Movie Review: Inside Out & Jurassic World

Hari ini abis movie marathon nih (terakhir kali nonton 2 film di bioskop dalam 1 hari tuh pas masih SMA! :P), nonton Inside Out dan Jurassic World. Dua film yang awalnya gua cukup skeptikal tapi akhirnya jadi penasaran karena pada bilang bagus. πŸ˜€

Inside Out

inside out

Synopsis

Inside Out ini bercerita tentang 5 perasaan yang ada di dalem otak Riley (Kaitlyn Dias), seorang anak perempuan berumur 11 tahun. Ada Joy (Amy Poehler) yang membawa perasaan bahagia, Sadness (Phyllis Smith) membawa kesedihan, Anger (Lewis Black) membawa rasa marah, Disgust (Mindy Kaling) yang membawa rasa benciΒ dan Fear (Bill Hader) yang membawa rasa takut.

Riley yang tumbuh di keluarga yang harmonis dan temen-temen yang baik, tentunya perasaan nya didominasi oleh Joy. Kenangan yang menjadi sifat inti Riley pun semuanya adalah kebahagiaan. Pilar dari sifat Riley adalah dia itu sangat cinta sama keluarganya, sahabatnya, suka banget main hockey dan suka becanda.

Semua berjalan lancar-lancar aja sampe suatu hari keluarga Riley harus pindah dari Minnesota ke San Francisco. Yang tadinya rumahnya besar dan ada backyard, sekarang harus tinggal di rumah yang kecil tanpa backyard. Yang tadinya papanya selalu ada waktu buat dia, sekarang papanya jadi sibuk banget. Dia juga mesti masuk sekolah baru dan gak punya temen. Akhirnya Riley jadi… stress!

Gara-gara Riley jadi stress, si Sadness jadi punya keinginan tak terkendali untuk megang segala memory di otak Riley dan ngerubahnya dari memory yang bahagia jadi memory yang menyedihkan. Bahkan Sadness sampe hampir megang memory inti nya Riley juga! Gara-gara berusaha nyelametin memory intinya Riley supaya gak sampe berubah jadi kesedihan, Joy dan juga Sadness secara gak sengaja malah kesedot ke area memory jangka panjang. Artinya Riley udah gak bisa berasa bahagia dan sedih lagi. Yang ada cuma tinggal rasa marah, takut dan sebel.

Joy dan Sadness bukannya gak berusaha untuk bisa balik ke otak Riley (disebutnya headquarter), tapi masalahnya gak segampang itu jalannya. Masalahnya, semakin lama Joy dan Sadness gak bisa balik, lama-lama sampe akhirnya Riley udah jadi kebal, gak bisa berasa apa-apa lagi. Pilar-pilar sifat inti Riley satu per satu runtuh. Riley udah gak bisa diajak becanda lagi, jadi sebel ama hockey, marahan sama temennya dan puncaknya… Riley jadi kesel sama ortunya dan melarikan diri dari rumah! Kaco banget!

Review

Terus terang gua udah skeptis banget sama produksinya Disney Pixar, sejak kecewa sama Brave, Cars 2 dan Monster University. Gua merasa Pixar udah keilangan mojo nya, film-filmnya ceritanya udah gak dalem dan mengharukan kayak Monster Inc, Up, Cars dan Toy Story.

Apalagi Inside Out ini ceritanya tentang perasaan orang. Abstrak banget kan? Emang sih Pixar selalu tokoh-tokohnya aneh ya kayak mobil, monster atau mainan. Tapi ini perasaan gitu lho! Apa serunya? πŸ˜›

Tapi ternyata kali ini gua salah! Menurut gua, film ini adalah come-back nya Pixar! Ceritanya dalem banget dan tentunya mengharukan banget! *siap-siap tissue dah :P* Gak heran film ini udah dapet certified fresh di Rotten Tomatoes dan so far dapet rating nya 98%.

Apalagi gua sebagai ortu yang punya anak hampir seumuran Riley, jadi bisa relate banget ama ceritanya. Ceritanya sangat realistis banget. Gua paham banget gimana rasanya Riley dan juga gimana rasa ortunya. Dan cerita tentang hubungan antara satu perasaan dengan yang lain juga make sense banget.

Pokoknya film ini bagus pake banget! πŸ˜€

Cuma… ya karena ceritanya yang dalem itu jadi kayaknya kurang cocok buat anak-anak balita. Si Emma pas di tengah-tengah sempet rada kebosenan karena filmnya gak selalu ada lucu-lucuannya walaupun karakter-karakternya lucu ya. πŸ˜€ Tapi lumayan nih bisa dijadiin bahan buat ngomongin anak kalo lagi marah atau ngambek. Soalnya sempet kejadian tadi si Emma marah-marah trus akhirnya berhasil gua omong-omongin kalo di kepala Emma lagi ada Anger dan Sadness ya, gua suruh Anger dan Sadness nya go away dan suruh panggil Joy buat dateng. Hehehe. πŸ˜€

Gua kasih nilai 9.5 buat film ini karena udah sukses bikin gua nangis bombay nontonnya (salah satu kriteria film yang bagus menurut gua adalah kalo bisa bikin gua nangis :D). Hahaha. Si Esther bingung kenapa kok gua sampe nangis, lha dianya tidur ya jadi gak berasa dimana mengharukannya dah. Orang penonton-penonton lain juga pada mewek kok. *nyari temen* Hehehe. πŸ˜€

Jurassic World

jurassic world

Synopsis

22 tahun setelah Jurassic Park gagal beroperasi, di pulau yang sama (Isla Nubar) dibuka Jurassic World. Idenya masih sama yaitu theme park dimana orang-orang bisa ngeliat dinosaurus yang dihidupkan kembali. Demi gak mengulang kesalahan yang sama, Jurassic World ini tentunya sudah dirancang dengan menggunakan sistem keamanan yang luar biasa canggih.

Untuk menarik lebih banyak pengunjung, pihak InGen menciptakan Indominus-Rex, dinosaurus jenis baru yang adalah hasil rekayasa genetika dari beberapa jenis dinosaurus yang lain. Indominus-Rex ini adalah dinosaurus yang terbesar, terjahat dan terpintar. Saking pintarnya, akhirnya si Indominus-Rex berhasil kabur dari kandangnya.

Gara-gara kabur nya si Indominus-Rex ini tentu bikin Jurassic World yang dipenuhi dengan lebih dari 2000 pengunjung jadi kacau balau. Di antara pengunjung itu ada kakak beradik Zach (Nick Robinson) dan Gray (Ty Simpson) yang lagi berlibur disana untuk menunjungi tantenya, Claire (Bryce Dallas Howard), yang adalah Operation Manager nya Jurassic World.

Karena kondisi semakin kacau dan gak ada yang bisa menghentikan langkah nya Indominus-Rex, akhirnya si Vic, kepala kemanan, punya ide untuk menggunakan 4 velociraptor asuhannya Owen (Chris Pratt) untuk melawan si Indominus-Rex.

Masalahnya velociraptor yang emang udah dilatih sama Owen ini ternyata malah berbalik jadi nurut sama Indominus-Rex (karena ternyata salah satu DNA yang dipakai untuk bikin Indominus-Rex adalah DNA nya velociraptor) dan melawan Owen dkk.

Review

Gila ya… ternyata udah 22 tahun aja lho dari pertama kali Jurassic Park keluar di bioskop! Gua masih inget banget dulu pas nonton Jurassic Park itu sampe terkagum-kagum banget. Ngebayangin kalo beneran ada gitu tempat dimana kita bisa ngeliat dinosaurus. Amazing banget pastinya ya! πŸ˜€ Saking sukanya ama Jurassic Park, dulu gua sampe bikin sendiri sticker gede logo Jurassic Park. Dan gua suka sekali sama theme song nya Jurassic Park bikinannya om John Williams. Melodi nya sangat amat sederhana, tapi bikin merinding. πŸ˜€

Nah pas denger bakal ada film Jurassic World, sebenernya gua udah excited banget. Tapi pas tau kalo premise nya mirip (pake banget) sama Jurassic Park, kok jadi malesin banget ya. Theme Park buat liat dinosaurus, checked. Ada dinosaurus yang berhasil kabur, checked. Ada 2 anak yang diundang dateng trus malah jadi korban dikejar-kejar dinosaurus, checked. Jadi ini sebenernya sequel apa remake sih? πŸ˜›

Tapi setelah ngeliat film ini keluar minggu lalu dan langsung pecah rekor sebagai the best opening weekend baik di US maupun International Box Office, plus lagi semua orang yang udah nonton bilang katanya bagus banget, gua jadi penasaran ama film ini. Kok bisa, film yang cuma sekedar β€˜remake’ bisa sampe seheboh itu tanggapan penontonnya?

Dan ternyata filmnya… emang bagus banget! πŸ˜€

Dari mulai awal dibawa masuk theme park nya aja udah bikin excited banget. Bener-bener kita berasa ikutan masuk theme park nya. Keren. Mampus. Kalo dulu Jurassic Park kan belum dibuka umum ya, kalo ini kan udah, jadi udah keliatan atraksi-atraksi theme park nya. Trus Indominus-Rex nya juga dibikin tak terkalahkan, bikin jadi lebih deg-deg-an. Dan gua suka banget ama ending nya! Epic! πŸ˜€

Ternyata walaupun ceritanya mirip-mirip ama Jurassic Park, tapi gak ada bosen-bosennya lho nontonnya. Malah gua sukanya karena Jurassic World ini jalan ceritanya lebih cepet dibanding Jurassic Park yang awal-awal film nya rada ngebosenin. Special effect nya jangan ditanya ya. Buagusss banget!

Oh ya, rating nya PG13. Jadi ati-ati kalo bawa anak kecil ya karena banyak adegan dinosaurus makanin orang dan banyak kata-kata sumpah serapah nya juga. Gua nonton nya bareng Andrew yang sebelumnya udah gua wanti-wanti kalo film ini bakal banyak adegan kekerasannya. Gua suruh dia mikir dulu dia bakal comfortable gak nontonnya. Akhirnya dia bilang dia mau. Di beberapa adegan yang belakang-belakang dia keliatan kurang comfortable sih, tapi like I said before, Andrew emang gak suka nonton adegan kekerasan. Trus tiap kali ada sumpah serapah ya gua mesti ngingetin si Andrew kalo itu kata-kata gak baik jadi gak boleh diikutin. Jadi just be cautious lah kalo mau bawa anak kecil nonton film ini ya!

Gua kasih nilail 9.5. Kudu harus mesti ditonton banget dah Jurassic World ini! πŸ˜€

PS. Bonus foto-foto anak-anak bersama poster-poster film nih… Biasalah suka norak, kalo ada poster yang lucu langsung pada minta foto (anaknya yang minta lho, bukan disuruh! :P)

peanuts movie

<watching movie with the Peanuts gang>

south paw

<who would win the match, Andrew or Jake Gyllenhaal?>

minions

<meet the minions! Stuart, Kevin, Andrew and Bob!>

IMG_20150620_095432 edit

<kalo yang ini bukan poster film sih, di mall lagi ada sayap digantungin buat orang-orang foto, berhubung Andrew kependekan jadi gua suruh loncat, eh pas juga jadinya… :D>

 

 

 

 

Iklan