Satu Entitas

Salah satu adegan di TV show Parenthood adalah si Crosby (single, playboy, baru tau kalo ternyata dia punya anak umur 5 tahun) nanya ke kakaknya, Adam (family man, punya 2 anak) tentang emangnya punya anak itu worth it ya? Adam ngejawab iya, karena anak-anaknya itu adalah part of him.

Dan gua setuju banget sama Adam. Anak itu emang bener-bener bagian dari diri kita. Anak dan orang tuanya itu sebenernya kayak entitas tunggal Β yang terlahir di dalam raga yang berbeda. Bukan karena kebanyakan baca Inteligensi Embun Pagi ya gua ngomongnya jadi begini. πŸ˜› Hahaha. Beneran, emang gua merasa begitu. πŸ˜€

Karena anak-anak dan orang tua itu satu entitas, makanya segala konsekuensi punya anak itu jadi worth it.

Konsekuensi? Iya. Karena seperti yang semua orang tua pasti ngalamin, punya anak itu bukan urusan gampang. Si ibu pasti udah ngalamin duluan. Dari hamil sampe proses melahirkan yang menyengsarakan itu pada akhirnya langsung hilang dari ingatan begitu ngeliat bayinya lahir. Worth it. Kita sebagai bapak, baru ngerasain setelah bayinya lahir. Segala proses jatuh bangun membesarkan anak dari bayi sampe gede itu pada akhirnya cuma sekedar bagai angin lalu setelah ngeliat anaknya sukses dan bahagia. Worth it.

Kalo kita ngeliat anak orang lain bisa ini itu, kita muji bilang hebat dan ngasih selamat. Seneng ya seneng pas dengernya, but that’s it. Gak ada perasaan apa-apa selain itu. Kalo ngeliat anak kita bisa ini itu? Kita ikut bangga seolah-olah itu diri kita sendiri yang mendapatkan pencapaian itu. Denger anak kita dipuji orang? Kita ikut bangga seolah-olah pujian itu buat diri kita sendiri. Karena kita satu entitas. Apa yang dirasakan anak, kita juga ikut merasakan.

Sebagai orang dewasa jelas kita udah bisa jalan, bisa baca, bisa tambah-tambahan dan kurang-kurangan. Those are the simplest things. Tapi waktu ngeliat anak kita bisa jalan pertama kalinya, bisa baca pertama kalinya, bisa tambah-tambahan dan kurang-kurangan untuk pertama kalinya, kita jadi ikutan bangga dan seneng bukan main. Genuinely. Seolah-olah kita sendiri yang baru pertama kali bisa jalan, bisa baca dan bisa tambah-tambahan atau kurang-kurangan. Karena kita satu entitas.

Tapi semua pencapaian itu gak ada tanpa perjuangan kan? Banyak orang suka muji bilang anak-anak kita pinter ya bisa piano, bisa biola, bisa nyanyi, bisa berenang… Tapi di balik semua pencapaian itu kan ada latian-latian bertahun-tahun, drama tangis-tangisan, beribu-ribu kata-kata nasehat (dan ancaman :P)… Kenapa? Kenapa kok kita sampe segitunya amat? Karena kalo anak berhasil, kita juga merasa berhasil. Kalo anak gagal, kita juga merasa gagal. Karena kita satu entitas.

Tau gak apa yang dirasakan sama orang tua kalo anaknya lagi sakit? Rasanya tuh lebih sakit dibanding kalo kitanya sendiri yang sakit. Tau gak apa yang dirasakan sama orang tua kalo anaknya ilang di mall? Rasanya tuh lebih takut dibanding kalo kitanya sendiri yang tersesat di hutan rimba. Tau gak apa yang dirasakan sama orang tua pas anaknya jatuh dan kepalanya menghantam lantai yang keras? Rasanya tuh lebih khawatir dibanding kalo kitanya sendiri yang jatuh dari gedung bertingkat. Tau gak apa yang dirasakan sama orang tua pas anaknya nangis tersedu-sedu karena dimusuhin temennya? Rasanya tuh lebih sedih daripada pas kita dulu diputusin pacar. Karena kita satu entitas.

Tapi tau gak apa yang dirasakan sama orang tua pas ngeliat anaknya sehat dan bahagia? Pas anaknya ketawa ngakak-ngakak? Pas anaknya minta digendong dan dipeluk? Pas denger anaknya bilang I love you mom/dad? Rasanya tuh lebih bahagia dibanding semua kebahagiaan yang bisa dirasakan manusia. Karena kita satu entitas.

That’s why… it’s really worth it! πŸ™‚

the dana 8

the dana 11

the dana 5

the dana 1

the dana 10

the dana 2

the dana 14

the dana 4

the dana 13

the dana 3

the dana 15

the dana 6 quote

<sumber quote: Make You Feel My Love by Bob Dylan/Adele – salah satu soundtrack Parenthood yang gua jadi suka banget ama lagunya! :D>

PS. Pictures taken at The Dana onΒ Mission Bay, San Diego pas liburan minggu lalu ke Seaworld (klik disini buat baca ceritanya).

Iklan