Jalan Jalan Ke Singapura

Sebelum tambah basi, yuk mari kita cerita-cerita tentang liburan ke Singapore bulan Juli yang lalu. Gua gak lama sih disana, cuma beberapa hari doang. Tapi cukup puas kulineran karena emang makanan di Singapore itu enak-enak ya… Yang gak enak cuma satu, panasnya ya ampun… Gua merasa di Singapore panas nya bahkan melebihi Jakarta lho!

Prawn Mee Jalan Sultan

Pas ditanya pengen makan dimana, salah satu yang gua langsung kepikir adalah buat makan prawn mee. Seinget gua, pertama kali gua ketemu ipar gua pas gua lagi business trip ke Singapore (yang mana tuh sekitar 16 tahun yang lalu kalo gak salah), mereka ngajak gua buat makan prawn mee yang enak.

Mereka udah gak inget tempat prawn mee nya waktu itu yang mana secara di Singapore ada banyak tempat jualan prawn mee, jadi mereka bawa kita ke Jalan Sultan ini.

Tempatnya sih bukan restoran yang ber-AC gitu ya. Lebih model kayak depot-depot gitu. Sebelum keluar prawn mee nya kita mesen sepiring gorengan yang mana ini aja udah berasa enak banget gitu.

Pas prawn mee nya keluar… wuiii maknyus dah! Mantap pokoknya! 😀

Orhcard Road

Kalo ke Singapore gak afdol kalo gak ke Orchard Road ya. Gua udah kasih tau anak-anak kalo Orchard Road itu model kayak Times Square di New York tapi lebih gede karena isinya mall semua. Pokoknya udah pada excited deh kesana. Eh ternyata ya itu ya panasnya ajubile bin jalik bin iprit, yang ada kita jadi jalannya lewat underground terus biar gak kepanasan.

Cuma sempet bentar aja kita keluar ke atas di ION mall buat nunjukkin anak-anak Orchard Road itu kayak gimana (abis kalo lewat underground terus kan gak keliatan apa-apa dong ya :P). Tapi ya bener-bener liat bentar doang dan beli es krim roti, trus udah masuk lagi karena bener-bener gak tahan. 😛

Sayang sih jadinya anak-anak gak gitu keliatan Orchard Road itu benerannya kayak gimana… Padahal seru lho ya sebenernya jalan di Orchard Road itu…

Yang lucu pas di Orchard kok bisa pas-pasan ketemu sama sepupu gua dari Surabaya.

Trus yang juga mengecewakan kok yang jual takoyaki di food court nya Takashimaya udah gak ada ya? Food court nya jadi beda banget sekarang. Tapi semua makanannya keliatan menarik banget… Duh kalo di Singapore rasanya jadi laper mulu. Hahaha.

Four Fingers

Buat makan siangnya kita nyobain Four Fingers.

Lumayan sih tapi bukan yang sampe gimana banget gitu. Menurut ipar gua ternyata yang di Orchard ini ternyata gak seenak yang di Changi. Jadi rada kuciwa sebenernya… 😀

Tiger Sugar

Trus sebelum cabut, kita juga nyempetin ngantri buat beli boba drink yang terkenal ini.

Gua sih emang bukan penggemar boba drink yang gimana-gimana amat ya. Menurut gua sih ya emang enak juga Tiger Sugar ini tapi kemanisan. Kalo buat nyoba aja ya gak apa, tapi kalo buat balik lagi dan mesti ngantri gitu sih ya ogah. 😛

Gardens By The Bay

Besok nya kita pergi ke GBTB. Kita beli tiket buat ke Cloud Forest dan Flower Dome. Pertama kita ke Cloud Forest dulu. Enak deh begitu masuk langsung adem banget apalagi disambut sama air terjun yang gede banget gitu jadi seger rasanya setelah hampir meleleh di depan kan. Hahaha.

Cloud Forest ini bagus banget menurut gua. Gua sih bukan penggemar bunga-bungaan tapi emang bagus aja disini.

Trus setelah makan siang baru kita ke Flower Dome. Ya bagus juga tapi gak sebagus dan sespektakuler Cloud Forest ya menurut gua. Disini ya lebih isinya ke bunga-bungaan aja… secara namanya juga Flower Dome! 😛

Kalo buat bunga-bungaan, menurut gua masih lebih bagus Butchart Garden yang di Victoria, Canada (klik disini).

Din Tai Fung

Siangnya, buat makan siang kita mau ke DTF (karena baik anak-anak kita maupun ponakan-ponakan ternyata semua pada doyannya sama DTF) yang berada di Marina Bay Sands yang sebenernya lokasinya cuma sebelahan sama GBTB. Tapi again panasnya luar biasa bikin jalannya kok rasanya jauh banget, kita sampe basah keringet semua, sampe super loyo dah!

Eh pas udah hampir nyampe MBS kita ngeliat lho kok ada shuttle? Lha ternyata ada shuttle dari GBTB ke MBS? Kok kita gak tau? Jadi pas kelar makan, buat balik ke GBTB kita naik shuttle dah. Dan lebih nyeseknya ternyata bayar shuttle itu cuma perlu sekali bayar buat sepanjang hari. Mau bolak balik berapa kali gak masalah. Ih tau gitu kita naik shuttle dari GBTB nya kan… Ampun dah!

Anyway… DTF ya dimana-mana hampir sama lah. Udah pasti enak! Tapi kalo mesti bener-bener di-compare sih ternyata kita lebih suka DTF yang di LA lho! 😀

Newton Food Center

Ini yang namanya kemakan film. Gara-gara nonton Crazy Rich Asians, gua tuh ngiler banget ngeliat adegan dimana mereka makan-makan di Newton Food Center. Jadi gua udah bilang ke ipar gua kalo gua minta diajak makan kesana. Tapi ipar gua bilang kurang enak, itu mah cuma buat turis doang. Tapi gua keukeuh dong, pokoknya minta diajak kesana. Hahaha.

Akhirnya ipar gua pun luluh dan ngajak gua kesana… 😛

Kita pergi bertiga doang. Gua, ipar gua sama Andrew. Yang cewek-cewek gak ikutan karena pergi ke pesta ulang tahun temen ponakan gua.

Newton ini modelnya kayak food court di tempat terbuka gitu. Biasa aja tempatnya cenderung sederhana. Untungnya kita datengnya sore dan abis ujan jadi gak panas. Ada semilir angin jadi enak lah duduk di tempat terbuka gitu. Kita dateng kalo gak salah sekitar jam setengah 7-an gitu masih bisa langsung dapet meja. Kalo udah maleman lagi udah mesti ngantri! Iya…. Rame banget!

Di sana, stall yang jual makanan banyak banget. Dan semuanya keliatan enak banget! Gila gua kalo dilepas di Singapore rada lamaan pasti jadi gemuk banget dah. 😛

Kita mesen roti prata pake butter chicken (enak tapi ya biasa aja), sate ayam dan sate kambing (yang mana enak banget), oyster omelet (ini juga nendang banget apalagi karena oyster nya gede-gede) dan setelah laper mata ngeliat orang lain mesen, kita juga mesen grilled stingray (yang mana asli enak banget!).

Wuiiii beneran enak-enak banget ternyata disini! Ini pun udah kekenyangan dan kalo gak mikir takut kegemukan gua juga masih pengen mesen-mesen yang lain-lain lagi. Tiap ngeliatin makanan orang di meja lain langsung pengen ikutan mesen. Hahaha.

Disini sistemnya kita nyamperin ke stall yang kita mau beli, pesen trus nanti makanannya dianterin dan kita bayar di meja. Nah, kalian kudu ati-ati karena gak semua makanan ada harganya di menu nya! Terutama yang seafood! Jadi kudu mesti tanya harganya dulu ya sebelum pesen. Denger-denger kalo mereka tau kita turis dan kita gak tanya harganya dulu nantinya bakal digetok abis!

Merlion

Besokannya lagi, kita pergi buat poto sama merlion. Ya secara merlion itu kan symbol nya Singapore ya, jadi anak-anak kudu tau dong ya. Sebenernya pas ke MBS kemaren udah mau langsung jalan ke merlion secara udah disono-sono juga kan tapi akhirnya keder sama panasnya. Hahaha.

Jadi kali ini kita naik MRT ke Fullerton hotel trus jalan ke merlion. Dan lagi-lagi kendalanya adalah panas luar biasa. Jadi bener-bener nyampe ke merlion trus poto jeprat-jepret trus langsung masuk ke Starbucks buat ngadem. Hihihi.

Mana pas di Starbucks gua ngecek fotonya si Emma kok kurang ok (maklum kita butuh feed buat Instagram kan) jadi gua minta Esther buat motoin Emma lagi. Kasian emang tapi anaknya nurut juga. Hahaha. Pengorbanan emang kalo mau jadi influencer kan ya. 😛

Hai Di Lao

Nah tujuan utama hari itu adalah buat makan di Hai Di Lao. Ada yang tau tentang restoran ini?

Kita udah pernah denger karena HDL ini udah ada cabangnya di LA, tempatnya di Arcadia. Bakal mau buka juga di deket kita tapi belum buka sampe sekarang. Ceritanya HDL ini enaknya luar biasa sampe kalo makan ngantri nya 2 jam sajah! 😛

Padahal HDL ini restoran hotpot gitu aja lho. Kenapa kok bisa sampe serame itu? Dan ceritanya HDL ini cabangnya ada dimana-mana di seluruh dunia, di Singapore aja ada beberapa. Dan karena suksesnya luar biasa itu si pemilik HDL yang asalnya dari China tapi udah pindah ke Singapore itu sekarang jadi orang terkaya di Singapore lho! Gile bener ya!

Jadi rahasianya kenapa HDL ini sampe rame begitu tuh karena service nya yang juara!

Dari mulai nunggu aja kita udah disajikan snack kayak popcorn dan minuman. Buat yang cewek-cewek bisa manicure gratis. Trus pegawai-pegawai nya itu ya sumpah ramah-ramah abis. Apalagi buat ukuran Singapore ya. Aduh orang-orang Singapore itu (maap ya) terutama yang tua-tua kok pada kasar dan galak ya. Tapi yang kerja di HDL ini asli ramahnya bukan main, serasa gak lagi di Singapore. 😛

Begitu duduk di meja langsung dikasih apron dan dikasih plastik juga buat naruh HP biar kita tetep bisa motret tapi gak takut HP nya jadi kotor kecipratan makanan. Trus makanannya sendiri emang enak banget sih! Walaupun hanya ‘sekedar’ hotpot tapi enak! Saos nya bisa milih-milih sendiri di station nya.

Trus karena waktu itu Emma baru ultah dan ponakan juga mau ultah jadi kita ngasih tau pegawainya gitu. Trus mereka dateng sambal bawa speaker dan neon sign gede gitu sambil nyanyi lagu happy birthday (yang intro nya adalah lagu baby shark… aneh emang :P), trus anak-anak dikasih fruit platter.

Trus kalo mesen mie, orangnya bakal dateng buat atraksi bikin mie nya di depan kita. Jadi menarik.

Trus kalo makan hotpot-an kan pastinya kita suka lama-lama sambil ngobrol kan, sementara anak-anak pasti udah pada bosen. Jangan khawatir, mereka ada ruangan buat nitip anak! Di sana ada mainan dan TV dan…. Ada penjaganya! Jadi aman tentram! Penjaga nya sekali lagi juga ramah luar biasa. Pokoknya kalo makan di restoran ini kita bawaannya jadi happy dah. Hahaha.

National Gallery Singapore

Setelah kepotong 10 hari buat mudik ke Jakarta (klik disini), kita balik ke Singapore lagi. Rada bingung mau kemana lagi di Singapore selain ke mall, akhirnya besokannya kita pergi ke National Gallery Singapore yang mana karena lagi dalam rangka hari kemerdekaan nya Singapore, jadilah museum ini gratis! Pas banget ya. 😀

Disini juga kita sempet ketemuan sama temen blogger dari Batam, Nina! 😀

Sayangnya karena waktu terbatas dan si Emma kelamaan bikin gambar-gambar di bagian bawah, kita gak sempet liat banyak exhibition nya. Kayaknya kita cuma liat 2 doang trus udahan. Hahaha. 😛

Oh kita sempet ke rooftop nya juga buat liat-liat. Cakep sih, tapi sekali lagi gak tahan panasnya. Hahaha. Gini mulu ya ngomongnya abis emang begitu gimana dong. Coba gak sepanas itu pasti lebih asik nikmatin Singapore nya… 😀

Abis itu kita ke Vivo City buat ketemuan ama ipar gua. Nyampe sana kok laper. Jadi sebelum ketemuan kita ngemil dulu. Cap-cip-cup kembang kuncup, kita main masuk aja ke salah satu restoran di depan food court. Gua asli lupa nama restorannya apa. Tapi gua inget ditulisnya itu restoran dari Malaysia gitu. Jualan mie dan sop ikan. Dan ternyata… makannannya enak banget!

Tapi gak boleh makan banyak-banyak karena kita mau makan di….

Putien

Berhubung itu udah hari terakhir gua di Singapore, ipar gua suruh gua milih salah satu mau dimsum atau Putien. Dua-duanya gua mau soalnya. Hahaha. Akhirnya gua milih Putien. Penasaran kok sampe di salah satu lokasi nya bisa dapet Michelin star.

Yang di Vivo emang bukan yang dapet Michelin tapi harusnya sama aja kan ya? 😀

Anyway, tanpa berpanjang lebar, makananya emang ternyata enak-enak! Gua gak tau sih apa iya sampe pantes dapet Michelin star tapi yang pasti enak lah. 😀

Kita mesen banyak banget makanan disini tapi gua pejengin 2 aja ya disini biar gak kebanyakan fotonya… 😛

<mie kuah ini walaupun penampakannya biasa aja tapi enaknya luar biasa! :D>

<ini signature dish nya Putien, stir-fried yam, unik emang! :D>

Yang lucu ya disini tuh begitu duduk di meja kita dikasih kacang dan tisu basah. Tapi kalo kita gak pake, kita bisa balikin karena teryata oh ternyata kalo kita pake tuh kita kudu bayar! Ampun dah! 😛

Trus kelar makan, kita jalan ke Sentosa Island. Nyari mati emang, udah tau panas begitu. Tapi ya udah nyampe sono kan ya. Hahaha.

Nyampe Sentosa ya kerjaannya duduk makan es serut di dalem food court sama masuk ke tempat main VR gitu, bukan buat main tapi buat duduk-duduk ngadem doang! Hahaha. 😛

Trus ya udah deh gitu aja liburan gua di Singapore yang singkat padat. Setelah gua pulang LA, Esther ama anak-anak masih tinggal disana 10 hari lagi sih. Mereka sempet ke Jewel tuh yang di Changi sampe 2 kali. Bagus emang ya…

Jadi kesan gua sama Singapore, makanannya emang juara tapi in overall gak seasik dulu karena cuacanya terlalu panas. Dulu rasanya kalo ke Singapore itu puas bisa jalan kesana kemari. Kalo sekarang kok kemana-mana rasanya kepanasan mulu. Dan ini bukan karena gua udah gak terbiasa sama cuaca tropis ya tapi emang ipar gua dan temen-temen gua yang gua tanyain juga pada bilang kalo Singapore emang sekarang lebih panas dibanding dulu. Global warming emang nyata ya…. Hiks!

Yang penting makan-makannya puas dah. Jadi pengen ke Newton Food Center lagi gua… Hahaha. 😛