yang pada nungguin bisa sambil main catur. Huahaha. Si Emma kuat lho ngangkat yang pion, tapi pas dia mau ngangkat yang kuda gak kuat. Hahaha.

butchart garden6

03.00 PM – Downtown Victoria

Downtown nya Victoria sih kecil dan gak terlalu ada apa-apanya. Jadi setengah jam aja cukup lah buat poto-poto. πŸ˜€

The Fairmont Empress Hotel

Hotel ini adalah hotel tertua di Victoria, dibuka tahun 1908. Hotel ini terkenal karena jaman dulu, kalo keluarga kerajaan Inggris dateng kemari, ya nginepnya di hotel ini. Termasuk Queen Elizabeth.

Di depan hotelnya ada kereta-kereta kuda yang bisa disewa buat keliling-keliling. Tapi mahal aja gile. Masa yang 15 menit harganya $55! πŸ˜›

the empress1-vert

The British Columbia Parliament Buildings

Parliament Buildings ini juga terkenal. Gedung ini dibangun tahun 1898. Cakep sih emang… dan gede banget pula…

parliament buildings1-vert

Begitu mendekat jam setengah 4, langsung buru-buru cabut… Gak mau resiko ketinggalan ferry lagi kayak tadi pagi! Plus kita cuma masukin parking meter nya buat setengah jam doang! πŸ˜›

04.15 PM – Schwartz Bay Terminal

Yay… we made it! πŸ˜€

Walaupun ya tetep kena macet, tapi karena jaraknya gak sejauh pas di Vancouver jadi masih gak lewat dari bates waktu reservasinya. Ternyata untuk yang udah reservasi, jalurnya khusus, jadi mobil kita dapet di barisan lebih depan dan di dalem ferry nya kita parkir di atas (buat parkiran mobilnya ada 4 lantai).

bc ferries

Cuma ya gak asiknya, kita mesti nunggu lebih lama di terminal. Untungnya di terminalnya situ ada tempat jual makanan (kita beli es krim – again!) trus juga ada bazaar kecil gitu dimana vendor-vendor lokal pada jualan kerajinan tangan. Lumayan lah buat liat-liat daripada bengong. πŸ˜›

05.00 PM – BC Ferries

Back to the ferry!

Kali ini karena udah deket jam makan malem, jadi kita nongkrong di food court nya dah. πŸ™‚ Di sana sebenernya juga ada restoran all you can eat. Tapi lumayan mahal harganya, jadi kita milih makan di food court aja. πŸ˜€

Food court nya gede! Kita mesen fish and chips buat Andrew, clam chowder, chicken teriyaki, sama fetuccini.

bc ferries foodcourt

Fetuccini nya enak, fish and chips sama teriyaki nya just okay, clam chowder nya aneh. Haha. Tapi ya lumayan lah, yang penting bisa dimakan. πŸ˜› Yang pasti tempat makannya nyaman banget serasa lagi di mall, jadi betah aja nongkrong disitu sambil makan sambil ngobrol. πŸ˜€

bc ferries foodcourt2

06.30 PM – Tsawwassen Terminal

Berhubung makan ama anak kecil itu gak bisa cepet, jadi pas lah, gak lama setelah kita kelar makan yah pas ferry nya mendarat.

07.30 PM – Downtown Vancouver

Dan selesailah sudah perjalanan 12 jam ini! Cape yaaaa yang namanya pergi Β 12 jam nonstop itu. Huahaha. πŸ˜€ Tapi lega juga rasanya karena semuanya lancar sesuai rencana. Soalnya yang judulnya pergi ama anak toddler itu kan unpredictable banget ya, jadi kalo mau bikin jadwal tuh takut kalo bakalan banyak melesetnya. Hahaha. πŸ˜€

Related posts:
Canada Trip Trilogy: Vancouver
Canada Trip Trilogy: Whistler

Iklan