Sharenting Itu Penting!

Menurut Wikipedia, sharentingΒ (or oversharenting) is a term used to describe the overuse of social media by parents to share content based on their children.

Apakah gua sharenting? Tergantung ya, apa batasannya yang dibilang overuse of social media itu. Gua posting 8 kali dalam sebulan di blog ini yang mana kebanyakan cerita tentang anak-anak. Gua posting foto mereka juga di Instagram dan Twitter walaupun frekuensinya gak tentu. Gua rutin posting 1 foto setiap hari di Instagram nya Emma. Plus posting (gak rutin) di Youtube dan juga di website nya www.maleaemma.com. Are those considered overuse?

Udah lumayan lama gua denger tentang istilah sharenting ini dan gua gak pernah mau komen karena yah balik lagi semua itu terserah masing-masing individual kan. Ada yang suka sharing foto anaknya di social media, tapi ada juga yang gak mau, ya terserah aja, gak ada yang maksa. πŸ˜€ Toh seperti yang gua pernah tulis dulu (klik disini), setiap orang tua adalah yang paling tau apa yang terbaik buat anak-anak mereka.

Trus kenapa akhirnya gua nulis juga tentang sharenting disini? Karena belakangan gua banyak baca yang bilang kalo sharenting itu melanggar hak anak (plus karena gua gak punya bahan postingan yang lain :P).

Apa bener sharenting itu melanggar hak anak? Katanya anak belum tentu mau fotonya diposting di social media dan sharenting itu hanya untuk memuaskan hasrat ortunya aja. Kesannya kok ortunya jadi the bad guy ya? πŸ˜€

Gimana kalo ternyata sharenting itu justru membuka jalan buat si anak yang berarti kalo kita gak melakukan sharenting justru menutup jalan buat keberhasilan anak di masa depan? Kalo begini kan berarti kalo kita gak sharenting malah melanggar hak anak dong? Anak kan berhak untuk mendapatkan kesempatan yang terbaik yang orang tua nya bisa berikan. Bener gak? πŸ˜€

Bingung? Gak tau maksud gua membuka jalan itu apa?

Yah emang semuanya itu relatif ya. Tergantung kondisi masing-masing anak dan keluarga. Makanya gua sebenernya gak suka ngomongin tentang istilah-istilah yang absurd kayak sharenting begini. Absurd karena gak ada ukuran dan batasannya yang pasti. Trus kenapa tetep dibahas disini? Lha ya kayak yang tadi gua bilang, gua gak ada bahan postingan yang lain… πŸ˜›

Kalo emang anaknya bukan yang berpotensi di bidang-bidang sosial, ya mungkin sharenting itu gak akan membawa manfaat buat si anak. Tapi kalo anaknya emang tertarik dan berpotensi di bidang sosial, sebagai ortu justru kita kudu menerapkan sharenting (again, masalah overuse atau gak, itu persepsi masing-masing ya :P).

Berhubung mungkin gua termasuk salah satu sharent, jadi kudu mesti dong ya gua share disini… Hahaha.

Contohnya ya si Emma. Si Emma ini punya potensi dan dia juga suka (jadi gak ada unsur paksaan sama sekali ya) yang namanya nyanyi dan modelling. Keliatan lah ya dari dia masih piyik. Selalu nyanyi setiap saat dan suka banget dipoto-poto. Masalahnya, Emma itu anaknya pemalu. Bukan pemalu yang sampe gak bisa ngomong sama orang atau gak bisa bertemen ya. Si Emma emang gak sepemalu itu. Tapi kalo dia termasuk pemalu kalo untuk ukuran performer atau model. Intinya si Emma itu dulu jago kandang! Kalo perform di rumah sih heboh luar biasa ya. Tapi begitu suruh nyanyi di panggung? Mengkeret langsung. Masih inget gak dulu trick nya gua kudu pura-pura yang pegangin mic kalo si Emma nyanyi di panggung padahal sebenernya itu karena si Emma maunya gua temenin kalo dia lagi manggung (klik disini)? Dan begitu juga kalo lagi audisi-audisi tuh dia bisa sampe nangis lho gak mau masuk ke ruang audisi sendirian, maunya ditemenin Esther.

Selain itu si Emma ini girly banget dan suka banget sama yang namanya baju-baju cakep-cakep gitu. Masalahnya, kantong bapaknya terbatas! πŸ˜›

Nah salah satu (salah satu ya, bukan satu-satunya) cara untuk membantu si Emma lebih pede tuh adalah dengan sharenting ini. Gua membangun social media nya Emma cuma bareng Esther aja. Manual dan dengan keterbatasan waktu yang kita punya. Gak pake agent atau publicist ya dan gak pake bots buat nambah followers berhubung kita gak rela keluar duit buat begini-beginian. Only with labor of love. πŸ˜› Trus kalo udah punya social media kan mesti ada isinya dong? Jadi kayak waktu itu gua udah pernah cerita (klik disini) setiap hari Minggu pagi itu jadi jadwal photo session gua sama si Emma. Sambil nungguin si Esther dandan mau ke gereja, gua foto-fotoin si Emma bangsa 15-20 menit lah untuk feed Instagram dia selama seminggu. Dari yang tadinya kalo gaya malu-malu, setiap ada orang lewat dia udahan, sekarang udah bisa gaya-gaya sendiri dan gak malu lagi.

Selain foto, gua juga pasang video si Emma nyanyi. Beberapa kali kita dapet DM bilang kalo ada follower yang anaknya suka banget liat video Emma nyanyi dan anaknya jadi ter-inspired sama Emma. Gua selalu cerita ke Emma kalo dapet komplimen kayak gini. Gua bilang ke Emma dengan dia perform dia bisa jadi inspirasi orang-orang lain. Mungkin ada anak lain yang tadinya gak suka nyanyi jadi suka karena liat Emma. Yang tadinya gak suka bergaya kalo difoto jadi bisa bergaya karena liat Emma. Jadi inspirasi buat orang-orang itu a good thing karena inspirasinya positif. Si Emma seneng tuh kalo denger cerita-cerita begini. πŸ˜€

Sebaliknya, dari sharenting di Instagram kita juga jadi β€œkenal” dan bisa ngeliat anak-anak lain yang sangat inspiring juga. Dan ini gua juga suka tunjukin ke Emma. Ada anak umur 6 tahun yang juara dunia main biola. Gua kasih liat Emma main biolanya kayak gimana. Atau video-video anak-anak lain yang nyanyi juga. Kadang si Emma dapet inspirasi pengen nyanyi lagu apa dari nontonin video anak lain. Jadi sama-sama saling menginspirasi satu sama lain. Again, positive impact. πŸ˜€

Bulan ini, tepat setahun Instagram nya Emma. So far udah dapet 9 dresses, belasan headbands, 2 photo sessions (ada 1 lagi coming up). Secara finansial jelas itu lumayan banget. 1 dress itu harganya berkisar $40-$60-an. 1 headband berkisar $15-$18-an. 1 kali photo session itu berkisar antara $150-$250-an. Not bad, huh? Plus anaknya emang suka banget setiap kali dapet dress yang cakep-cakep begitu (budget kita buat beliin baju anak-anak tuh jelas jauh di bawah itu, jadi gak mungkin kita beli sendiri :P). Jadi kalo perform nyanyi so far dress nya kita gak usah beli sendiri. Dan yang paling penting, anaknya jadi bangga karena dia dapet sponsor that she earned herself. Iya lho, you would think anak umur 5 tahun gak ngerti? Ngerti lho. Si Emma bangga banget kalo dia dapet sponsor ini itu. πŸ˜€

Jadi apa iya gua melanggar hak nya si Emma?

Gua 100% yakin, enggak tuh. Si Emma malah seneng ngeliatin Instagram nya sendiri. Malah kadang dia suka foto-foto sendiri (yang menurut gua kurang memenuhi standard gua untuk di posting di Instagram :P) trus maksa gua untuk di posting di Instagram nya. Gua setiap kali abis foto, gua selalu tunjukin ke dia hasil-hasilnya dan gua kasih liat dia mana aja yang gua posting. Jadi gak ada tuh yang namanya gua posting behind her back or without her acknowledgment.

Justru kalo gua gak sharenting, gua malah merasa kalo gua mengambil apa yang jadi hak nya Emma. Emma berhak untuk bisa merasakan rasa bangga dapet pujian, jadi inspirasi orang dan dapet sponsor-sponsor. Emma berhak untuk bisa belajar dari anak-anak lain yang juga sharing keterampilan mereka di social media jadi si Emma lebih luas pengetahuannya. Emma berhak untuk bisa mengekspresikan dirinya dengan bergaya di depan kamera para fotografer professional (yang kalo gua mesti bayar sendiri ya berat ya). Emma berhak untuk mendapatkan semua pengalaman yang berharga ini di dalam kehidupannya… Once again, kalo gua gak sharenting, gua justru menutup jalannya Emma.

Tapi pastinya segala sesuatu itu bagaikan pedang bermata dua. Pisau bisa buat memasak tapi bisa juga buat membunuh. Teknologi bisa bikin orang pinter tapi juga bisa bikin orang males. Begitu juga dengan sharenting di social media. Walaupun kita merasakan manfaat dari sharenting, tapi tentu kita mesti tetep waspada dan berhati-hati. Yah namanya juga sama anak, dimanapun kita harus selalu hati-hati dong, bukan di social media doang.

Jangan pernah posting pake lokasi. Jangan pernah posting alamat rumah dan nama sekolahan. Jangan pernah posting yang keliatan ada nama jalanannya. Jangan posting real time (misalnya fotonya lagi di restoran, gua posting nya setelah kita udah pulang, jangan pas bener-bener masih di restoran itu). Waspada sama follower yang mencurigakan. Semua sharents di social media itu pada care kok. Setiap kali ada account yang mencurigakan atau nyolong foto anak-anak, mereka langsung bikin pengumuman biar kita semua tau dan bisa nge-block account itu.

Last but not least, back again, semua tergantung masing-masing anak ya. Kalo emang anaknya gak mau ya jangan dipaksa. Tapi kalo anaknya emang mau dan kita liat ada potensi yang positif, ya kenapa enggak?

Sharenting itu penting lho! πŸ˜€

PS. Jangan lupa untuk follow Emma di Instagram (klik disini), website (klik disini) dan Youtube (klik disini) ya! Thanks for always supporting her! πŸ˜€

Iklan