Movie Review: Divergent, Mr. Peabody & Sherman, Lights Out

Divergent

divergent

Baru pulang abis nonton screening nya Divergent nih. Film yang diadaptasi dari bestseller Young Adult novel karangan Veronica Roth ini diramalkan bakal jadi the next Twilight (patokannya cuma mentok di Twilight, gak berani matok sebagai the next Hunger Games! :P).

Tapi jangan khawatir, Divergent ini gak menye-menye kayak Twilight kok! Kalo denger-denger dari temen-temen kantor yang udah pada baca novel nya sih, mereka pada bilang Divergent ini bagus banget ceritanya. Seru dan full of actions. Sayangnya walaupun gua udah punya novel nya tapi belum sempet baca. Nah masalahnya dari review-review yang ada, rata-rata pada bilang kalo film ini berkesan dibuat cuma buat orang-orang yang udah ngebaca bukunya aja. Sementara buat orang yang belum baca bukunya, pada bilang kalo film ini gak bagus! Yah pegimana coba… 😛

The Story

Ceritanya tentang masa depan dimana dunia udah pada hancur abis perang. Sebagian masyarakat yang tersisa tinggal di reruntuhan kota Chicago dan mereka terbagi menjadi 5 factions: Abnegation (selfless), Amity (peaceful), Candor (honest), Dauntless (brave), dan Erudite (intelligent). Setiap anak yang berusia 16 tahun harus melalui ujian untuk menentukan mereka lebih cocok masuk faction apa. Hasil test nya tentu saja rahasia dan mereka bebas memilih mau masuk faction yang mana. Rata-rata sih orang akan milih faction asal dimana mereka dilahirkan.

Tris (Shailene Woodley) yang berasal dari faction Abnegation, ternyata hasil test nya score nya sama untuk Abnegation, Erudite, dan Dauntless. Orang yang hasil test nya menunjukkan hasil yang sama di lebih dari 1 faction ini disebut Divergent. Orang yang Divergent itu harus hati-hati jangan sampe ketahuan karena banyak yang gak suka sama Divergent karena para Divergent ini dianggep bakal ngerusuh tatanan kehidupan yang ada.

Pas di hari pemilihan faction, akhirnya Tris milih untuk masuk Dauntless, yang berarti dia harus meninggalkan orang tua nya. Dengan memilih untuk masuk Dauntless bukan berarti Tris bisa masuk begitu aja disana. Tris harus ikut ujian inisiasi. Dan untuk persiapan, mereka semua dilatih oleh Four (Theo James).

Sebagai transfer, Tris harus masuk ke jajaran 21 besar dalan ujian itu untuk bisa diterima di faction Dauntless. Kalo gagal… ya jadi factionless (semacem gelandangan gitu, gak punya rumah)! Jadilah para transfer jadi saingan banget dong ya, mereka takut kalo sampe gak masuk 21 besar kan. Beberapa transfer yang takut kalah saing ama Tris jadi malah mau mengagalkan Tris dalam ujian ini.

Di luar cerita tentang ujian inisiasi, faction Erudite yang dipimpin oleh Jeanine (Kate Winslet) lagi berencana untuk menyerang Abnegation karena menurut mereka, pemimpin Abnegation, Marcus (Ray Stevenson), dianggap sebagai pemimpin yang gak bener. Untuk menyerang Abnegation, Erudite memanfaatkan para anggota Dauntless dengan cara masukin serum untuk menghipnotis para Dauntless untuk jadi serdadu nya Erudite. Tapi ternyata serum itu gak bekerja di orang-orang Divergent, termasuk Tris… dan Four!

Trus jadi ketauan dong kalo Tris itu Divergent? Jadi gimana nasib nya Tris? Gimana juga nasib orang tuanya Tris karena seluruh masyarakan Abnegation kan mau dibunuh ama Dauntless yang diperalat oleh Erudite? Ditonton aja dong ya… 😀

The Review

Banyak orang yang bilang Divergent ini kayak gabungan antara Harry Potter dan Hunger Games. Harry Potter bagus dong… Hunger Games juga bagus dong… Jadi kalo digabung apakah berarti Divergent ini bagus banget? Hmmm… coba kita analogikan ya…. Soto Madura itu enak, sosis itu enak. Kalo makan soto Madura pake sosis? Enak banget! *sumpah lho, ini gak bohong* *kalo belum ada yang nyobain, kudu dicoba dah! :P* Soto Madura itu enak, rujak cingur itu enak. Kalo makan soto Madura pake rujak cingur? Wuiii sumpah gua gak pengen nyoba! Hahaha. 😛

Nah jadi kalo Divergent ini bagaikan soto madura pake sosis atau soto madura pake rujak cingur?

Terlepas dari acting 1-2 aktor yang rada kaku, tapi overall pada bagus kok acting nya. Tokoh utamanya, si Shailene Woodley dan Theo James bagus mainnya. Ashley Judd yang jadi mamanya Tris juga bagus, dan Kate Winslet sih mantap dah acting nya! Jadi dari segi casting sih menurut gua udah pas banget.

Dari segi setting & effect, yah walaupun bukan yang sekelas Catching Fire, tapi lumayan bagus kok bikinnya. Jauh banget kalo dibandingin ama Twilight. Hehehe. Cukup believable kalo di mata gua. 😀

Dari segi musik dan soundtrack, gua bilang bagus dan cocok banget ama filmnya. Hip and young.

Filmnya juga full action, juga cukup komprehensif karena buktinya gua yang gak baca bukunya aja bisa ngerti banget kok seluruh ceritanya… Tapi… entah kenapa ya kok gua merasa film ini kelamaan! Emang sih durasinya 139 menit (2 jam lebih), tapi Harry Potter dan Hunger Games juga 2 jam lebih dan gua gak berasa kelamaan. Padahal setiap adegan di film Divergent ini sebenernya dipikir-pikir juga gak ada yang kelamaan. Tapi mungkin karena banyak adegan yang mirip-mirip, jadi berasa kelamaan ya? Tapi kalo adegan-adegan yang mirip itu gak diulang, nanti ceritanya gak bener karena tiap adegan itu kan emang ada artinya sendiri-sendiri. Jadi bingung kan?

Terus terang gua juga bingung kok film ini salahnya dimana… Tapi yah gua gak bisa bohong kalo gua emang merasa film ini kelamaan.

Jadi dengan terpaksa, gua kasih film ini nilai 7 aja kali ya… Tapi kalian harus tetep pada noton dong ya? Ya? Ya? Mari kita sukseskan film Divergent di Box Office, supaya temenmu yang satu ini dapet bonus lebih besar! Okeh? Okeh? Hahaha 😀

Mr. Peabody & Sherman

Mr_Peabody_&_Sherman_Poster

<sumber gambar dari sini>

Kalo yang ini film animasi yang kita tonton hari Minggu kemaren. Sebenernya gua rada males nonton film ini, tapi berhubung Andrew pengen jadi ya udah lah kita nonton…. 😀

Film Mr. Peabody & Sherman ini adalah adaptasi dari film kartun serian jaman dahulu kala (tahun 60-an kalo gak salah). Walaupun tokoh Mr. Peabody ini cukup familiar buat gua, tapi gua gak pernah nonton film seri nya jadi gak tau ceritanya tentang apaan. Gua cuma taunya (dari trailer dan dikasih tau temen kantor) kalo si Mr. Peabody (Ty Burrell) ini suka ngajak Sherman (Max Charles) pergi ke masa lalu untuk belajar sejarah. Bagus dong ya harusnya buat anak-anak?

Well, ternyata setelah nonton, menurut gua film ini rada-rada overwhelming, aneh, dan membingungkan…

Pertama, di poster nya yang tersebar di seluruh penjuru kota LA, ditulis slogan The Dogfather Of All Comedies. Andrew pun bilang ke gua (setelah ngebaca poster nya) kalo ternyata dog nya itu father nya Sherman. Gua bilang bukan, “Dogfather” itu plesetan dari “Godfather” yang maksudnya adalah film ini adalah the best of all other comedies. Andrew bilang lagi kenapa dia tulis begitu, bikin anak-anak yang baca bingung. Gua cuma senyum-senyum aja sambil mikir “kasiaaan deh lu, gitu aja gak ngerti…”. 😛 Enggak deh, gua gak mikir gitu. Hahaha. 😛

Anyway, pas nonton filmnya, eh ternyata beneran lho itu si Mr. Peabody (alias anjing nya) adalah papa nya Sherman (alias si anak manusia). Mampus gak lu. Ternyata Andrew bener. Dan berarti gua yang jadi bingung…  Pasti si Andrew di dalem hatinya mikir “kasiaaan deh bapak gua, gitu aja gak ngerti…”. 😛

Ok, gua tau kalo semua film kartun itu selalu aneh. Minions itu aneh. Olaf itu aneh. Mike & Sulley itu aneh. Lego yang bisa ngomong itu aneh. Tapi menurut gua, keanehan-keanehan itu masih dalam batas wajar (aneh kok wajar sih… bingung gak lu? :P). Nah tapi kalo anjing nya bisa ngomong (which is aneh), ternyata juga jadi bapak yang mengadopsi seorang anak manusia (which is aneh), punya mesin waktu untuk pergi ke masa lalu (which is aneh)… Menurut gua keanehan di film ini terlalu banyak dan sudah diluar ambang batas keanehan yang bisa gua toleransi. 😛

Kedua, seperti yang gua tulis diatas, film Mr. Peabody & Sherman ini terkenal karena mengajarkan sejarah ke anak-anak. Tapi karena filmnya penuh keanehan, akhirnya gua jadi gak tau lagi mana sejarah yang bener dan mana yang dibikin-bikin doang. Kayak contohnya pas ketemu Leonardo Da Vinci yang lagi mau ngelukis Mona Lisa. Ternyata Mona Lisa itu aslinya galak dan suka marah-marah. Gak mau senyum. Padahal dia kan terkenal sama senyumnya ya… Akhirnya dia mau senyum itu karena dia ketawa ngeliatin Mr. Peabody. Jelas bagian dia ketawa karena Mr. Peabody itu bukan bagian dari sejarah. Tapi apakah sebenernya Mona Lisa itu emang tadinya suka marah-marah, itu beneran apa gak… gua jadi gak tau lagi dah.

Contoh lain pas Penny (Ariel Winter), yang adalah temen sekolah nya Sherman, mau nikah sama King TuT. Diceritain kalo di masa itu di Mesir, barang siapa yang menikah ama Raja, kalo Raja nya mati, istrinya juga harus dibunuh untuk ikutan mati. Well, mungkin ini beneran begitu ya (once again gua jadi gak yakin ini cerita beneran atau boongan sebenernya). Tapi yang juga membingungkan buat Andrew adalah, dia mikir kalo di Mesir jaman dulu tuh anak kecil boleh married (Fyi, Penny dan King Tut nya itu masih sekitar umur 6 tahun-an). Apa iya anak umur 6 tahun boleh married walaupun itu cerita jaman dulu? Umur 6 tahun tuh pegimana kawinnya???? 😛

Gua bilang mencampuradukkan fakta dan fiksi dalam sejarah itu bener-bener bumerang banget lho buat anak-anak. Big No-No!

Ketiga, emang sih film ini ada hikmahnya. Hikmahnya adalah buat orang tua tuh jangan dikit-dikit ngelarang anaknya. Orang tua juga harus memberi kepercayaan ke anaknya kalo mereka tuh capable. Sebaliknya,  jadi anak harus selalu bangga sama orang tua nya. Sejelek apapun orang tua nya.

I have to admit kalo adegan pas Mr. Peabody nya ditangkep untuk dipisah dari Sherman itu mengharukan…

Tapi once again, contoh-contohnya sangat gak banget dah. Jadi ceritanya Mr. Peabody itu gak percayaan ama Sherman. Dia gak pernah ngasih Sherman untuk nyetir mesin waktunya, dia juga langsung panik pas ngeliat Sherman terbang pake pesawatnya Da Vinci… Yah lu pikir sendiri aja kalo di dunia nyata, emang ada gitu orang tua yang bakal ngasih anaknya yang masih umur 6 tahun untuk nyetir mobil? Gile aje lu, Ndro! Trus orang tua mana yang gak takut anaknya jatuh (dan mati) kalo anaknya terbang pake gantole tanpa pengaman? Ngasih kepercayaan itu kan ada batasnya juga dong ya…

Sebaliknya, Sherman itu tadinya malu pas diejek ama Penny kalo bapaknya itu anjing. Yah silakan dipikir sendiri aja kali ya… siapa juga yang gak malu kalo bapaknya guk-guk? 😛

Keempat, terlalu banyak cabang cerita di film ini yang bikin filmnya terlalu padet… Mr. Peabody adalah anjing jenius, trus dia mengadopsi Sherman, trus mereka berdua suka berpetualang ke masa-masa lalu, trus Sherman masuk sekolah di hari pertama dan di-bullied ama Penny, trus Mr. Peabody diancem kalo Sherman mau diambil Social Service gara-gara Sherman ngegigit Penny, trus Mr. Peabody ngajak orang tua Penny ketemuan biar mereka bisa menyelesaikan secara musyawarah, trus diem-diem Sherman dan Penny pergi ke Mesir, trus Penny mau kawin ama King Tut, trus Sherman balik ke masa sekarang buat minta tolong Mr. Peabody untuk bantuin Penny kabur, trus mesin waktunya rusak dan mereka harus brenti di jamannya Leonardo Da Vinci, trus bantuin Da Vinci bikin Mona Lisa tersenyum, trus mereka pergi ke jaman Trojan… trus trus… aaarrrggghh gua brenti cerita aja dah… gua sampe udah mabok urutannya gimana. Intinya overwhelming banget dah! 😛

Terlepas dari sukses nya film ini di Box Office dan review yang bagus dari para kritikus, gua gak suka ama film ini.

Harusnya gua percaya ama Emma, yang walaupun dia suka banget ya ngeliatin poster-poster nya Mr. Peabody di jalanan, tapi pas ditanya mau nonton film ini gak, dia selalu dengan tegas jawab NO! Padahal waktu The Lego Movie keluar kan dia sampe pengen pergi nonton ya, tapi ama film Mr. Peabody ini dia kagak mau nonton lho! Kayaknya dia udah tau kalo filmnya bakal aneh bin ajaib. Huahahaha. 😛

Gua kasih nilai 6.5 aja dah for the sake of gambar animasinya yang bagus dan sempet bikin gua terharu di salah satu adegannya. 😀

Lights Out

Nah kalo yang satu ini nih baru gua demen banget! Filmnya gak kelamaan (cuma 2 menit), gak banyak cing-cong, gak bikin bingung, tapi seru!

Nih langsung nonton aja dah ya! 😀

Gimana… mantap kan? 😛

Jangan lupa nonton Divergent ya! Mulai tayang di bioskop-bioskop hari Jumat tanggal 21 Maret besok ini! 🙂